D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2020

22

REVIEW KULINER YOGYAKARTA: MANGUT LELE MBAH MARTO

REVIEW KULINER YOGYAKARTA MANGUT LELE MBAH MARTO

REVIEW KULINER YOGYAKARTA: MANGUT LELE MBAH MARTO ~ Ga ngerti lagi kenapa nih tempat bisa segitu ramenya sekarang :D. Mangut lele Mbah Marto, aku masukin ke dalam bucket list kuliner, sejak di review ama Youtuber kondang The Food Ranger. Langsung ngiler liat mangut lele yang konon katanya pedes banget itu. Tau sendirilah, kalo udah denger kata pedes, ni indera perasa langsung auto ngiler pengen nyobain :p.

 

Makanya pas ke Jogja kemarin, udah siap dunk mau nyamperin Mangut Lele Mbah Marto yang berlokasi di jalan Sewon Indah, Ngireng-Ireng, Bantul- Yogyakarta.

 

Ga usah bingung cari rutenya, udah tercantum di GMaps, jadi ga mungkin nyasar nemuin tempatnya ;). Dan aku takjuuuuub doowwng, pas mendekati destinasi, ini sampe mblusukan ke gang-gang keciiil gitu. Tapi ntah harus bersyukur ato ga, berhubung tempatnya cukup terkenal, plang penunjuk arah sudah terpasang sejak gang pertama :D. Warga sekitar yang melihat mobil-mobil masuk ke gang mereka, bisa dipastikan hanya mau makan Mangut si Mbah, langsung pada sigap meng-assist turis untuk cari parkiran.

 

Plang begini udah keliatan dari gang pertama

review kuliner mangut lele mbah marto

 

Makin amazed pas tau parkir yang lumayan gede ini, tetep aja penuuuuh ama mobil-mobil berplat BUKAN JOGJA, sampe akhirnya yang ga kebagian, terpaksa parkir di pinggir jalan agak jauh:o. Ngeliat keramean begini, aku sebenernya udah kuatir, takut aja bagian dalamnya berdesak-desakan. Serius sih, sampe sekarang aku ga berani kalo harus makan di tempat yang crowded. Makanya aku tulis di atas, ntah ini beruntung ato sial sebenernya bisa ke tempat ini :p.

 

Keberadaan warung mangut lele Mbah Marto, sebenernya jadi berkah untuk warga sekitar. Ada yang kecipratan jadi juru parkir, bertugas bantu-bantu di warung, sampe jualan buah di depan rumah si Mbah.

 

Penjual buah depan rumah si mbah

review kuliner mangut lele mbah marto

 

Begitu sampe tujuan, salah satu warga menjelaskan kalo mau pesen, datang langsung ke Pawon alias dapur, yang ada di belakang. Tempat duduk silahkan pilih sendiri mau makan di mana.

 

review kuliner mangut lele mbah marto

 

Untuk menuju Pawon, aku langsung pusing karena harus melewati ruang tamu, ruang tengah , ruang makan, sampe teras aja dijadiin tempat menjamu tamu wkwkwkwkwkw. Dan pas kami tiba, itu sedang penuh-penuhnya booook karena masuk jam makan siang.

 

review kuliner mangut lele mbah marto

 

Kalo mau jujur nih, aku sempet ragu untuk nerusin jadi makan ato ga. Karena sumpah pengap bangettttt, dan tamunya ruameeee!! Ga nyaman sih.

 

Lagi galau nyari tempat, untungnya ada kakek yang ngizinin kami makan lesehan di teras rumah ntah siapa, bisa jadi masih bagian rumah Mbah Marto walopun ga yakin, karena terpisah dari rumah yang dijadikan Pawon. Cuma kupikir, ga peduli lah rumah siapa, yang penting tempatnya kosong dan di tempat terbuka, jadi pertukaran udara lancar. Langsung deh suami duduk di situ, sementara aku dan asisten mesen makanan ke Pawon.

 

Ga tau teras rumah siapa, tapi kami diizinin makan di sini

review kuliner mangut lele mbah marto

 

Kalo tadi ruangan-ruangan yang dijadikan tempat makan lumayan engep, pawonnya ampuuuuuun cuuuy hahahahahaha. Puaaanaaas beeeut, ditambah asap dari kuali-kuali yang menggelegak. Dan itu bikin mata pediiiih geeees :p. Kami antri untuk ambil nasi dan lauk. Nyendokin nasi buru-buru, lalu pilih lele asapnya, kemudian tunjuk dah pilihan kuah yang bisa dicampur ke nasi ato lele. Disediain juga lalapan bagi yang mau. Trus ga sengaja nih mata memandang Gareng asam, langsung comot satu karena Raka doyan banget. Itu doang menunya. Ga ada yang lain lagi.

 

Pawon alias dapur yang panasnya astaghfirullah wkwkwkw

review kuliner mangut lele mbah marto

 

Untuk minum, pesen di dapur terpisah.

 

Lele yang aku ambil, diguyur ama kuah pedas bersantan. Tapi khusus pesanan anak-anak, kuahnya skip. Takut ga kuat.

 

Aneka kuah untuk dipilih

review mangut lele mbah marto

review uliner mangut lele mbah marto

 

Isshhh, langsung tergoda liat si ijoooo 😀

REVIEW KULINER MANGUT LELE MBAH MARTO

 

 

RASA MANGUT LELE MBAH MARTO
Mari dicobaaaaaa mangutnyaaaa 😉

 

Jadi yaaaaa, lele di sini itu udah diasapin lebih dulu. Pas dimakan, smokey tastenya berasaa bangetttt. Buatku pribadi, fine aja dengan rasa begini. Tapi si bocah pertama ternyata ga doyan. Fylly itu demen luar biasa ama lele goreng. Dia pernah ditawarin antara lele ato salmon, pilihannya ga berubah tetep lele hahahaha. Tapi pas nyobain lele asap, dia nolak, karena katanya ada pahit-pahitnya ketika dimakan. Feelingku itu bagian yang sedikit gosong dari asap sih.

 

Pesanan kami sekeluarga

review mangut lele mbah marto

 

Dagingnya sendiri tebel, enak, walopun karena diasap ya jadi sedikit kering. Kuliner ini memang jauuuh lebih enak kalo dimakan bersama kuah. Tanpa itu, seperti yang dilakuin Fylly, ya ga bakalan maksimal :p. Makan bareng nasi, baru deh manteeep ;)!

 

review kuliner mangut lele mbah marto

 

Dalam kuahnya tercampur juga kulit melinjo. Rasa keselurahan makanan ini bercitarasa pedes gurih sih. Manjain lidah para pecinta kuliner khas ;).

 

Tapi kalo ada yang bilang ini pedes banget, Mon Maaap, kok buatku ga yaaaaaaa :p. Pedesnya adaaaa berasa, tapi bukan yang nyelekit gimana. Ibarat kalo dikasih level 1-10, ini mah cuma 2 :D. Jadi untuk pecinta pedes, ga usah ngarep ketinggian :D.

 

 

MINUS POIN DI MANGUT LELE MBAH MARTO
•Ga bakal ragu, aku langsung nyaut kenyamanannya. Selain ruangan-ruangan yang disediakan panas dan pengap, trus banyaaaak banget lalat :(. Ya ga heran sih, lauknya aja ikan yang baunya semerbak gitu. Trus di luar pulaaaaa, udah pasti ngundang lalat banget. Kami akhirnya minta lilin untuk mengusir para insect ga sopan ini, cukup membantu ngurangin memang, tapi tetep aja adaaaa :(.

 

• Trus wastafel untuk cuci tangan. Disediain sih, cuma sabunnya dicampur air bangettt sampe ga berbuih lagi wkwkkwkwkwk. Untung aja yaaaa, selama pandemi aku rajin bawa tas khusus yang isinya perlengkapan kesehatan kayak tisu basah, tisu kering, hand sanitizer, masker sekali pakai, kotak penyimpan masker kalo sedang makan minum, sampe sabun cuci tangan sendiri. Jadi aku bisa basuh tangan dengan sabun yang proper.

 

review kuliner mangut lele mbah marto

 

 

KESIMPULAN
Mangut lele Mbah Marto ini dari segi rasa ENAK! Worth it banget dicoba. Tapi kalo kalian mencari kenyamanan ketika makan, aku ga bisa rekomenin ini karena kenyataannya ga nyaman. Tempat lesehan udah paling bener, walopun siap-siap diserbu ama rombongan lalat yang pengen nimbrung. Sementara kalo makan di dalam ruangan, duuuh aku sih ngerasa sesak yaa saking pengapnya :(. Tapi kalo kalian memang ga ada masalah dengan hal begitu, ya monggo, untuk nyobain mangut lele Mbah Marto yang melegenda 😉

 

Oh yaa, total semua kerusakan dompet, ga mahaaal kok. Untuk berlima, ditambah teh manis dan garang asam, total harga mangut lele mbah marto ini hanya kurleb Rp170,000 ajaaaa ;).

 

Advice dikit: Kayaknya ga cocok untuk anak-anak, karena rasa pedesnya bisa jadi belum sesuai buat mereka. Ada sih garang asem, cuma ga semua bisa suka ama rasanya. Apalagi yang dipakai jeroan. Jadi mendingan kalo bawa anak, kasih makan dulu supaya ga pada rewel :p.

92 tanggapan untuk “REVIEW KULINER YOGYAKARTA: MANGUT LELE MBAH MARTO”

  1. lendyagasshi berkata:

    Iya siih yaa..kalau untuk orang dewasa apalagi suka makanan pedas, pasti top markotop.
    Aku liat sajian mangut lelenya, supeerrr mantap.

    Tapi kalau untuk anak-anak, jadi jatuhnya terlalu kental dan pedas.
    Apa pas ke sini, anak-anak dibekelin makan sendiri aja gitu yaa..?

  2. Djangkaru Bumi berkata:

    Ya seperti itulah dapur wong ndeso
    Dapur saya di Klaten ya seperti itu keadaannya
    Hitam dan berasap
    wah wah saya jadi penasaran banget, kayak apa keramaiannya.
    dan kayak apa kelezatannya.
    TErnyata bisa mendatangkan berkah bagi tetangga, sungguh luar biasa. Semua jadi kecipratan rezeki

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betul mas, jd berkah utk tetangga sekitar yaaa. Walopun dari segi kekurangan ga diikuti kenyamanan utk pembeli yg semakin ramai 😀

  3. Rivai Hidayat berkata:

    Mendengar kata pawon itu membawa ingatanku ke rumah simbah yang punya pawon. Ditambah dipan yang bisa buat naruh makanan atau duduk liatin beliau masak. Sekarang mah pawon susah ditemui 😂

    Kayaknya mbak fani doyan pedes garis keras. Yutuber yang makan disana kepedesan sampai keringetan, eh mbak fani bilang pedesnya belum seberapa…hahahhaa 🤣🤣

    Aku belum makan mangut lele mbah marto. Belum smpet ke jogja. Oyaa mbak fani, kalau nanti di semarang jangan lupa makan kepala manyun bu fat. Salah satu khas semarang. Bisa dibilang kepala manyunnya pedes dan aku suka..hahahaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Lidahku udh lewat level pedesnya mas, dari umur 2 thn udh dicobain cabe Ama mama wkwkwkwkwk.

      Naaah kalo mangut Bu fat itu fav ku, di JKT kan ada cabang. Tp sbnrnya pgn bgt nyobain di tempat asli. Ntr yaaaa aku tulis dulu. Selain dia ada mangut pedes lain ga mas?

  4. Rudi Chandra berkata:

    Kayaknya kalo ke sini, jangan pas waktu makan siang ya Mbak, biar lebih nyaman.
    Soalnya biar gimana pun, kenyamanan saat menikmati kuliner itu penting juga sih, selain rasanya yang harus enak.

  5. Eryvia maronie berkata:

    Uwwu banget kalo resto banyak laernya heheh.. Langsung ilang nafsu makanku biasanya.
    Apalagi anak2ku yang emang kurang doyan ikan, trus restonya banyak lalatnya, langsung berasa mual kalo gitu

  6. Lia The Dreamer berkata:

    Yaampun, tempat makannya masih traditional banget, bahkan dapurnya masih traditional gitu 😂
    Kebayang pengapnya di dapur seperti apa karena bukaan ruangannya sedikit, pasti asap bakaran ngutek-ngutek di situ aja 😂
    Tapi kalau ngomongin rasa, rasanya menarik soalnya disuguhin sama kuah. Aku jadi penasaran sama rasanya 😆 tapi ditimbang-timbang dengan unsur kenyamanannya, jadi bikin mikir 2x kalau mau coba 🤣 kayaknya mending dibungkus aja nggak sih, Kak? Wkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Li, kalo seandainya aku ada rumah di Jogja, ato aku tinggal di villa yg ada kompor, bakal aku bawa pulaaaaang hahahahha. Sayangnya ga ada. Makanya ga mungkin takeaway. Kalo ditakeawy tp udh dingin sampe rumah pasti g enak

  7. Eya berkata:

    Aku pernah ke Mangut Lele Mbah Marto kalau ga salah tahun-tahun 2013/2014 dan itu belum ramai Mbaaak… Seingetku pas ke sana cuma ada dua rombongan. Rombonganku dan satu keluarga besar. Makannya masih bisa di ruang tamunya Simbah dan ga diganggu lalat.

    Terus abis makan malah bisa ngobrol-ngobrol sama Mbah-nya. Kok sekarang rame banget yaa agak kasihan sama Simbahnya siih :((

    Tapi bagusnya sekarang udah banyak penunjuk arah yaa? Dulu aku sampai nyasar wkwkwk akhirnya tujuan berikutnya terpaksa skip karena kelamaan nyasar nyari rumah Mbah Marto 😂😂

    Aku ga doyan pedes tapi masih bisaaa makan lele dicampur kuahnya, walaupun udahnya minum air banyak2 wkwkwk terus aku obatin pake seporsi opor ayam lagi 😂😂 Enaknya kulineran di Jogja tuh gituuu ya Mbak, murah meriah 😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jadi dilema yaa mba. Sbnrnya kalo org jualan pasti ngarepinnya rame. Tapi kalo udh rame, malah jd ga nyaman buat pengunjung.

      Aku cm berharap tempat ini bisa jd LBH nyaman aja. Gpp hrg naik, asl nyaman , kalo aku yaaaa.

  8. Satria Salju berkata:

    Yaaa ampun sederhana tetapi memukau..😊😊

    Ternyata MANGUT LELE MBAH MARTO ini bisa dibilang seolah kita mampir dipemukiman warga atau sedang berada dirumah saudara.😁😁

    Meski tempatnya ada kurang nyamannya yaa namanya dipedalaman mungkin hal itu sudah jadi hal yang biasa.😁😁

    Bukankah orang Gemini bisa menyesuaikan keadaan dan Flexsibel..🤣🤣🤣🤣🤣

    Eehh tapi benar aku ngalamin kesuatu daerah yang jauh dari kata sehat….Tetapi yang aku banggakan kelebihannya bukan kekurangannya Insyaallah jauh dari yang namanya penyakit.😊😊

    Eeeh malah ngelantur gw.🤣🤣🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha, sebagai Gemini aku bisaaa lah adaptasi. Tapi biasanya cukup sekali, trus agak males kalo DTG lagi, sampe tempatnya jd nyaman hahahahahah.

      Ini enaaak kok, cm Krn masalah panas dan lalat td, yg bikin aku rada males balik mas :p.

  9. Herva Yulyanti berkata:

    Aku juga sama deh mba kayak Fylly ga mgkn doyan kalau ga pake kuahnya wkwk makan lelenya to gitu jadi emang kuahnya yang bikin nendang ya

    Btw aku paling ga bisa makan kalau lalat banyak wkwk suka puyeng duluan dan nethink wkwk

    Kalau dibungkus gmn mba? Udah coba ga rasanya berubah apa ga?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo aku stay di tempat yg ada oven, aku mungkin bakal bawa pulang mba. Tp karena di hotel, jd ga mungkin. Sedangkan kalo dibawa , tapi ga dipanasain, aku ga yakin bakal enak :). Ini enaknya panas2 😀

  10. Yustrini berkata:

    Wah sayang ya jika tempat makannya gak nyaman. Dari dulu suami pengen ngajak ke sini. Tapi ga jadi2. Krn mungkin mikir aku kayaknya ga doyan hehe. Pernah dikasih ma teman lele mangut, waktu itu aku ngicipin emang agak aneh makan lele diasap. Mungkin lidahku aja ya yg ga doyan bukan masakannya yg ga enak haha..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Masakan yg di asap memang ga semua org bisa suka :). Aku sendiri udh biasa Krn di kampungku banyak makanan yg di asapin gini. Tapi memang daging kalo diasapin jd kering, so enaknya hrs berkuah :D.

  11. Nurul Sufitri berkata:

    Wah, buat para penggemar menu lele mesti datang ke mbah Marto nih 🙂 AKu sih entah kenapa ga doyan lele, tapi anak2 suka banget. Oh, jadi ikannya kayak diasap gitu ya? Cara masaknya masih tradisional, sepertinya ini yang bikin rasa dan aroma khasnya enak. Nah, iya sih namanya kulineran paling sebel kalo banyak lalat. Pilih makanan enak ya boleh ke sini tapi ga dapat nyamannya ya ihihihi 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa mba, ga nyaman blaaaas. Jd mungkin aku ga bakal DTG lagi sih, apalagi pedesnya ga sesuai lidahku hahahaha

  12. Sera berkata:

    Aku juga ngeces nih auto kangen mangut pwedes. Hehe.
    Brati yg bilang pedes emang dasarnya ga biasa makan pedes ya mba.
    Semiga si mbah nya segera buka warung di tempat yg lebih nyaman ya hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku dtaangin lagi kalo tempatnya LBH nyaman, dan pedesnya di tambah hahahha. Kalo utk skr, sekali aja deh. Ga kuat panasnya asa :p

  13. Sudibjo berkata:

    lele itu sebenarnya makanan yang lezat apalagi pas disajikan anget anget, namun yang lucu beberapa orang ada yang berimajinasi soal pemberian pakan ke lele itu di peternakan wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Padahal kalo lele yg diternakkan bener, makanannya ya ga sembarangan. Temenku peternak lele, dia ksh pakannya juga ga dr sampah :D.

  14. Anggraeni Septi berkata:

    wah lelenya diasap ya, belum pernah nyoba lele dimasak seperti itu mbak. Disunduk pula lelenya. Selama ini ya lele digoreng biasa dan pakai sambal. Ini pakai kuah gini yah, mantap dagh. Apalagi pedes, huh hah. Ngiler. Meskipun harus blusukan, tapi rasanya harus cobain juga deh mangut lele mbah marto. Kesana pas jam kerja aja, kali aja rada sepi ya mbak. Kalo ngajak anak, biasanya aku bawa makan ayam goreng macem KFC gt mbak, jadi dia makan ayam gorengnya, ortunya makan di restonya HAHA. Yang penting sama2 makan bersama. Tapi emang kalo resto ikan gt susah sih kalo nggak ada lalat xixi. Makasih reviewnya yang super komplit ini mbak 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah kalo bukan hari libur, aku rasa ramenya ga separah kemarin. Itu aku kesana pas long weekend Oktober soalnya. Mungkin kalo ksana lagi, aku bawa lilin sendiri mba, biar bisa pasang banyakan hahahahha. Sereeem memang lalatnyaaa. Bikin ga nyaman.

  15. Ratna Dewi berkata:

    Ini kesukaanku banget Mbak kalau ke Jogja dan ke Bantul pasti makan ini. Cuma terakhir makan aku nggak kuat pedesnya, pedes banget. Padahal dulu tuh masih ramah di perut. Pas terakhir makan rada kapok karena perutku jadi melilit, haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kok aku ga pedeees siiih wkwkwkwkwkkw. Lidahku EMG udh Ambrol ini kalo soal pedes hahahah. Apa aku kurang banyak minta kuah yaaa :p

  16. Ika berkata:

    Hmmm makanannya menarik ya Mbak.. aku tuh pecinta makanan mangut kuah pedes gini.. tp syg tempatnya krg nyaman bila dilihat dari foto. Aplg klo harus mesen sndiri di dapur yg harus melewati banyak ruangan hehehe..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu diaaa mba. Kalo utk balik lagi, aku rasanya ga mau. Krn ga nyamannya td. Tapi dari segi rasa ini enak kok 😉

  17. Djangkaru Bumi berkata:

    Dulu, kalau soal makan
    Tempat dan peralatan harus higenis, walau sebenarnya ukuran hegenin itu relatip.
    Tapi kini saya mencoba untuk memakan apa adanya.
    Kadang di pinggir jalan, atau dekat selokan yang bertemankan lalat.
    Saya menoba menikmati itu.
    Awalnya memang gimana gitu, tapi lama kelamaan terbiasa juga.
    makan mencoba untuk pakai tangan, yang biasanya harus pakai sendok. ASal jangan makan soto ya, kalau soto pakai tangan kan serem juga
    Dah ah, saya pernah koment disini, takut kepanjangan dan takut dikira menggurui

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah santai aja mas, aku ga bakal anggab menggurui kok ;). Malah seneng kalo temen2 komen di sini.

      Eh samaaaaa. Dulu aku sempet gitu. Kalo makan di pinggir jalan, jijiknya bukan main. Di pasar jgn harap mau :p. Tp lama2, belajar sih. Cm yaaaa kalo pasar tetep aku ga mau hahahaha. Mnding bungkus. Makan di tempat emoh

      • Reyne Raea berkata:

        wkwkwkwkw membayangkan makan soto pake tangan.
        Btw waktu kecil saya pernah sih sesekali makan pake tangan, sayangnya setelah ngekos, saya makannya selalu pake sendok garpu, saking kamar saya dulu di lantai atas dan kamar mandi di bawah, malas naik turun buat cuci tangan.
        Eh lama-lama jadi kebiasaan dong, makan kudu pakai sendok garpu, dan sebelnya nurun ke anak saya, pegimana juga anak laki, makan penyetan pake sendok garpu wakakakak.

        Tapi kalau saya memang udah bisa sih nggak pakai sendok garpu, selain bakso, wajib dah pake garpu 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Toosssss, aku sbnrnya dulu LBH terbiasa pake sendok garpu karena manjangin kuku Rey hahahaha. Kebayang aja kuku ku jd kotor kalo makan pake tangan. Makanya mau makan apapun, pasti sendok garpu LBH prefer.

          Kayaknya setelah ditanya Ama papa mertua aku jd sesekali pake tangan, dan itupun udh ga pliara kuku lagi :p. Jd amaaaan. Skr sih kalo masakannya bukan kuah, aku juga LBH suka pake tangan 😀

  18. Reyne Raea berkata:

    enggak mau nyoba Mba… kecuali makan di mobil *mamak sok manja beraksi, wakakakakakakak

    Saya jadi ingat, kalau nggak salah awal-awalnya kenal blog ini, pas baca makan apa ya di Bogor yang di pinggir jalan dan mangkuknya dicuci di air seember hahahahaha.

    Langsung tahu deh, Mba Fanny ini memang mentalnya hebat banget, bukan hanya tentang traveling, tapi juga mencoba kuliner, memang butuh banget mental yang nggak sok manja kayak diri saiaahh 😀

    Saya ingat juga, dulu tuh di depan kampus saya ada soto Lamongan, yang ruameeeeenyaaaaa minta ampun, itu warungnya kecil, sampai tumpah-tumpah pengunjungnya di pinggir jalan.
    pinggir jalannya sih ga masalah ya, tapi Surabaya di masa dulu, astagaaaa gotnya bau banget tauk nggak, dan saya sungguh takjub, melihat orang dengan dandanan keren, mobil mahal mentereng, santai aja gitu makan duduk di luar dekat got, yang baunya ampun-ampunan.

    Saya kalau ga dapat tempat duduk di dalam, ogah deh, terlebih it’s just soto ayam, di mana bukan kesukaan lidah Sulawesi saya kali ya hahaha.

    Jadi kalau masalah kuliner, seenak apapun, buat saya ada 2, enak tapi tempatnya kayak gitu, ogaahhh..
    Atau enak tapi antri sampai mau beruban, juga ogaahhh 😀

    Walau demikian saya salut banget sama orang-orang yang rela datang berulang ke situ, kayaknya juga memang tempatnya dibuat alami gitu ya Mba, biar kesan ndesonya kerasa banget, karena memang beda loh, biar kata masaknya di tungku pakai kayu, kalau disajikan di resto mewah, rasanya bakalan beda.

    Yang lainnya yang bikin ga menarik buat saya, saya ga suka lele hahahaha.
    Eh bukan ga suka banget sih, tapi ga doyan aja.

    Sebenarnya juga kalau ada yang kelola lebih serius, kayaknya bakal berkembang deh Mba, hanya saja biasanya orang kayak Mbah-Mbah gitu paling anti ribet, sementara orang kalau ngomongin bisnis, banyak banget hal-hal yang bakalan bikin nggak nyaman buat yang ga terbiasa.

    oh yaaa lupaaa, saya kalau ke sana mau mampir deh, buat beli mangga itu, kenapa pula itu mangga jadi bikin gagal fokus, apalagi ada pisang, jadi pen goreng pisang hahahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwkw, yg ttg doclang yaaa :D. Rey, kalo dulu sebelum pandemi, aku masih rela makan di tempat begitu. Tp kalo skr, ga maaauuuuuuu. Si Mbah Marto ini Krn ada rumahnya aja, jd aku anggab nyuci piringnya ga pake ember Deket got hahahahahahh.

      Kalo jualannya Deket got, aku juga udh ga mau, selama pandemi :p

      Aku memang terbiasa nyobain kuliner unik2 sih. Sekedar muasin rasa penasaran aja. Kalo udh tau dan ternyata ga cocok, ya udah, setidaknya udh nyoba :p. Tapi kalo enak, bakal aku dtangin lagi :D.

      Bisa jd si mangut lele ini udh dipegang Ama anak si Mbah Kali. Kmrn sih aku ga liat si Mbah samasekali :D. Masih muda2 yg serve. Mungkin anak2nya. Aku pribadi selama tempatnya msh panas begitu, kayaknya ga lagi utk datang :p. Mungkin ntr kalo udh LBH nyaman hahahaha

      • Reyne Raea berkata:

        Nah iya, kalau udah dipegang anaknya, harusnya bisa lebih diperbaiki ya.
        Tapi biasanya rasanya berubah tuh, nggak tahu kenapa ya, biar kata resepnya sama, kalau beda yang masak jadinya beda juga rasanya.

        Tapi keren Mba Fanny, setidaknya udah nyobain, udah tau rasanya kan.
        jadi nggak penasaran lagi 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Kata orang, beda air tangan, beda rasa makanan :p. Walopun resep sama. Adekku yg LBH jago masak, tp tetep aja ga bisa nyamain masakan mama :D. Padahal resepnya sama

  19. nyi Penengah Dewanti berkata:

    MasyaAllah gini nih yang enak, serba ndesoni dan rasanya emang mantap mba.
    Aku belum pernah ke sini, jadi rekomendasiku nih untuk ke sana kalau ke Jogja

  20. Andi Mirati Primasari berkata:

    kebayang deh gimana enaknya makan Mangut Lele di warung Mbah Marto.. menunya komplit, pedesnya itu lho bikin penasaran mau nyoba.. suasananya juga menyenangkan ya sepertinya..

  21. Sudibjo berkata:

    kalo parkirannya udah sampe penuh sama mobil, udah bisa dipastiin sih itu memang tempat yang ga bakal gagal. bikin penasaran buat yang mau makan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah bener mas. Itu jd patokan bangetttt. Akupun kdg suka ngeliatnya dari sisi itu jg. Kalo rame pasti enak 🙂

  22. bayu kurniawan berkata:

    Aduhh Mba.. Ngeliatin gambar nasi campur kaya gitu.. Hmmm pengenn.. wkwkwk
    Saya suka banget mangut.. Makanan wajib pas kuliah kalau lagi ada cicis. Kalau nggak ada yah telor pastinya lauk andalan mahasiswa.. wkwkw

    Tapi semenjak balik rumah udah nggak pernah lagi makan mangut.. Sepertinya ini langka banget di banten. Apa sayanya yg mainnya kurang jauh.. hhhehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mas kamu di Semarang ato Banten sih :D?

      Kalo di Banten aku jg jarang liat masakan ini, di Jakarta juga langka. Sekalinya Nemu ya kalo di Semarang ato Jogja :D. Di solo aja susah dapet :D.

  23. Lidha Maul berkata:

    lihat ini di IGmu mba, dan aku ngerasa kembali ke rumah gitu, ciee. Bukan penggemar lele, tapi aku suka menu-menu lainnya ama konsep pedesnya. Secara penggemar pedas.
    Btw, sabun cuci tangan tanpa dicampur air kian sulit ditemukan sepertinya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betuuuul mba, padahal kalo udh dicampur air gitu, yg ada jd berkurang fungsinya. Makanya aku LBH suka bawa sendiri

      Cm sayangnya pedasnya ga sesuai harapanku 😀

  24. Sulis berkata:

    Aku blm pernah nyoba mba…karena ya itu…males masuk2 gang dan males karena berjubel…

    Soalnya mangut lele kan sebenarnya menu yang banyak di jual di banyak tempat..klo perjuangannya untuk dapetin susah..mending tak skip😀

    Konon katanya, rasa mangut lele Mbah Marto ini khas karena masaknya pke kayu…jadi lebih enak…

    Dan metode ngambil dari dapur dan penataan yang apa adanya itu, kayaknya mmng jadi ciri khasnya ya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku malah blm prnh liat penjual mangut di pinggir jalan selama di Jogja mba. Kalo ada udh aku samperin mungkin. Tertarik Ama si Mbah Marto ini ya karena pedesnya sih, walopun ternyata ga blasss hahahahha. Tapi Krn rasa enak, okelaaah.

      Ama pawonnya itu memang yang bikin unik sendiri 😉

  25. Astriatrianjani berkata:

    Pagi-bagi baca kulineran gini, perut saya auto perih mbk😂 minta diisi. Aplagi katanya pedes, wuah.. saya juga suka pedes dunk. Tapi entah kenapa makin lama perut saya nggak kuat makan pedes, kadang malah suka sakit jadi kalau bikin makanan pedes isi cabenya dibuang deh.
    Saya kalau mau beli makan biasanya pilih yang sepi mbak, karena nggak suka ngantri kelamaan plus kalau rame emang gerah banget. Saya juga jadi fokus sama pawonnya, kek pawon saya mbak dan emang kalau masak di pawon tradisional tuh, panasnya sampai bikin emosi kadang😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha udh ga terbiasa Ama pedes ya mba. Aku Krn msh rutin makan pedes, secara si mbak di rumah selalu aku minta masak pedes :D.

      Nah iyaaaa, aku salut Ama yg kuat dengan panasnya pawon. Udah bisa bgt kayaknya

  26. Zam berkata:

    sayangnya aku ngga begitu suka dengan hidangan mangut lele seperti ini, dan pas tinggal di Jogja, ga pernah tertarik nyoba.. karena ya itu, lokasinya sulit dicari..

    dulu setauku mangut ini hanya buka malam hari, ternyata buka di siang hari ternyata..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo skr justru malah siang hari. Malam seingetku udh abis. Ini hidangan yg ga bisa semua org suka sih. Apalagi ikan. Ga semua suka ikan. Aku kesini ya Krn dibilang pedesnya hahahaha

  27. Ekopriantoblog.id berkata:

    Wah ikan lele favorit saya tuh,,,dari semua jenis ikan memang lele yang menurut saya dagingnya banyak hhe,,,dan gk terlalu ribet sama duri,,,diolah jadi apapun ikan lele tetap jadi favorit

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Setujuuuuu. Akupun paling suka lele mas. Apalagi di goreng, pake sambel, beuuugh bisa abis banyak hahahahah. Kalo di mangut suka juag, tapi pgn yg puedeeees.

  28. Ghina berkata:

    mba fan, aku pernah ke sini nih 2 tahun yg lalu. sekarang tmbh luas kayaknya hya nih tempatnya. Eh iya ini menurutku juga nggak pedes banget sih, cuma gurih aja. kmrn mbah martonya di depan pawon nggak mbak?

    aku kasihan sebenarnya sama mbah martonya nih, karena simbahnya masih harus behadapan sama asap pawon, nggak sehat kan apalagi beliau udah sepuh.

    dan, well aku setuju ini tempatnnya nggak cocok banget kalo mau yg bersih dan bawa anak, nggak nyaman sih aku juga. tapi entah knpa aku jg bingung ini kok bisa banget viral yaa, hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku juga bingung mbaaa :D. Krn rasanya ya ga pedes2 amat. Ntah laah apa yg bikin orang2 jd ngeviralin ini yaaaa. Enak, tapi ga se WOW itu juga :D. Bolehlah untuk dicoba, tapi aku pribadi rasanya cukup sekali ngerasain

  29. gustyanita pratiwi berkata:

    fylly sama kayak anakku yang cewe…suka lele banget dia hihi
    daaaan apakah aku akan ke sini ya, ada agenda ngejogja juga keknya daku xixixixi

    etapi mau ke semarang ding ntah liwat jogja pa magelang hahhahaha #galau..

    manguttt pernah direview food ranger, oh my God auto yutubing aku wkkwkw…secara klo soal video selain mark wiens food ranger kan oke bgt

    rasa dari 1-10 kata mba fan 2, terbayang mba fan ratunya pedas, kalau aku blas nda isa pedes klo orang bilang level 2, maybe buatku uda pedes kayak naga mau nyeburin api hihi

    tapi jadi kebayang ada tambahan kulit mlinjonya juga…huhu

    dan kebayang pawonnya yang pwnuh kuali besar penuh asep…keknya endeus surendes terkendes kendes

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha suamiku ga bisa pedes nit. Tapi kemarin dia juga masih oke Ama rasa mangut ini. Jadi mungkin kamu juga bisa kok.

      Krn memang ga pedes ini mah. Lidah si bule kurasa ga kuat pedes blasssss hahahahaha.

      Aku ga kuaaaaaaat masuk pawonnya hahahahaha. Duuuuh mana pake masker, lgs makin sesak napas nit, Krn campur asap :p. Tapi rasa kuahnya memabg enak .. dilewat2in ajalaaah, biar bisa mampir hihihihiji

  30. Roem Widianto berkata:

    Ngomong-ngomong lele itu ikan kesukaanku juga, Mbak Fan. Tapi sampai sekarang belum pernah ngerasain lele asap. Hehehe. Kalau gak digoreng, dibakar, ya dimasak pake bumbu pedes.🤭

    Melihat begitu banyaknya tamu yang beli mangut Mbah Marto, sudah pasti rasa mangutnya enak tenan, Mbak. Padahal lagi pandemi, lho, dan masih banyak aja yang tetep beli. Apalagi kalau gak ada pandemi.😍

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kmrn yg DTG kebanyakan luar kota , dari plat mobilnya yaaaa.

      Enaaak sih, tapi ya itu, Krn tempatnya ga nyaman, mungkin aku g akan DTG lagi :D. Ga kuat mba Ama panasnya hahahhaha

  31. Yoga Akbar S. berkata:

    Saya kayak anak pertamanya Mbak Fanny. Lebih milih lele dibanding salmon. Haha. Entah kenapa bisa teramat doyan sama lele sekalipun tahu dia tuh makanannya apa. Haha. Tapi yang ukurannya sedang-sedang aja. Yang jumbo entah kenapa kurang nafsu.

    Makan di tempat sumpek memang enggak nyaman. Apalagi situasinya masih jaga jarak gini kan. Pasti bikin tambah mikir-mikir. Syukurlah dapat tempat lesehan di rumah orang ya, Mbak.

    Bicara tempat sumpek, kalau enggak salah ada nasi goreng dan bubur dekat Mal Arion, Rawamangun. Cuma ya gitu, sekalipun rasanya cocok di lidah saya, bakal malas makan di tempat karena gerah bukan main. Lebih cocok dibungkus aja.

    Saya termasuk yang enggak cocok makan garang asem. Hm, berarti kalau suatu hari ke sana cuma bisa pesan lelenya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha, jgn bicara makannya . Eh tapi temenku peternak lele dia ga asal kasih sampah utk lele :p.

      Nasgor yg Deket Arion, kayaknya aku tau deh. Yg pojokan itu kan??? Yg sebelah toko kain? Kalo bener itu, aku ga sukaaaa wkwkwkwkwk. Gara2 dibilang ama temenku yg bisa melihat indera keenam, ada penunggunya hahahahha. Lagian aku pernah sakit perut abis makan di sana. Jd ga mau lagi Yog.

      Samaaaa, aku ga terlalu cocok Ama garang asam. Kecuali isinya ayam, kalo jeroan ogah :p. Dan ga semua garang dan enak. Asisten mama pinter bikinnya, asam seger, aku suka. Tp pernah coba di Kudus, kok ya malah ga enak padahal itu tempat asli garang asam.

  32. Ike Lawbers berkata:

    Mba Fanny, sori tu sei det🤣[ampun bahasanya hehe…]
    Aku gak suka lele diasap…
    Gak tau y knp, rasanya berubah,

    Aku lbh suka lele digoreng biasa, apalagi dimakan ma tuh yg ijo2 yg tergantung…
    enak bangettt😊

    Trus yg makan banyak banget ya mba? Apa gak takut tertular corona?

    Bener, mending duduknya di luar aja mba, jd gak desak2…
    Tx Infonya mba Fanny

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo disuruh milih, aku jg LBH suka lele goreng, atoblele mangut yg ga diasap mba. Di asap itu bikin kering sih. Makanya kubilang lele asap Mbah Marto ini LBH enak kalo pake kuah. Krn kalo hanya dimakan gitu aja, kering bangetttttt. Ga enak.

  33. ainun berkata:

    di Bantul udah nggak perlu diragukan lagi banyaknya tempat kulineran yang udah melegenda, bahkan sampe blusukan, aku dulu juga heran, keliatannya di jalan gede nya biasa aja, pas nyampe depan rumah widihhh parkiran penuh hahaha
    lele mangut ini belum pernah aku cobain, semoga besok besok kalau ke jogya sempet mampir sini
    masaknya pun bener bener masih tradisional ya, pake tungku begitu, biasanya yang dimasak serba tungku begini rasanya wenak dan ternyata si mangut lele ini enak
    penasaran, meskipun aku nggak terlalu suka lele banget.Dulu waktu kecil suka lele, makin gede biasa aja pas makan lele, heran hahha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Enaak sih enak mba, tapi ya itu, ga pedes dan ga nyaman :D. Jadi aku sendiri cukup selalulah DTG. Yg ptg udh tau :D. Mungkin kalo level pedesnya ditambah dan tempat LBH nyaman, aku mau coba lagi 😀

  34. Hicha Aquino berkata:

    Tempat lesehan plus “keramaian”nya mengingatkanku pada acara kondangan di kampungku, mba… 😀
    Aku bukan penggemar ikan, sih… jadi mungkin kalau rame kayaknya bakal nyerah duluan. Tapi itu nasi dan pelengkapnya kok tampak menggoda sekaliiii XD

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oalaaah kalo di kampung kondangannya model gini toh mba? Aku sbnrnya hanya Krn gabnyaman dan ga pedes sih, yg bikin agak males kalo balik lagi 😀 tapi rasa enak kok

  35. Frisca berkata:

    wuiiih terlihat sedap.. Itu pakai kuah krecek gitu kah kak Fanny? Atau itu kikil?? Cuma memang tempatnya kurang proper ya. Apalagi saat pandemi begini yang musti bersiiih sih sih. Mungkin makan di mobil kali kak biar ga diserang lalat? Tapi jauh juga ya ke mobilnya? 🙁 Sepertinya bisa coba ke sini kalau pandeminya sudah usaai, berhubung aku ga mungkin ke yogya juga saat pandemi beginii huhuu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga mungkin dimobil, jauuh parkiran hahahaha. Itu kuah krecek mbaaa. Enaak sih kalo kuahnya, gurih. Jd memang rekomen utk dicoba sekali. Kalo aku hanya Krn ga pedes dan ga nyaman, jd sekali aja laaah hahahahah

  36. Dodo Nugraha berkata:

    Woaah keren, mbak ini tempatnya jadi di rumah gitu yaaak yg dijadikan tempat makannya.
    Kemudian, ini ikan asap, berarti apakah “mangut” berarti asap dalam bahasa Jawa yaa?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaaah kalo itu aku ga tau mas hahahaha. Ga ngerti juga bahasa Jawa :D. Coba siapa di sini temen2 yg ngerti BHS Jawa, apakah mangut artinya asap :D?? Akupun penasaran jadinya

  37. Khanif berkata:

    hahaha ini mah rumah pribadi yang di jadiin usaha warung makan ya mbak, gw gak habis kira waktu mau pesen harus ke pawon, lewatin ruang tamu dan ruang lain-lainya, rada gimana gitu pastinya ya, tapi untunglah rasa makananya gak cukup mengecewakan ya mbak, coba gimana kalo makananya gak sesuai sam lidah, huh udah tempatnya gak begitu nyaman, makanya juga gitu, nyesel pasti hihihi 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah iyaaa untung enaaak rasanya, walo ga sepedas yg aku mau. Tp okelaaah, msh worth it dicobaa mas :D.

      Sbnrnya hanya Krn rame kali yaa, jd bikin aku risih pas masuk ke ruangan2nya hahahahah. Unik memang, tp Krn sedang pandemi gitu, ngeliat tempat trtutup dan agak ramai bikin parno :p

  38. Dinilint berkata:

    Aku pas main ke Mbah Marto malah ngincer dapurnya. Wkwkwkwk. Aku sengaja dateng jam 2-an,, jam-jam sepi. Beruntung pula pas pulang ketemu Mbah Marto habis bangun tidur siang.
    Rasanya emang enak ya. Aku yang nggak doyan lele jadi rela makan lele saking penasarannya. Tapi ya emang, warungnya apa adanya. Ya beneran warung gitu. Tapi enak. Haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo seandainya sepi, aku mungkin ga masalah mba. Tp kemarin itu sumpaah ruameee. Ditambah asap, akukan jd parnooo hahahahaha. Ga kuat makanya.

      Tp rasanya memang enaaak!! Cm kalo ksana lagi, aku kapok kalo pas peak season hahahahah

  39. ursula meta rosarini berkata:

    Mbakkk tempatnya kenapa kaya begitu banget, kaya jualan bener2 rumahan sampe bisa ke dapurnya segala gitu ya. Aku kalau bawa bocil juga masih mempertimbangkan lagi tempatnya kalau gitu.

    Untuk rasa atau pedesnya mungkin aku masih oke lah ya, kn aku ga gitu doyan pedes mba, tp pak suami plek jiplek kaya mbak fanny, penggila makanan pedes, kalau aku nyerah hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Makanya ada aku blm mau kesana lagi kalo pas ke Jogja mba. G nyaman aja Ama tempat, walo makanan enak :D. Mikir dululaah kalo kesana lagi. Yg punya rumah di Jogja enak nih, bisa takeaway, sampe rumah dipanasin. Lah kalo stay di hotel, manasin di mana :p

  40. Nita Lana Faera berkata:

    Kayaknya ini lebih ke orang yg pingin makan trus pulang, hehe… Masya Allah, kalau Allah udah mau ngasih rezeki ya. Rumah biasa pun kalau menunya enak, bisa berbondong orang datang. Lele asap kayaknya enak ya. Dulu adek sering masak ikan asap, enak ini walau memang ada rasa pahit2 yg khas gitu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa mba, rezekinya memang :D. Padahal hanya 1 menu, simple pula, tp memang enak dan cocok Ama lidah kebanyakan orang , jd terkenal deh :D.

  41. Dyah berkata:

    Wah, mangut lele tuh makanan yang enak banget! Saya belum pernah ke Mbah Marto ini sih. Kalau lihat fotonya sih kayaknya mantap. Tapi kalau makan di tempat yang sumpek, apalagi jaman begini, kok serem ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ntr tunggu aman aja mba :). Baru cobain makan di sana. Aku sih selama msh begitu tempatnya, jujur blm mau balik :D. Walo rasa enak, tp buatku kenyamanan penting

  42. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Dari fotonya aja aku udah ngiler, mbak! Penasaran banget sama mangut lele ini. Sama, aku suka pedes, berarti buat kita cemen lah ya ini hahaha.
    Ada di GOFOOD nggak yaaa. Kalo ada mau pesen di situ aja, dimakan sekeluarga di rumah 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Coba cek dulu :D. Jujurnya aku kmrn ga liat ada driver gojek pas kesana. Jd ga tau deh udh masuk ato blm.

      Iyaa, ga pedes kok ini mas. Masih biasa aja. Tp rasanya memang enak :). Naah sepertinya makan di rumah udh paling bener. Jd LBH nyaman

  43. Farida Asadi berkata:

    Mangut lelenya enak nih. Aku jadi laper. Tapi aku belum pernah sama sekali masak mangut lele. Pengen nyoba masak mangut lele tapi takut gagal. Akhirnya beli aja deh mangut lele. Kalau aku biasanya cuma goreng ikan lele dan bikin sambal tomat karena itu masak yang super mudah.

    Semenjak ada pandemi ini pun aku selalu bawa hand sanitizer saat pergi. Takut aja gitu kalau mampir di suatu tempat tapi nggak ada tempat cuci tangan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Udah paling bener beli aja mba, hahahahha. Aku juga ga kepikir mau bikin . Selain rempong , ga yakin juga rasanya bakal enak hahahahhaha

  44. Lulut Anom berkata:

    Masakan yg sangat istimewa,sy pernah mencoba disemua warung mangut lele Mbah Marto,dapur 1 yg ank pertama,dapur 2 yg anak keduanya ,yg 3 ank perwmpunya ,swmunya masakan ny EN semua ,Mak nyus pokokny

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaah aku baru tahu dapurnya banyak hahahahah. Kirain yg aku datangin itu udh dapur utama mas 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.