D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jan 2022

14

REVIEW KULINER: PRIBADI COFFEE AND EATERY

KAFE BERTEMA PANTAI DI JAKARTA

REVIEW KULINER: PRIBADI COFFEE AND EATERY ~ Ceritanya beberapa minggu  lalu, aku minta ditemenin Raka ke RSIA Tambak Manggarai . Mau ketemu obgyn untuk ngecek spiral (IUD) yang udah terlalu lama ga diperiksa, padahal harusnya beberapa bulan sekali :p. Maklumkan yeee, pandemi gini males banget ke rumah sakit kalo ga terpaksa. Naaah, secara aku ga pengen kebobolan cuma gara-gara IUD expired, jadi bela-belain deh periksa dulu 😀 , daaaaan beneeeerkan sudah waktunya ganti 😂.

 

Setelah  urusan mengangkang dan ganti IUD baru selesai 😂, perut laper karena udah masuk jam makan malem. Raka ngajakin ke cafe yang pernah dia share di IG, namanya unik, PRIBADI COFFEE AND EATERY. Memang lucuuuuk sih tempatnya, jadi kupikir, mumpung lagi berdua, dan lokasi ga jauh-jauh amat dari Manggarai,  pas banget dicoba.

 

KAFE BERTEMA PANTAI DI JAKARTA

 

 

 

LOKASI PRIBADI COFFEE  AND EATERY

Alamat Pribadi Coffee and Eatery: Jl. Dukuh Patra V No.88A, RT.10/RW.1, Menteng Dalam, Jakarta Selatan. Ga usah pusing, ada di Gmaps kok.

 

Awal-awal  denger kata Menteng, mikirnya, ohhh Menteng, dekeeet lah ini. Ternyata bukan Menteng area rumah para diplomat dan wakil presiden  yang tadinya aku bayangin, tapi lebih ke sonoan, bisa dibilang mendekati  Tebet  😁.

 

Trus, nemuin tempatnya juga agak effort, soalnya mblusuk masuk  komplek perumahan 😃.

 

 

KONSEP PRIBADI COFFEE AND EATERY

Sebenernya ini tempat ingetin bangettt  dengan HEY BEACH di Alam Sutra. Aku ma Raka  sempet pengen kesitu, tapi jauuuuuh ya booook 😂😂. Udah kebayang aja waktu tempuh ama macetnya tol Tangerang wkwkwkwk.

 

Jadi, si Pribadi Coffee And Eatery ini, konsepnya ala pantai berpasir juga . Tempat semi outdoor, yang mana aku ga bakal tertarik siang bolong makan di situ . Bisa rewel kalo Eik kena panas geees 😂😅. Jadinya malam deh yang paling cocoooook  .  Ga panas, angin sepoi-sepoinya masih ada.

 

kafe bertema pantai di jakarta untuk nongkrong

 

tempat nongkrong asyik di jakarta

 

 

Begitu sampe, tempatnya udah kliatan asik sih. Lantai dikasih pasir lembut, ada hiasan papan selancar, trus atapnya pake bambu yang dipasang jarang-jarang, tapi tetap ada penutup di bagian atas, supaya kalo hujan, yang di bawah ga kebasahan.

 

cafe bertema pantai di jakarta

 

 

 

MENU DAN HARGA PRIBADI COFFEE AND EATERY

Nah sempet bingung awalnya, karena saat barcode menu discan, kluar 2 pilihan, ada yang Pribadi Coffee And Eatery, satunya lagi Pribadi House..

 

PRIBADI HOUSE

 

 

Ternyata yang Pribadi House itu buat yang pengen Fine Dining cuy, tempatnya persis di sebrang cafe ini, dan kliatan lebih luxury 😍. Harga makanan juga agak jomplang yeee dibanding yang cafe 😆. Kalo yang cafe harga steaknya Rp165,000, yang Pribadi House steaknya mencapai Rp975,000 karena memakai jenis daging dengan marble tinggi 😍

 

Harga menu di PRIBADI HOUSE

harga menu di pribadi house

 

Harga menu di PRIBADI COFFEE AND EATERY

harge menu di pribadi coffee and eatery

 

 

Kapan-kapan deh aku coba 😁. Penasaran seenak apa dagingnya.

 

Kali ini, berhubung kami di Cafenya, jadi pesen menu :

•Tenderloin Steak (Rp165,000)

•Fish & Chips (Rp88,000)

•Es teh manis (Rp15,000)

•Pink Lady Mocktail (Rp35,000)

Semua harga sudah termasuk tax TAPI BELUM INCLUDE service Charge 5% yaaaa ;).

 

 

RASA MAKANAN DI PRIBADI COFFEE AND  EATERY

Satu kata, ENAAAAAAAAAKKKK!!!

 

Seriuuus aku sukaaaa menu makanannya 💖💖!

 

Begitu  steak datang, looveeee banget melihat plating-nya yang menggunakan piring ceper kaca seperti motif kristal . Potongan daging tenderloin 200 gr lumayan gede, trus saladnya keliatan fresh! Potongan potato wedges ditaro dalam gelas medium, dan saus truffle untuk dressing steak disajikan di gelas sloki. Melihat platingnya aja, harga Rp165,000 before tax, jadi terlihat amat sangat worth it!!

 

steak enak di jakarta

 

 

Saat diiris, slice  dari steak empuk dan sooo juicy. Level kematangan sesuai requestku, Medium Rare. Kalo sampe Welldone, aku bakal protes keras ke chef nya. Selalu appreciate   restoran yang bisa menyajikan steak dengan level kematangan secara benar.

 

Irisan pertama aku sengaja ga pake saus apapun, rasanya  udah gurih dan juicy. Dicocol dengan truffle sauce, semakin enak! Trufflenya perfect dari segi rasa. Soalnya, jamur truffle itu jenis jamur yang kalo kebanyakan bukannya enak, malah eneg.

 

Potato wedges digoreng crispy, tapi dalamnya lembut. Rasa memang agak too salty buatku yang udah ngurangin garam, tapi tetep oke sih. Raka doyan banget . Tebel pula potongannya.

 

STEAK ENAK DI JAKARTA

 

 

Sementara FISH CHIPS pak suami, juga rekomen  sangat-sangaaat! Menggunakan ikan dori, dan yang aku salut, chef nya jago bikin kentang dan ikan ini ga terlalu oily! Saat dimakan jadi ga seret di tenggorokan.

 

Pilihan sauce buat fish ada tiga, tapi paling suka yang saus putih sih. Tartar sauce kalo ga salah.

 

fish and chips enak di jakarta

 

 

Sayang kami ga nyobain kopinya, takut ga bisa tidur aku 😁. Makanya pesen Pink Lady , ini tuh campuran sirup strawberry, dimix dengan Yakult dan soda. Nyegerin, tapi ga jauh beda ama soda gembira 😄 .

 

Kalo es teh manis, ah sudahlaaah ini sama aja kayak es teh lainnya 😁.

 

 

SERVICE DARI PRIBADI COFFEE AND EATERY

Poin lain yang bikin aku ga bakal nolak  makan di sini lagi, service dari para staff, mulai petugas valet, ampe karyawan yang serve customer, itu ramaaaah!! Valetnya  gratis, tapi ga mungkinlah ga ngasih samasekali 😃. Tetep kasih tips gitu ke petugasnya.

 

Jujur ini tempat karena perumahan, jadi agak susah buat parkir. So kalo kalian bawa mobil, udahlah kasih aja ke petugas valet biar mereka yang parkirin.

 

 

SUMMARY MAKAN DI PRIBADI COFFEE & EATERY

Happy!! Aku ga keberatan datang lagi, semisal mau ngundang teman dan saudara pas ada acara spesial. Tempatnya cocok banget, asalkan datang sorean atau malam 😁. Makanan enak, ga terlalu mahal, tempat chill dan cozy. Apalagi dengan service seramah itu. Kapan-kapan beneran penasaran mau fine dining berdua suami di Pribadi House nya yang lebih cakep 😎..

 

 

 

116 tanggapan untuk “REVIEW KULINER: PRIBADI COFFEE AND EATERY”

  1. CREAMENO berkata:

    Daebak, baru banget lihat cafe ada pasir di lantainya, jadi berasa main ke Bali Beach Club, mba 😆

    By the way, menu steak~nya look delicious, dan saya penasaran sama fish and chip, jujur sudah lama nggak makan menu fish and chip since fish and co gone from Mall Bali Galeria (padahal dulu lumayan rajin sowan ke sana) 😂 Wk. Sampai nggak ingat kapan terakhir makan, seems around 2017 🙈

    Terus terus lihat perpaduan Pink Lady beverage kok kayaknya gampang, sirup strawberry campur Yakult dan Soda, tapi iya sik mirip Soda Gembira extra Yakult, hahaha, berhubung di rumah ada bahannya, besok siang mau coba buat siapa tau berhasil minum Pink Lady ala ala 🤣

    Maaciw rekomendasinya, mba. Super lengkaaappp, sukses buat ileran 🤤

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi kalo di Bali, cafe begini ga laku mba 🤣. Banyak yg pake pasir beneran lengkap Ama pantai depan mata wkwkwkwkwk.

      Eh di sana blm masuk fish streat kah? Sejak ada fish streat, aku agak males ke fish n co Krn hrgnya jauh beda, tapi rasa deketan 🤣. Dulu ada yg bilaaaang, kalo chef nya fish streat mantan chef di fish and co, ntar bener atau hoax 😁.

      Kapan2 kalo ke Jakarta cobain makan sini deh. Mungkin suasananya biasa Krn mba tinggal di Bali. Tapi makanannya aku rekomen banget 👍👍

  2. Khanif berkata:

    wih tempatnya asik yah, unik punya ciri khas :D, menu makananya juga enak.. ini berasa makan di pantai ga sih, karna ada pasirnya gitu :V

  3. Yoga Akbar S. berkata:

    Oalah, jadi sengaja dipisah gitu ya dan berasa eksklusif banget. Soal harga betul-betul naik drastis.

    Lihat ikan dorinya mupeng banget, tapi sampai hari ini masih belum bisa makan ikan. Wahahaha.

    Iya, sih, es teh manis mah memang gitu-gitu aja. Sebeda-bedanya es teh manis, saya lupa waktu itu beli di mana karena udah lama banget, ada campuran ager atau jelly gitu. Tapi ya soal rasa mah tetap pada umumnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pinter sih konsepnya, sengaja dibikin beda. Krn aku tau banget ada juga orang2 yg ga suka suasana terlalu santai, berpasir pula 😁. Aku tadinya juga males pas tau lantainya berpasir. Krn jujur aku ga suka kakiku kena pasir. Cuma Krn penasaran Ama makanan, akhirnya mau 🤣.

  4. Khairunnisa Ast berkata:

    Lihat menunya jadi mupeng. Cukuplah membuat saya semakin lapar untuk segera makan siang.

  5. Agus berkata:

    Wkwkwkk, kenapa harga steaknya beda yang cafe sama yang pribadi house ya, kafe cuma 165k, pribadi house 975k.

    Terus lihat menu mie Aceh 87k, tekwan Palembang 85k, langsung pusing kepala kalo aku makan di sana.😂😂😂

    Soalnya biasa makan Indomie mie Aceh 3 ribu.😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beda jenis dagingnya mas Agus 😉. Yg mahal itu Krn daging yg dipake juga impor, dan daging yg marble nya tinggi. Itu memang jauh lebih lembut rasa dagingnya. Krn si sapi juga diternakkan khusus dengan pakan ga sembarangan 😁.

      Wkwkwkwkwkwk getok juga nih nyamain mie Aceh Ama Indomie rasa mie Aceh 🤣🤣🤣

  6. Zam berkata:

    kalo makan di sini, perlu copot alas kaki biar kayak di pantai, nggak? 🤔

    saat dibilang Manggarai, kukira di Nusa Tenggara, soalnya fotonya ala-ala pantai! 🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah boleh aja mas. Pasirnya lembut kok 😄. Oh iyaaa ada kota Manggarai di sana yaaa 😅

  7. Nurul Sufitri berkata:

    Wow, 200 gram mayan lah ya kenyaaang makan steak lezat begitu 🙂 165K mah sesuai dengan rasanya yang pas banget mbak Fanny suka, medium rare hahaha. Terbalik sama aku yang doyan well done wkwkwkwk. Fish and chips nya menggiurkan. Rata2 emang pake ikan dori ya soalnya lembut dan ga amis. Untuk minumannya coba mesen kopiiiii jugaaa hihihihi. Namanya unik si pink lady mocktail yach. Ternyata udah masuk Tebet ya, jadi Menteng sanaan 😀 Wah, jadi makin kepo juga yang Pribadi House ..fine dining steak harganya sampir 1 jeti …. Ditunggu ulasan selanjutnyaaa siapa tau mbak jadi ke sana lagi 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo Welldone Sari dagingnya jadi ga ada lagi mba 😅, makanya aku kurang suka. Kering jadinya. Tapi memang tergantung preference masing2 sih.

      Ntr pasti aku ulas lengkap yg pribadi house. Udah penasaran juga 🤣

      • Nurul Sufitri berkata:

        Kepo aku deh. Itu kan konsep restonya semi outdoor yach, berpasir. Berarti ga pake AC?? Iya tuh panas kan. Cocoknya malam kayak mbak Fanny dateng deh. Btw kalau bawa motor, pastinya bisa parkir juga kan kecil nyelip2 wkwkwkwk. Deket sih kalau Tebet 🙂 Misal ga bawa kendaraan bisa naik kereta trus nyampun ojol deh, praktis. Servisnya beneran jempolan ya? Wah, makin penasaran aja. Kelihatan dari penampilan plating-nya aja keren begitu.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Harus cobain mbaaa 👍. Tapi iya, datangnya sorean ke malam aja. Biar adem ada angin sepoi2 😄.

          Cobain menu lain atau yg aku coba deh. Itu enaaaaak.

          Kalo pake motor mah gampaang, parkirannya lebih banyak 😄

  8. Yonal Regen berkata:

    Salfok sama desain tempatnya yang pake tema pantai. Unik, bisa menemukan suasana pantai di tengah kota Jakarta.
    Makanan enak dan pelayanan maksimal dan super ramah dari para karyawan pasti akan membuat kita terkesan dan tak akan ragu untuk kembali lagi ya, Mbak Fanny.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mas, kalo service udh ramah gini, itu sih yg jadi alasan utama juga aku bakal balik lagi. Mau seenak apapun rasanya, kalo service jutek, males kaaaan 😄

  9. Eya berkata:

    Wah ada resto tema pantai di Jakarta! Bener sih kebayanh kalo siang-siang mah panas banget pasti 😂

    Makanannya kelihatan enak-enak jugaa..tadinya aku mikir Wedges Potatonya yuh crispy gitu mba nyaris kayak keripik (pernah nemu yang begini) eh ternyata dalemnya masih normalnya wedges yaa 😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga mbaa, kalo wedges itu pasti dalamnya lembut, Krn potongannya aja besar2 😄. Enaak kok, aku lebih suka wedges drpd french fries Krn potongan tadi. Dan wedges LBH gurih juga

  10. thya berkata:

    kirain ke obgyn mau cek kandungan mbaaa.. #eh

    cafenya unik banget ya, ada pasir-pasirnya gitu berasa di pinggir pantai.. 😀
    keliatan sih dari fotonya tenderloinnya wenak mbaaa.. itu aja yg 165 rb ya? gimana kalo yang 900ribuan di pribadi house mba? mantef banget pasti..

    Cuss mba ke pribadi house.. aku penasaran mau baca reviewnya.. wekekek

  11. Hanny berkata:

    Ah kebayang steak medium rarenya mba, kita juga suka begini, dan suka bete kalau gak sesuai alias kematangan. Saladnya segar gitu mba, fresh.
    Dorinya juga enak kayaknya ya, aku gak terlalu suka dori tapi kalau dibikin fish and chips gpp, apalagi kalau lihat bentukannya kayak yg di foto gak nolak buat di makan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Suamiku pernah komplain berat di restoran steak yg lumayan bagus dulu. Skr udh tutup 🤣. Dan akhirnya chef nya bikinin steak yg baru

  12. Relinda Puspita berkata:

    Piring steaknya, kok, aku lihatnya kayak tatakan piring, ya, Mbak? Apa emang jenis piring-piring lucu gitu, ya?

    Btw, aku tertarik sama lantai pasirnya. Semoga gak ada kucing yang berkeliaran, ya.
    Hehehe…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu piringnya mba, berat banget ..miriiiip banget Ama piring kristal. Jadi kalo dipegang bawahnya, itu jendol2 kayak kristal. Ntah kristal asli atau tiruan, yg pasti berat aja 😊.

  13. Anggraeni Septi berkata:

    maaf salfok, aku nggak pernah KB kayak takut mbak xixi. * lemah
    Entar deh kalo anak uda 2 bakalan pakai IUD.

    Ya ampun steak enak gitu makanan kesukaan keponakanku mbak, dia suka banget steak tenderloin. Apalagi matangnya pas. Wah bisa habis dua piring kalo tahu tulisan ini. Kalo aku malah mupeng sama fish chipnya deh, tuh ikan dori kayaknya krenyes krenyes renyah mantap. Kalo untuk olahan ikan, aku nggak bisa nolak :p Sungguh ini tempat unik, selain namanya unik, konsepnya juga unik. Berasa di pantai jadi bisa santai. Di Surabaya belum ada deh konsep kafe pantai kece gini. Nggak bakalan cepet pulang pastinya.

    Selamat pacaran ke Pribadi House mbak, diulas selengkap tulisan yang kafe ini juga ya :p *ngarep . *bilang aja kamu kepo malah se-enak apa dagingnya *iya juga sih 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah ntar kalo udh cobain di sana, pasti aku ulas mba 😄.

      Aku Krn dr awal memang ga mau punya anak, tapi Krn ngalah ke suami, akhirnya mau. Tapi supaya ga kebobolan pasang lah iud, dan selalu aku cek sebelum pandemj 🤣. Karena pandemi aja jadi lupa.

  14. Hastira berkata:

    tempatnya luas ya. aku tuh kalau makan selalu cari yang memang enak dan bisa duduk2 lama, karena paling suka saja makan dan ngobrol lama . Apaalgi kalau bareng2 anak2 bisa sejam lebih ngobrol , becandaan. Duh, jadi kangen anak2

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaa mba. Kalo tempatnya nyaman begini, bawaan jadi pengen duduk lebih lama. Apalagi kalo makanan dan minumannya beragam kan yaaa. Bisa cobain 1-1 sambil nongkrong 😄. Ga berasa sih kalo rame2

  15. Nanik Nara berkata:

    Kafe lokasinya di dalam perumahan, tapi di desain dengan suasana pantai. Menarik banget konsepnya mbak, lihat foto-fotonya aja udah menyenangkan. Suasana nyaman di tambah makanan yang enak dan staf yang ramah, panteslah ya kalau bikin pengunjung pengen balik lagi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Konsep menarik kalo buat orang2 Jakarta yg suka kangen pantai mba 😄. Susah nemuin pantai bagus kayak di Bali kan, jadi ada tempat nongkrong yg begini, jadi hiburan sih. Apalagi enak2 menunya

  16. VIcky Cahyagi berkata:

    Thx ulasannya tentang coffee & eatery Jakarta. Konsepnya unik juga ya, berasa tinggal di pantai. Menu masakan chef berstandar internasional ini. Favorit saya Fettuchine. Kalau melihat harganya, segmentasinya untuk kalangan menengah ke atas

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Makasih udah mampir mas Vicky 😊..

      Iyaa, aku suka konsepnya yg bikin kita jadi kangen Ama pantai. Apalagi pantai di JKT jarang ada yg bagus 🤣. Jadi bisa makan di tempat dengan konsep begini menghibur sih

  17. Nasirullah Sitam berkata:

    Depannya dan waktu di dalam rasanya beda banget ya. Dari dalam malah tampak jauh lebih terbuka dan luas. Seru buat bersantai sambil bincang-bincang

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mas. Aku udh pikir bakal kecil nih, Krn letaknya di komp perumahan. Ternyata memanjang gitu, jadi kesannya lebih luas di dalam. Rekoemn bgt Utk ngopi2 di sana 😉. Kalo ntr Ama istri ke JKT, ajakin kesini mas

  18. Farah Salsabila berkata:

    aaaaa cantik banget konsepnyaaa😍😍😍😍 bangka harus punya nih cafe ginian 😍

  19. Arenga berkata:

    Duh nuansa pantainya kenceng banget Mbak Fanny. Pantai yang gak bakal ada lalat dan nyamuk ini mah. Minum kopi atau makan, apa lagi habis periksa jeroan, perut lapar, cocok banget lah mampir di mari. Bagus juga tampilannya dalam camera. pasti deh ni banyak anak-anak milenial nongkrong di sini. Dan itu Fish Chips kesukaan aku tu 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Memang banyak anak2 muda yg nongkrong sini mba 🤣. Vibe nya dan juga banyak spot yg IG-able makanya bikin mereka senang ngumpul sini. Apalagi makanan enak2

  20. Mugniar berkata:

    Waah recommended ya Mbak Fanny. Jago banget tuh chef-nya .. semuanya enak. Bikin penasaran nih review-nya 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Seneeeng kalo ketemu suatu tempat yg ga cuma cantik tempatnya, tapi makanan juga enak ya mba. Krn jarang2 bisa 2-2 nya bagus 😄

  21. Nur Asiyah berkata:

    Lihat harga es teh yang biasanya enggak sampai lima ribu, di situ jadi lima belas ribu. Tapi tempatnya kelihatan nyaman ya kak. Ditambah makanannya terkesan mewah juga (meskipun ada yang lebih mewah di seberang, hehe).

  22. Ikrom Zain berkata:

    tempatnya mengingatkanku pada gelaran Miss Universe 2009
    cozy banget
    duh aku ngiler banget sama tenderloinnya mbak
    secara aku penggemar beratnya
    itu kayaknya tingkat kematangannya lumayan pas
    eh tapi ada juga fettucini alfredo
    jadi penasaran namany unik banget hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ohhh pas MU 2009 ala2 pantai kah mas? Fettucini Alfredo itu semacam pasta, yg sausnya creamy . Enak jugaaa 😄👍. Cuma kemarin lagi PGN steak aja

  23. Shovya berkata:

    Omoooo… Cafenya cakep bangettt.. ala-ala pantai gitu ya Mbak 😍 unik banget sih ini.

    Steak Tinderloin seharga 165k ini mah sangat worth it, plating nya kerenn.. pakai saus jamur truffle lagi ❤️

    Oh iya, service di resto atau cafe tuh memang penting banget jg buat aku, ga papa sih kalo makanannya so~so, tp pelayanannya sangat ramah dan bagus aku bisa balik lagi. Tapi kalau pelayanannya ga bagus alias ga ramah, walaupun makanannya enak aku bisa ga balik lagi wkwkw

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betuuuuuul mba shovy. Akupun ga akan datengin lagi kafe, atau tempat yg pelayanannya jelek. Rasa makanan masih bisa diubah. Tapi service biasanya bawaan 😁.

  24. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Mba, jadi ini indoor tapi alasnya pasir gitu ya mba? feel di pantainya dapet bgt ya mba, meski indoor, kece konsepnya.

    Dan aku baru liat kentang steak di gelas gitu mba, e atau mungkin akunya yg katro wkwkwk. Knp gitu mba Fanny sukanya medium rare? kalau aku pasti pilih well done trs hahaha.

    Btw mba, pakai IUD yg brp tahun? kelar implan ini aku pengen ganti IUD biar hormon ga ke ganggu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, ini semi outdoor, tapi pantai diksh pasir putih. Enak sih kalo suasana nyaman bangetttt.

      Masalah plating aja itu mba, mau ditaro di sloki atau apapun, cuma masalah kreatifitas chef nya 😄.

      Aku ga suka steak Welldone, karena juicy atau sari dagingnya pasti ilang. Jadi lebih kering rasanya. Makanya dari dulu selalu suka medium rare. Krn dagingnya msih juicy banget, dan lembut. Kecuali yaaa, kalo kualitas dagingnya ga bagus. Kalo itu, aku juga males pesen medium rare.

      Beda banget sih rasa daging yg well-done dan medium rare itu

      Aku pake yg 5 THN mba. Mau yg 8 sih sbnrnya, tapi stoknya LG ga ada

      • Ursula Meta Rosarini berkata:

        Iya emang kalau well done itu kering mba, tapi berasa matengnya, entah knp ya mba aku lebih suka yg overcook daripada yg kurang mateng wkwkkw, kaya kerupuk aja aku lebih suka yg agak gosong daripada yg biasa, ada pait2nya gimana gitu hahah.

        Tapi kalau medium rare malah dagingnya masih juicy kapan2 aku mau coba medium rare ah hihihi, biar beda ngrasain juga perpedaannya medium rare ama well done.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Hahahaha iyaa cobain mba.. tapi memang selera sih yaaaa… Kadang ada orang yg masih geli aja ngeliat daging setengah matang. Kayak aku, anti banget Ama telur setengah Mateng. Bukannya kemakan, malah muntah kalo kuning masih cair. Tapi suamiku doyan luar biasa hahahahah

          • Nursini Rais berkata:

            Membaca ulasan ananda Fanny ini, saya ngeri2 senang. Senangnya karena seakan ikut menikmati kemewahan yang disuguhkan oleh pihak Cafee Pribadi. Ngerinya membayangkan tarif makanan yang ditawarkan, menurut Mbak Fanny tergolong murah. Wah …sungguh di luar jangkauan sekelas kantong saya yang biasa makan di restoran padang. Kwikwikik …. Mati aku.

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            Ah, makanan padangpun saya juga sukaaaa buuu 😅. Itu malah makanan pertama yg saya cari kalo abis traveling lama ke LN . Memang ga ada yg bisa ngalahin nikmatnya gulai2 ala Padang 😍😍👍

  25. Riza Firli berkata:

    Wah deket dari tebet ini
    Tempatnya lucu juga lagii boleh lah nanti di coba

  26. Kestrel berkata:

    Food presentation is very well done and appetising. I like that the Pribadi coffee and eatery deco is natural with lots of wood, even the roof. Entrance welcome looks like a surboard! The steak really looks thick and juicy, I will have to share it as it is quite thick. It looks like a a good place to bring guests.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      I really recommend this cafe if you visit Jakarta one day 😉👍. The place is quite representative for inviting the guests or just to hangout with friends.

  27. Nurul Mutiara Risqi Amalia berkata:

    Kalau dilihat dari suasana yang ditawarkan, memang sangat pas untuk kita2 yang suka pantai tapi gak di wilayah pantai. Ya, minimal bisa nyerap suasananya lah utk refreshing.

    Jujur, kalau dari segi harga memang cukup high kalau utk ukuran aku mbak hihi
    Tapi, dengan kualitas bahan yang ada, jadi paham sih kalau harganya lumayan hihi
    For all, dekornya keren plus stiknya kelihatan yummy 😍

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaaa, ini cocok utk orang2 yg ga tinggal di daerah pantai, tapi kangen pantai 😄. Kalo bikinnya di Bali, aku rasa ga cocok sih 😅.

      Tadinya aku pikir tempat begini bakal ada tax dan service charge. Tapi ternyata tax nya ga ada, udh include Ama harga . Makanya pas bayar, agak kaget Krn nominalnya lebih rendah drpd yg udah aku itung2 😅..

  28. Syarifani berkata:

    Wah, itu semua area kafe berpasir ya?
    Serasa di atmosfir pantai waktu masuk ke dalam cafenya.
    Padahal luarnya perumahan.
    Nemu aja hidden gems gini.

    Steknya kelihatan yummy kok mba, aku jadi pengen steak.
    Piring steaknya juga agak unik ya mba, biasanya kan polosan gitu.
    Kayanya di fine diningnya yang pakai piring polosan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ntar kalo udh makan yg di fine dining, aku kasih tau lengkapnya 😄.

      Itu piring beraaaaat, beneran kayak kristal jadinya. Makanya aku salut dari plating aja udh bagus begitu 👍

  29. Rudi Chandra berkata:

    Pagi-pagi udah jadi ngiler saya mbak liat steaknya itu. 🤤

  30. Rani R Tyas berkata:

    Seenak itu sampai direkomenin sama Mbak Fanny berarti bener-bener.. Wah.. tak bisa dikata-kata lagi. Tapi aku gumon, kenapa mereka milih tempat di area komplek perumahan, ya Mbak? Kira-kira yang datang apakah banyak yang orang perumahan atau orang di luar komplek ya?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Karena mereka yakin dengan rasa makanannya, jadi pasti orang2 akan tetep datang mba 😄. Aku mah ga masalah kalo soal lokasi, asal rasanya enak, pasti aku mau datangin lagi 👍

  31. Aprillia Arifiyanti berkata:

    Bikin betah ya kak duh spotnya juga instagramable banget sii kliatan cozy banget

  32. lendyagassi berkata:

    Piring steak nya epic banget, kak Fan..
    Cantik dan aesthetic.
    Rasanya aku pingin ikutan bersorak, kita samaan kak Fan..pakai IUD. Tapi aku sungguhan setelah periksa pertama yang 3 bulan setelah pasang, udah deh…los sampai 5 tahun ke depan.
    huhuu…idealnya tiap 6 bulan sekali yaa, kak Fan?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha iya mba, idealnya ttp rutin diperiksa utk ngeliat posisinya masih bener atau ga. Tapi aku juga sejak pandemi losss 🤣. Untung aja masih aman wali exp . Akhirnya LGS ganti 😄

  33. Dawiah berkata:

    Melihat lokasinya yg di perumahan, harus jual rasa agar bisa didatangi lebih dari satu kali apalagi dengan suasana pantai-pantaian. Untungnya rasa dan pelayanannya memuaskan ya Mbak, jadi bisa banget direkomendasikan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      beneeer mba, tempat tersembunyi gini, pasti ngandelin rasa untuk menarik pengunjung, karena kalo rasa ga enak, walo tempat cantik juga ga bakalan ada yg mau balik

  34. Reyne Raea berkata:

    Unik banget ya Mba ada pasirnya, meski ya memang lebih enak agak sorean dan malam, kebayang deh siang-siang di situ, udah keringatan, ada pasir halus pula, hadehhh hahahaha.

    Teruuusss ngiler banget ama dagingnya, memang yang level kematangan medium rare itu favorit banyak orang ya, kalau saya kayaknya suka yang matang sempurna, soalnya kadang agak gimana gitu liat daging belom matang, wkwkwkw.
    Padahal ya kalau mengenai rasa enakan yang medium ya 😀

    Oh ya, harganya juga standar ya, untuk makanan enak (pokoknya kalau Mba Fanny bilang enak, udah pasti enak banget dah 😀 ) itu standar.

    Dan memang lebih cocok buat ngedate nih 😀

    Btw lagi, Mba Fanny itu nemuuuu aja tempat makan dan makanan yang enak dong 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ini si raka yg nemuin rey, dia ngikutin akun ig nya JKTGO dan Travelokaeats, jadi tiap ada tempat makan baru yg lucuk, pasti deh ngajakin coba :D. so far sih enak2 nih yg dia temuin hahahah..

      aku gara2 raka jadi suka medium rare. krn ternyata memang rasanya lebih juicy .. eh tapiiii, pernah sih makan steak di salah satu tempat di kelapa gading, pesen medium rare, tapi dagingnya ga seger :(. jadi ga enak bangettttt. so,, medium rare ini hanya enak kalo kualitas dagingnya oke dan fresh. kalo ga, bakalan jijik juga -_-

  35. inia berkata:

    hua nuansanya cocok banget buat story dengan caption ke pantai yang tak kesampaian. tapi gk cocok buat saya yang latah kalau jatuh makanan ambil lagi gak sampai 5 menit. untuk kucing inilah surganya wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahahahah beneeer mba, di sini ga mungkin makanan yg jatuh dipungut lagi ;p. udh kotor duluan ama pasir ;p

  36. Liii berkata:

    *menanti postingan Kak Fanny makan di Pribadi House* 🙈🙈🙈

    Kakkk, asli tempatnya bagus banget!! Aku sukaaa! Ini kalau sore pas golden hour gitu pasti cakep banget di fotonyaa 😍

    Plating steaknya juga lucu banget! Astagaaah, aku baru pertama lihat piring lucu kayak gitu 🤣. Bayangin penjelasan Kakak udah bikin liur netes netes 🤣. Dulu waktu aku belum ngerti makan steak, selalu pesen yang well done dan itu bikin gigi capek banget ngunyahnya 😂 bikin trauma wkwkwk. Sekarang karena udah beberapa kali makan steak, udah ngerti harus pilih yang well done tapi untuk jenis dagingnya sendiri masih suka ketuker-tuker jadi selalu minta Prikitiew yang pesankan jenis dagingnya or tanya dulu sama doi “kalau daging yang biasa kita pesan namanya apa?” 🤣🤣.

    Fish and Chipsnya sendiri juga lucu platingnya deh wkwkwk. Itu fishnya cara makannya tetep dikasih sendok nggak Kak? Atau kayak dicemil aja gitu pakai tangan?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Duluuuu sebelum kenal suami aku juga selalu yg well-done Li. Dan memang jadi kering dan capek ngunyah. Padahal daging kualitas bagus.

      Nah pas kenal Raka, jadi berubah. Penasaran Krn dia sejak tinggal di Jerman selalu oesen steak level rare. Pas pindah ke Indonesia aja jadi medium rare Krn dia ga yakin dagingnya kayak di Jerman 😅.

      Eh ternyata memang enak!!. Sejak itu ga bisa pesen level lain lagi.

      Yg fish and chips ttp ada pisau garpu kok. Kentangnya aja makan pake tangan 😄

      • Liii berkata:

        Iya lho, capek banget ngunyah kalau pesen yang well-done sampai aku pikir semua steak sama aja, sisi enaknya dimana juga nggak tahu, eh ternyata tingkat kematangannya yang pengaruh 🤣

        Kalau rare itu serem nggak makannya Kak? 🤣 Kayak masih ada merah-merah darah soalnya 🤣 tapi kayaknya teksturnya lebih kenyal ya? Lebih smooth saat dimakan dan ditelan kah?

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Aku blm nyobain kalo rare Li, suamiku yg udah 😄. Krn jujur aku juga ga terlalu suka kalo merahnya masih terlalu banyak 🤣

  37. Satria Salju berkata:

    COFFEE AND EATERY …Pernah sekali aku mampir disana diajak teman sewaktu main kerumahnya yang memang masih dikawasan Tebet juga… Dan menu2 makanan serta minumannya masuk katagori luar biasa, Meski ada beberapa warga sekitar yang bilang harga makanan di COFFEE AND EATERY muuuaahhaaall! Tetapi jika sudah kesana mungkin kata mahal akan sesuai dengan tempatnya serta keunikan Cafe tersebut yang lebih memilih berbeda dengan cafe2 yang ada disekitaran tebet sampai manggarai.

    SEKEDAR MELURUSKAN.😁😁 Itu bukan lebih kesonoan mendekati Tebet, Tapi emang udah wilayah Tebet neng.🤣 Dan Jl. Dukuh Patra menteng dalam karena memang adanya didalam perumahan tebet. Jadi trend COFFEE AND EATERY sebenarnya lebih dominan untuk warga sekitaran perumahan tebet, Namun seiring berjalannya waktu banyak orang yang dari luar wilayah tersebut yang mampir. Selain menteng dalam yang dekat daerah situ ada juga menteng pulo yang dekat dengan jalan saharjo.

    Nah. Kalau meteng yang dekat rumah para diplomat, Dan bla2 lainnya itu menteng jakarta pusat. Yang berbatasan dengan menteng tenggulun serta meteng atas. Ciieee iilee!! Sootooy banget gue yee…Etapi benar lho emang itu jalur2 wilayah gue.🤣 🤣

    Tapi Feelingmu bagus mbak Fans dari RSIA Tambak Manggarai langsung cuss ke Tebet, Tahu aja tempat makan yang enak meski sebelumnya sudah ada target yaa.😊😁 Ketimbang dijalan Tambak Manggarai sampai jalan Manggarai utara tempat makan banyak tapi mahal dan kurang nyaman.

    Pernah dulu waktu kopdar sama blogger Mwb nongkrong dicafe sekitaran jalan tambak manggarai bentuknya aneh rasanya yee begitu deh.🤣 🤣 🤣 Apa lagi dekat kawasan Berland ihh jiijay dan rawan tawuran.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo udah tentang arah, aku percaya Ama arahanmu mas 🤣🤣. Penguasa Jakarta kan Yaa hahahahah. Akukan baca alamatnya Menteng mas, jadi mikirnya Menteng yg onoh 🤣🤣. Ternyata luas banget si Menteng hihihi ..

      Tapi kalo dari Manggarai enak sih memang, searah .

      Lah waktu aku mau vaksin anakku di RSIA Manggarai itu, pas di atasnya dikit sedang tawuran 🤣. Memang ga bosen2 tuh anak2 yee.. . Untung mobilku ga jadi korban wkwkwkwk

  38. Zefy berkata:

    lihat foto di awal aku kira ini dipinggir pantai. Bagian dalam cafe nya bagus banget ya kalau dijadiin tempat foto-foto, apalagi kalau datang pas siang nih pasti cahayanya ok

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah itu diaa mba. Kalo datang siang Baguuus utk foto Krn terang pancahayaan. Tapi ga kuat panasnya. Kalo malam sejuk tapi ya itu, foto hrs pake fill light 😄

  39. Hicha Aquino berkata:

    Pas baca nama kafenya, yang terlintas di benakku, apakah kafe dan resto Pribadi ada hubungannya dengan sekolah pribadi? 😆

    Steak sama fish&chips-nya sukses bikin ngiler dan pengen nyoba. Sayangnya aku sering mager kalau buat makan di luar. Apalagi kalau ke mana2 sering single fighter gini. Makan di rumah sambil nonton udah paling pewe. Sayangnya lagi, steak kalau beli pake ojol biar gimana pun cenderung berubah rasanya. Emang disuruh nge-grill sendiri aja nih keknya wkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betoooool needs. Aku kalo steak juga emoh takeaway. Ga enak bakalan 🤣. Itu mah makanan yg mendingan Dine in ajalah.

      Eh tapi pernah sekali pesen Holycow gofood, enak sih, tapikaaaan udah dingiiin hhahahah

  40. Ria berkata:

    hooo, di dalam area perumahan ya… Tapi sepertinya okeh banget buat didatengin… Ealah, kita janjian ketemuan aja masih blm terlaksana inih… Semoga bisa nongkrong bareng yah di 2022 ini ^_^
    BTW, langsung ngiler melihat ikan dori… potongannya lumayan gede yah, dan generous juga sama kentangnyah…

  41. Azhafizah MN berkata:

    Cafenya sangat wow. Selesa dan menarik. Tapi harganya berganda mahal ye. Sesekali bolehlah menikmati makanan disini. Sedap okaylah berbaloi dengan harga. Pada saya, cafe ni kalau open air lagi menarik 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kakak harus coba kalo ke Jakarta nanti. Enak2 kok menunya, dan tempat nyaman untuk duduk lama2 😀

  42. gustyanita pratiwi berkata:

    Mbak fan…ku juga jadi ketar ketir..inget iud lom dicek lagi…uda berapa lama ya aku pasang wkwkwk..aku pasang yang 10 tahun apa 8 tahun ya ealah atut juga kalau sampe tu iud geser kan hahahhahah…tapi takut lom sempet ke rs rs lagi hahhahah…udah lama ga ngangkang ngangkang di obgyn eh

    oiya ini tempat cozy banget ya. pas buat nongkrong bareng terutama malem hari biar ga panas…ku juga orange takut panas eh takut gosong hahahahhaha…

    btw penasaran banget ama slice steak segede apa ya hampir sejuta dong harganya..tapi yang mba fanny pesen udah cukup menggiurkan sih. keliatan tebel juga dan saus serta garnishnya cakep…wedgesnya biar salty tapi bikin kemlecer. Dan aku juga suka banget ama ikan dori hihihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Cek niiiit 🤣🤣. Jangan sampe geser itu barang hahahahha. Aku memang udh expr ternyata, jadi wajib sih ganti :D.

      Yg harganya nyaris sejuta itu sebenarnya sama2 200 gr. Tapi jenis dagingnya beda. Wagyu, trus marble nya juga tinggi. Makanya jauuh LBH mahal.

  43. Nita Lana Faera berkata:

    Wow bikin cafe di Jakpus tapi bernuansa pantai dan ada pasirnya, keren juga ya, Mba Fanny. Apalagi kalau makanan dan minumannya pun Mba Fanny dan Mas Raka suka, makin seneng deh. Mantep deh, urusan family planning beres, langsung kulineran, haha…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwk, iya nih, abis urusan peranakan, LGS cari makan di sini mba nit 😄. Nyaman lah tempatnya buat kumpul rame2 . Nyaman, dan yg terpenting makanannya enak2.

  44. Fitri Apriyani berkata:

    Aku agak nyengir pas baca tulisan “soda gembira” mbak. Lupa kalau ada minuman dengan nama itu haha.
    Design interior cafe-nya instagram-able bgt ya mbak. Bikin betah nongki itu mah.
    Btw sayang bgt gak nyoba kopinya mbak. Pengen tahu juga rasanya, hehe.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ntar kapan2, kalo balik lagi mba, bakal cobain kopi deh ;). Bakminya sih masih mau bangr aku balik lagi. Enak kok 😉

  45. Retnawati Mohd Yusof berkata:

    ini memang luxury ya foods n harganya…
    Tapi kalo udah enak, harus dicoba la kan!!
    Pejam aja tengok harga nya 😀

    Suka tengok deco nya, ala-ala ke pantai gitu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalau harga sebanding Ama rasa, ya sudahlah yaaa, tutup mata je kita 😄. Yang penting rasa tetep enak

  46. Euisry Noor (isrinur.com) berkata:

    Tempatnya unik juga ya Mbak. Lumayanlah kalo lagi kangen pantai. Ngiler banget sama menu makanannya. Steaknya looks so yummy… Pengen nyobain fish chipsnya juga. Jadi laper bacanya…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, orang Jakarta kangen pantai kayaknya, jadi tempat2 yg berbau pantai pasir gini langsung hits. Untung aja rasa makanannya memang enak 👍😍

  47. Ulfah Aulia berkata:

    Mba fanny, kerenn nih bisa makan di tempat unik begini. Aku yang paling suka konsep cafenya, agak kaget sih pas lihat ada pasir, plus selancar, sama bambu2 yang bikin cafenya jadi beda dari yang lain…

    Oiya. aku makan steak keknya bakal kebalikan dari mba Fanny, milih yang tingkat kematangannya yg welldone,hehehe kalau soal rasa dan makanan apapun selalu menggugah selera mba liat gambarnya… Apalagi plate di makanannya lucuuu, aduhhh makin
    nambah selera makan nih✨

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, kafenya kreatif deh bikin design. Tau aja kalo warga Jakarta kangen ngepantai 😂. Vibe nya benar2 kayak sedang di sana . Apalagi pasirnya juga haluuuuus.

      Aku sih masih mau banget kesana lagi nyobain menu2 lainnya 😄.

  48. ainun berkata:

    liat foto konsep tempatnya aku sukakkkk
    ini kayak di Bali aja vibesnya, summer place gitu
    suka suka suka

    harga sekian ratus ribu untuk steak yang juicy worth it juga menurutku, kan jadi penasaran aku

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet kok worth it nya mba. So far ini jadi steak paling aku favoritin ❤️❤️. Ditambah servicenya yahud, makin sukaaa deh DTG ke sini 😄. Wajib coba kalo ntr ke Jakarta mba

  49. lianny berkata:

    Wih ada pasirnya, jadi serasa lagi liburan di Bali nih haha.
    Dagingnya lumayan gede tebel ya, bakalan kenyang makan ini, masih ditambah potato wedges dan salad juga. Fav keluargaku juga nih tenderloin steak, tapi gak pernah pesen medium rare hahaha, minimal medium well. Kalo aku lebih suka salmon atau chicken steak 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Biar berasa sedang nyantai di pantai mba 🤣. Naah akupun kalo steak harus tenderloin skr ini. Udah ga suka sirloin yg terlalu banyak lemak. Kadang kalo lagi pengen yg lebih sehat pesen salmon juga 😄.

      • Sulis berkata:

        Konsepnya unik mba…nuansa pantai di tengah areal perumahan…

        Btw.. aku nggak berani make iud. Bayangin di masukinnya udah takut…

        Biar pak suami aja yang pke kontrasepsi… 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Kalo kondom aku ga enjoy sih mba. Makanya ngalah biar aku yg paket. Sbnrnya kami LBH mau yg beneran steril. Vasektomi..utk pak suami. Krn memang samasekali ga tertarik nambah anak

  50. Noa berkata:

    Cakep banget kak kafenya konsep berpasir begitu…bisa puas foto-foto

  51. Naia Djunaedi berkata:

    wah konsepnya menarik ya, tapi ada efek2 suara debur ombak gak mbak? hehehe biar lebih menjiwai gitu pas makan. Sebelum baca penjelasan mbak Fanny, ku kira pribadi house itu tempat kayak penginapan gitu ternyata bukan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sayangnya ga ada mbaaa. Iyaa Yaa, coba kalo sound nya suara ombak, LBH menghayati itu, seolah dipantai wkwkwkwk. Sayangnya trakhir aku kesana malah pake live music. Bukannya napa2, jadi susah ngomong, harus teriak2 🤣🤣

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.