D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Okt 2021

22

REVIEW KULINER: JANGAN MAKAN DI WARUNG TUMAN BSD, KALAU KALIAN TIPE BEGINI

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

REVIEW KULINER: JANGAN MAKAN DI WARUNG TUMAN BSD, KALAU KALIAN TIPE BEGINI ~ Pertamakali tau Warung Tuman, ga langsung tertarik sebenernya. Menu makanan yang disajikan terlihat biasa, tapi memang unik, karena memakai peralatan makan jadul. Baru tergerak untuk mencoba saat ngeh, ternyata menu yang menjadi favorit,  mangut pari asap! Iyeees, ini salah satu ikan kesukaanku, pari. Sebagai seorang Batak, ikan pari banyak dihidangkan di rumah-rumah keluarga Tapanuli, ntah itu digulai, dibakar ataupun digoreng. Lumayan susah menemukan ikan ini di Jakarta. Makanya, siapa yang ga tergoda ketika tahu warung Tuman  menjual hidangan yang sudah lama aku pengenin.

 

Mangut Pari asap warung tuman bsd

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

 

Meluncurlah kami kesana. Bareng anak-anak dan asisten setia 😀

 

Namun, karena dari awal  aku diinfo kalo tempat makan ini selalu ramai dari awal buka sampai waktu makan siang, diputuskan untuk datang sekitar jam 10an. Berharap para pesepeda yang datang untuk ngopi pagi sudah pulang, dan tamu yang pengen makan siang belum datang :D. Makluuuum bok, belum berani datang ke tempat yang terlalu crowded 😀 Ternyataaaaa, dugaanku benaaar ;). Kami tiba jam 10an pagi, warung Tuman  belum terlalu ramai ^o^

 

 

LOKASI WARUNG TUMAN BSD

Dari rumahku di Rawamangun, jelas lokasinya lumayan jauuuh :D. tapi gapapalaah, demi muasin rasa penasaran :D. Alamat lengkap Warung Tuman sebenernya di:

 

Jl. Ciater Tengah RT/RW 04/07. Ciater. Serpong. Tangerang Selatan.

 

Tapi ga usah kuatirlaaah, zaman sekarang mana ada tempat yang belum tercatat di GoogleMaps ;p, apalagi yang hits byangeeet kayak Tuman ini. So, tinggal idupin Gmaps kalo mau kesini.

 

Jam bukanya dari 8 pagi, dan tutup  5 sore. Inget juga, Senin mereka ga beroperasi :D.

 

 

SESAMPAI DI LOKASI……

Ngikutin Gmaps ternyata ga bikin nyasar. Kita sempet ragu pas diminta belok kiri, melewati jembatan kecil, yang aku ragu ini beneran mobil bisa lewat?? Tapi ternyata memang bisa! Malah udah ada aja tukang parkir yang  memandu untuk  memarkirkan mobil. Tempat parkir yang dia saranin, berupa lahan kosong, dan baru ada 1 mobil saat itu. Di papan kayu tertera plang, PARKIR MOBIL Rp10,000, hahahahaha, lebih mahal dari Jakarta cuy ;p.

 

salah satu lahan parkir warung tuman bsd

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

Si akang udah wanti-wanti, kami masih harus jalan kaki kurleb 100m ke depan. Melewati rumah warga segala. Ini ingetin aku saat blusukan cari Mangut  Lele Mbah Marto yang kami coba saat di Yogyakarta. Miriiip nih, papasan  rumah orang, baru nanti ketemu tempatnya.

 

Baca: Review Kuliner Jogjakarta Mangut Lele Mbah Marto

 

 

Harus ngelewatin iniiiii say ;p

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

Tapi Warung Tuman lebih ekstrem, karena selain rumah warga, wajib juga berserobok dengan  kebun orang dan kuburan wkwkwkwkwkw. Pantesan jam  5 sore tutup, ga berani aku kalo harus kesini malam-malam ;p. Saking mblusuk banget, ada 1 driver gofood yang sempet kebingungan nyari lokasinya. Akhirnya dia ikutin kami pas tahu mau kesana juga.

 

Kalo belum nemu kuburan berarti masih jauh hahaha

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

Serius loh, selama perjalanan cari warungnya, aku tuh seneng karena melewati banyak penjual macem-macem. Ada yang jualan tanaman hias, permen, buah-buahan, sayuran, banyaaak pokoknya. Harga muraaah pula! Plus poin buat warung Tuman yang dengan keberadaannya, dia juga membantu warga sekitar untuk mencari tambahan uang dari para tamu-tamu yang kesana.

 

 

TERNYATA WARUNG TUMAN ITU……

Luaaaaas byangeeettt cuuuuy 😀 . Aku ngerasa kayak masuk ke dalam hutan kecil, saking pohon-pohonnya banyaaak, tinggi dan bikin sejuk! Ini tuh lokasinya outdoor, tapi sedikitpuuuun kami ga ngerasa panas. Ya karena banyak pepohonan tadi.

 

Ini pintu masuknya

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

Pohon-pohonnya rindaaaang 😀

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

Sebelum memesan menu, hayuuk keliling dulu melihat tempatnya. Ada bagian yang semi outdoor dengan atap, tapi karena agak gelap, aku ga terlalu tertarik dan lebih memilih makan di outdoor. Meja kursinya disusun tersebar, dan bentuknya macem-macem. Ada yang dari kayu box, ada yang kursi bambu, juga ada yang lesehan di tikar. Ga bikin kaget sih, karena toh sedari awal aku udah eksplor IG Warung_tuman_bsd, dan memang kliatan kalo tema di sana itu ya kayak makan di kampung.

 

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

 

 

CARA MEMESAN MAKANAN DAN MINUMAN DI WARUNG TUMAN BSD..

Makan di sini layaknya makan di restoran kapau, tunjuk aja menu yang dimau, nanti akan dibawakan oleh staffnya. Trus tinggal pilih deh mau minum apa, di gerobak yang khusus menjual minuman. Bayarnya? Nanti pas udah selesai makan 😉

 

Pesen makanan di sini

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

Pesen minuman di sini

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

 

 

MENU YANG DIJUAL DI WARUNG TUMAN BSD

Ga terlalu banyak, tapiii buatku malah bagus. Ga bingung mau pilih apa 😀 .

 

Menu jagoan di sini ada mangut pari asap, telur barendo dan gulai bareh. Agak heran sebenernya, ini warung namanya khas Jawa, tapi menunya kayak Padang ;p.

 

Jadi pilihan hidangan yang kami pesan saat itu:

•Mangut pari asap

•Dendeng batokok

•Ayam goreng kampung

•Gulai Bareh

•Sayur bunga pepaya

•Nasi merah buatku

•Nasi putih

•Kopi gula aren

•Es jeruk kunci

•Es teh tarik

 

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

 

 

GIMANA RASA SEMUA MASAKANNYA??

Ga sia-sia aku datang sejauh ini demi si mangut pari asap ^o^!! Sukaaaa bangettt, aroma asapnya kecium, tapi dagingnya lembut, berbalut  bumbu rempah, dengan kuah pedas! Ada potongan tempe dan rawit merah yang kalo kegigit makin mantep di lidah :D.

 

Untuk dendeng batokok cabe ijo, dagingnya empuk, enak siiih, tapi buat lidahku yang udah mengurangi garam, ini agak sedikit asin. Tapi masih okelaaah pas dimakan barengan nasi merah.

 

Mangut Pari asap & dendeng batokok cabe ijo, nikmaaat!

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

Menu lain kayak sayur bunga pepaya, dan gulai bareh, biasa aja. Enak but nothing’s special. Sekedar supaya ada sayur dan kuah pedes aja di nasi hahahaha. Oh iyaa, gulai bareh itu, jeroan yaa.. Jadi jujur aku ga berani makan banyak ;p. Iciiiip dikit aja :D.

 

Gulai Bareh dan sayur bunga pepaya

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

Buat anak-anak, mereka lebih suka makan pake ayam goreng kampung kremes.  Daging ayamnya ga alot, kremesnya anak-anak doyan.

 

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

Untuk minuman yang kami pesen, Aku nagih kopi gula arennya… Strong banget. Jadi yang ga doyan kopi hitam model begini, mending pesen lain aja. Cuma es jeruk kunci khas Belitung yang rasanya ga konsisten nih.. Ada yang manis, tapi punya si adek asem hahahaha. Jadi akhirnya pesen minuman lagi  Es Teh Tarik

 

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

 

 

KELEBIHAN WARUNG TUMAN…

Yang pertama aku bilang murah sih. Untuk menu lumayan banyak yang kami pesan, hanya menghabiskan total Rp314,6000. Pembayaran juga ga harus tunai, mereka terima kartu dan lainnya. Jadi walopun temanya jadul, pembayaran ga ikutan kuno ;p.

 

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

Untuk tempat, ini niat siiih ngedesignnya.. Suasana kampungnya berasa, pohon-pohon tinggi bikin udara sekitar ga panas blaaassss. Adeeem cuy. Meja dan kursi banyak tersebar, tempat cuci tangan ada di mana-mana. Buatku, tempat ini  cocok untuk ngajakin keluarga yang kangen makan bareng seolah sedang piknik 😀

 

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

 

 

WARUNG TUMAN GA COCOK UNTUK TIPE ORANG……..

Yang ga doyan masakan kampung.

 

Soalnya gini, ada seorang temen yang cerita, kalo temennya dia marah-marah dan komplen berat makan di Tuman. Usut punya usut, si temen ini ngeluarin uneg-uneg yang diposting di medsos (ga perlu aku screenshot yaaa), karena merasa tertipu makan di Tuman…

 

Doi sampe nyalahin para youtubers yang buanyaaak banget ngereview ini tempat dan memuji-muji  bagusnya Warung Tuman, sampe nuduh kalo para Youtubers itu dibayar mahal ama Tuman. Sebelum lanjut, aku disclaimer dulu, aku GA DIBAYAR UNTUK MEREVIEW INI, purely pengalaman pribadi dan rasa puas dengan tempat dan makanannya.

 

Balik lagi ke si teman, dia ngomel kalo menuju Tuman aja udah bikin dia nyasar kemana-mana, menyebut tempat ini kayak lokasi jin buang anak (mungkin karena ngelewatin kuburan dan mirip hutan ;p), trus rasa makanan dibilang parah, kemahalan, becek, tanahnya basah, kesananya rempong, tempat perfect buat bikin bad mood  dan segala keluh kesah manja ;p. Uwow bangetlah postingannya 😀

 

Oke, aku ga akan komen soal rasa, karena itu preferensi lidah masing-masing. Tapi ngerasa lucu aja pas denger komennya yang tentang lokasi dan suasana. Aku ga tahu apa dia udah cek IG nya Warung_Tuman_bsd sebelum datang ke sini atau belum, tapi jelas-jelas di foto, ntah itu IG atau Google, kalo warung Tuman ini bertema KAMPUNG, dengan makanan KHAS KAMPUNG. Jelas yaaa sampe situ.

 

Kayaknya hanya orang buta aja yang ga bisa nangkep gambaran suasana di Tuman seperti apa.  Tempat duduknya keliatan jelas dari kayu, malah ada dibuat dari wood box  yang dulunya untuk paketan, meja dari bambu reyot, bahkan ada yang pake tikar di bawah pohon. Piring gelas, disajikan dengan motif  jadul, supaya sesuai tema. Sendok garpu ditaro dalam besek. Nah, bagi yang ngerti niiiih, pasti sadar dong kalo bakal makan ala-ala di desa, lah kenapa merong-merong ga jelas  bilang tempatnya ga proper??

 

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

 

Kocak sih, hanya karena bad mood nyasar nyari nih tempat (padahal aku mah gampang aja nemuinnya), jangan ga fair gitu komennya. Kritik boleh cyiiiin, tapi yang jelas dan membangun. Satu lagi nih, nama tempatnya aja ditulis W.A.R.U.N.G, bukan restoran, apa yang diharepin dari nama warung? Situ berharap fine dining di tengah hutan apa??!

 

Di sini, kita seolah sedang balik kampung, ngerasain berpiknik ama teman dan keluarga, makan makanan desa dengan piring gelas vintage. Jadi kalo kalian ga suka makan di tempat outdoor, yang mirip hutan, ditemani ayam-ayam + kucing berkeliaran, ga doyan masakan sederhana ala desa, terbiasa minum kopi cappucino atau latte modern dan bisa muntah ama kopi tubruk, YA JANGAN MAKAN DI SINI, DARLING ;)…

 

Tempat ini ga bakal cocok ama orang yang tipenya begitu. Silakan cari tempat di restoran besar yang wajib pake dress code kalo masuk. Huuuft, gemeees deh ama orang-orang sok manja yang nyasar trus marah ga jelas gitu ;p. Dah ah, intinya, aku mah suka ama tempat ini, aku suka mangutnya, dan ga bakal keberatan kalo harus balik lagi makan di sana 😉

 

Minta gendong papi, males blusukan katanya ;p

REVIEW-KULINER-WARUNG-TUMAN-BSD

 

 

128 tanggapan untuk “REVIEW KULINER: JANGAN MAKAN DI WARUNG TUMAN BSD, KALAU KALIAN TIPE BEGINI”

  1. Reisha berkata:

    Pas baca judulnya serasa familiar, trus keinget dulu pernah baca di detik. Kalo ga salah yg punya warung ada yg keturunan Padang makanya masakannya ada yg masakan Padang. Tapi belum pernah ke sana. Baca ini mayan jadi ada guide untuk akses ke sana 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oalaaah, ada keturunan pandangnya toh, pantes makanannya peranakan Padang Jawa :D. Enaaak mba, aku sih sukaaa Yaa. Apalagi pari itu fav bangettt. Jadi kalo Nemu menu begini, ngingetin aku Ama kuliner di kampung ku juga :D.

  2. Ursula Meta Rosarini berkata:

    oalah jadi ini warung yg waktu itu di post di IGS ya mba, aku udah kepo bgt tuh waktu mba Fanny post IGS, ngliat piringnya aku udah mupeng bgt. Mertuaku punya tuh piring kaya begitu, bawa dari kampung dulu katanya, dan gelas loreng itupun aku punya mba, gelas fav aku sama paksu hihihi

    Sebelum baca review ini aku pikir nih, cara pembayarannya pakai tuker semacam koin gitu, biasanya dari bambu atau bekas tutup botol wkwkwk, ternyata warung tuman ini bisa cashless juga ya hihihi.

    Ini sih nuansanya kampung bgt mba, berasa lagi makan di kebun belakang rumah nenek ya, mana menu makanan dan meja kursinya pun mendukung bgt. Tapi kalau gerimis atau ujan gmn ya mba? Sekalipun udh reda tpi tanahnya pasti becek kan.

    Serius ini aku mupeng bgt, tp lokasinya kok ya jauh bgt ya, apalagi kalau dari Bekasi, haduh haduh.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah tapi worth it kok mbaaaa :D. Aku dari Rawamangun tetep rela kalo balik lagiiii .

      Naah aku tuh pengeeeen punya gelas jadul giniii .unyk ngopi enak kaaan 😘. Ntr mau cari ah di Tokped. Dulu pas di Aceh aku punya piring begini, sekarang mah boro2 :D.

  3. Sandra berkata:

    Awalnya mikir, merong2 itu apaaa hahaha ternyata marah2 yaa..
    aku pernah makan di tempat kayak gini di yogya, ayam kampung besek apalah itu lupa namanya hahaha, aseli blusukan, dan tempat makannya pun cuman meja pake bangku2 pangjang, di warung tuman ini lbh estetis 😀 tapiii ayam & sambel disitu endul beraatt jadi ngga meski jauh & makan ditempat yg sederhana aku sih sll balik lagi hahaa. Jadi pengen warung tuman, cuman harus bener2 diperhitungkan waktunya biar ngga rame, dan aku ngga bakal dateng sore ke malem, karena serem cuy, ngga berani lewat kuburan hahaha XD

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Malem memang ga buka dan wkwkwkwk. Ga akan ada yg mau DTG kurasa, kalo lewatin kuburan hahahahahha.

      DTG jam 10, aku kemarin dr JKT jam 9 gitu. Masih sepi, JD enak makannya, ga desak2an.

      Naah akutu juga ga bakal keberatan dtgin suatu tempat kalo memang enak, sesulit apapun medannya. Malah asik, kayak Nemu hidden gem ga sih 😉

  4. Bayu13K berkata:

    Ihhhh seruuu… Warung tuman ya.. oke Noted Mba. TERIMAKASSSIHHH.. aku mau kesana semisal ada kesempatan pas main ke daerah Serpong. hehe

    Yakinn itu ngiler banget ngeliat makanan yg dipesan Mba Fanny. Ngileerr aku… air dalam mulut udah rame aja. Hhaha.. aku langsung teringat kalau lagi makan di Warung2 Makan Jogja.

    Dan sekrang aku tahu kenapa alasan mereka pakai nama Tuman.. haha 😁.

    Akses kesananya uwow banget ya. Lewat perumahan warga smpe kuburan segala 😁.. jadi kaya berasa diteriakin “Tuman…” tuman ini kalau di Jawa artinya kaya “Sukurin Lu..” haha

    Dan aku ikutan gedek baca ceritanya Mba Fanny soal Komentar Orang itu.. apalagi smpe nulis review, nuduh2 nggak jelas di Medsos.. sangat disayangkan ya..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bayuuuuu kamu harus dataaang , Ama Andrew dan Toni gih. Asiiiik ih tempatnyaaa. Kalo kalian suka makanan Jawa dan Padang hini, wajib sih bay;)! Mana murah2 pulaaaa.

      Sampe sana bisa foto2 deh hahahaha. Tapi dtgnya jam 10 an.. masih sepi soalnya. Biar akses agak susah, tapi jelas banget kok. Serius gampang… 😉

  5. Devina Genesia berkata:

    Waaw, baru tahu di Tangsel ada tempat makan ala desa di tengah pepohonan gituuu. Menarik serasa nostalgia lagi pulang kampung.

    Btw menu yg disebutin sama Mba Fanny, mayoritas aku belum pernah coba 🙈 bahkan baru tahu ada menu mangut pari asap 🤭 duuh masih kuper aku soal makanan. Tapi terlihat enak sih. Cuma belum tentu aku coba karena aku termasuk yg jarang mau coba makanan baru 😅 uda cocok sama satu menu bisa langsung jd comfort food 🤣

    Tapi karena suka baca tulisan mba atau liat di IG, aku jadi tahu menu2 baru yg sebelumnya ga pernah tahu kalau itu ada. Next mau coba explore menu2 lain 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mangut pari biasanya kuliner Jawa Dev :). Kuahnya itu cendrung pedas dan gurih. Sebagai orang Sumatra aku pasti suka rasa2 begini . Tapi Kalopun masih aneh Ama jenis2 masakannya, pilihan yg mainstream ada juga kok :D. Kayak SOP , ayam goreng Ama telur dadar . Aku sendiri sukaaaa makan di sini :D.

  6. Diani Sekaring Sejati berkata:

    Sebagai warga Tangsel aku merasa gagal karena belum pernah makan di sini.. hehehe. Pengen banget mampir tapi kok kata orang-orang selalu ramai, maju mundur teruuss.. 😀 Penasaran sama mangut parinya..

    Kalau lihat dari layout tempatnya, sepertinya jangan datang setelah hujan yaa Mba karena akan becek.. ahh kapan ya bisa mampir nyobain makan di resto bertema kampung ini 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Cobain sampe sana jam 10 mba. Itu blm rame. Yg sarapan udh pulang, yg makan siang blm datang ;). Aku DTG jam segitu soalnya :D. Iya sih jangan pas malamnya hujan kali Yaa. Krn pasti becek.

  7. Thessa berkata:

    Mbaa kok nemu aja sih resto n makanan enak2, tp harganya ttp masuk akal gini 😍😍
    Pengen nyobain mangut pari asapnyaaa. Yummy bgd kayanya, apalagi klo bumbunya meresap gini.
    Btw, aku jg ga kebayany mba klo malem2 k situ pake lewatin kuburan 🤣 keburu ga napsu makan. Hehehe. Mending ttup sore emang yaa..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga enak juga makan di tengah hutannya dalam kondisi malam mba thes hahahaha. Seraaaaam :p. Udah bener mereka buka dari pagi Ampe sore :D. Harus cobain mba thes;)

  8. Azhafizah Md Nor berkata:

    Warung yang menarik. Klasik guna pinggan mangkuk lama. Tapi agak mencabar jugak ye untuk sampai ke sana. Parkir jauh dan kena berjalan. Ada pulak kawasan kubur. Ya, saya pun seram kalau datang malam malam.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi memang puaaaas sangat kalo dah makan di sini kak. Maklum laah, di Jakarta susah mencari suasana pedesaan. Tak ada tempat sejuk beginiii hahaha. Kalo ke Jakarta, cobain mampir ke sini 😉

  9. Enny berkata:

    Notedddd

    Boleh juga klo pas.ke Serpong kesini huhu.baca bbrp catatan temen ttg warung ini ternyata d blog inih Nemu cerita komplitnya.mantap

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waah aku seneng kalo bisa kasih info yg lengkap ;). Semoga ntr puas juga nyobain makan di sana mba 😀

  10. Sulis berkata:

    Sampe sebegitunya ya mba, itu temannya yang ngomel2 di medsos kecewa sama warung tuman…malah endingnya ntar menghambat rejeki orang.

    Harusnya klo kecewa, nggak sesuai ekspektasi mending diem.. eh, itu klo aku.

    Klo aku malah seneng sih makan di tempat ginian..nyantai… Mau pose duduk gimana, mau pake baju se casual apapun nggak apa2..Serasa kayak di kebun..

    Menunya meskipun banyakan jadul, toh juga lengkap..
    Samaan, anakku juga klo njajan di tempat2 gini, standard ayam apa telur. Pada ga mau sayur2 tempo dulu…

    Generasi sayur sop sama bening mereka

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sebelnya karena marah2nya ga logis mba. Trus bener tuh bahasanya ga enak, diposting di medsos pula.

      Aku sendiri suka makanan tradisional, tapi juga doyan makanan modern. Liat sikon aja :D. Emang dasar doyan makan hahahahha.

      Tapi kalo suasananya begini, ya memang LBH enak makanan kampung kan ;).

  11. Nurul Rahma berkata:

    Aaakkk kok jadi inget warung kopi klotok jogjaaa
    Mupeng k sini dah, kalo next aku main k Bsd.
    Makasiii review nya mbaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku belum sempet tuh ke kopi klotok. Trakhir ke Jogja ruameee byangettt mba. Ga beraniii 🤣. Padahal penasaran Ama kopi dan pisgornya yg legend 😀

  12. Rani R Tyas berkata:

    Ya ampun mangutnya.. bikin auto ngeces.
    Eh Mbk Fanny, aku kan punya adik ipar dari Riau sana, pas kapan mudik itu dibawain ikan pari yang udah dipanggang, tapi aku bingung nggak tau dimasak apa. Secara mertuaku lidahnya lidah jawa, agak susah diajak makan makanan dari luar jawa.

    Anyway.. kayaknya aku setipe sama Mba Fanny dalam soal makanan kampung. Apalagi makannya vintage gitu dengan suasana vintage yang menyenangkan ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Coba cari resep mangut pari mba. Di cookpad ada kok. Itu enaaak kalo di mangut.

      Kalo di Sibolga biasanya di gulai atau di bakar. Tapi yg di Sibolga seringnya pake pari segar, bukan asap. Jadi kalo di asap mending di mangut aja 😉

  13. Liii berkata:

    Wkwk aku juga nggak akan berani kalau malam-malam harus ke sini Kak 🤣 itu agak horor ya karena harus lewatin kuburan dulu. Oiya, tempatnya kan banyak pepohonan gini, banyak nyamuk nggak di sana Kak? Pertanyaan penting soalnya aku selalu jadi korban gigitan nyamuk 😭😭
    Asli, lihat makanannya kok bikin ngiler sih padahal belum pernah makan masakan seperti ini sebelumnya, namun kebayang rasanya aja udah bikin ngiler 😂. Belum pernah juga makan daging ikan pari, itu tekstur dagingnya seperti apa Kak? 😱
    Untuk tempatnya sendiri, keliatan asikk banget sih serasa di kampung beneran wkwkwk. Mana makannya juga bisa sambil lesehan, makin kerasa suasana hangat di kampung gitu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga adaaaa liaaaa, serius ga ngerasa aa nyamuk aku tuh. Soalnya aku sensi banget Ama nyamuk2 ATO serangga hutan gitu. Jadi pasti aku noted kalo ada.

      Tekstur daging pari itu tebel dan tulangnya lunak. JD ga kayak tulang ikan biasa Yaaa. Kamu ga pernah coba ikan hiu Yaa? Itu ikan yg banyak juga di kampung ku. Naah ikan pari dan ikan hiu ini sama tekstur dagingnya, juga tulangnya. Aku pribadi suka 2-2 nya. Tapi ya itu, ikan hiu LBH jarang lagi, apalagi skr penggiat lingkungan melarang makan ikan hiu. Tapi rasanya enak sih.

      Iyaaaknman suasananya dapet banget, berasa di kampung :D. Aku sukaaaa yg begini. Bisa santai…

  14. Khanif berkata:

    suasananya itu aku suka, rindang banget banyak pepohonan, cocok sebenenrnya buat nongki di situ :D, emang udah di konsep seperti itu ya mbak :).. menu makanan dan cara penyajianya yang menarik, ala pedesaan, tapi tentunya rasanya gak kalah ya hehe, kapan-kapanlah aku main kesitu kalo sempet, munpung aku lagi di jkt, doain aja gak nyasar hehe 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah cobain nif. Ama temen2. Ga mahal juga kok , aku sih mau bangetttt kesini lagi :D.

      Jarang2 kan Nemu suasana desa gini di Jakarta. Aku kangen Krn ingetin Ama kampung sendiri 😉

  15. herva yulyanti berkata:

    Selalu suka review kulinernya Mba Fan, dimulai dari perjalanannya jadi aku bener2 liat oh ternyata ke Warung Tuman ga langsung cle tapi ada effort jalannya dulu liat makam dulu hahaha..
    dan aku penasaran sama mangut ikan pari mba belum pernah seumur2 coba wkwkwk ngenes :p
    liat konsep tunjuk gitu kek warung ampera kalau di Cimahi tuh cuman tempatnya ga seasri warung Tuman..
    harganya juga termasuk terjangkau segitu rame2 300an mba, aku pernah makan di resto xxx makan dikit 250rb dong ngejengkang wkwkwk..

    Dan last sayang banget itu temannya gegeara mood ambyar sampe reviewnya cem gitu ckckck gemes deh 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oh iyaaaaa restoran Ampera juga gitu, main tunjuk :D. Aku juga pernah makan di sana :D.

      Ntr kalo ke bsd, cobain deh mba. Serius enaaaak sih. Kalo suka makanan Padang dan Jawa, dijamin doyan :D. Ikan pari itu dagingnya beda Ama ikan lain. Apalagi tulangnya lunak. Ga kayak ikan biasa ;). Itu kenapa aku doyan bangettttt

  16. Agus berkata:

    Wow, beneran tempatnya bagus bagi yang suka dengan suasana kampung, tapi bagi yang bad mood disangka tempat jin buang anak.🤣

    Memang suasananya kayak kampung persis ya, tempat duduknya, gerobaknya, tempat makannya sampai lokasi menuju warungnya yang harus jalan kaki sejauh 100 km sampai lewatin kuburan dan kebon. Heran, daerah Serpong masih ada tempat alami gitu ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Maaaas, jalan kakinya 100 meter aja, ga sampe 100 km. Itu udah mau sampe Bandung wkwkwkwkwkwk. Sampe tujuan aku pingsan mas hahahahahah

  17. Rivai Hidayat berkata:

    Tuman itu emang dari kata bahasa jawa mbak Fanny, yang artinya terbiasa atau kebiasaan. dulu di semarang ada tempat makan namanya Bentuman, yang berarti jadi kebiasaan/terbiasa (ben= jadi). Menunya juga mirip, yaitu makanan rumahan atau kampung. Tapi tempat makannya berupa rumah joglo, meja-kursi kayu, dan tempat makanan terbuat dari tanah liat. sekarang sih udah tutup..hihihii

    kasih koordinatnya ttg review orang tersebut. Ga habis pikir kenapa masih ada orang yang suka review buruk tentang makanan. Apalagi kalau pakai bahasa yang kasar..huuhuhu

    cari makanan berasa ikutan hidden games mencari tempat tersembunyi. Kemudian ketika ketemu berasa ketemu dengan apa yang diharapkan atau bahkan lebih..
    Aku pernah makan ikan pari pas berada di jambi, 3th yang lalu. 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iya mas, aku juga diksh tau suamiku ttg arti tuman. Kan diabjuga orang Jawa :D.

      Duuuh sayang banget udah tutup :(. Karena pandemi Yaaa. Padahal tempat yg mengusung konsep alam gini aku selalu sukaaa banget. Drpd restoran modern. Setidaknya di sini bisa LBH santai, bisa menghirup udara segar :).

      Buatku yg udh lama ga pulang kampung, warung begini yg seringnya bikin kangen 😀

  18. Ike Lawbers berkata:

    Eh ternyata ada tempat makan yg begini indah mba Fan….
    Kapan lagi kita bisa nemuin yg beginian??

    Aku rindu suasananya..ndeso. peralatan makannyaaaa…
    Bosan liat bising kotaaa..

    Iya ya, namanya khas Jawa, tapi kebanyakan menunya masakan padang.

    Ini masuk listku juga.
    Semoga kami bisa ke situ…

    Nb:. Mo jawab pertanyaan mba Fan di post lalu “aku di Jkt mana?” Aku di Jaksel mba Fan😍

    Thanku mba Fan infonya.
    Salut, blusukannyaaa dpt tempat2 makan yg antik😇

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Uwaaah Jaksel ga jauhlaah ke BSD :D. Cobain mba Ama keluarga.. jam 10an aja datangnya. Masih sepi tuh.

      Iyaa kaan, aku kangeeen banget makan dengan suasana begini. Apalagi udh 3 THN ga bisa mudik ke Sibolga

    • Reyne Raea berkata:

      eh iya ya, jadi ingat blusukan Mba Fanny di Jogja, jadi pengen meng challenge diri sebenarnya, kalau ke Jogja mau ke sana, tapi takut dikemplang kalau nggak mau makan hahahaha

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Harus makaaan laaah hahahah. Udah jauh2 Rey. Tapi yg di Jogja bedanya, panaaas -_- . Tau sendiri kan aku kalo udh gerah LGS rewel sendiri. Nah kalo di tuman ini sejuk bangettttt . Jadi enak makannya

  19. Dinilint berkata:

    Aku nggak nyangka di daerah ibukota ada tempat makan begini. Lokasinya outdoor, dengan pohon-pohon rindang, dan vibes-nya kampung bener.
    Aku suka nih bagian experience jalan dulu untuk sampe ke warung trus makan di bawah pohon. Kalo cuaca cerah menyenangkan sekali. Semoga kalo hujan tetep ada tempat berteduh.
    Nama warungnya pake bahasa jawa, tapi menunya indonesia menurutku, ada dari beberapa tempat di Indonesia. Menarik.
    Dari fotonya mbak Fanny rasa makanannya enak juga nih.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tempat yg ada atapnya ada kok mba, ga semuanya terbuka. Tapi kalo cerah gini, aku sih lebih milih di luar, sejuuuuk ada angin :D.

      Jadi kangen lagi Ama si mangut ini. Kalo di Semarang kayaknya banyak kuliner mangut kan Yaaa :).

  20. Ria berkata:

    spillll, siapa itu yg marah2 :))))) Eh, jujur, aku sendiri kurang suka masakan Indonesia, krn mnrtku masakan mamak lebih enak… Hahahhaha… Tapi sesekali pergi juga kok, kan penasaran sama tempatnya. Apalagi kalau sudah dibilang hidden gem. Itu biasanya menarik banget buat didatengin.
    Cuma kayaknya tempat ini gak bakal aku datengin. Krn jauhnya gak ketulungan, lewatin kuburan pulak (ya no wonder jam 5 udah tutup). I feel sorry for that ojol driver.
    cukup puas baca2 review di sini dan lihat foto2nya 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya sih mba, aku kalo bukan pake mobil sendiri, ga bakal datangin juga Krn aksesnya susah. Tapi berhubung sedang bisa, hayuuuklaah dicobaaa hahaha

      Ga usah dispill, ga penting orang begitu 🤣.

  21. Nasirullah Sitam berkata:

    enak kalau menu seperti ini, mbak. Kalau pagi bisa buat sarapan sambil menikmati wedangnya hehehehe. bikin ketagihan

  22. Yonal Regen berkata:

    Hwah luar biasa perjuangan menuju warung tuman, baru tau juga kalau itu letaknya di sekitaran Serpong Tangsel, padahal dulu pernah tinggal di sana, dasar saya nya aja yang kudet kali ya.. hehe.
    Then, pas lihat piring dan gelas cangkirnya, jadi keinget perkakas di rumah nenek almarhum di kampung, persis sekali seperti itu. Ya Allah, jadi mellow

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi bisa jadi pas mas yonal masih di sini, warungnya blm buka juga mas :D. Krn seingetku ini baru sih.

      Iyaaa akupun langsung inget peralatan makan nenekku di kampung :D. Ya piring begini, yg ga usah kuatir pecah Yaaa hahahah

  23. Yeni berkata:

    Petualangannya harus bawa lambung cadangan ini mah. Bagian paling epicnya adalah lewat kuburan. Beneran complicated

  24. Retnawati Mohd Yusof berkata:

    Lauk pauk nya nampak enak2…
    tapi laluan ke sana kena jumpa kubur dulu ya hahaha…
    memang konpom nk lalu situ malam-malam tak berani 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah untungnya malam tutup kak. Hanya sampai jam 5 petang 😀 . Kaka mesti kesini kalo nanti ke Jakarta

  25. Anna berkata:

    Tempat makan paporit di dekat rumah 😀
    Ga nyoba telur gaek-nya ya mba? Menu best seller juga di Tuman. Enak rasa mau nambah terus, hehehe..
    Kalo mau nyoba sensai malam, tungguin pas Ramadhan. Mereka buka mulai jam 5 sore 🤭

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tadinya mau cobaaaa mba, cuma kepikiran takut ga abis, Krn mesen udah banyaaak hahahah. Aku masih mau kesana lagi, cobain telur Ama pisgor nyaa. Katanya enak juga 😁

  26. CREAMENO berkata:

    Penasaran kenapa dikasih nama Tuman 😂

    By the way, saya sering dengar menu Mangut tapi Lele mba, baru kali ini tau ada versi lain dengan ikan Pari, terus saya pribadi belum pernah makan ikan Pari, kayak bagaimana itu rasanya kira-kira? 😍

    Kalau untuk suasananya, saya syukaaa, agak mirip dengan warung mang Engking di Bali yang jual menu ikan-ikanan, tapi bedanya warung mang Engking ada kolam buatan dengan pendopo-pendopo ‘mengambang’ di atasnya, khas rumah makan Sunda 😁 Buat saya, tempat-tempat seperti warung Tuman ini cocok sih untuk kumpul keluarga, mungkin orang tua mba Fanny pun akan senang diajak ke sana 🥳🎉

    Ohya, saya turut sedih kalau sampai ada yang komplen secara terang-terangan di sosmed padahal itu hanya masalah preference yang berbeda. Huhuhu. Sebetulnya merasa kuciwa atau nggak cocok dengan tempat makannya menurut saya nggak masalah, but keep it to ourselves saja. Tinggal nggak perlu datang lagi diwaktu mendatang instead of ranting di sosmed, karena itu akan kasih damage ke diri kita 💔

    Semoga next time yang pada mau ke warung Tuman bisa kesasar di blog mba Fanny dulu sebelum berangkat biar tau lebih jelas seperti apa warungnya, jadi nggak pasang ekspektasi terlalu berlebihan 🙈 hehehehe. For the last, thank you for sharing mbaaaa 😍🧡

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mang engking juga favoritkuuuu mbaaa :D. Tapi aku sukanya yg di Bandung Lembang, pernah makan di Depok yg Deket UI, kok rasanya ga seenak yg di Lembang. Yg di Lembang itu msh angeeet mba. Yg di Depok, dingin. Aku blm coba yg di Jakarta. Kalo mang engking tapi lebih bagus sih drpd yg tuman ini , lebih terkonsep dan juga lebih gede :D.

      Ikan pari itu dagingnya lembuuuut, dan tulangnya lunak, wali ga dipresto. Dia bukan berduri tajam kayak ikan biasa :D. Hrs cobain , enaaak banget. Kalo di kampung ku lebih sering di bakar atau gulai. Tapi di mangut gini juga enak sih.

      Naaah itu dia mba. Kalo mau komplain, lakuin secara baik2. Jangan pake kata2 kasar, trus posting pula di sosmed. Mending kalo fair enough yg dikomplain , lah ini ga jelas hahahahaha.

      Itlah pentingnya cari tahu dulu yg jelas sebelum makan di suatu tempat. Apalagi Tuman ini hits banget. Masa iya ga bisa ngeliat tempat nya kayak apa :D.

  27. Reyne Raea berkata:

    Astagaaaa… kayak belakang rumah mama saya nih Mba wkwkwkw.
    tapi sekarang udah nggak sebersih ini, waktu bapak masih hidup, blio masih rajin bebersih, dan kalau udah bebersih, kinclong bersih kayak gini.

    Cuman nggak enaknya, di sana banyak ayam peliharaan mama, dan diri saya jijay kalau makan dekat ayam wakakakak.

    Makanya paksu tuh betah banget kalau ke sana, karena bahkan di belakang rumah aja menarik buatnya, ada banyak pohon buah pula, ada jambu, mangga, kelapa muda yang tinggal di ambil pakai tangan saking pendeknya.

    Terus ada rumah-rumahan gitu yang biasa buat duduk-duduk, sayang sekarang udah rusak.
    Enak memang ya kalau punya lahan yang luas 😀

    Kayaknya pas juga nih, di rumah mama saya, masih ada piring kaleng dan mug kaleng dong, jadi pengen mudik lagi, buat makan-makan di belakang rumah kek gini wakakakak

    Btw, ampun deh, kenapa saya ke sini di pagi hari, pas laparm pas baca ini, masha Allah, perut krucuk-krucuk langsung 😀

    Itu parinya mengingatkan masakan mertua saya dong, masha Allah, saya bulat banget kalau tinggal di rumah mertua, saking ibu tuh kalau masak enak banget.
    Makan mangut pari, nasi seporsi nggak cukup, huhuhu.
    Apalagi kasih sambel, eh kalau masakan ibu sih udah ada cabe yang utuh gitu, jadi kadang kalau ga hati-hati makannya, siap-siap aja kepedasan huhuhu.

    Memang ya, hal-hal begini mengingatkan kampung halaman banget 🙂

    Dan oh iyaaa… pas juga dong, saya kangen sepatu Fila, trus liat Filanya Papinya Fylly hahahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa kaaan ini banget2 ingetin Ama kampung memang. Suasananya, piring makan, sampe piring gelas ❤️. Menu2 kurang tradisional gimana coba 😁.

      Aku juga sukaaaa banget Ama pari Rey. Walopun dulu taunya di bakar. Tapi setelah ngerasain di mangut, ternyata Enaaaak juga. Tapi kalo di Sumatra mangut ya sudah ditemuin :D.

      Hahahahah sepatu fila si papi memang jreng banget itu. PD aja lagi dia pake warna neon beda2 kiri kanan wkwkwkwk.

      Sepatu zaman sekolah Yaa Rey 😀

  28. Reyne Raea berkata:

    Tambahaaannn, sejujurnya bukan salah yang ngomel itu juga kali Mba, salahnya dia cuman karena malas cari tahu dulu hahahaha.
    Lagiaaannn, kalau mau tahu realnya tempat makan itu, jangan cuman cari di youtuber terkenal, coba cari di grup-grup kuliner, di sana biasanya lebih real.

    nah kalau mengenai tempatnya sih, biasanya lebih baik liat blogger dan youttuber, meskipun memang zaman sekarang, terbatas banget orang mau nulis kayak Mba Fanny, detail padahal nggak dibayar 😀

    Kalau masalah rasa, sejujurnya kalau makanan Jawa saya sangsi bisa friendly di lidah, tapi kalau lebih ke Padang memang masih mending, asal jangan manis.

    Memang kudu sering ke rumah mertua saya tuh Mba, dulu udah familier dong ama masakan Jowo, eh lama ga makan masakan ibu, jadi merasa aneh dengan makanan Jawa yang khas, apalagi ibu dulunya masak lebih ke campur taste Manado sih 😀
    Karena mereka lama tinggal di Manado 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaaah ituuuu, aku masih sering cari tahu suatu tempat kalo mau nyobain yg baru, walopun kadang juga ga yaaa. Tapi setidaknya cari tahu lokasi lah. Itu penting kan. Yakali mau ke mana ga tau tempatnya.

      Kalo yg tuman ini rasanya kamu bisa cocok kalo memang suka mangut dan yg gurih2. Dijamin ga manis kok :D. Aku juga ga doyan makanan manis soalnya :D.

      Kalo terbiasa masak makanan dengan citarasa Manado, berarti aku bisa suka Ama makanan mamamu :D. Aku juga suka bangettttt Ama kuliner menado yg oedes2 itu hahahah. Kangeeen ih

  29. Reffi Dhinar berkata:

    Suka banget sama sambal ijonya dan pemandangan lumayan bikin seneng mata juga.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet mba. Nyaaaaman, banyak pohon2, samasekali ga berasa panas makan di luar. Ada angin sepoi juga

  30. Pipit Piharsi berkata:

    Wah, ini mah klo ke sini berasa makan di rumah nenek. Terutama liat peralatan makannya, piring, gelas dari kaleng motif corak hijau putih begitu. Apalagi klo disuapin makannya, nikmat banget. hihihi…

    Makanannya menggoda lidah semua buat dicoba ya, Mbak. Mauuuuu, hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itulaaah, akupun LGS kayak berasa nostalgia sedang pulang kampung mba :D. Enaaak banget suasanannya.. makanan pun jadi berasa jauh lebih enak 😀

  31. Eri Udiyawati berkata:

    Haah, ngelewati kuburan segala. Pantesan ya, Mbak, jam 5 tutup. Kalau malam-malam makan di situ udah pasti krik krik.hahahaha.

    Menunya enak nih, khas kampung. Tapi kalau saya pesan, memang lebih suka yang ayam kampungnya sih.

    Suasananya menarik banget. Pantes banyak datang walau harus melewati jalan kaki dan kuburan 😆😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mbaaa, ga kebayang kalo malam kesana hahahaha. Gelaaap juga.

      Naah makanya aku seneng mereka ga cuma jual mangut, tapi ada juga SOP dan ayam goreng yg lebih cocok buat anak2. Jadi ga bingung anak mau makan apa :D.

  32. Jalan-Jalan KeNai berkata:

    Kalau saya jelas suka makanan kampung. Gak masalah juga tempat seperti ini. Tetapi, cerita yang marah-marah itu mengingatkan saya sempat ragu untuk membuat blog khusus traveling yang pastinya salah satunya review makanan.

    Beli domain, trus saya anggurin lama. Karena saya males banget kalau sampai ada komplen ttg rasa makanan. Padahal namanya selera kan bisa berbeda-beda, ya. Kata saya enak, belum tentu bagi yang lain. Begitu juga sebaliknya hehehe.

    Pernah sekali dikomplen. Bukan tentang makanan. Tetapi, ada yang gak bisa menghubungi salah satu penginapan yang nomornya ada di postingan saya. Saya dibilang bikin postingan palsu. Padahal itu konten organik. Tapi, mana saya tau kalau beberapa tahu kemudian nomor telpon penginapan tersebut ganti.

    Memang suka seru nih netizen. Meskipun banyak juga yang baik hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Laah mba, aku pernah nulis review ttg hotel dan kuliner yg menurutku kacau laah. Padahal aku ga nulis pake BHS kasar Yaa. Cuma kecewa Ama hotel nya dan review kulinernya , itu msh haluuuuus bahasanya. Tapi LGS ada aja yg DM maki2, pake bahasa ntah apa, trus ngancem aku bakal berhadapan Ama anggota mereka wkwkwkwk. Seperti biasa komen ga sopan begitu LGS aku tendang ke spam.

      Tapi sejak itu, aku JD males mba nulis review tempat yg lebih banyak minus drpd positif. Mending aku ga usah ulas. JD yg aku tulis skr ini hanya yg bener2 aku suka, tapiiiii kalo memang ada sedikit minus poin, ya bakal aku sampaikan.

  33. Yoga Akbar S. berkata:

    Itu warung sengaja tutup sore, karena jika saya lihat dari suasananya memang kurang mendukung buat makan malam, sih. Haha.

    Jadi, bagi Mbak Fanny serem ya lewat kuburan malam-malam? Bahkan sampai dibilang tempat buang jin. XD Berhubung saya udah terbiasa tinggal dekat cober, terkadang kalau kelaparan tengah malam juga pasti melewatinya, entah kenapa sama sekali enggak ada rasa takut lagi. Anehnya, saya enggak suka, bahkan sulit banget diajak nonton horor. Karena konsep hantu di pikiran saya beda gitu. Di film-film itu sosok hantu rasanya terlalu menyeramkan. Merusak imajinasi saya. XD

    Sekejam itu ya ulasannya, padahal persoalannya selera. Haha. Terlalu negatif banget tanpa berusaha melihat sisi baiknya.

    Saya kira memang banyak orang yang terbiasa makan di restoran mewah dan bakal merasa malas dengan suasana konsep warung yang mungkin dianggap udik. Jangankan orang yang elit begitu, saya pernah kenal sama seorang cewek yang sikapnya sejenis, yang sebetulnya biasa-biasa aja kelas ekonominya, cuma kebanyakan gaya.

    Pertemuan pertama sama dia langsung membuat saya berpikir kami enggak akan cocok, bahkan kalau itu konteksnya teman.

    Jadi gimana ya, saya coba ajak dia ke tempat macam warung pinggiran yang menu-menunya mirip kafe dengan harga yang lebih murah dan rasanya pun oke. Namun, baru sampai depan tempat itu, dia keberatan dan ngajak ke tempat lain, yang rekomen dia. Ya, saya manut ajalah saat itu.

    Terus ternyata kafe rekomen dia itu menu-menu yang saya pesan enggak enak blas. Memang, tempatnya tuh nyaman, ada musik, dan Instagrammable gitulah. Cuma ya buat apa? Kalau di pikiran dia hangout tuh yang penting bisa tag lokasi dan foto makanan buat diunggah ke medsos, sementara makanan yang dipesan aja enggak habis. Masa iya beli makanan cuma buat difoto? Bisa-bisanya rasa makanan bagi dia nomor sekian. Ampun deh.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aghhhhhhh yogaaaaa I feel you pergi Ama temen yg cuma suka tempat cantik, bagus, nyaman, IG-able ga peduli Ama rasa makanan yg blah banget. Aku juga ga sukaaa Ama tipe yg begitu. Biar bagaimanapun, rasa makanan buatku nomor 1. Baru lokasi. Jadi kalo tempatnya enaaak, tapi mkanan ga enak, jangan haraaap aku msh mau kesana lagi hanya demi konten.

      Tapi memang sih tipe manusia beda2. Ada yg suka konten doang. Aku juga ga bakal cocok Ama tipe yg begitu.

      Mungkin kalo kesana malam tapi ada temennya aku msh oke sih Yog, tapi ga mau kalo sendiri hahahahaha. Eh yg bilang jin buang anak, si temen yg marah2, bukan akuuuu hahahaha.

  34. Mugniar berkata:

    Lah, kalo Mbak Fanny segampang itu nemu Warung Tuman ini, yang nyasar berarti gak bisa baca peta ya?

    Asyik itu tempat makannya, saya jadi penasaran. Pengen makan ikanpari asap. ^__^

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sinyal dia mati idup kali mba wkwkwkwk. Jadi pas diminta belok, udah telat, keterusan hahahah. Nyasar deh 🤣

  35. Hastira berkata:

    wah asyik banget ya , sejuk begitu banyak pohonnya. sayang anakku sudah pindah dari bsd. mau ke sana kapan ya

  36. Yasinta Astuti berkata:

    Aku kok ikut emosi sama bad review kaya gitu. Kalau menurutku ini justru perfect ya mbak karena nuansanya benar-benar dibuat tradisional. Tempat makan, lokasi, alat makan, pas banget semua. Minggu lalu pas suami ke Tangerang pengen ke sini, tapi karena kesorean eh gajadi. Btw di Bandung dulu ada yang jual Mangus Iwak Pe, ikan pari asap mantep banget ya aku pun suka dari pertama kali coba, sayang di Bandung ini udah tutup dan kami belum nemu lagi makan ikan pari asap di mana.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kadang gemes ya mba Ama orang yg ga bisa menjaga jari dan mulutnya. Komplen pun ga tau tempat. Yg ada apa yg dia tulis, JD gambaran seperti apa dia sendiri..

      Di JKT untungnya masih ada yg jual mangut ikan pari asap. Selain di BSD ini yaaa. Kebetulan tempat 1 lagi Deket rumahku. Tp suasananya biasa, ga kayak si tuman ini :D. Dan sama2 enak juga

  37. Nur Asiyah berkata:

    Ya ampun lihat piring sama gelasnya jadi keinget alat makanku pas kunjung ke rumah nenekku dulu, hehe. Kayaknya makanannya beragam dan enak-enak. Tapi kalau mau coba ke sana kok jauh sekali dari Surabaya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waduuuh, kalo sedang ke JKT aja mba , mampir ke sini 😁. Nginepnya ntr daerah BSD juga. Kalo suka yg berbau alam, pasti suka makan di sini

  38. evi berkata:

    Tarif parkirnya mahal, 10.000/mobil, pasti karena warungnya juga rame ya Mbak. Banyak peminat soalnya. Nah sudah sering banget mbaca dan nonton Youtube tentang Warung Tuman BSD ini. Sudah diniatin banget pengen datang. Apa lagi membaca cerita dan lihat foto-foto Mbak Fanny, beneran itu menunya, aku banget. Semoga dalam minggu-minggu ini deh, kesampaian ke sana 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa nih, mahaaal parkirnya hahahaha Jakarta aja ga segitu wkwkwj. Tapi ya sudahlaaah, itung aja Bantu2 warga sekitar mba 🙂

  39. Mulyani Adini berkata:

    Jalannya agak extrim ya mbak harus melewati kuburan , dan penyajiannya jelas banget suasana kampung jaman jadul ( di liat dari alat2 makannya ). Bener banget yg mau ke sini emang harus2 bener2 yg hobby dan suka masakan kampung ya mbak

  40. Bang Day berkata:

    Konsepnya ala2 jadul gitu ya mba tapi keren pembayarannya udah modern bisa nontunai 🙂

  41. Kestrel berkata:

    Gambar bamboo grove is fantastic. I am glad the owners did not chop it all down but instead conserved it and made it a centre attraction. The place is so rustic and nice to chill out, memang berbeda daripada kedai di kota. Ada pelbagai makanan tetapi nampak pedas dan cili api! Saya suka minimum hidang dalam cawan “metal.” It is unusual, kopi nampak sedap dan minimu ais jeruk menyegarkan terutamanya dalam cuaca panas macam Indonesia dan Msia.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sangaaaat! If you visit Jakarta, please take your time visiting this place ;). Rasa makanannya saya rasa tak jauh beda dengan Malaysia punya taste. So, rasanya pasti cocok lah.

  42. Fira berkata:

    Selalu suka tiap mba Fanny review tempat makan.

    Kalau aku malah suka tempat makan dengan suasana kaya di Warung tuman ini mba, ingetin kampung halaman, apalagi pas mba cerita akses ke sana-nya harus lewatin rumah-rumah warga..
    Dari fotonya, suasananya sepertinya rindang sekali.

    Dan untuk harga makanan-nya cukup terjangkau, kapan2 coba mampir deh kalau pas lagi ke daerah BSD. Tergoda buat cobain mangut parinya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Enaaaak kok mba. Suasananya mendukung banget buat leyeh2, sambil nikmatin makanan. Aku tuh beneran kayak sedang piknik :p. Udah lamaaa kan ga ngerasain gitu lagi :D.

      Cobain ntr kalo ke bsd 😉

  43. ariefpokto berkata:

    wkwkwk suka ketawa kalau orag marah-marah kalau sebuah tempat ga sesuai sama ekspektasi mereka. Itulah ada baiknya riset dulu sebelum mara mara. Soal jauh dan ga proper, kan keliatan di video youtube atau postingan ig orang. Eh tapi Pari asapnya menarik lho, udah lama juga ga makan Pari dimasak seperti itu. Selain jugal makanan dia juga jual konsep. Btw spend time disana enaknya berapa lama ? bisa buat leha2 juga kah?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku sih kurang dari 1.5 jam udh pulang mas. Tapi kayaknya dibatasin 1.5 jam deh, soalnya banyak yg udh reserve juga kan yaaa. Di beberapa meja aku liat ada ditempeli kertas gitu, reservasi orang2. Dan jarak waktunya 1.5 jam

  44. Resky berkata:

    Lah ngakak dia gasuka makanannya eh malah ngomel ngomel engga jelas nyalain yang review 🤣
    Emang sebelumnya gak diliat lagi ya pas mau berangkat wkwkwk
    Duh liat mangut pari asap jadi pengen buat hahah
    Btw kalo didaerahku pari asap dibuat kotokan bentuknya sama cuma namanya doang yang beda

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Nah itu diaaa mba. Kok malah nuduh yg mereview hahahahah.

      Oh jadi kotokan itu mangut juga ya mba?

  45. Putri Santoso berkata:

    Saya jadi pengen nitip salam untuk temen kak Fany yang ngomel. Hehehe.
    Mungkin memang beda selera. Saya sepertinya akan suka ke Warung Tuman, yang bikin tuman ke sana. Mungkin karena lidah saya suka bumbu medok khas masakan nenek saya. Hehehe.
    Itu yang sayur pake tempe itu, bikin saya ngiler malam-malam. Hahaha. Padahal lagi diet nih. Tapi kayanya enak ya makan pake nasi anget2 :))))))

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaa mba, aku tuh juga sukaaa Ama makanan yg bumbu medhok gini. Lah dari kecil makananku juga udh yg begini2 hahahahaha. Jadi kalo masalah selera agak susah sih yaaa. Tapi sebelnya komplen soal lokasi dan tempat, yg udah kelas2 memang jauh dan modelnya begini, kayak gaya anak kecil ngambek hanya Krn pergi ke tempat ga sesuai :p

  46. Ekopriantoblog.id berkata:

    Piringnya itu lho mengingatkan saya kepada nenek saya hihi,,,btw masakannya juga,,,

  47. lendyagassi berkata:

    LOkasi dan ambiance warung Tuman BSD ini gak biasa.
    Kalau di Jogja, mungkin masih percaya. Tapi ini di BSD, unik dan keren banget.
    Menu dan semuanya sangat vintage.
    Memang gak kebayang kalau datangnya pas musim hujan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu diaaa mba. Kayak ga yakin ini masih Jabodetabek hahahaha. Pohon2nya masih rimbun gini loh. Sukaaaa ih aku, Ama tempat nya

  48. gustyanita pratiwi berkata:

    kyaaaaaaaa…..pengen mblusuk mblusuk mamam lagie…tapi lom semped kulineran agie akuuuh hihihi

    oya…aku takjoeb..masuk kek hutan dan are apekuburan dan rumah rumah warga…aku jadi oenasaran secara ngliat menu menunya bikin kuh ngiler parah…astagaaaa es jeruk kuncinya bikin air liur naek turun…aku suka banget modelan wadahnya ala jadul ada cangkir corak ijo lurik yang aku ngerasa nyeruput wedang dari cangkir ginian berasa seger banget wkwkkw

    tumis bunga pepaya…love love

    ayam kremes aku juga suka, asal ayam kampung sih..anakku juga suka yang gurih gini…dia mah kalau ga ayam, lele, tempe…sayur blassss si sulungku ini..kalau bungsulu sih apa ajaa doyan hahahha

    aku jadi pengen kulineran lagie …aduh agendakan ah kapan kapan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kamu rumahnya juga Tangerang kan nit. Bisa laaaah cuuuus samperiiiiin. Enaaak kok mangut nya. Aku aja msh pengen nyobain pisgor Ama telur barendo nya nit.

      Teus gelas jadul gini enaknya tuh, minuman panas tetep panas, yg dingin makin dingin hahahahaha. Jadi segeeeer. . Jadi pengen beli aku gelas begini loh

  49. Ivayana berkata:

    Lokasinya cukup menantang ya kak, tpi sepadan dgn suasana dan menu makanan yg jarang2 ditemui sprti itu
    Sesuai nama tempatnya “tuman” bikin sering2 kesana lgi ya

  50. Farah Salsabila berkata:

    lucu banget cerita di akhir 🤣
    tapi bener kata kak fanny sih, sebelum datang ke tempatnya ya kita harus cek dulu review/ig bentukan tempatnya gimana.
    ya kalau selera sih mungkin emang agak susah ya, tapi kalau ngehujat kayak gitu kurang pas aja,
    lagian kalau seleranya bukan warung mbok ya jangan makan ke warung ya kan kak, namanya juga warung ya enaknya setingkat warung, bukan resto hehehe 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ituuu diaaa, aku sebel jadinya Ama orang yg kalo komplain kok ga inget tempat hahaha… Mbok ya cek ricek dulu gitu loh, review dari banyak org, malah nuduh yg bikin video ATO reviewer lain dibayar wkwkwkwk.

  51. thya berkata:

    MasyAllah.. dari Rawamangun, jauh-jau ke BSD mbaaa..
    Btw, ini tuh deket kantor ku tapi kok aku gak tau ya ada warung makan ngehits gini.. kudet banget emang sih aku tuhhh.. Cuss, lah kapan2 ajak temen2 makan siang disini..

    Kalo suasana kayak hutan rimba dan kayak tempat jin buang anak (wkwk), emang daerah ciater serpong rata2 kayak gitu mbaa suasananya, masih rimbun dan aroma desa nya kentel.. bahkan kantor ku juga kayak hutan.. hihi..

    lucuk banget sih sama yang komplain itu.. haha..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aissshhhh cobaaaain mbaa ama teman2 makan di siniii. Tapi kalo siang bisa JD ruame banget :D. Mending memang jam 10 ATO pagi sekalian utk ngopi dan ngemil :D. Enaaak tempatnyaa. Aku sukaaa sih

  52. Chindy Christine berkata:

    Woowww, reviewnya mba Fanny lengkap buangeett! Beneran bikin pengen ke sana lhooo. Selain makanannya yang enak dan terjangkau, lokasi tempatnya juga hijau-hijau bangeet!!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Makasiiih mba, aku berusaha tulis selengkap mungkin memang, supaya orang2 yg mau kesana tau apa yg di dapat kalo ke sana :D.

  53. Essip berkata:

    Alhamdulilah.. Ini namanya tuan rumah yang super baik hati.

    Baru pertama kali mampir sini. Langsung disuguhin makanan. Efeknya? LAPAR hahaha

    Salam kenal mbak Fany. Matur nuwun sudah mampir di rumah sederhana saya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Makasiiih sudah mampir mas essip :D. Rumah sederhana tapi kaya kata2 mas 😄. Aku malah seneng bisa ketemu blog nya mas essip.

  54. enny dudukpalingdepan berkata:

    Waaah tempatnya asri banget. Walau agak ribet kesananya tapi bagi orang kota yang kangen dengan suasana kampung sih ini justru jadi tempat healing. Kalau soal rasa memang balik lagi ke selera masing-masing apalagi masakan daerah gitu rasanya ga bisa dicocokan dengan lidah semua orang.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yeees beneeer mba. Ga semua orang suka Ama makanan daerah tertentu. Tapi untungnya di tuman ada menu2 yg aman, kayak telur dadar, SOP dan ayam goreng. Jadi cocoklah buat yg ga suka mangut 😀

  55. ainun berkata:

    shock ada yang komen “tempat jin buang anak”, aku aja nggak akan kepikiran sampe kesana
    serunya kalau nyari tempat makan yang blusukan gini, jadi bisa jalan-jalan juga. kayak di jogya sentul yang nyari mie yang terkenal kudu ngelewatin sawah, masuk gang, tapi seru

    mungkin orang itu pikniknya ga pernah jauh 😀

    aku ngeliat kuah pari nya udah ngebayangin pedes seger gitu, ehmmm nyummy nyummy
    tempatnya adem, beneran luas, ini persis halaman rumah sodara kalau mudik ke desa. ada bambu, dan khas banget lah sama view di desa

    model gelasnya yang motif kuno, jadi inget waktu kecil, zaman dulu pasti semua orang punya model gelas kayak begini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itulah, aku juga nyesalin kenapa omongannya gitu, disubmit di sosmed pula.

      Padahal tempatnya sendiri menurutku bener2 niaaaat banget designnya. Kesan kampung yg Dimau, dapet banget. Bener mba, org begitu kurang jauuuuh pikniknya 🤣

      Aku pengen loh nyari gelas jadulnya itu. Asik kayaknya buat bikin kopi 😄

  56. Nurul Sufitri berkata:

    Wowwwww, ternyata Warung Tuman di Tangsel ini membuai hati mbak Fanny dan orang2 yang menyukainya. Bener deh, kalau makanan ala kampung penyajiannya pakai perlatana kuno ya tentu aja cocok. Malah aneh kalau piring dan gelasnya kekinian hahhaha. Seru amat ya makan berada di desa manaaa gitu. Makana dan menium sebanyak itu 300 ribuan udah happy ya mbak. Ayam kremes kayaknya emang ga ngebosenin. Kalau lihat di fotonya sih masakannya mirip di warteg2 gitu ya. Kapan2 mau ah nyoba makan di sini 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo suka makanan jadul yg bercitarasa Jawa dan Padang, naaah mba Nurul wajib cobain iniiii 👍. Beneran enaaaaak mba. Aku aja kalo ga jauh, mau banget aku datangin lagi

      • Nurul Sufitri berkata:

        Iyaaa mbak Fanny hehehe : AKu demen makan yang pedas2, kalau yang manis ala Jawa agak kurang hihihihi 🙂 Berasa wisata ke desa ya makan ke Warung Tuman ini. Banyak cerita belum makan aja udah seru hahaha 🙂 Salut deh sama mbak yang makan di mana aja oke. Soalnya ada temen yang dia ga bisa makan ala warteg, kudu eksklusippppp hahaha 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Warung tuman ini pedes kok mba. Bukan manis. Jadi pasti cocok. Aku sbnrnya juga liat tempat. Warteg aku mau, asal bersih. Kalo jorok mah ogah juga. Makan yg di pasar biasanya aku males. Ga tahan Ama beceknya . Tp kalo pasarnya bersih mau 😄

  57. Muyassaroh berkata:

    OMG, menu kesukaan saya juga, Mbak. Mangut pari asap sama tumis bunga pepaya. Sejak pindah ke jakarta, saya sering beli pari asap dan masak sendiri di rumah. Begitu juga sama bunga pepaya, tiap lihat di tukang sayur, langsung beli dan ditumis deh sama daun kemangi. Ampun ya ngabis-ngabisin nasi dua menu itu…kwkwk. Sayang ya warung Tuman jauh banget….cuma bisa ngiler dan pengin masak mangut pari juga. Sejak covid nggak pernah ke pasar soalnya. Biasanya saya dapat kalau belanja sendiri ke pasar. Sedih, kan udah dua tahun 🙁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku skr belanja pasar online mbaa pake aplikasi TITIPKU. Nah kemarin sempet liat ada yg jual pari di pasar Rawamangun. Tapi pas jastipernya kesana, parinya abis dong. Kenapa masih dipajang kalo abis :(. Pdhl udh pengeeeen bgt juga bikin mangut pari sendiri. Emaang enaaaaak yaaa. Suka bangeet akupun

  58. lianny berkata:

    Mangut pari asap aku suka! Makanan2 seperti ini makanan kesukaanku, bisa tamnbah-tambah nasi deh. Cuma susah kalau ngajak anakku yg gak suka makan pedes makan makanan seperti ini, eh tapi masih ada ayam goreng kremesnya ya.
    Kalo aku mending beli bawa pulang aja deh, makan ala2 desa sih gak masalah sebenarnya, cuma ituuu, ada kucing dan ayam2 juga ya, takuuut hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg kucing ga seliweran mba, tidur muluuuu. Yg ayam juga ga mampir2 ke mejaku pas kesana 😁.

      Menunya banyaak kok, jadi bagi yg ga bisa pedes, ada menu lain yg lebih cocok 😄.

  59. Naia Djunaedi berkata:

    wah ikut gregetan baca tentang orang yang marah2. Aku seneng banget nih makan di tempat2 yang suasananya adem begini, apalagi bareng keluarga besar, pasti bakal seru banget. Penasaran jg sama ikan pari karena belum pernah nyoba makan sama sekali.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Seruuuu mba, kalo rame2 gitu. Karena memang tempatnya juga asyik banget, ga panas walo outdoor. Aku masih mau bangettt DTG lagi kesana. Apalagi blm coba telur barendo nya

  60. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Waaa aku juga tergoda banget sama mangut pari asapnyaaa 😍😍😍
    Belum pernah makan ikan pari, tapi lihatnya aja udah tergoda. Terus kalo mbak Fanny bilang enak, pasti enak beneran.

    Kecuali ongkos tempat parkirnya, Warung Tuman ini nggak kayak di Jabodetabek ya mbak. Ntah kenapa, biasanya tempat-tempat makan outdoor ada nuansa “resort” atau “leisure park” gitu, tapi yang ini enggak kutengok.

    Aku kesel juga sama orang-orang yang hard complaint untuk hal-hal yang berurusan sama taste. Kayak macam paling bener aja taste atau pendapatnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Di Jogja kayaknya ada deh mas mangut pari. Atau yg terdekat Magelang dan Semarang 😁. Di sana mangut pari banyaaak. Kalo ga amsalah asalnya juga dr sana kan.

      Yg warung tuman memang sengaja sih kesan kampungnya diperkuat. Jadi ga ada ciri2 modernnya mas nug. Boleh banget sih dicoba kalo nanti ke BSD Tangerang. Cari hotel Deket sini ;).

      BSD ini banyak hotel cakep, tp memang jrg aku jelajahin.

  61. Roosvansia berkata:

    Wahh. Aku lama d BSD tp ga pernah kesana. Baru tau dr tulisan mba. Aduh enak bgt ajak keluarga kesitu. Tmptnya sejuk kyk nuansa resto2 di Dago. Thx for share mbaaa, suatu saat nanti ku kesanaaaa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.