D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Okt 2020

20

REVIEW KULINER HALAL OSAKA: RAMEN HONOLU

halal ramen honolu osaka

REVIEW KULINER HALAL OSAKA: RAMEN HONOLU ~ Siapa yang suka ramen Jepang?? Aku pastinya bakal ngacung kalo ditanya itu :D.  Jepang, sebagai negara favorit yang rela aku datangin mulu tiap 2 tahun sekali, sampai bikin target segala mendatangi semua 47 prefecturesnya ;). So far dari 47 tadi, baru 13 prefectures yang aku sempet visit :D. Ramen di setiap  prefecture, biasanya memiliki rasa dan tekstur berbeda. Aku sendiri walo tergila-gila dengan ramen Jepang, tapi ga terlalu sering beli, karena masalah kehalalannya. Ramennya mungkin ayam, tapi kuahnya kebanyakan dari rebusan tulang porky dan ada kandungan lard.

 

*Prefectures = propinsi

 

47 Prefectures Jepang, baru 13 yang divisit. Long way to go 😀

peta jepang, 47 prefectures jepang

 

 

January 2019 lalu, aku dan Kina, kembali mengunjungi Jepang dengan tujuan kali ini  jelajah daerah Utara, mulai dari Fukushima, Iwate, Aomori dan Hokkaido, yang beberapa ceritanya pernah aku tulis di sini ;).

 

Baca: Liburan Seru Di Jepang!

 

Tapi tujuan kedua sebenernya ingin ketemuan dengan si adek yang waktu itu masih tugas di Osaka, tepatnya di Ikeda. Lumayan kan yeeee, bisa nginep gratis dulu di apatonya (Apato: Apartmen) dia  hahahahaha.

 

Hari kelima di Jepang, walo belum puas muterin Utara, itin sudah memaksa untuk turun ke daerah selatan. Dari Fukushima, kami naik Shinkansen selama 5 jam menuju Osaka. Jauuuh ya boook, udah naik kereta peluru yang kecepatannya 300km/jam aja masih 5 jam, apa kabar naik mobil wkwkwkwkk.

 

Karena naik Shinkansen, aku dan travelmate turun di Stasiun Shin Osaka, lalu pindah naik JR  Kyoto Line ke Stasiun Osaka yang lama. Ini tempat kami janjian ketemu dengan   si adek  :).

 

Temu kangen ama si Adek 😀

review halal ramen osaka

 

Langsung kangen-kangenan, trutama ama ponakan yang udah makin gede :D. Hari mulai gelap waktu itu, jadi Astri, adekku  langsung ngajakin makan di salah satu ramen halal Osaka yang lumayan terkenal, HONOLU RAMEN 😉

 

Bagian Depan Warug Ramen Honolu. Foto: FB Halal Ramen Osaka Honolu

 

Aku langsung iyain secara kalo sedang winter gini, perut bawaannya konser mulu :p. Tapi ternyata impian langsung segera makan tidak terkabul. Itu ramen masih sedikit jauh dari stasiun Osaka wkwkwkw.

 

 

CARA MENUJU RAMEN HONOLU

Dari Stasiun Osaka, kita jalan kaki menuju Stasiun Umeda. Baru lanjut  naik Osaka Metro, pilih line Midosuji yang ke arah NAMBA.

 

Jadi rute stasiun yang dilewati: Umeda-Yodobashi-Hommachi-Shinsaibashi-Namba. Turun deh langsung.

 

Aku pikiiiiir udah sampe yaaa, ternyata beluuum doooong huaaahahahahah, sabaaar ya peruuut ;p.. Masih harus jalan kaki cuuuy kurleb 20 menit, mana gerimis, dingin banget, dan jalannya masuk-masuk ke dalam, pake nyebrang jalan gede pula. Ok fix idupin GMaps, karena udah pasti nyasar kalo cuma pake feeling, :p.  Adekku yang udah lama di sana aja,  masih ngandelin GMaps pas nyari :p.

 

Begitu melihat banner bertuliskan Ramen Honolu terpampang, duuuh ga sabar segera masuk dan mesen semangkuk ramen panas buat ngangetin badan :D.

 

Aku, Kina dan ponakan kesayangan 😀

kuliner halal ramen honolu

 

 

LAYOUT WARUNG RAMEN HONOLU

Jangan bayangin tempatnya gede. Seperti restoran kebanyakan di Jepang, ini tempat sempiiiit, dan cuma ada 10 kursi mungkin. Pas kita datang, ada serombongan tamu Malaysia yang juga sedang makan. Untungnya mereka sudah hampir selesai :D.

 

Jadi memang ga mungkin lama-lama di sini. Konsepnya, kalian pesen di mesin order, bayar,  tunggu sampe ramen datang, makan, trus pulang. Ga usah gosip-gosip di sana, kalo ga mau dipelototin ama tamu yang nunggu :p.

 

Sekecil ini tempatnyaaa, jadi tolong tau diri makan cepet hahaha

review halal ramen honolu osaka

 

 

MENU RAMEN HONOLU

Begitu masuk, di sebelah kanan ada mesin untuk memesan ramen. Jadi ikutin aja instruksinya, pilih menu, dan masukin uang di slot yang disediakan, nanti bakal keluar kembalian (kalo ada) dan struk pesanan kita.

 

Masuk warung, langsung pesen di mesin yang dikotakin merah. Source:FB Halal Ramen Osaka Honolu

review halal ramen honolu osaka

 

Mesinnya gampang banget kok, apalagi ada bahasa Inggris. Beda dengan di Hon Hachinohe, Fukushima dan Hakodate sebelumnya, di mana kami berdua lebih banyak pake bahasa isyarat wkwkwkwk.

 

Baca: Makan Ramen di Hon-Hachinohe

 

Tuh, mesinnya ada pilihan Inggris ;). Source:FB Halal Ramen Osaka Honolu

ramen halal honolu osaka

 

Harganya menurutku ga mahal yaa. Apalagi porsi gede. Spicy ramen yang aku pesen kurleb Yen1000-an lah.

 

Ini menu dan harganya. Taken from FB HALAL RAMEN OSAKA HONOLU

REVIEW HALAL RAMEN HONOLU OSAKA

 

 

RASA RAMEN HONOLU

Sambil nunggu semangkuk ramen, dengan perut keroncongan, untungnya pemanas ruangan bekerja, jadi ga beku-beku amat :p, aku iseng merhatiin tempatnya. Ada beberapa tandatangan artis Indonesia yang pernah makan di warung ramen ini, salah satunya Fitri Tropica. Tandatangannya tertempel di dinding bagian depan :D.

 

Mba Fitrop kasih tandatangan bukti kesini :p

review halal ramen honolu osaka

 

 

Dan akhirnya pesanan kami semua dataaaaang.

 

Uwooow, langsung happy liat porsi dan wangi ramen yang nyebar kemana-mana. Di meja depanku, disediakan tambahan sambal jika dirasa ramennya masih kurang pedes. Aku icip sedikit kuahnya, duuuh ampuuun,  gurihnya enaaaak bangettttt!!! Creamy dan pedas. Tapi aku tetep nambahin sambel yang boleh diambil sendiri tadi, supaya lebih berasa.

 

Selalu kangeeeeen Ramen iniiiii 😀

halal ramen honolu osaka

 

Yang aku suka dari ramen Honolu, rasa pedasnya tuh enak. Ga pahit samasekali! Ada beberapa ramen pedas yang rasanya berubah jadi pahit, karena bubuk cabai yang dipakai. Aku beberapa kali nemuin ramen yang begitu. Tapi si ramen Honolu beda!

 

Kombinasi pedas, gurihnya, PAS! Ga pahit mungkin karena ga pake bubuk cabe, melainkan Chilli paste yang mereka buat sendiri. Kuahnya segeeer diseruput sampe abis :D. Aku cuma akan menyeruput kuah ramen sampe titik penghabisan, hanya kalo memang rasanya bener-bener enak 😉

 

Ahhhh…. Perut langsung tenang kekenyangan :D. Di warung ramen ini, minuman kayak air putih tersedia gratis. Dan seperti biasa, ga peduli winter, mereka bakal nyediain air es :p.

 

Ga usah beli minum, disediain gratis tapi pake es ;p

review halal ramen honolu osaka

 

Owner dari ramen Honolu, sempet keluar nyambut pembeli, dan ramah banget. Apalagi pas tau adek iparku bisa bahasa Jepang :). Ini juga yang jadi alasan kami datangin Ramen Honolu, karena adekku sempet cerita, ada ramen halal lain yang lebih deket, namanya Ayam Ya, tapi ownernya judes parah :p. Temen si adek pernah sampe diomelin cuma karena nyuapin bayinya pake makanan yang dibawa dari luar. Hellllowwwww, menurut ngana bayi segitu disuapin ramen getooo??! Duuuh aku langsung ga tertarik pas tau owner nya galak ga jelas. Sudahlaaah, ke ramen Honolu aja ;).

 

Ini bukan ownernya, staff part time dari Malaysia yang nyambi kuliah sambil kerja 😀

review halal ramen honolu osaka

 

Perut kenyang, badan anget, kamipun bersiap pulang. Perjalanan menuju Ikeda masih agak jauh soalnya :p.

 

 Jadiiii, kalo sedang di Osaka, pengen makan ramen  halal, wajib sih nyobain Ramen Honolu. Serius, ramennya memang  seenak itu ;). Next, aku bakal cerita kuliner halal lain yang sempet kami icip di Osaka juga, dan masuk dalam rekomendasi TripAdvisor segala ;).

 

Certificate Halal Ramen Honolu. Photo from FB Halal Ramen Osaka Honolu

 

 

 

 

Alamat Halal Ramen Honolu Osaka:

2 Chome-5-27 Motomachi, Naniwa Ward, Osaka, 556-0016, Jepang

119 tanggapan untuk “REVIEW KULINER HALAL OSAKA: RAMEN HONOLU”

  1. Swastikha berkata:

    Ah baca postimgan ramen ini membuat saya pengin ke jepang. One day saya pasti ke sana. Amin

  2. Rani R Tyas berkata:

    Wah kapan ya bisa ke Jepang ❤
    Btw aku gagal fokus nih sama kakak adek. Sama-sama cantiknya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ku doakan nanti bisa segera ke sini juga mba ;). Dan hrs puasin nyobain kulinernya. Jepang udah gampang nemuin kuliner halal

  3. Satria Mwb berkata:

    Bentuk Ramen Honolu ternyata sederhana yaa tak beda jauh dengan soto Betawi..🤣🤣🤣 Cuma mungkin urusan rasa yaa Ramen Honolu unggul pastinya.😊😊 Dari tempatnya juga bersih dan luar biasa menarik banget..😊😊

    Berarti Osaka cuacanya Dingin yaa mbak… Karena saya lihat dari gambar Sweater atau jaket tebal2 banget..😊😊

    Jadi pingin Ke jepang Gw..🤣🤣Soalnya gw punya teman juga dia kerja di Jepang dan Play-Boy gitu. Dia bilang jangankan didesanya di kota nya saja nyari cewek dijepang gampang ketimbang di Indonesia.🤣🤣🤣

    Ngomong ape sih gw..🤣🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkkw jgn bandingin Ama soto Betawi dunk :p. Yg satu pake santan, yg ini ga :p. Dan rasanya sama2 enak tp ga Apple to Apple kalo dibandingin hahahhaa.

      Dinginnya ga kayak di Utara sih mas, tp tetep dingin :D. Kalo Utara bisa minus, kalo di Osaka gini paling mentok 3 dercel lah :p. Apalagi kalo ada angin, lgs gigit itu dinginnya :p

      Aku ga tau kalo masalah nyari cewe ato cowo Jepang, ga prnh tertarik wkwkwkwkkw. Tp orang Jepang memang ramah2 sih. Bisa jd yaaa LBH mudah didekati . Dibanding Ama Korsel, LBH ramah orang Jepang kalo menurut pengalamanku yaaaa 😀

  4. Agus warteg berkata:

    Menemukan makanan halal di negara Jepang memang agak susah ya mbak apalagi Jepang bukan mayoritas muslim, lain dengan di Malaysia atau Dubai ya.😃

    Ramen Honolu bagus juga cuma sayangnya tempatnya sempit ya, kalah dengan rumah makan disini yang sudah gede, diluarnya kadang dikasih bonus pemandangan sawah atau pegunungan.

    Untung pemilik nya ramah ya. Kalo judes itu berarti apes kuadrat.😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Di Jepang EMG cilik2 begini restonya mas :p. Hihihihi tanah mahal kayaknya di sana. Malah yaaa ada warung yg ga pake duduk. Jadi makannya berdiri. Cuma slurp slurp, trus udh, bayar mudian pulang :p. Jd jgn lama2 kalo udh makan di sana 😀

      • Agus Warteg berkata:

        Wah pelit amat sampai ngga ada tempat duduknya, kalo disini bisa didemo sama yang beli ya mbak.😂

        Memang sih tanah di Jepang mahal. Jangankan di Jepang, Jakarta saja mehong sekali harganya.😂

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Hahahahah lgs sigaaap makan di sini. Aku kdg masih takjub kalo liat org Korsel ato jepng makan, itu seruput makanan berkuah kayak ga panas. Aku aja lamaaa nunggu panasnya berkurang hahhaha

  5. Reyne Raea berkata:

    Saya suka ramen Mba! apalagi yang gurih-gurih pedas gini, yummm..
    Sejujurnya kalau di luar negeri, entah gimana ya saya, kaerna saya ke Bali aja udah merasa aneh aja makan di samping yang jualan pork hahaha.

    Memang kudu berlatih berulang-ulang biar jadi traveler sejati.

    Btw, kalau mau keluar negeri gitu, Mba Fan udah prepare tempat makan di mana aja nggak?
    Atau sedapatnya di sana?
    kebayang udah lapar, dingin pula, nggak ada yang jual pop mie pula *eh 😀

    Tapi emang butuh mental traveler banget.
    Udah lapar, dingin, makannya bentar karena tempatnya super sempit gitu, salut dah sama mental-mental traveler sejati yang nggak mikir hal-hal ga penting kek sayah hahahah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahaha lama2 jadi biasa Rey :p. Lah aku pernah makan ramen, di Hachinohe, yg jualan ramen pork juga. Tp yg aku beli ayam. Cm di atas nya diksh daging yg ga jelas daging apa, feelingku pork :D. Dagingnya aku singkirin, tp ramennya ttp kumakan lah wkwkwkkw. G ada yg lain masalahnyaaaa hihihi…

      Prepare duuuunk ;). Aku tipe yg kalo bikin itin itu jelas dan detil :p. Sampe kuliner khasnya apaan bakal aku cari. Memang sih ga semua ketemu. Tp setidaknya aku udh tau mau cari apa di sana. Jd ga buang waktu.

      Kecualiii kayak ramen halal ini aku ga niat awalnya. Krn wkt itu mikirnya, Krn di Osaka ada adekku, Yo wislaaah dia aja yg nyariin :p. Aku ngikut. Krn dia pasti LBH tau :D.

  6. Thessa berkata:

    Mbaaa Fan itu jalan 20mnt sambil bawa tas gede? Wuaa kebayang pasti pengen buru2 nyampe apalagi gerimis2 gt kaan. Kebayar semua pas nyobain ramenya yaa 😍😍 Kuah kaldu enak, anget2, pedesnya ga pait lg. Yummyy..

    Jepang memang punya daya tarik tersendiri ya Mba. Aku pribadi suatu saat klo bisa ke Jepang, malah pengennya ke Universal Studio buat liat Hogwarts nya hehehhe..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa Donk wkwkwkwkwkwkwk.. sambil bawa koper kabin, dan ransel pinkish itu hahahahaha. Untungnya mba yg koper durjana Segede alaihim udh aku kirim pake takyubin, jasa delivery koper, ke apartm adekku. Jd aku ga gotong2 itu lagi :p.

      Naaaah USJ aku malah blm prnh :p. Soalnya akukan penggemar rollercoaster. Jd aku LBH suka Ama themepark yg rollercoaster nya extreme, itu adanya di themepark yg ga terlalu dikenal untungnya. Jadi tiket jauuuh LBH murah dan sepiiiiii :D. Beda Ama usj dan Disney yg LBH turis, tp sayangnya rollercoaster nya ga extreme :p. Makanya aku blm mau kesana. Tapi anakku udh minta nih :p. Pgn ke usj liat harpot hahahahaha. Jd mungkin kalo ke Jepang LG aku masukin deh.

  7. Zam berkata:

    duh.. jadi pengen ramen jugaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Di Berlin ada Japanese town ga mas :D. Enak tuh kalo ada, bisa makan ramen yg rasanya asli setidaknya 😀

  8. Djangkaru Bumi berkata:

    Aduh baca artikel ini dipagi hari jadi ngeces
    Asek banget bisa jalan-jalan ke Jepang, punya adik yang kerja disan pula
    Google map disana akurat ya, beda dengan yang disini, kadang harus putar-puter kemana-mana dulu
    Artis saja pernah makan disana ya
    Kalau restoran seperti itu, saya keder kalau mau pesan makanan
    Disini saja, saya kadang bingung
    Biasa jajan di warteg sih

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Percaya deh ini bukan tempat makan yg mewah gitu kok mas :D. Dan menunya ga banyak pilihan. Cuma ramen , palingan beda di topping aja. Jd pasti LBH gampang kalo milih ;). Kalo bingung, ya udh pesen yg paling basic nya aja ato paling komplit sekalian 😀

  9. PIPIT berkata:

    Makanan halal semakin mudah ditemukan ya Mbak
    Jadi g kesusahan kalau-kalau mau ngicipin makanan khas mereka.
    Kalau dengan ramen yang ada di Indonesia, perbedaannya apa Mbak?
    Kan kayak makanan korea tuh, beda aslinya sama yang dijual di Indonesia

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Di JKT aku baru nyobain bbrp resto ramen Krn banyak g halal mba. So far aku suka bgtttt Ama ikkudo Ichi dan seirock yaaa. Ini mendekati bgt sih Ama ramen Jepang, walo aku msh suka ramen Honolu. Kebanyakan ramen itu kalo spicy suka pahit. Even yg di indo. Jd makin pedes, makin pahit. Aku ga suka yg begitu. Tp itu ga berlaku di indo aja.

      Krn selain Honolu aku jg nyobain Ramen halal di Kyoto , dan itu pahit kuahnya. Hahahaha Krn pake bubuk cabe juga. Bukan Chilli paste .

  10. sulis berkata:

    ini sdek yang barusan nikah kemarin mba? cantik..perawakannya mirip mba Fanny
    Tadi tak kira yang wajah melayu itu ownernya…tak pikir wajah indonesia, ternyata staff resto dan malaysia..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bukan mbaaa. Itu yg cowo yg baru nikah, paling bungsu. Kalo yg di Jepang ini adekku yg kedua :p

      Hihihi yg aku foto staffnya, ga berani foto owner walopun ramah 😀

  11. Rudi Chandra berkata:

    Sejauh ini baru pernah nyobain ramen di Indonesia, belum pernah nyobain di Jepang nya langsung.

    Ternyata ada juga ramen halal di Jepang, jadi pengen ke sana buat nyobain menu favorit Naruto ini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ke jepang, wajib coba mas ;). Ga bakal nyeseeel, walo jauh dikit, tp rasanya sesuai Ama usaha utk nyari hhahah

  12. Ria berkata:

    hahahahahah, njirrr, udah jauh2 dari Indonesia trus ke tempat yg ownernya galak… itu gak banget… Cari yang enak, yes! cari yg servicenya baik itu lbh okeh lagi kalau buat aku… Ketika kita memperlakukan orang lain seperti manusia selayaknya, sopan, helpful… itu udah cukup. Kdg makanan gak enak aja, jadi gak tega ngomongnyah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneer MB. Aku ga bakal tertarik balik LG ke tempat seenak apapun makanannya, tp kalo service jelek, sowwryyyy :p

  13. Nasirullah Sitam berkata:

    Di Jepang ataupun Korea, mereka paham banget cara menyambut tamu dari negara yang mayoritas muslim, jadi mereka membuat konsep makanan halal, hal ini mempermudah orang-orang muslim kala berlibur. Menarik mbak, akhirnya bisa mencicipinya hahahahaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bener mas. Negara2 Asia timur ini udh mulai bnyak sih nyediain wisata kuliner halal utk turis muslim yg srg DTG ke negara mereka. Pinter ambil opportunity nya. Jadikan sebagai muslim kita jd betah kalo kesana lagi 😉

  14. Himawan Sant berkata:

    Wadaww wadidaaW …, pos ini kuistilahin dua sekaligus buatku.
    Ya enaaak ramennya tapi jugaaa .. ingat negara asal sang mantanku terbaik .., hiikks, pengin nangis rasanya.
    Tapi juga jadi lapeeer 🤭

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahhaha dtaaanglah ke Jepang mas :). Ga ada salahny nostalgia mengingat mantan sambil makan ramen enak wkwkwkkwkwk. Kali aja si mantan bisa terlupakan dengan ramen yg terenak ;p

  15. Lia The Dreamer berkata:

    Huaaaa banyak sekali orang yang selalu bilang bahwa harus banget cobain ramen asli Jepang saat sedang di Jepang karena rasanya uenak banget. Aku sampai penasaran sekali sama rasa ramen asli khas Jepang 🙈
    Kalau lihat dari foto Kak Fanny sih, sungguh amat sangat menggiurkan ya kuahnya! 🤤
    Ditambah lagi ownernya yang ramah, kan jadi senang untuk kembali lagi ke sini. Meskipun tempatnya kecil, tapi kalau service dan rasanya enak, pasti nggak akan ragu untuk kembali ke toko tsb, seperti warung ramen ini 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ramen kan banyak macemnyaaa yaaa. Naah akutuh memang LBH suka yg creamy gini Li, drpd yg light ato bening. Kalo creamy kayaknya lebih kaya aja rasanya :D. Duuuh sumpah ngiler kalo inget Honolu lagi :D.

      Kalo ramen sepertinya memang LBH enak yg di Jepang sih. Krn aku nyoba di Jakarta, kok dikit bgt yg rasanya sama enak. Palingan mendekati doang :p.

  16. renov berkata:

    Aku juga suka Jepanggggg huhu…
    Baru kepikiran sekarang buat ngunjungin 47 Prefektur nya hahaha.

    Terakhir pengen mengunjungi Jepang lagi, karena special event pokemon. hahaha. Tapi nggak jadi, lagi ribet banget dulu.

    Enak banget yaa dirimu, ada adik yang tinggal disana, jadi bisa tau tempat makan yang emang recommended dan bisa ngunjungin daerah yang cuma lokal yang ngerti.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh tapi dia udh balik ke indo skr. Aku LG doain semoga dia dikirim lagi kesana hahahahahha. Enaaaak Krn bisa hemat penginapan wkwkwkkwkw. Dan biasanya koper besar aku lgs kirim pake takyubin k apartm dia. Jd selama jelajah Jepang, cukup bawa koper kecil 😀

  17. renov berkata:

    Btw aku suka banget Ramen dannnn makanan serta snack Jepang. Jadi kalau di Düsseldorf tuh ada daerah little japan, karena mostly yang tinggal di daerah itu orang Jepang. Ada restaurant dan supermarket dengan makanan autentik dari Jepang.
    Rasa ramennya beuhhhh kaya di Jepang.
    Ini favorite banget apalagi kalau pas udara dingin. Cuman karena tempatnya lumayan banyak pengunjung, jadi kita mesti antri panjanggg gitu.

    Waktu musim panas, masih mending,karena bisa milih duduk di luar.
    Cuman kalau pas udara lagi sembriwing, ah mesti ngantri … mau gak mau…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku ga masalah antri lama asalkan memang enak dan layak utk diantriin hahahahah. Enaaak tuh kalo ada little Japan gitu. Penggemar kuliner Jepang bisa terpuaskan lah setidaknya yaaa, drpd jauh2 ke Jepang :D.

      Aku so far msh banyak suka makanan Jepang, cuma udon aja nih yg aku ga terlalu doyan mba. Terlalu plain dan mie gede gitu aku ga suka

  18. Nurul Sufitri berkata:

    Waaaahh, ternyata ada juga ya rumah makan ramen yang halal di Jepang. Malah dipajang sertifikat halalnya. Hati tenang deh makannya. Tempatnya mungil ya tapi mayan banyak dikunjungi orang Asia 🙂 Kirain semangkok ramen ga kenyang…jadi mbak ga nambah ya hahaha 😀 Kalo dari foto kelihatannya pas sih porsinya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk ini banyaaak mba :p. Seporsi udh kenyang bgttt hihihi…kecuali kecil, baru deh aku pasti nambah :p

      • Nurul Sufitri berkata:

        Kagum deh ck..ck..ck sama resto2 kecil di Jepang. Tetep aja hightech ya, pake mesin segala buat mesen ramennya 🙂 Emang deh, keramahan owner maupun mas2 resto iru penting banget. Ngapaoin ke resto ‘tetangga sono’ yg hitsz abis tapi cutek orangnya. Mendingan di sini ramen Honolu aja ya 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Betuuuuul. Aku ga tertarik ke tempat yg walopun seenak itu masakannya, tp service ga ramah, sowwwryyyyy :p. Kelaut aja yg begitu :p. Serve hiu gih sana.

  19. Nita berkata:

    Whooaa.. Jadi inget dorama Ramen Daisuki yg menjelajah resto ramen.. Selama pandemi aku cukup memuaskan diri pake ramen nissin aja..haha

  20. Rivai Hidayat berkata:

    ramen yang cocok untuk umat muslim karena halal, tapi ga cocok bagi orang indonesia yang suka makan terus numpang nongkrong di tempat makan..hahhahaa
    info yang menarik mbak fanny, kalau keluar negeri kadang berada di posisi dilema untuk makanan. sudah berhati-hati tenyata terpeleset juga sama makanan yang dilarang…hehehhehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hihihi iyaaaa org indo mah senengnya makan sambil ngobrol yg lamaaaaa :p. Tp kalo restonya sempit begini, aku jg udh males dan ga enak duluan mau lama2 mas ;p

      Naaah akupun slama ini cm pegang prinsip yg penting bukan babi. Masalah itu pake minyak babi ato ga, nyembelihnya bismillah ato ga, disimpen dikulkas terpisah ato ga, lupakan dulu kalo udh di negara yg sudah nemuin halal :p

  21. Farah Salsabila berkata:

    Seneng aja aku kak kalau liat ada resto / tempat makan halal di luar negeri, walaupun belum pernah ke luar negeri XD, cuma rasanya tenang aja, jadi seumpama aku pengen ke sana *celieh aamiin ya kak XD* bisa mampir juga ke situ hehe XP

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aaaamiiiin, pasti bisa kok kesini ;). Dulu zaman kuliah aku jg ga kepikir bakal rutin traveling :D.

      Iyaa aku jg seneng kalo suatu negara itu nyediain makanan halal. Jd tenang mau makannya 🙂

  22. Ranny berkata:

    Faan, akutu suka ramen cuma berhubung nggak pernah ke Jepang jadi nggak tau rasa otentiknya seperti apa hiks.
    Tempatnya kecil jadi inget film-film Korea hahaha, tapi efisien juga ya, kalau lapar nggak perlu antri nunggu orang masih gosipan untuk dapetin kursi.
    Dari fotonya udah menggugah selera huhuhuh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah orang2 Jepang ini kalo makan memang cuma utk makan yaaa. Ga kepikir utk santai dikit :p. Abis makan lgs kerja lagi :D. Etos kerja mereka memang gilaa

  23. Khanif berkata:

    kalo bicara ramen jadi inget naruto hehehe :D, rasanya udah pasti enak ya mbak karna udah masuk dapur dcatqueen :D, btw gw juga suka ramen mbak dan beberapa masakan jepang, apalagi yang gratisan gitu hohoho 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahaha, kalo gratisan memang selalu enak :p. Di JKT aku aj g selalu Nemu ramen yg halal dan enak. So far palingan cuma ikkudo Ichi dan seirock ya 😀 lumayan lah dibanding ramen halal lainnya

  24. iidYanie berkata:

    Saya kira nama Ramen asal Hawaii mba Honolulu, taunya memang Honolu ya terus di menu rupanya Honoru memang aslinya ejaan jepang ini gak ada huruf “L”nya kan ya wkwk, btw kalau yg halal itu saya taunya Ayam Ya, yg punya orang Singapura kalau gak salah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku g bisa baca ejaan Jepang hahhaaha. Naah si ayam ya itu yg songong bgt ownernya mba. Yg temen adekku pernah dibentak. Jd ilfil kesana pokoknya

  25. Himawan Sant berkata:

    Loh, komwnku kemarin kok ngilang …, hahaha.
    Yo wis ndak apa-apa .

    Nah, lokasi nasi goreng magelangan yang pernah kurekomendasikan itu layoutnya mirip dama resto ramen ini.
    Tapi mending resto ramen ini sih, lah itu nasi goreng cuma di emperan samping smu negeri 1 magelang [dekat lokasi wisata taman kyai langgeng].
    Bukanya mulai jam 6 malam sampai sekitarr jam 2 an.
    Meski cuma di emperan, yang beli banyak dan siap ngantri karena makanan dimasak satu persatu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Siiiip kalo aku bisa nyempetin kesana aku cari deh.

      Komen yg mana toooh :p. Soalnya semua komen EMG aku moderasi mas, jd bisa jd blm aku approve, Krn aku buka blog EMG ga bisa tiap hari hahahaha

  26. Ike Lawbers berkata:

    Wah, utk dapat ramen yang halal, butuh pengorbanan iyaaaa😊

    Mesti tempuh jarak yg lumayan jauh, meski perut udah keroncongan.

    Tempat makannya small size pisan… jarak sama punggung tuh deket…

    Menarik, enak. Apalagi pas dimakan saat perut keroncongan, sudah ituh udarany dingin, hmhmmm.. enyak😇

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mbaaa, yg enak itu memang selalunya susah dicari wkwkwkwk. Tp sesuai bangetttt Ama yg didapet sih. Jd aku ga bakal nyesel makan di sana 😉

  27. Michael David berkata:

    Baik, itu menggiurkan :’).

    Btw, entah kenapa kalo ke sini mesti nyasarnya ke bagian food :’))).

  28. Gustyanita Pratiwi berkata:

    aku kalau baca detectif conan selalu baca istilah perfektur …ternyata dia padanan katanya provinsi ya..
    dan di jepang pwrfekturnya lumayan banyak

    wahhh itu yang krudung ijo adek mba fanny apa ponakannya mb hihi..

    kedainya kecil dengan bangku kecil tuk 10 pelanggan, ada mesin slotnya dan ramennya kuahnya mantabbbbss sampai tandas mpe ujung mangkuk..kebayang anget anget nyruput ini langsung full energi di badan huehehhe…

    oiya mba lard itu apan ya?

    wakakak ngakak yang bagian kedai satunya yang agak jutek hahahah..aku juga ogah…buatku makan di kedai salah satu point plusnya ya yang punya musti ramah..klo cemberut mulu gimana rasa masakannya bisa enak ahahahha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya nit, prefektur sering disebut di komik Conan yaaa. Dulu aku jg suka bingung prefektur ini yg daerah mana yaaaa. Akhirnya setelah liat peta Jepang lgs, jd ngerti ohhh si A asalnya dr propinsi ini :D.

      Itu adekku yg nomor 2 😉

      Lard itu minyak babi nit 😀

      Naaah itu, aku ga bakal dtaangin LG restoran yg walopun enak tp servicenya mengerikan gitu. Maaaaph, ga prnh tertarik Ama owner resto ato toko yg sombong gitu :D.

  29. dodo nugraha berkata:

    Perfektur di Hokkaido kok bisa paling besar di antara yang lain yaa mbak?

    Mi ramen, aku pernah makannya, di kotaku ada yg jual. Murah pula, kalo ga saalah cuma 10rb, tapi mereka udah tutup sejak 2 tahun lalu. Padahal menurutku enak loh itu. Sayang tidak laku, jadi mereka tutup. Mungkin lidah orang di sini belum terbiasa yaaa hahaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwk aku ga tau mas kenapa Hokkaido gede sendiri :p. Sama aja kayak di Indonesia kenapa kalimantan Merupakan pulau terbesar :p.

      Krn di Palembang mie celor jauuuuh LBH enak drpd ramen :p. Mungkin itu yg bikin ramennya ga laku 🙂

      • Dodo Nugraha berkata:

        Eh, nggak. Maksudku kenapa hokaido tidak dibagi jadi beberapa provinsi gitu. Knp hanya ada 1 provinsi di sana. Tapi biarin deh. Itu urusan dal negeri pemerinratahan Jepang 😀😀

        Dan mengenai mie celor, bener juga yaa. Mi celor masih jd primadona di sini 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Gpp lah Hokkaido Segede itu. Jd setidaknya walo aku baru datang ke 1 kotanya, udah terhitung 1 prefectures hahahahhaa. .

          Aku kangen mie celor asli Palembang. Enaaak bgtttt 😀

  30. CREAMENO berkata:

    Sayaaaa *acungkan jari* sukaaa ramen, apapun yang mie-miean suka, mba 😂

    By the way, adiknya mba Fanny copy paste mba Fanny yah, mirip bangettt. Sama-sama cantiiik 😍 — terus untuk harganya ternyata lumayan affordable dilihat dari porsinya hehehe. Tapi itu kenapa ada tanda tangan Fitri Tropica cobaaaak 😆 Apa karena banyak orang Indonesia makan di sana, yah? Terus ownernya kenapa bisa tau Fitri Tropica? OMG, hahaha. Penasaran 😁

    Terima kasih referensinya mba, next time kalau ke Osaka, saya akan mampir hehehe semoga nggak kesasar (sambil membayangkan jalan kaki 20 menit terus nggak ketemu restonya) hahaha seram ugha 😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha dijamin sampe kalo pake GMaps mba. Krn walopun masuk2 ke dalam tp ga ribet kok. Mungkin Krn waktu itu aku capek dan laper aja makanya berasa lama hahahaha.

      Naaah kalo ttg Fitrop, aku rasa niiih, itu karena salah satu staff part timenya jg ada dr indo. Cm pas kami DTG dia LG off. Bisa jd pas Fitrop kesana LG dilayanin Ama si staff magang indo td :p.

      Aku juga suka bgttt mie. Tp memang mie itu diliat simple, tp ga semua enak :D. Jd susah kalo mau cari yg beneran enak 😀

  31. Dedew berkata:

    Senangnya ya dapat kedai ramen yang halal dan enak di Jepang, berasa dapat harta karun..makannya jadi lebih tenang…

  32. Roem Widianto berkata:

    Seperti biasa, setiap main ke blognya Mbak Fanny selalu aja ngiler jadinya 🤤.

    Aku pernah cobain makan ramen di kedai ramen di kotaku, Mbak Fan. Tapi sayangnya kurang puas sama rasanya. Sempat kepikiran juga sih, apa yang di Jepang rasanya bakal kyk gini? Nah, kan, akhirnya jadi kepo yang asli Jepang rasanya bakal gimana. Kyk nya sih lebih enak daripada yang pernah aku coba. Mengingat Naruto lahap bener setiap kali makan ramen 🙈. Apalagi Mbak Fanny bilang yang ini rasanya enak banget + halal lagi🥰. Duh, jadi pengen, kan.🤤

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Di Jakarta aja aku jaraaaaaaang Nemu ramen halal yg enak mba. So far cuma ikkudo Ichi yg aku msh suka :). Tp itupun blm nyobain yg pedes, jd ga tau apa bakal pahit ato ga. Oh Ama seirock ya. Lumayan laaaah walo blm seenak Honolu :p.

      Pokoknya kalo Honolu ini enaaaaak deh :D. Terbayar susah nyarinya dengan rasa yg didapet :p

      • Roem Widianto berkata:

        Wah, jadi pengen ke Jepang nih, Mbak. Paling nggak sekarang sudah tau salah satu tempat makan ramen halal di sana. Jadi gak bakalan bingung lagi, karena walaupun di sana Islam minoritas tapi yang menjajakan makanan halal masih ada.😍

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Jepang termasuk gampang nemuin makanan halal Roem. Tp di kota2 yg udh rame turis yaaa. Kayak Tokyo, Osaka, Hokkaido.. kalo kota2 yg msh jarang kayak Hachinohe, itu ttp masih susah hhaahaha . Aku ngerasain sendiri pas kesana. Jd yowislaaah, makan yg bukan babi aja :p. Mau disimpen barengan si babi , ato alat masak gabung, lupakan dulu

  33. Evi berkata:

    Walau cukup perjuangan mencapainya, akhirnya Ramen Honolulu bisa dinikmati dengan perasaan tenang ya Mbak Fanny. Benar kata orang, yang pas di hati itu agak susah didapatkan tapi begitu berhasil bahagianya…Sayang yah warung ramen yang satu lagi, bisa judes gitu pemiliknya..Menutup pintu rezeki sendiri 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa mba, seneng bgt pas Nemu ramen yg bener2 enak :D. Jadi kalo ke Osaka lagi pasti bakal aku datangin 😀

  34. Eryvia maronie berkata:

    Makanan yang jelas ke-halal-annya, hati pun tenaaang….

    Saya lihat di tv. rata2 resto ramen tuh kecil kayak gini ya. Jadi emang restonya khusus buat makan bukan buat ngobrol.

  35. Dawiah berkata:

    Postingan-postingan di sini bikin ngiler tingkat tinggi nih. Kebayang negara Jepang nun jauh di sana sembari mengkhayal, kapan ya saya ke sana juga.
    Untungnya sering baca blog ini, jadi bisalah membayangkan sekaligus dapat info-info tentang Jepang, termasuk makanan dan minuman halalnya.
    Makan ramen di Jepang, auto terbawa mimpi deh hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Semoga nanti bisa ke Jepang juga mba ;). Ga susah untuk nemuin kuliner halal kalo ke Jepang, trutama di kota2 yg udh mainstream utk turis 🙂

  36. Merida merry berkata:

    Waah, lihat foto-fotonya aja aku udah ngences lho, Mbak. Penasaran nih pengen icip-icip jugaaak.

  37. Lisa Maulida R berkata:

    Nah, kalau ramen ini sama mie Indonesia punya lebi enak mana mbak? xD.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beda lah mba. Ga bisa dicompare. Masing2 ada ciri khas. Kecuali Indonesia punya ramen, baru bisa aku compare.

  38. nyi Penengah Dewanti berkata:

    Foto dan aslinya sama persia ya mba. Hahah mengguhan selera banget. Pengen incip. Pasti enak sekali itu hmmm. Alhamdulillah bisa bolak balik Jepang bikin mupeng. Adikkmu cantik banget

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pertama kali ke Jepang aku lgs jatuh cinta Ama nih negara mba :D. Padahal Ama negara2 lainya ga sampe begini bgt. Cuma Jepang yg rela aku datangin berkali2 😀

  39. lendyagasshi berkata:

    senangnyaa…makan ramen aseli di Jepang.
    Kalau liat konsepnya, rasanya cocok yaa..buat para warga jepang yang gak banyak hosip.
    Heuehu~
    Alhamdulillah~
    Jepang sudah banyak tempat makanan yang menampilkan sertifikat halal. Mengingat semakin banyak pelajar dan wisatawan dari negara muslim.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah iya mba, rata2 semua resto di Jepang memang ga bisa lama2 sih. Lagian budaya mereka juga apapun yg dikerjakan slalu cepet, ga ada waktu gosip2 sambil makan wkwkwkwk

  40. Sri Widiyastuti berkata:

    Wih beruntung sekali mbak dapat makan ramen halal di Osaka. Dulu aku pernah kerja di kedai ramen, belum nemu ada ramen halal di Utsunomiya. Makanya aku bilang beruntung banget dirimu sampai di Osaka bisa makan ramen halal. Alhamdulillah.

    Tapi memang perkembangan kuliner jepang sekrang lebih maju yaa mereka juga memberikan pelayanan yang maksimal untuk semua konsumen termasuk untuk keluarga muslim mulai banyak kedai halal.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo kayak Tokyo Osaka Hokkaido ga susah cari kuliner halal. Tp kalo prefectures yg jrg didatangin turis, baru deh :p. Aku ke Hachinohe terpaksa makan di warung ramen yg ga halal. Menu yg aku pilih sih yg ayam, kuahnya juga ayam, tp mereka ksh daging di atasnya yg aku ga tu itu apaan hahahahaha. Lgs aku singkirin sih. Tp ramennya aku makan 😀

  41. Andi Mirati Primasari berkata:

    wah jadi kepengen ngerasain pengalaman yg sama kak.. merasakan pesona Jepang yg luar biasa, menyicip ramen dan air esnya yg seger.. uh nikmat banget!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jepang EMG ga prnh bosen untuk didatangin lagi dan lagi :). Kulinernya jg ngangenin bgtttt

      • thya berkata:

        nemu makanan halal di negeri orang kan jadi enak ya mba.. gak bingung cari makan..

        btw, abis berapa mangkok tuh mba? hehe.. secara kan perjalanan menuju tempat makan nya cukup jauh dan menguras energi tuh? hihi..

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Hahahahah cuma 1. Tapi memang nyesel. Krn pas sampe apartmn si adek, laper lagiiii, kan jalan jauh lagi pulangnya hahahahah

  42. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Duh jadi ngiler pgn ramen mbak, btw ramen di jepang rasanya beda bgt ga mbak sama yg di Indo?
    Mudah2an ya mbak aku bisa menapakkan kaki juga di sana, biar bisa ngrasain langsung ramen di tempat aslinya, apalagi kalau aku kan ga perlu cari yg halal, jd lebih mudah kalau mau makan ramen, bisa pilih sesuka hati kan hehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah banyak yg bilang ramen yg ga halal justru LBH enak hahahahah. Tapikan aku ga bisa nyoba :D. Kalo mau coba ramen yg mendekati rasa Jepang, coba di Aeon mall Cakung mba. Itu banyak resto ramen yg otentik

  43. Rahul Syarif berkata:

    Tidak pernah makan ramen, tapi selalu ngiler tiap liat orang makan ramen dalam film dan anime. Kemarin, cuma sempat nyicip Udon. Itupun Udon kemasan. Bukan yang dibuat langsung

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo menurutku ramen LBH enak drpd udon mas. Mungkin Krn kuahnya LBH gurih dan kdg creamy. Jd rasanya LBH kaya, semnetara udon simple bgt. Kuahnya jg bukan dr kaldu. Dan mie gendut seperti udon itu aku ga suka hahahah. Selera sih memang

  44. Justin Larissa berkata:

    Ya ampun kaget, kirain Mba Fanny makan yang di Kemang, soalnya sayang banget, Ramen Honolu cabang Indonesia sudah tutup permanen mungkin karena pandemi yah. Aku untungnya udah sempat coba bahkan kayaknya 3 kali makan di situ karena memang cinta banget, enak buanget nget nget! Kata temen yang pernah makan Ramen Honolu di Osaka, rasanya gak 100% mirip tapi sama-sama creamy gurih dan enak. Ya namanya beda tempat, anginnya beda, gasnya juga beda wkwkwk. Btw yang di Osaka, pilihan menunya banyak ya. Dan tempatnya sempyit, sungguh khas Jepang banget yang kalau makan gak pake gosip. Kalau yang di Kemang, tentu saja tempatnya nongkrong-lama-friendly. Mejanya ada yang lesehan ada juga yang pakai kursi. Semoga kalau kondisi sudah membaik, dia buka lagi ya. Asli kangen banget!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jd makin penasaran yg di Kemang. Semoga bisa buka lagi. Seriuuuus ini ramen pedes terenaaak yg pernah aku coba. Chili pastenya beda bangetttt. Aku udh masukin kalo ke Jepang LG, hrs mampir sih kesana hanya utk muasin kangen hhaahaha.

  45. Reisha berkata:

    Waaah, saya 3 tahun tinggal di Jepang tapi ga pernah makan ramen T.T Dulu itu restoran halal belum sebanyak sekarang, heuuu.

    Saya baca2 komen di atas, suka roller coaster ya mbak. Cobain ke FujiQ Highland mbaaak.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mbaaaa, pecinta rollercoaster ga akan mungkin milih Disneyland dan USJ kalo ke Jepang. Udah pastiiii mereka bakal pilih Fuji Q dan Nagashimaspa land :D. Di sana surganya rollercoaster extremeee hahahahha.

  46. Akbar S. Yoga berkata:

    Berarti di tempat itu semacam ada aturan tak tertulis bahwa enggak boleh bergosip kudu langsung keluar, yang mana kontras banget sama orang sini ya, Mbak. Kalau di sini kebiasaannya beberapa pada merokok dulu sebatang, terus bincang-bincang juga sembari menurunkan makanan. Tanpa sadar jadi gibah dan tau-tau satu jam berlalu. Sampai pemiliknya kadang perlu kode batuk-batuk atau gimana.

    Masih penasaran apa bedanya ramen Jepang dengan tempat makan di sini. Soalnya tiap lihat anime tuh menggugah selera banget makannya. Ketika coba di beberapa tempat kayaknya biasa aja. Apa yang bikin enak tuh unsur haramnya, ya? Ahaha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hihihi,,, masih untung itu ownernya cuma ksh kode ya Yog :p. Mau ngusir ga mungkin jugaaa, bisa ilang pelanggan hahahaha.

      Ramen di Jepang sebenernya ga semua enak juga.. aku ada kok Nemu ramen yg rasanya biasa banget. Kalo buatku yaaa, ramen mendekati yg di Jepang sana, tapi di jual di indo, cobain Seirock Ya, di Aeon mall Yog. Itu mirip 🙂

  47. kuanyu berkata:

    makanan orang kaya nih teh, pasti mahal ya atau tempatnya ja bagus tapi harga makannya murah, he-he

  48. Hicha Aquino berkata:

    Aaa! Aku tau kedai ramen yg orangnya jutek ituuu 😆
    Sayangnya sekarang sudah tutup karena pandemi, mba 😭
    Bingung juga, itu yg jual kok bisa jutek amat, yak? Padahal stereotype-nya orang Jepang tuh sm customer akan berusaha memberikan pelayanan yg terbaik heuheu

    Kalau Honolu sendiri, seingatku ada dua tempat di Osaka. Yg satu gabung sm United Hotel (kalau ga salah inget nama hotelnya 😅). Aku lebih sering k sini krn lebih deket sm stasiun dan ada menu bukan ramennya juga.

    Btw, jadi utk selanjutnya berencana ke prefektur mana, mba? 😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa aku baca Honolu ini ada bbrp cabang mba. Jd ga 1 tempat memang. Aku baru sempet yg ke cabang Osaka namba.

      Aku ogaah bgt pokoknya makan di ramen yg 1 nya. Amit2 iiih kalo galak begitu. Mau seenak apapun makanannya, emoooh pokoknya :p. Service itu penting buatku. Ga cuma rasa makanan yg dijual.

      Next nya aku mau jelajah selatan mba. Kagoshima, Miyazaki, Fukuoka, Ama Utara Hokkaido. Itu plannya pas winter sih. Nunggu pandemi dululah 🙂

  49. Andrie Kristianto berkata:

    Hahhaa bisa bisa nya paket bahasa isyaratt.. jadi tunjuk tunjuk gitu apa gimana tuh, gak kebayang dah yang layanin bisa ngerti apa gak tuh hhi 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh pengalamanku pake BHS isyarat di negara2 yg ga ngerti Inggris, pada berhasil loh, banyak yg ngertii ahahhaha

  50. evrinasp berkata:

    semoga bisa ke osaka juga, cita-cita kalo balik ke jepang hehe, di sana enak ya ada ramen halal, saya nyobain ramen pas di stasiun klo gak salah dan gak tau halal apa enggaknya mbak, gak ada sertifikatnya sih

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ga tau, gpp mba :D. Darurat hihihi… Aku kalo terpaksa makan ramen, tp ga tau halal ato ga, setidaknya aku pastiin dulu broth nya dr kaldu apa :D. Ramen ayam ternyata kaldu dari rebusan tulang babi …

  51. Justcherry berkata:

    Oh ternyata butuh perjuangan juga ya mba untuk mencapai rumah makan Ramen halal. Turun dari kereta masih harua jalan 20 menit?.mana dingiin lagi..hehehe. Tapi setelah nya.pe di Honolu terbayar ya semuanya dengan Ramen dan kuahnya yang enak tiada tara. Sungguh membuat lidah bergoyang.
    Ternyata kebiasaan makan di resto Jepang itu order bayar makan dan habis makan langsung pulanh ya?.nggak sepeeri di ndonesia habis makan malah kongkow-kongkow ngobrol ngobrol ngalur ngidul..wkwkwk. Di Jepang memang orang sangat menghargai waktu ya?
    Sdd
    Emang ya kalau mesin order makanan perlu ada bahasa Inggrisnya jadi mempermudah pengunjung.
    Mbak Fanny kalau meliput kuliner selalu menarik dan sukses embuat kita jadi ngiler..kwkwkwk..
    Semoga suatu saat aku bisa kesampaian ke Jepang. Amim

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aaamiiin, semoga setelah pandemi mba Cherry juga bisa ke Jepang.

      Kayaknya Krn perpaduan antara tanah mahal dan efisiensi waktu jg, orang2 Jepang jadi terbiasa kalo makan cepet yaa. Trus tempat jg terbatas sih. Jd ga memungkinkan memang makan lama2 di sana, ga enaaak euy Ama tamu yg antri hahahahaha. Dikeplak kita bisa2 kalo masih nyempetin gosip :p

  52. kuanyu berkata:

    tempatmakannya bersih banget ya teh, jepang memang bikin salut dah sama orangnya, rajin-rajin

  53. ainun berkata:

    aku doyann mbak, sayangnya di Jember kok susah nemuin ramen yang cocok bin enak
    dulu pernah ada chef yang emang TOP BGT, ramennya terkenal enak, sayang sekarang udah tutup kedainya
    noted dulu ah sapa tau besok besok bisa mampir hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yaaaa sayang banget sampe tutup :(. Aku kalo nemuin resto enak, tp mudian tutup, sedih tuh. Kdg ga abis pikir kenapa tutup yaa. Padahal rame dan enak. Di JKT ada resto shabu2 yg khas Jepang bangetttt. Tp juga tutup.itu shabu terenak di JKT sih.

  54. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Lumayan juga ya jalan kaki 20 menit, berarti dari stasiun sekitar 1.5 – 2 kilometer. Yang punya orang Jepang asli ya, mbak?

    Keren udah 13 perfektur! Cocok dibikin buku hahaha. Kabari kalau tertarik dan butuh editor 😛 13 perfektur itu mana aja mbak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa yg punya org Jepang asli :D. Ramaah kalo yg ini. Hrs cobain kalo ntr ke Osaka mas.

      Aku kan tiap ke Jepang slalu eksplor dr Utara sampe ke selatan mas. Trakhir aja sampe Nagasaki. Tp kebanyakan prefectures yg di tengah2 yg udh banyak aku visit.

      Ntr laaah kalo udh LBH dr setengahnya, baru aku summary hahahaha. Masih 13 blm sampe setengah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.