D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Feb 2021

09

REVIEW KULINER ACEH DARI NYOE MANGAT

NYOE MANGAT

REVIEW KULINER ACEH DARI NYOE MANGAT ~ Pernah ga kalian mencicipi  suatu masakan, dan merasa seperti terlempar ke masa lalu yang mengingatkan dengan menu makanan di kala kecil:)?

 

Aku bukan orang Aceh, tapi pernah tinggal di kota itu selama 18 tahun. Bisa dibilang lidah sudah terlalu familier dengan rasa makanan khasnya yang berempah, asam, dan pedas.

 

 

APA MAKANAN ACEH FAVORIT?

Banyaaaaak ini mah :p. Dan mostly susah ditemuin di Jakarta :p. Mentok-mentok mie Aceh, itupun bagi yang pernah ngerasain mie Aceh langsung di kota asalnya, yang di Jakarta ini jauuuh kalo dibandingin dengan yang asli. Terkadang ada beberapa bahan yang tidak dipakai karena sulit ditemukan di Jakarta. Itu yang bikin rasa terkadang berbeda.

 

Kangen rasanya dengan Kanji Rumbi, bubur yang sering dibuat hanya saat Ramadhan. Atau sayur khas Aceh, Pliek ‘u. Aneka sayuran dimasak dengan santan, kuah kental, dan rasa rempah yang kuat sekali. Bahan utamanya kelapa yang sudah dikeringkan dengan cara tertentu, tidak mudah ditemukan di luar Aceh. Aku hanya bisa menikmati hidangan ini, either pas mama sedang ke Jakarta dan membawa kelapa keringnya langsung dari Medan, ato saat  sedang mudik ke sana :D.

 

Lupakan dulu soal Pliek ‘U dan  kanji rumbi. Setidaknya rasa kangen dengan makanan Aceh sekarang sedikiiit terobati , karenaaaaaa aku nemuin seller yang menjual menu-menu Aceh dengan rasa persiiiiis yang pernah dibuat mama dulu ^o^. Seneeeeng dong pastinyaaa…  Penjualnya perantauan Aceh yang sama-sama cari rezeki di ibu kota 😀

 

 

NYOE MANGAT

Berarti, “Ini Enak” dalam bahasa Aceh. Nilaiku lumayan ancuuuur  untuk bahasa Aceh pas zaman sekolah  :p.  Saking desperatenya tiap ujian, mau ga mau saling nego ama temen yang jago bahasa Aceh dengan barter jawaban untuk bahasa Inggris :p. Lumayaaan, nilai rada kedongkrak dikit, yang penting jangan sampe merah wkwkwkwkwkwk.

 

Tapi adalaaaah beberapa kata yang aku masih inget walo ga banyak, termasuk kata MANGAT  :p.

 

Pas denger nama ini, udah berasa yakin rasa menu pasti enak dan bakalan Aceh banget! Jadi jujur agak kalap pas mesen demi terpuaskan rindu ama makanan-makanan Aceh :D.

 

 

ROTI JALA KARI AYAM (Rp250,000 include 1 ekor ayam, acar nenas dan roti jala 500gr)

Roti jala khas Aceh dan Medan itu mirip. Mungkin sama malah. Tapi terkadang aku ga nemu acar nenas kalo nyicipin roti jala yang biasa beli di Medan.

 

Roti jala khas Aceh, selalu didampingi  acar  yang dibikin dari cacahan nenas, cabe merah dan hijau, bawang (tapi aku request jangan dipakai karena ga pernah suka rasa bawang merah mentah), lalu dicampur sedikit garam dan gula. Kombinasi ini memastikan si kari ayam dan roti jala jadi berasa lebih kaya rasa!

 

Roti jala kari ayam dilengkapi acar nenas

nyoe mangat

 

Kari ayamnya kental, pedas, full rempah! Rasa kari khas Sumatra yang sudah sangat akrab di lidah. Potongan kentang, dan ayam yang banyak, dituang ke atas roti jala lembut. Lalu topping dengan acar nenas yang syegaaar :D.

 

nyoe mangat

 

Paduan antara pedas, gurih dan asam manis dari acar, bikin ku mau menangis pengen balik ke Aceh :(. Iya, sekangen itu….

 

 

UDANG SAMBEL SUNTI (Rp80,000)

Ini juga makanan yang sering dibuat mama. Cuma bedanya, mama dulu sering memakai udang-udang besar. Di Nyoe Mangat, udangnya dicacah tapi masih meninggalkan tekstur udang yang gerenyel dikunyah :D. Bahasa apa ini gerenyel hahahaha.

 

nyoe mangat

 

Saran penyajian, campurin  ke atas nasi panas, dan suapan pertama, beuugh… seriuuuus iniiiii, merem melek kayak ditarik  ke zaman dulu, pas pulang sekolah, dan ngeliat mama hidangin udang sambel Sunti ke kami :(. Deskripsi rasanya, agak asam dari sunti yang dipakai, tapi juga pedas. Dengan wangi bumbu Aceh yang sangaaaat ga asing. Potongan-potongan udang tanpa rasa amis samasekali, mantep saat dikunyah.

 

 

IKAN KEUMAMAH (Rp50,000)

Dalam masyarakat Aceh, mereka sangat mengenal lauk yang dinamakan IKAN KAYU. Ini terbuat dari ikan tongkol/cakalang, yang direbus dengan garam, lalu dikeringkan. Setelah kering, ikan dipotong 2 atau 4, untuk kemudian dihilangkan tulangnya. Setelah itu, kembali dikeringkan di panas matahari dengan cara digantung, sampai kandungan airnya bener-bener susut. Ikan akan sekeras kayu, dan awet hingga 2 tahun!

 

Saat akan diolah, memerlukan teknik tertentu supaya ikan bisa kembali lunak.

 

Ini biasanya menjadi ransum bagi para pejuang Aceh ketika sedang gerilya, ato saat naik haji masih menggunakan kapal laut, yang butuh berbulan-bulan untuk sampai ke tanah suci. Ikan kayu Keumamah pasti selalu dibawa.

 

Inget banget saat kecil, mama mengolah ikan kayu. Sempet bingung dan ga nyangka kalo “batang kayu” yang aku pegang itu ternyata ikan yang diawetkan :p.

 

Tapiiiii ikan keumamah yang dipesen dari Nyoe Mangat, tidak menggunakan ikan kayu tadi. Tetap memakai Tongkol, cuma tidak  dikeraskan :p. Rasanya toh akan sama seperti ikan kayu kalo sudah dilembutin. Ini demi efisiensi dan susah juga yaaaa bok nyari ikan kayu di tengah belantara Jakarta hahahah. Sapa juga yang mau repot ngejemur ikannya berhari-hari sampe kering total di tengah musim hujan :p.

nyoe mangat

 

Rasa lauk ikan keumamah sangat simple sebenernya. Tidak dibutuhkan bumbu banyak dan ribet. Daging ikan yang sudah dipisah dari duri, disuwir-suwir, ditumis dengan bumbu sederhana, tapi untuk rasa khasnya ada di asam Sunti. Walopun ini bisa diganti dengan belimbing wuluh. Hanya saja buatku sih rasanya  jadi sedikit beda :D.

 

Pedas, asam. No debat, jika dimakan dengan nasi putih panas. Fix, diet ancur wkwkwkwkwkw

 

 

AYAM TANGKAP (Rp80,000)

Ntah gimana sejarahnya, nama kuliner ini disebut ayam tangkap. Apa karena mereka bersusah payah menangkap ayamnya dulu ?? Yang pasti ini ayam goreng yang diungkep lama dengan air kelapa, dan menggunakan daun kari ato daun TEMURUI kalo orang Aceh bilang. Daun ini nantinya akan digoreng kering, jadi bisa dimakan bersama ayam :). Enaaaak paraah! Ayam goreng biasa, tapi bumbu ungkepnya lagi-lagi beraroma khas Aceh, dari wangi temurui.

 

Ayam tangkap sebelum digoreng

nyoe mangat

Ayamnya setelah digoreng, pinjam foto dari IG NYOE MANGAT ;p

nyoe mangat

 

 

LIME PIE & NASTAR PIE (Rp110,000 isi 2 paket)

Dua menu ini aja  yang ga berbau Tanah Rencong, lebih modern karena berkonsep dessert box yang memang sedang hitz sekarang.

 

nyoe mangat

 

Nastar pie nya, unik. Terdiri dari 4 lapisan, nastar crumble, cream cheese, selai nenas homemade, dan pie crust di bagian paling bawah. Serasa memakan nastar cookies, tapi dalam bentuk pie :D.

 

nyoe mangat

 

Krim keju yang aku kira bakal eneg, ternyata ga loooh. Rasanya gurih dan asam sedikiiit dari lime. Justru membuat dessert ini enak dimakan sebagai hidangan cuci mulut.

 

nyoe mangat

 

Tapi favoritku, LIME PIE. Dari namanya, udah ketahuan cream cheesenya ada campuran lime, yang bikin final tastenyaaa aseeeem tapi suegeeeeer !! Sumpaaah ini malah ngilangin begah perut karena  asamnya ga bikin eneg. Rekomen sih untuk penyuka dessert yang freshly sour . Tapi tenang, masih ada gurihnya dari pie crust di bawah :D.

 

nyoe mangat

nyoe mangat

 

 

KESIMPULAN

Kalo nanti aku kangen lagi dengan Aceh, setidaknya ada pengobat rasa dari kuliner-kuliner khas yang dijual Nyoe Mangat. Selain karena kuliner-kuliner yang dijual  begitu terasa ACEH,  tapi yang terpenting, rasanya memang *MANGAT THAT!!

 

Note:

*Mangat that: Enak banget ;).  (That dibaca: thaat, seperti pengucapan tha di kata ‘thawaf’ :D).

 

 

Ig pemesanan: @nyoemangat

Wa: +62 813-8114-8786. Delivery dari Pondok Indah Jakarta Selatan

 

 

Disclaimer on: bukan sponsor post. Dibeli sendiri, dan memang sesuka itu dengan rasanya ;).

133 tanggapan untuk “REVIEW KULINER ACEH DARI NYOE MANGAT”

  1. Aqmarina - The Spice To My Travel berkata:

    Dari gambarnya kelihatan enak banget mbak..
    salah banget nih aku ngeliatnya lagi di kantor di saat jam-jam perut keroncongan haha
    Aku belum pernah pesen makanan Aceh selain mie aceh dan roti cane.. ini jadi menambah list pengetahuanku tentang makanan Aceh. Thanks ya mbak!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Makanan aceh yg banyak di JKT kebanyakan itu sih :D. Makanya aku ga terlalu puas kalo makan di resto Aceh di sini. Seneng lah pas tau Nyoe Mangat malah bikin menu2 yg susah banget aku temuin di JKT 😀

  2. Mega berkata:

    ya Allah aku lapar,,,,,,

    Sebelumnya aku nggak akrab dengan masakan sumatera karena sama sekali nggak ada turunan atau tinggal di sumatera. tapi karena menikah dengan orang sumatera, sekarang sudah mulai akrab dengan rasa rempah-rempah. tapi saya akrabnya dengan masakan padang-jambi-palembang aja sih mbak.

    Pertanyaaannyaaa, apakah bumbu aceh masih mirip atau beda banget dibandingkan masakan daerah tersebut? Saya cuma tahu roti cane sama mie aceh, dan ada yang saya anggap enak (serta jadi langganan). tapi pasti beda banget sama yang dimakan di tempat aslinya ya, apalagi masakan-masakan di atas yang baru denger semua…

    tapi pas lihat itu roti jala, fix saya laper ya Allah padahal tadi siang makan T___T bumbu kari pake roti ga ada obat T___T di jambi saya makan martabak pakai kuah kari aja udah amboiii enaknyaaa…. beda banget sama yang di bandung!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bedaaaa mba :D. Bumbu rempah yg sering dipake Ama Aceh dan Medan, beda Ama yg di Palembang. Sama yg Padang ato Jambi mungkin mirip. Tp tetep ada bahan yg cm dijual di Aceh ato Medan.

      Roti jalanya itu dr tepung yg dibikin kayak kulit risol sih. Tp dibikin jalan2 :D. Jd ga utuh bulat.

      So far aku memang blm nemu resto Aceh yg rasanya seenak di Aceh beneran. Mendekati ada, tapi msh blm mirip. Makanya aku seneng banget pas Nemu si Nyoe Mangat ini. Miriiiip bangeeet.

  3. Thessa berkata:

    Mbaa mulut aku langsng berair liat foto2 n baca postingan ini 😆
    Tp bener yaa, nyobain makanan langsng di daerah aslinya pasti jauh beda sama yg di sini. Aku seumur2 blm pernah ke Aceh, jd blm pernh nyoba yg asli dr sana. Hehehe..
    Dan ga semua makanan aceh jg yg aku tau. Kanji rumbi, sambelu sunti, ikan keumamah, itu aku baru denger. 😆 Selama ini taunya paling mi aceh, ayam tangkap dan roti jala. Aku sering makan yg di Benhil yg Seulawah. Pernh nyoba ga mba?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pernaaaah dong ;). Itu lumayan sih, walopun utk bbrp kuliner ga terlalu mirip. Tp mie acehnya aku suka. Pliek u nya ga mirip, hahahaha.

      Udh lamaaa ih ga kesanaaa. Aku dulu kalo kangen makanan Aceh larinya ke Seulawah mba :).

  4. Dyah berkata:

    Saya penggemar mie Aceh, tapi belum pernah ke Aceh. Wah, jadi pengin kulineran beneran di Aceh nih. Penasaran dengan ikan kayu. Btw, ngeliat gambarnya roti jala kari ayam, langsung ngiler. Hampir aja segera pesan … tapi terus ingat kalau porsi sebanyak itu nggak bakalan habis di rumah. Ayam satu dan roti jala 1/2 kilo? Bisa dua hari nggak habis-habis. Ahahaha …

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh roti jalanya bisa pesen setengah porsiii mbaaa hahahahha. Aku sengaja pesen seekor supaya puas hihihihi..

  5. Evi berkata:

    Di serpong ada Cafe Aceh. Selain menyajikan kopi, juga aneka hidangan Aceh. Menunya, seingatku tak selengakap dalam post Mbak Fanny ini. Setidaknya aku tak ingat pernah membaca Ikan Keumamah dalam daftar menu mereka. Duh jadi pengen juga menikmati hidangan Aceh, asli rasa Aceh..:)

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba blm ke Aceh yaa? Ayah, nanti hrs coba kesana. Menikmati makanan Aceh lgs, itu rasanya bedaaa banget. Dan aku yakin mba suka, Krn slama ini suka traveling ke berbgai kota di indonesia kaan 😉

  6. Sudibjo berkata:

    memang walau pun lama di suatu daerah kalo bukan asli sononya, pas pelajaran daerah ga semuanya bisa mendapat hasil yang bagus. mungkin sudah takdir kali ya hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Itu susaaaah hahahahaha. Apalagi temen2ku banyak org non Aceh. Jd kami bicaranya BHS indonesia mas, bukan BHS daerah ;p. Makin ga ngerti jadi hahahah

      • Sudibjo berkata:

        ya memang sudah biasa sih, saya juga kalo di Cilegon ga pake bahasa daerah sana walaupun udah lama banget tinggal di sana. hehe

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Hihihi iyaaa. Bahasa daerah itu termasuk yg susaaah banget aku pelajari. Bahasa Batak aja aku ga jago mas. Tp setidaknya aku ngerti Krn papa mama msh bicara pake BHS itu di rumah, cm ke anak2nya mereka pake BHS indoensia 😀 . Itulah kenapa aku ga bisa bahasanya secara aktif :p

  7. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Aku asing sama semua makanan ini mbak, karna emang belum pernah makan dan belum pernah tau hihihihi, bahkan untuk membayangkan rasanyapun aku masih samar2 wlpn penjelasannya udah rinci hahaha.

    Aku udah coba makan mie aceh di beberapa tempat berbeda di Rawamangun tp entah kenapa semuanya ga ada yg bikin ketagihan, mungkin karna yg mbak Fanny bilang itu, ada bumbu/bahan yg langka di Jakarta, jadi rasanya tetep beda sama originalnya yg di Aceh sana ya.

    Btw bisa dipastikan akupun sepertinya suka sama lime pie, aku juga banget lime soalnya, aku seneng rasa yg asem2 juga, duh sampe ngeces nih ngetiknya. Apalagi kalau dingin baru keluar dari kulkas pasti makin maknyoss ya mbak.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Apalagi daerah Jaktim, blm ada mie acehnya yg enak hahahahaha. Akupun ga mau balik lagi biasanya mba.

      Nah kalo lime pie enaaak deh. Itu aku jamin. Segeeer Krn asem manisnya 😉

  8. Roem Widianto berkata:

    Lagi-lagi kan, setiap kali main ke blognya Mbak Fanny air liurku menetes, Mbaaaaaak 🤤🤤🤤

    Aku sendiri belum pernah cobain makanan khas Aceh, Mbak. Soalnya di kampungku gak ada yang jualan. Beberapa waktu yang lalu nemu kedai mie Aceh di Surabaya, tapi aku gak mampir makan ke sana. Sayang banget.. Padahal kapan lagi aku bisa nemu orang jualan makanan khas Aceh. 😭

    Kayaknya setelah ini aku browsing di Cookpad aja deh, Mbak. Cari resepnya di sana, terus coba masak sendiri 🤭. Walaupun rasanya belum tentu sama dengan yang beneran ada di Aceh, yang penting aku udah bisa ngerasain makanan khas daerah sana 🙈. Daripada ngiler terus gini kan, ya.. 🤤

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku pernah kepikiran utk masak sendiri. Tp ya itu, banyak bahan yg susah ditemuin mba. Asam Sunti, asam keung ntah apalah namanya itu :p. Dan kalo ga pake bahan itu, diganti Ama yg lain, beda loh rasanya. Itu yg bikin aku jd males bikin sendiri hahahahaha.

  9. Bayu Kurniawan berkata:

    Sepanjang artikel ini, glek glak glek glak 🤣🤣.. ngiler banget Mba Fanny.
    Apalagi ikan Keumahan, sama sambal udang sunti.. ngedengernya aja udh bikin saya ngiler.. heheh
    Nastar Pienya.. 🤤🤤 wahh auto bikin melipir ke desert box by Najla… *apa hubungannya coba…
    Makanan aceh yg pernah saya coba cuma Mie Aceh itupun dari Indomie.. wkwk pasti rasanya beda jauh kali yah Mba Fanny… 😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk kamu kocak juga niiih :p. Nyamainnya Ama Indomie rasa mie Aceh hahahahaha. Kalo itu, bukan bagai langit dan bumi mas, udh bagaikan langit ketujuh di surga dan dasar laut paling dalam wkwkwkwkkw

  10. Farah berkata:

    Farah belum pernah coba makan makanan di atas, cuma pernahnya makan makanan sejenis oleh oleh/makanan ringan aja.

    Jadi penasaran sama rasa roti jala 😀

    Semoga nanti bisa cobainnnn 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Cobaaain far. Kamu sepertinya bisa suka. Krn toh makanan Bangka ga jauh beda Ama Sumatra kan yaa. 😉

  11. Phebie | Essentialist berkata:

    Apa kabar mbak Fanny?? Maaf baru mampir lagi.

    Wah. Saya tahunya cuma roti jala kalau Aceh, parah banget ya, mbak. XD
    Untung baca disini jadi tahu variasi-variasi lain dari makanan Aceh.
    Yang terakhir lime itu bikin mupeng asliik…
    Review yang lengkap dan padat as usual.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha masih mending loh roti jala tau. Kebanyakan orang2 cuma tau mie Aceh mba :p.

      Makanan lain wajar ga tau Krn memang jrg dijual :D. Kecuali mba prnh tinggal di Aceh dan suka kulinernya :D.

  12. Ike Lawbers berkata:

    Makanan Aceh juaraklah…
    Semuanya uenakk. Paksu paling suka makan makanan Aceh..
    Brani bumbu…bikin ngiler ja pagi2 ketemu menu2 inih…

    Mbaa, aku penasaran ayam tangkapnyaa eh..
    Aku dulu yg sering makan tu nasi goreng sama mi.
    Mi nya itu loh, rasanya beda banget sama yg lainnya😇
    Makanya aku suka dibuat penasaran ma bumbu yg dipake masak.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeeetlah juaraknyaaa :D. Aku ga akan bosan Ama makanan Aceh. Makanya kalo kesana lagi, aku pgn agak laman mba. Biar bisa puasin nyoba kuliner2 yg dulu srg aku icip di sana :D. Kdg kayak mau nangis kalo kangen bgt mau kesana

  13. Eryvia Maronie berkata:

    Owh Fanny pernah tinggal selama 18 tahun di Aceh? Lama banget ya.. Pantes aja kalo kangen masakan Aceh.

    Sekarang kangennya udah terobati ya, karena ini bisa delivery juga.

    Saya juga ngiler tuh Lime Pie nya. Kebayang rasa asem lime, duh..jadi ngencess

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Dulu papa kan kerja di perusahaan oil and gas di Arun Aceh mba. Sampe pensiun. Makanya aku lama di sana 🙂

  14. Peri Kecil Lia 🤸🏻‍♀️ berkata:

    Pertama kali banget nih aku lihat makanan khas Aceh 😂 selama ini tahunya cuma Mie Aceh aja dan baru pernah coba sekali, itupun udah lupa rasanya 🤣. Tapi karena Kak Fanny bilang rasa Mie Aceh Jakarta nggak sama kayak di Aceh, jadi nggak bisa ngarep banyak deh 🤭.

    Kalau dari penampakan foto masakan-masakan di atas, aku paling ngiler lihat ikan keumamah 😍 itu kelihatannya nyampur ke nasi sih mantep deh 😂. Terus dessert boxnya juga bikin ngiler 😭, apalagi yang rasanya Nastar soalnya aku suka Nastar jadi lihatnya ngiler wkwkwk. Masakan lainnya masih asing kelihatannya di mataku hahaha. Yang Roti Jala lucu banget sih, kelihatannya kayak mie 🤣 rotinya sendiri ada rasanya Kak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Rasa rotinya kayak kulit risol Li. Pernah rasain kan?? Sebenrnya adonannya mirip. Cm pas ditungan ke teflon, kulit risol utuh, smntara roti jalan dibikin jaring2. Trus sama2 kiper deh :D.

      Ikan keumamah memang enaaak pake nasi panaaas. Beuuug nambah ituuuu hahahaha.

      Ga ush lauk lain laah, cukup nasi dan ikan :D.

      • Peri Kecil Lia 🤸🏻‍♀️ berkata:

        Pernah cobaaain tapi kok tetap nggak kebayang gimana rasanya dengan bentuk jaring-jaring gitu ya 🤣 imajinasiku payah nih wkwk

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Hahahaha kapan2 kalo kita udh bisa ketemuan, aku bawain menu ini deh, biar kamu bisa coba 😉 . Enaaaak kok . Kalo suka yg rempah pasti doyan Li.

  15. Nasirullah Sitam berkata:

    Di Jogja hanya ada beberapa warung yang menyediakan makanan khas Aceh, tapi rasanya memang kental sih rempahnya. Bikin kenyang.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh ada yaaa mas? Aku ga prnh liat di Jogja restoran Aceh hahaha. Tapi yg dijual mie Aceh jangan2 :)?

  16. Riska Ngilan berkata:

    Wah, dari postingan ini aku baru tahu kalau mba Fanny orang Aceh ya. Yang aku tahu makanan Aceh itu ya Mie Aceh yang sampai saat ini belum pernah aku coba tapi kepengen banget bisa nyobain. Nggak nyangka ya kuliner Aceh beragam dan penuh rempah begitu apalagi udang sambel sunti. Kepengen coba juga deh jadinya, hehehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku bukan org Aceh mba. Tp Batak, yg tinggal lama di Aceh :).

      Krn dulu papaku kerja di oil company di sana sampe pensiun. Makanya aku LBH familier Ama Aceh drpd Medan 😀

  17. Ricki Sinaga berkata:

    aku juga jadi lapar, Fan…

    rindu ARUN-nya juga… 🙁

    btw, apa kabarnya?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Rickiiiiiii pa kabaaaar :D.

      Akupun kangeeen Ama Arun. Trakhir kesana aku g bisa lama Krn si bungsu sakit. Makanya kalo udh aman ntr, aku mau balik ke Aceh, trutama Arun lah :D. Kangen bangeeet :).

  18. baning berkata:

    Favorit aku ini review makanaaan.. ya ampun aku belum pernah icip2 makanan aceh yang ditulis di atas itu. Auto ngeces sama ayam tangkapnya, bole bole nanti dicoba.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Monggo dicoba mbaaa :D. Bagi yg ga masalah Ama rempah, pasti doyaaan sih Ama makanan Aceh 😀

  19. Dedew berkata:

    Baca artikelnya jadi lapar apalagi roti jala dan jarinya duh ngiler.. ternyata lama ya tinggal di Aceh pasti kangen banget.. makanan jadi obat kangen ya.

  20. Eya berkata:

    Roti Jala itu kayak enak banget deh Mba Fanny 😍 btw itu rotinya diiris tipis-tipis terus dirangkai(?) jadi kayak jala gitu ya? Aku liat foto rada bingung rotinya yang mana 😅

    Masakan Aceh tuh identik sama rempah atau kari yaa? Aku tau makanan Aceh cuma dari Mie Aceh yang sepertinya kurang Aceh itu sih. Tapi itu juga buat aku yang sangat awam udah cukup kerasa rempahnya 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Rotinya yg wrna broken white dan rada pinkish mba :D. Cara bikinnya itu di teflon, trus adonan roti jalan, di taro dalam botol yg ujungny runcing, jd pas teflon udh panas, di masukin ke teflon dengan cara kayak bikin jaring2. Baru setelah itu di angkat dan lipat kayak risol. Ini rasanya kayak kulit risol juga mba. Tp kalo kulit risolkan ga di bikin jaring. Bedanya di situ. 🙂

  21. Hastira berkata:

    kenapa ya aku dengan kuliner aceh , lidahku gak cocok, rempah2nya terlalu ekntal sepertinya

  22. lendyagasshi berkata:

    Kak Fanny orang Aceh atau hanya pernah tinggal di sana?
    Kalau kami sekeluarga pernah tinggal di Sumatera Utara, Medan. Sebelahan sama Aceh.
    Tapi sepertinya untuk kuliner, Aceh ini memang istimewa yaa…
    Agak berbeda dari wilayah Sumatera lainnya.

    Aku jarang banget kulineran Aceh, jadi pengen incip Pliek’u.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku org Batak mba, rumahku di Medan ;). Jd di Aceh ini hanya Krn papa kerja di sana dulu, sampe pensiun. Makanya aku lamaaa di Aceh :).

      Mba di medannya dulu di mana? Aku sndiri malah ga terlalu tau Medan. Krn jrg pulang hahahaha. Sekolah semept di Medan, tp cm 6 bulan. Di Al-Azhar.

  23. Mei Daema berkata:

    saya suka juga makanan aceh mba fan, dulu aku pertama kali nyobain kurang sreg gitu sama rasanya, karena memang kurang suka dengan yang namanya rempah, tapi lama-lama jadi terbiasa dan khas banget masakan aceh itu di lidah. enaknya lagi makanan ini tuh ada di mana-mana di Indonesia. Tapi untuk makanan aslinya buatan mereka memang masih terbatas, pastinya di Aceh adanya. dan sewaktu ke aceh ga mampir ke sini, wajib kalau balik lagi ke Aceh ke tempat ini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ke Aceh memang hrs lama :p. Makanannya beragam, bahkan di tiap kota. Aku aja kdg selalu ngerasa kuraaaang Mulu pas balik kesana. Rasanya msh pgn LBH lama :D.

  24. nyi Penengah Dewanti berkata:

    Merasa agak aneh pas liat penampakannya mba Fan, apakah aku bakalan menyukainya hehehe
    kalo yang cake, nastar di bawah maulah ya heheh manis gitu kan ya mesti rasanya lezat.
    Tapi yang makanan aceh atas lauk pauk belum tentu aku suka.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ga suka rempah2, mungkin susah utk suka ini mba. Apalagi ini kuat rempahnya. Makanan Sumatra memang begitu sih :D. Beda Ama Jawa yg simple banget

  25. Rifia Nisya berkata:

    Aku termasuk orang yang nggak familiar sama masakan pulau sumatera, termasuk kuliner aceh. Biasanya hanya makan makanan yang populer aja seperti nasi rendang, sate padang, pempek palembang…
    Ternyata kuliner aceh beragam dan menggiurkan ya, jadi kepengen nyobain. Di jogja tempat tinggalku jarang ada restoran sumatera, ada tapi nggak banyak… restoran aceh apalagi, kayaknya nggak ada (atau aku aja yang nggak tau…
    Someday pengen deh ke aceh dan ngicipin langsung kuliner aceh, semoga yaaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ke Aceh jgn cuma sebentar mba :D. Krn kulinernya terlalu banyak utk dicoba hahahaha. Dan rasanya bagi yg suka rempah, pasti suka sih 🙂

  26. Justin Larissa berkata:

    Wah tengkyuu banget Mba Fan infonya. Sungguh aku mencari-cari tempat yang menyediakan makanan Aceh yang bukan cuman mi, nasi goreng, sama martabak wkwk. Pas ke Aceh duluu banget, aku pernah dimasakin pilek’u sama rendang daging, kalau gak salah namanya sie reboh. ENAK BANGET Mbaaa mau nangis. Si ibu yang masak bilang, kuncinya di cuka Aceh. “Beda sama cuka di Jawa, di sini rasanya enak,” kata si ibu. Ayam tangkap pun aku suka, apalagi pas daun karinya garing terus kecampur sama kremes ayam. Yummmm! Itu yang roti jalanya memang seporsi segitu isinya Mba? Apa ada yang kecilnya? Pengin banget coba apalagi pakai acar nanasnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Adaaaaa mba Justin ;). Jgn kuatir, bisa dimasak setengah ekor aja, hrgnya juga jd LBH murah ;). Hrs cobaaaaainnnn.

      Pliek u namanya ;). Emang enaaaak bgt ituuuu, aku kangeeen hiks. Susah dpt Pliek u enak. Mama pas ke JKT krmn lupa bawa kelapanya yg khsusu itu. Tanpa itu Pliek u ga bisa dimasak

  27. Kal el berkata:

    Belum pernah makan makanan Aceh padahal dekat tempat kerja ada dua rumah makan Aceh tapi belum pernah mampir ke situ.
    Lama juga mbak tinggal di Aceh sampai 18 tahun waktu tsunami masih tinggal di Aceh apa sudah pindah, mbak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Syukurnya pas tsunami aku udh di Malaysia kuliah mas. Jd ga ngerasain . Tapi rumah yg prnh aku tempatin pas kuliah, hancur rata 🙁

  28. Hicha Aquino berkata:

    Wah… aku juga pernah tinggal di Aceh lho, mba… Dari lahir sampai tamat SMP. Dan setuju banget, belum nemu mie aceh yang nendang di Jakarta. Bahkan mie di warkop terminal aja rasanya mantappp.

    Tapi aku bukan penggemar seafood-nya dan baru kenal ayam tangkap malah di Jepang wkakakak

    Dessert di Nyoe Mangat ini penampakannya yummy banget… sebagai penggemar dessert yang ga terlalu manis, kayaknya wajib coba lime pie-nya, nih… ^^

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba acehnya di mana?? Aku di Lhokseumawe 18 THN, Ama sempet di Banda Aceh 1.5 THN .

      Yaaa kan blm nemu juga masakan Aceh ato mie Aceh yg bener2 enak di Jakarta. Sedih aku. Temen2 kantor kalo suka Ama mie Aceh, dlm hati akutuh ngedumel, kalian blm rasain mie Aceh yg asli Aceh seenak apa hahahaha

  29. Ulfah Aulia berkata:

    Makanan di Aceh emg emak2 ya mba, rasa rempahnya selalu jadi pilihan… Aku saja yg tinggal di Padang kalo udah makan mie Aceh di sini bikin nambah mba, apalagi yg mie Aceh benaran pasti bikin nagihh gak tuhh, hehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Makanan Padang pun aku sukaaaa mba. Yg asli di Padang yaaa. Beda rasanya Ama restoran Padang Jakarta. Aku tuh ga terlalu suka makanan Padang di JKT Krn asin.

      Makanya pas makan lgs di sana, aku kaget, Krn rasanya jauh LBH enaaaaak 😉

  30. Himawan Sant berkata:

    Lihat ‘penampakan’ sambal udang sunti langsung auto keingetan sama sambal terasi khas Brebes ..

    Lucunya, tapi juga enak .. sambal terasi Brebes itu bukan sambal terasi seperti pada umumnya, kak.
    Tapi bahan olahan, warna masakan juga cara makannya sama persiiiis dengan makanan khas Aceh ini 😊..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaaah, serius aku kepengen cobaaa jadinya mas him :). Seperti apa itu sambel terasi Brebes.

      Sejak ada tol baru, aku udh ga prnh lwt Brebes lagi kalo ke solo. Kalo dulu slalu mampir ksana padahal. Tp isitrahat doang, jrg eksplor kuliner

  31. nitalanaf berkata:

    Mungkin sama kayak saya kalau pulang kampung, yang diincar ya rendang dan gulai ayam, dll. Di sini kan bejibun, Nit. Iyess, tapi beda dg yg di kampung ya, more super more authentic, haha… Masakan Aceh gak banyak yg saya tau, kayaknya rempahnya lebih unik ya. Udang sambal sunti itu pantas mahal, karena pakai udang kupas. Kayaknya sambal Aceh identik dg nanas ya untuk asamnya. Ayam tangkap sering dengar tapi belum pernah nyoba. Ikan kayu juga sering dengar, tapi belum pernah nyoba juga nih 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Makanan Padang itu jauuuuh LBH enak di kota asal juga. Aku kurang suka makanan Padang di Jakarta di restoran Padang, Krn asiiiiin mba.

      Tapi pas aku coba di Bukittinggi dan Padang pas kesana, lgs kaget Krn rasanya bedaaaa. Pedes iya, asin juga pas. Ga kayak JKT yg over.

      Sbnrnya asam makanan Aceh kebanyakan dr asam Sunti. Bukan nenas. 🙂

  32. Tanza Erlambang berkata:

    wow…
    enak enak semua….yummy.

    Thank you for sharing

  33. Eri Udiyawati berkata:

    Jiwa laparku di jam segini langsung meronta-ronta lihat makanan yang enak-enak..

    Aceh, salah satu tempat yang aku impikan sebagai tempat liburan. Semoga lain waktu bisa main ke sana dan nikmati kulineran yang mantaaaps.

  34. Ika Maya Susanti berkata:

    Ya ampun Mbak… mupeng roti jalenya… Ini mirip kek di Kepri. Cuma bedanya, nanasnya dibikin fajri, masakan kuah kari gitu, dan dimakan sama roti jale. Dan emang daun kari itu the best ya buat cita rasa di masakan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku tauuu Fajri :). Pernah nyobain jugaaaa makanan itu :). Dan sukaaaa. Sumatra itu makanannya unik yaa. Krn buah2an aja suka dimasak. Selain nenas dimasak gulai, pernah juga aku rasain pisang muda digulai. Itu juga enaaaak mbaaaa.

  35. Yoga Akbar S. berkata:

    Awalnya emang merasa aneh sama bawang merah mentah ketika makan nasgor di suatu tempat, tapi sejak bawang merah itu jadi acar di mi Aceh entah kenapa jadi doyan-doyan aja sekarang. Justru kalau makan itu tanpa bawang merahnya berasa ada yang kurang. Haha.

    Ayam tangkep ini pernah dikasih tetangga kalau enggak salah. Entah itu dibikin dengan bumbu khas Aceh atau beda, soalnya rasanya belum menempel di lidah saya. Terus saya masih bingung juga kenapa namanya kayak gitu. Ada-ada aja orang kasih nama ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku belum bisaaaa hahahahaha. Pernah coba bbrp kali, tapi ga ketelan Yog. Aku mnding disuruh makan bawang putih drpd merah. Makanya kayak sambel matah aja, aku baru mau makan kalo bawang merahnya layu sampe rasa bawangnya tersamar. Kalo msh Kries2 ga kusentuh itu hahahaha

  36. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Dahla kalo mbak Fanny aja udah bilang enak untuk makanan-makanan semahal itu, aku no debate! Ngiler sama udang dan olahan ayam di sajian pertama itu, mbak.
    Aku dulu nggak doyan acar, termasuk bawang merah mentah. Terus sekali waktu coba dimakan sama makanan berbumbu, dan langsung jadi suka! Citarasanya jadi penyeimbang, refreshing banget di lidah. Aku terus jadi ketagihan sama bawang merah mentah hahaha.

    Kalo yang aku baca, dinamakan Ayam Tangkap karena makannya harus diubek-ubek dulu biar dapet ayamnya. Bener nggak nih?
    Kayaknya kamu cocok sama kak Olive Bendon, mbak

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Siapa ituuuu olive bendon :D. Ntr aku cek yaaa, siapa diaaa 😉

      Duuuh aku blm bisa sampe skr mas, makan bawang mentah. Sambel matah aja nih, itu bawangnya sebisa mungkin hrs layu. Jd rasanya udh ga bawang banget :p. Kalo msh Kries2, wassalam laaah, ga kemakan hahahaha. Aku mendingan disuruh makan bawang putih mentah drpd brambang merah 😀

  37. Ikrom berkata:

    pas farida nurhan ke aceh makan ayam tangkap kukira juga karena nangkapnya susah mbak hahah
    tapi itu kelihatan diungkepnya lama
    aku engga begitu familiar juga dengan makanan aceh
    taunya ya mie aceh
    tapi aku penasaran sama lime pie
    duh itu menggoda banget teksturnya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Oh ada yaaa video mba Farida ? Udh lama aku ga nonton video makan2nya :D.

      Makanan Aceh memang ga terlalu banyak dijual, kecuali mie acehnya. Tp itupun suka beda rasa aslinya :p.

      Lime pie nya enaaak, asem, tapi suegeeer mas 😉

  38. Renayku berkata:

    Duh kangen Aceh nih. Wkt itu cuma seminggu aja udah jatuh hati sama makanan2 aceh apa lg pernah tinggal di sana ya kayak kak fanni. Ayam tangkap khas aceh tuh yang paling ngangenin. Rasanya beda bgt kyk ayam goreng yg biasa aku makan di jkt.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betuuuul mba. Ayam tangkep itu Krn bumbu pas diungkep beda dan pake rempah jd rasanya juga lain bgt dr ayam goreng biasa yaaa . Akupun kangen pgn ke Aceh lagi

  39. Rika berkata:

    Akhirnya ada wkt selonjoran baca Blog fanny😍

    Alhamdulillah kalo Fanny puas dan suka. Lega kakak tuuuu😄

    Terimong gaseh, beuh 😄

  40. Rudi Chandra berkata:

    Jadi auto ngiler mbak.
    Pengen nyobain kuliner aceh juga.

    Dulu pernah kerja di restoran ayam goreng milik orang Aceh sih saat kuliah di Medan.
    Dan bumbu ungkep ayamnya itu emang enak pake banget.
    Tapi sekarang restonya udah tutup, jadi nggak bisa cicipin lagi kalo sedang di Medan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Makanan Aceh dan Medan sbnrnya mirip yaa, mungkin Krn banyak pake rempah. Kamu enak kalo dr Medan ga terlalu jauh ke Aceh :p. Aku mikir dulu kalo dr Jakarta hahahahah

  41. Nurul Sufitri berkata:

    Waduuuuuuh…bahaya ini. Mulut jadi komat kamit, lagi puasa pula hahahaha 😀 Sepaket roti jala kari ayam isinya banyak dan beragam ya. Buat malam mingguan pas nih makan bareng keluarga sambil nonton tv. Kepoin ah IG nya. Trus ada ayam tangkap yang aku lupa udah pernah coba ato belom ya wkwkwkwk. Nah ikan keumamah nih kayaknya kudu diorder, menginagt aku n kids penggemar menu ikan diapain aja asal matang hahaha : TFS mb Fanny. Lope2 deh.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Haruuuus coba mba. Apalagi mba rumahnya selatan. LBH Deket. Aku sbnrnya jauh bangetttt ke timur wkwkwkwkw. Tp untung ownernya baiiiik 😀

  42. Ria berkata:

    seperti biasah, aku langsung tertarik dessert… hahahaha… lime pie and nastar pie looks so yummy! Aku ngiler liat cream cheese di lime pie ituuuh

  43. Rivai Hidayat berkata:

    Mbak fany……makasih sudah mengajakku kembali ke aceh. 😆😆
    Seriusan, makanan aceh emang enak. Pertama kali ke sumatera langsung ke aceh dan awalnya merasa aneh dengan masakan sini. Rasanya perlu adaptasi. Akhirnya sih suka dengan makanan sana.
    Duuh, gulainya bikin ketagihan. Apalagi masaknya pakai kayu dan dagingnya banyak..hahhahaa

    Sebelum balik diajakin makan ayam tangkap, dan bagianku habis semua. Daunnya juga aku makan. Saking penasarannya sampai tanya ini masaknya gimana kok rasanya enak banget. Daunnya juga enak dimakan..hahahhaa

    Kemudian diajak makan di rumah makan pak badi. Yaa mbak fany tahulah itu 😂😂🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh Badi siapa yaaaa wkwkwkkw. Aku lupa juga kali mas. Tp btw yaa aku dulu di acehnya itu Lhokseumawe. Aceh Utara.

      Jd sbnrnya yg aku hapal ya daerah situ :p.

      Mungkin Krn aku udh dicekokin makanan Aceh dr kecil, jd udh terbiasa banget tanpa hrs adaptasi :p. Rempah2nya itu wangi, selalu kangen kalo nyium bbrp rempah khas aceh

      • Rivai Hidayat berkata:

        Rumah makan Pak Badi di banda aceh. Jual mie aceh, nasi goreng, dll…Sudah sangat terkenal sih…hahahha
        kalau pas di lhokseumawe, aku nginap di sekitar kodim.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Hahahaha kalo ke Banda Aceh LG aku hrs coba ;). Di Banda aku cm 1.5 THN tp jrg kluar mas wkwkwkwk. Makanya ga terlalu tau tempat2 di sana.kalo Lhokseumawe baru deh, apal :p. Jauh juga di kodim. Aku dulu tinggalnya di kompl PT Arun 😀

  44. Astriatrianjani berkata:

    Uwah.. Terlihat menggoda semuanya, saya paling pengen lihat ikan keumamah dan dessertnya mbak😁
    Kayaknya bisa nambah 3 kali kalau lauknya begitu😂
    Tapi saya ter wow waktu baca soal ikan kayu itu. Baru pertama kali tahu ada ika bisa diawetkan sampai 2 tahun.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha iya mba, bisa selama itu, asalkan cara mengeringkan ikannya bener yaaa, jd ga ada lagi cairan yg tersisa di badan ikan 🙂

  45. Nardnaddy berkata:

    kita juga ada roti jala.. tapi tak dimakan dengan acar.. nampak sedapnyaaaa 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa, pas saya masih duduk Kat Penang, sayapun pernah Cuba roti jala kari khas Malaysia ;). Sedaaaap

  46. Intan Rastini berkata:

    Wow rasanya makan masakan Aceh bikin mbak Nostalgia ya dulu pernah 18 tahun tinggal di sana. Membayangkan makan Udang Sambel Unti yang kental, duh ikutan merem-melek juga mbak bacanya. Ehehehehe…
    Saya belum pernah deh makan masakan khas Aceh. Pernah denger Mie Aceh tapi cuman baru nyobain mie Aceh ala Indomie hahaha… Maafkeun, pasti nggak seberapa ya rasanya dibanding masakah langsung oleh tangan orang Aceh. Indonesia memang kaya rempah banget makanya masakan-masakan Nusantara pun bervariasi dan melimpah-ruah, pakai rempah pun kebangetan tingkat tingginya ya, mbak? 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Rasanya kayak ketemu harta Karun hahahaha. Saking kangennya mba. Hebat yaaa kuliner Indonesia. Beda2 di setiap kota tp ttp punya ciri khas sendiri. Itulah kenapa aku sukaaaa bgt kalo traveling keliling Indonesia, pasti aku bakal cari makanan khasnya.

      Bali termasuk yg aku sukaaa ;). Apalagi ayam betutu. Aku punya langganan ayam betutu di Bali. Pualing enaaak kalo menurutku. Tiap ke Bali aku pasti pesen dari dia mba :D. Dan bawa ke Jakarta

  47. Intan Rastini berkata:

    Gara-gara penisirin (penasaran) sama apa itu Sunti, saya sampai cari di Wikipedia mengenai apa itu sunti… Ooh ternyata itu asam bumbu dapur khas Aceh dari belimbing Wuluh yang diberi garam dan dikeringin di terik panas matahari, ya! Keren banget bikin rasa jadi kaya, dan belimbing wuluh itu kan termasuk buah-sayur gitu ya kayak tomat. Jadi inget sun dried tomato, di Bali sini juga ada yang jual tomat kering gitu. Tapi ini belimbing wuluh, lho! Wow amazing, saya aja nggak terpikirkan sebelumnya. Nenek moyang kita emang udah sekreatif itu inovasi mengelola bahan dapur supaya awet dan tetap lezat buat masakan. Saya kan taunya kismis, dried sultana, prune, dried cranberry, dried apricot, dried fig…. ahaha yang asli nusantara, mah nggak kalah keren! Nyam nyam mudah-mudahan saya bisa mencicipi kuliner khas Aceh.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku malah ga tau cara bikinnya hahahahhaha. Yg aku tahu asam Sunti memang dikeringin supaya awet. Dulu aku megangnya agak jijik mba. Krn hitam kayak busuk. Baunya juga Raheem. Tp ternyata enaaaak dijadiin bumbu masak khas Aceh :D.

      Pokoknya kalo masakan Aceh ga pake ini, rasanya pasti ada yg kurang 😉

      Semoga ntr bisa nyobain kuliner Aceh yg real ya mba 😀

  48. Farida Asadi berkata:

    Ternyata kuliner khas Aceh banyak juga ya, Mbak. Yang sering aku dengar itu mie Aceh kuliner khas Aceh. Langsung lapar deh aku kalau lihat acar timun dan wortel. Soalnya aku suka makan acar timun dan wortel. Kalau di kampungku nama daun kari itu daun KOROPELIK, mbak. Kalau aku suka masak bebek kecap dengan daun kari itu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Nama daun kari ini memang banyaaak ya mba. Beda2 di setiap daerah. Tp memang wanginya itu khas bangeeeet. Cocok utk makanan rempah.

      Naah iyaaaa, Acar Aceh itu bedaaa. Seger sih. Asem, manisnya dapet 😀

  49. Mugniar berkata:

    Mbaak, saya penyuka masakan ikan, apalagi yang pedas. Pengennya nyicip ikan keumamah itu … tapi sayangnya Aceh jauuh. 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku percaya org Makasar bisa cocok Ama makanan Aceh. Krn sbnrnya jenis masakannya ga jauh beda mba. Kaya akan rempah ;). Dan seafood pastinya. Semoga nanti ada kesempatan nyobain kuliner2 Aceh ya mba niar 😉

  50. Dodo Nugraha berkata:

    Haiii mbak… Kalau makanan Aceh yg saya tahu saat ini sih cuma satu. Mie Aceh 😅
    Saya suka mie aceh beberpa kali pernah makan sebab ada rumah makan Aceh di kotaku. Tapi sayangnya, srkng udah ga buka lagi. Udah tutup mereka. Jd kalo mau makan mie Aceh, yaa beli di warung alias Indomie Mi Goreh Aceh 😅😅

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk jd ke Indomie rasa mie Aceh ya mas :D. Sayang bangetttt udh tutup. Eh tapi mungkin msh kalah Ama mie celor Palembang sih yaaa. Kalo mie celor juga favoritku soalnyaaaa. Ya Allah sampe kangeeeen -_-

  51. iidYanie berkata:

    Gara-gara postingan mba Fanny saya jadi pengen buat sendiri masakan Aceh di rumah, maklum lagi tinggal di Prabumulih makanan Aceh gak ada dijual kecuali mie aceh hehehe 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah ini masih ga terlalu jauh dr Aceh, ato Medan. Jd mungkin bahan2 nya yg khas Aceh msh mudah ditemuin ya mba :D. Kalo di JKT susaaaah

  52. Ghina berkata:

    aku tahunya cuma mie aceh sama nasi gorengnya mbak. Pernah makan di bungong jeumpa nggak mbak? hihi katanya ya itu pemiliknya orang aceh, tapi di sana nggak ada menu yang mbak fanny sebutkan. aku suka lihat penampakan dari ikan suwir itu, penasaran ikan kayu yg dikeringkan kek mana yaaa. hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ikan kayu yg dikeringkan itu beneran keraaaas banget. Aku aja mikirnya kayu hahahaha. Trus dibedakin putih gitu. Mungkin supaya awet yaaa.aku cuma inget itu, Krn baru liat sekali doang.

      Bungong jeumpa itu yg di kawasan Sudirman bukan mba? Aku prnh dengeeeer nih. Tapi belum sempet nyoba. Kalo bener ini yg aku inget yaaa, dulu pernah mau buka puasa Ama temen2 di sana. Tp nth Napa kami malah cari tempat lain

  53. Adynura berkata:

    aduh jadi ngiler gini sama semua makanannya…
    kyknya ga ada yang ga enak deh, ah… tanggung jawab nih, jadi aja pengen nyobain semua makanan yang disebut di atas.

    btw, aku pernah makan mie aceh di Bandung dan enak-enak aja, tapi karena kata mbak fanny kalo mie aceh yang asli itu jauh lebih enak, aku jadi penasaran sama mie aceh yang rasa otentiknya, huhuhu….

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah, hrs coba kalo ke Aceh nanti mas ;). Rasanya beda Ama yg dijual di JKT ato Bandung. Tapi kalo udh kangen banget Ama Aceh, akupun enjoy aja nikmatin mie Aceh yg di sini :D. Asal mendekati udh cukuplaaah 😀

  54. Rahul Syarif berkata:

    Pengetahuan saya soal makanan Aceh cetek sekali. Saya cuma tau Mie Aceh karena jadi varias rasa Indomie.

    Kalo disuruh pilih satu dari semua menu, saya akan pilih ikan keumamah. Terlihat menggiurkan. Awalnya saya kira bentukannya kayak ikan kering, tapi ternyata bentuknya menyerupai abon. Pake nasi hangat dan kerupuk ngga ada lawan itu mah. Terus yang udang sambel itu, di kota saya juga ada menu serupa kak Fanny. Tapi saya ngga tau namanya.

    Tulisan soal makanan dari kak Fanny memang ngga pernah gagal bikin lapar euy. Baca komen teman-teman banyak yang mengalami kejadian serupa. Ha ha ha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa ini sebenernya kayak abon, tp basah mas :D. Kalo abon kan beneran kering yaaa . Hahahahaha taunya cuma Indomie mie Aceh yaa 😀

      Aku bisa maklum apalagi di daerah timur sana udh pasti susah nemuin makanan khas Aceh. Lah di JKT aja ga banyak :D.

      Krn memang bumbu2 yg dipakai ini suka susah ditemuin di luar Aceh. Remoah2 Aceh itu khas banget.

      Kalo memang temen2 bisa banyak yg ngiler abis baca, aku bersyukur, berarti deskripsinya udh jelas hahahahaha. Makasih udh mampir mas rahuL 😀

  55. marlia yossie berkata:

    Pengen nyobain roti jala kari ayam. Betewe, itu datang dalam keadaan matang kan? jadi kita gak perlu masak dari ulang? Pengen langsung bisa dimakan soalnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga mbaaaa hahahahahah. Kalo yg roti jala udh tinggal makan. Aku bisa kacau kalo disuruh masak dulu :p.

      Yg masaknya belakangan itu ayam tangkep. Tp kalo minta lgs dimasakin jg gpp. Aku nolak Krn mau makan roti jalanya dulu memang

  56. Beyond Happy in February – PendarAkal berkata:

    […] sesederhana menemukan roti jala kari yang enak banget gara-gara baca postingan mba Fanny yang ini, bahkan di kemudian hari saya jadi tau kalau mba Fanny dulu juga pernah tinggal di Lhokseumawe, […]

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Memang yaaa dunia itu kdg suka kasih kejutan :D. Dan kalo udh begini, suka ngerasa kita tinggal di dunia sempit apa lebar sbnrnya hahahaha

  57. Reyne Raea berkata:

    Ngilerrrrr, itu ikannya di Sulawesi orang juga sering bikin Mba, tapi lupa apa namanya, kalau diri saya sukanya dijadiin sambal Mba.
    Jadi ikan tongkol atau tuna direbus, trus disuwir, trus digoreng dikit, lalu tumis sambal bawang, tuangkan ikan, tumis sammpai kering, biasanya awet, saya kalau lagi rajin suka bikin dengan setengah kilo cabe, ditaruh di botol, dan taruh di freezer.

    Jadi kalau nggak ada lauk, setidaknya si kakak ama saya masih bisa makan pakai itu, palingan si adik goreng telur kecap aja hahaha.
    Sayang udah berbulan sayanya malas terooosss, soalnya bikin gitu, saya bersinnya 3 jam ga kelar-kelar saking pedasnya hahahahaha.

    Btw, makanan khas kesukaan saya tuh ada 2, Makassar atau Manado.
    Tapi memang makanan masa kecil itu paling berkesan, waktu kecil kami terbiasa makanan khas Manado, daaannn menemukan makanan khas Manado di sini tuh sulit, ada sih, tapi gabung dengan bebong hehehehe 😀

    Rasanya makan makanan gini, bikin rasa kangen kampung halaman terobati banget ya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bukannya cakalang namanya Rey?

      Naaah duluuu mamaku juga sering bikin ini dlm jumlah banyak. Aku pun doyan, asal ikannya disuwir sekecil2nyaa hahahah. Krn kalo pake tongkol, aku ga suka tuh bagian yg item, amisnya kuat banget :(.

      Yg kamu bikin beda Ama sambel roa?

      Kalo sambel roa udahlaaah, ga usah bilang lagi, enaknya kelewataaan hahahahaha. Aku tuh kmrn diksh oleh2 Ama temen menado, sambel roa bikinan mamanya. Aku maksa utk bayar aja, dia ga mau. Naah skr rasanya enaaak bgttttt!! Ini gimana coba kalo kau mau lagi, kan ga mungkin minta ke temenku. Kalo g mau dibayar juga, ya aku emoh hahahahaha.

      Masalahnya bbrp sambel roa yg aku coba, aku blm nemu yg seenak kemarin bikinan mama temenku itu :(.

  58. renov berkata:

    Main kesini seharusnya pas jam makan siang uy huhuhu. Saliva berkumpul nih dan perut kenapa nyanyi pas liat makanan Aceh dari Nyoe Mangat ini. Mesti vacation plus wisata kuliner di Jakarta kalau begini mah.

    Aku belum pernah cobain masakan Aceh lain selain Mie Aceh. Kalau di Bandung, ada Mie Aceh di daerah Buah Batu yang terkenal. Soal rasa sih suka, cuman nggak tahu ya kalau dibandingkan dengan rasa aslinya, tapi teman yang dari Sumatera suka juga makanan disini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pokoknya nih mba, kalo balik ke indonesia, lamaran dikit deh :p. Puas2in dulu kulineran hahahahah.

      Indonesia buatku memang paling juaraaaa sih utk makanan. Krn tiap kotanya berbeda. Dari yg manis bangettt, sampe pedes bangetttt.

      Kadang akutuh kalo udh bikin itin utk jelajah suatu kota, lgs bingung sortir kulinernya. Berasa mau dicoba semua, tp kdg hrs ada yg dikorbanin Krn waktu ga cukup hahahah

  59. Khanif berkata:

    wah tiap kesini ya selalu disuguhi makanan enak-enak, tapi sayang cuma fotonya doang, coba kalo bisa dikirim ke temen-temen blogger, hohoho.. kebetulan gw lagi ada di jkt nih mbak, di depok 😀

    tentu aja kalo makanan aceh favorite gw taunya cuma mie aceh instan, tapi ga cuma itu ya, bervariasi aneka ragam makananya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Khanif sampe kapan di Depok? Coba ksh tahu alamat mu di sana :D. Ntr aku kirimin 🙂

  60. Gustyanita Pratiwi berkata:

    aku kok ngekek baca pas barteran ama temen yang jago bahasa aceh…mba fan sumbang jawaban inggrisnya…bener bener kerja sama yang solid wkwkwkkwkw…

    btw dari penjelasan mba yang dari oaragraf atas hingga sebelum dessert modern sukses bikin aku ampe ngebayangin sedelectable dan setasty itu makanan aceh…oh my God…pengen semua wkwkkw…aku kebayang ikan kayu yang diasap tapi klo yang di nyomangat diganti tongkol, lalu ayam tangkap yang diungkep daun khas Aceh…terus udang bumbu pekat dan acar nenas yang ada di roti jala…uh gakuad aku gakuad hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku beneran nyerah kalo bahasa daerah nit, hahahahaha, ga masuk ke otak samasekali :p. Dapet nilai 6 aja, udh bersyukur itu. Akupun kalo tuker2 jawaban, ga mau terlalu sempurna. Takut dicurigain hahahahah. Nilai 7 di tangan aja udh cukup :p.

      Makanan Aceh favoritku laah :D. Makanya kangeeeen bgt pgn ke Aceh lagi. Kulinernya bagi yg suka makanan rempah, pasti doyan bangettttt.

  61. Furisukabo berkata:

    Tiap berkunjung ke blog kak Fanny… Musti siap-siap nih nahan laparr >.< Astaga kak. Aku ngilerr benerr liat makanan-makanan di foto kak Fanny. Uda mana penggambaran kak Fanny bagus. Bikin tambah kepengenn!!!

    Aku kira mie Aceh jali-jali yang di tebet itu uda oke. Ternyata engga juga ya kak? Dan aku pun baru tau menu-menu khas Aceh dari review kak Fanny ini. Sungguh menarik. Ah tapi lokasinya jauuuh di Pondok Indah huhuhu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Masih kurang mba kalo buatku yg jali jali itu :D. Tapi kalo udh kangen banget, ya aku pesen jugaaa wkwkwkwkkw. Ga mungkin ke Aceh soalnya :p

      Iya sih, aku aja ga terlalu bisa sering pesen, Krn jauuuh di PI. Tp untungnya utk roti jala aku ada tempat langganan lain di pasar Minggu. LBH deketan dr aku sih. Dan rasanya sama enaaak ;). Eh tp mba di Bandung yaa?

  62. Ariefpokto berkata:

    Aku lapar sekaligus ngambek baca tulisan ini. Ngambek karena kurang mengekplorasi kekayaan kuliner Aceh.Cuman paham Kari kambing, ayam tangkap, timphan, Mie Aceh dll. Padahal masih banyak yang lainnya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha bener mas. Kdg kalo mau nyicipin makanan suatu daerah, mendingan DTG lgs memang, drpd nyobain di kota lain. Krn rasanya ga sama, dan ga komplit pula 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.