D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mar 2021

30

POSTCROSSING: MEMORI KARTUPOS

kartu pos, postcrossing

 Zaman gini, di mana teknologi mengirim pesan bisa lewat email, WA dan telegram, masih kepikiran untuk kirim kartu pos??? Helllooooow lu hidup di era apaaa wkwkwkwkkw.

 

Itu tanggapan suami pas aku bilang mau kirim kartu pos buat temen-temen  post crossing yang digagas ama peri kecil  Words Of The Dreamer 😉

 

Patung pak pos di Kantor Pos Rawamangun

postcrossing kartu pos

 

 

Begitu tau Lia mengadakan project postcrossing, jelaaas dunk aku langsung mendaftar walo telat :p. Untung tetep keterima :D. Bakal maksa sih kalo ditolaak hahahaha.

 

Jadiiiii, project post crossing ini, nantinya semua peserta bakal mengirim kartu pos ke semua peserta lain yang ikutan. Bukan hal  mudah untuk sekarang, karena aku nemuin banyaaaak perubahan signifikan  terkait dengan kantor pos dan kartu pos :D.

 

 

HOBI BERKIRIM SURAT

Zaman SD, kantor pos bisa dibilang tempat yang lumayan rutin aku datangin, karena aku punya banyak sahabat pena dulu. Mostly sih kenal dari majalah Bobo :p. Ada yang bertahan lama, tapi ada juga yang hanya 2-3 kali mengirim surat, trus ga ada balasan lagi, dari merekanya loh.

 

Gini-gini aku tipe yang komit kalo udah menyangkut sahabat pena. Jadi pasti membalas semua surat yang masuk, bahkan kadang bisa 4-5 lembar hahahahahah. Ntahlaaah cerita apa aja itu :p.

 

Satu hal yang paliiiing aku suka dari kegiatan surat menyurat, itu menunggu balasannya datang, dan ketika sudah diterima, yang langsung pertama dicek pasti perangkonya :D. Langsung happy kalo tau perangko yang ditempel belum ada di koleksi :D. Iyeeees, aku kolektor perangko juga waktu itu. Dan lumayan banyak dari berbagai negara. Sebagian dari sahabat pena, sebagian lagi tukar menukar dengan temen, dan sisanya beli di supermarket ato toko buku. Dulu mah, perangko dari negara-negara lain, yang udah second tentunya, banyak dijual bebas.

 

postcrossing kartu pos

 

 

Tapiiii, walo seneng menulis surat, jujurnya, aku ga pernah mengirim kartu pos, selain untuk tujuan ikutan lomba hahahahah. Duluuuu lomba-lomba yang diadain oleh majalah bobo, Gadis ato HAI, kebanyakan harus ditulis di selembar kartu pos. Coba yang lahir tahun 80-90an, inget ga kartu pos standard yang warna coklat polos tanpa hiasan? 😉

 

Kartu pos polos, paling depan, yang coklat, biasa untuk kirim jawaban lomba ;p

postcrossing kartu pos

 

 Naah aku sering ikutan tuh, walo jarang menang. Tapi kalo mengirim kartu pos dengan tujuan menyapa teman, itu ga pernah blass :D. Mungkin karena space di kartu pos yang terlalu kecil, memaksa untuk ga bisa menulis panjang lebar. Sementara aku kalo udah nulis surat bisa berlembar-lembar hihihihi…

 

 

KARTUPOS SAAT TRAVELING

So, dengan dihidupkan kembali project post crossing di antara temen-temen blogger, aku termasuk yang amat sangat bersemangat……., awalnya :p.

 

Trus berubah jadi sedikit down, pas sadar kalo stok kartu pos di rumah sama sekali ga cukup. Langsuuung nyeseeel kenapalah selama traveling kemarin-kemarin, aku jaraaang beli kartu pos di setiap destinasi negara. Lebih suka memilih magnet kulkas, badge bendera negara tersebut, dan lonceng.

 

Pernah siiih beberapa kali beli kartu pos, tapi itu juga  pesanan orang  yang minta dibawain kartu pos dari negara itu.

 

Untungnya nih, pas ke Korea Utara 2019 kemarin, aku beli banyaaaaak kartu pos Korut, walopun sebagian besar sudah dijadiin giveaway via IG hahahahah.

 

Beberapa kartu pos KOREA UTARA yang sempet aku jadiin hadian GA ;p

postcrossing kartu pos kartu pos postcrossing

kartu pos postcrossing

 

Yang tersisa, aku pake smua untuk saling berkirim bareng peserta post crossing.

 

kartu pos, postcrossing postcrossing kartu pos

 

 

BACA: Wisata KOREA UTARA

 

Tapi tetep ga cukup, untung ada bantuan sesama temen kantor, yang ternyata punya banyak, dan udah ga kepake. Semuanya dihibahkan ke aku :D. Makasiiih loooh kamuuu yang di sanaaa ;). Karena sumpaaaah cyiiiiin, nyari kartu pos sekarang ini, udah kayak nyari jarum di jerami. Langkaaaaaa ;p. Aku ke Gramedia udah ga jual lagi, kantor pos juga ga ada!

 

 

DRAMA MENGIRIM KARTU POS ZAMAN NOW

Trus dramanya di mana??

Aku datang ke kantor pos Rawasari yang ga terlalu gede memang. Tapi baru aja buka pintu, eh staff cewe bermuka judes udah main nolak ga mau terima. Dia bilang, sistem lagi eror, jadi ga bisa kirim-kirim apapun. Se-Indonesia raya erornya.

 

Tapi aku ga mau nyerah. Kali aja kan yeee, nih cewe lagi PMS ato  malas ngelayanin customer, trus seenaknya bilang eror.

 

Datangin deh kantor cabang lain di cempaka putih. Sama kecilnya. Ndilalah pas bicara ama salah satu staff, masih muda, dia malah cengok pas tau aku mau kirim kartu pos wjwkwkwkwk. Doi ga tauuuu cuy kartu pos itu apaan :D. Aku berasa titisan manusia flinstone pas ngejelasin. Mungkin dia bingung, masih ada gitu yang kirim beginian :p

 

Untungnya sih, ada staff senior, yang nimbrung dan bantuin. Sebagai orang yang hidup di zaman sama :p,  langsung  ngeh si bapak apa itu kartu pos :p. Sigap segera kasih perangko yang berdebu, saking lama ga digunain, dan kami malah ngobrol akhirnya.

 

 Ternyata, walopun sistem memang eror, tapi kirim surat/kartu pos yang menggunakan perangko tetep bisa. Karena itu ga tercatat di sistem. Masih manual ibarat kata, tapi efek jeleknya,  semua kartu ga akan bisa dilacak udah sampe mana. Pasrahkan kepada Tuhan intinya bruh  :p.

 

Si pak pos sempet bilang gini, “ini pertama kalinya saya terima pengiriman kartu pos lagi, setelah bertahun-tahun ga pernah mba” 

 

Jiaaaahhh beneran ngerasa tersanjung akutu hahahaha.

 

Singkat cerita, 9 kartu pos batch pertama berhasil dikirim. Murah loh biayanya. Untuk kartupos tujuan se-Indonesia, hanya Rp3000. Sementara 1 kartu pos yang aku kirim ke Berlin untuk mas Matriphe, kena Rp10,000 doang !

 

 

SUDAH TERIMA KARTUPOSNYA??

Naah ini diaaaa yang bikin garuk-garuk kepala. Karena semua temen-temen yang ikutan project, kebanyakan sudah mengirim kartu pos mereka, tapi 1 pun belum ada yang sampai ke tanganku. sementara, 17 kartu yang aku kirim ke mereka dari awal Maret, confirm baru ada 3 yang sampe selamat ke penerima wkwkwkwkwkwk. 1 tujuan Banten, 1 Jakarta, dan 1 lagi Semarang.

 

Woooy pak pos, kemanaaa iniii kartu-kartu kamiiiii :p.

kartu pos postcrossing

Tapi mengingat biaya kirim hanya Rp3000, kayaknya aku memang ga bisa komplen sih :p. Gilaa lu ndrooo, kalo mau cepet kirim pake logistik swasta ajeee :p.

 

Aku berharap, semua kartu-kartu ini bisa sampai dengan selamat. Really hope so. Pengen banget bisa ngerasain lagi senengnya pas dapet surat dari pak pos, lalu membaca isinya yang ditulis tangan, dan kemudian menulis balasan :D.

 

Gosh, itu moment yang bener-bener bikin kangen sebenernya…

 

Anyw, untuk Lia, dan semua blogger yang udah ikutan berpartisipasi di Postcrossing project ini, tengkiuuu sangat, sudah mau meluangkan waktu dan menghidupkan kembali masa-masa di mana kantor pos masih berjaya :D. Walopun kita semua masih harus sabar menungu kartunya sampe :p. Ntar lagi mau puasa, belajar sabar :D.

 

 

 

PS. Kantor pos yang terhormat, tolong jangan niru-niru Korea Utara yang mana kartu pos yang dikirim 2019 lalu, sampe saat ini tidak ada kabar berita. Dugaanku, ga lolos sensor Ama Kim Jong Un, wkwkwkwk.

160 tanggapan untuk “POSTCROSSING: MEMORI KARTUPOS”

  1. Phebie | Essentialist berkata:

    Ciyus mbak Fanny, kartu pos dari tahun 2019 nggak sampai-sampai? Memang dirimu nulis pesan apa, mbak… 😁kode bocoran peluncuran rudal nuklir Korut kah?😂😃

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bukan cuma aku yg ga sampe mba. Semua temen2 yg ikutan tur, dan ikutan kirim kartu pos, ga ada yg sampeee sampai skr ini wkwkwkwkwkwk.

      Padahal kalimat yg kami bikin cm say hi, bilang kalo sdg di Korut. Dan Korut kotanya baguuus dan unik. Itu doang.

      Apa dia pikir itu kode rahasia utk menyerang Korut wkwkwkwkwk .. aneh memang negara 1 itu :p

    • Supriyadi berkata:

      Hah, kartu pos? Saya belum pernah nyoba heheh. Tapi kalau perangko masih pernah ngerasain kak. Btw, Korut? Wihh serem tu, langsung ngebayangin mukanya kim jung un, dan rudal balisitiknya

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Kamu ga hidup di zaman kantor pos msh berjaya berarti :D.

        Korut semenyeramkan itu kok mas :). Yg pernah nginjakin kaki kesana, pasti tau seperti apa. Aku ngerasain bgt orang2nya sangat ramah

  2. Riza Firli berkata:

    ya ampun nostalgia kartu pos
    dulu aku pernah dapat kartu pos dari Amerika, dari tetangga bule yang dulu udah balik ke negaranya..

    Dan waktu kecil setiap ke hotel, ada beberapa hotel yang bisa ambil kartu pos..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah aku nyeseeel tuh ga mulai koleksi kartu pos dari dulu. Padahal sbnrnya ini termasuk barang yg enak dibawa2 Krn ringan dan tipis. Next kalo udh bisa traveling, aku mau mulai koleksi mas 😀

  3. Roem Widianto berkata:

    Aku dulu postcard malah cuma buat koleksi, Mbak Fan. Dan dapatnya postcard juga cuma dari majalah Bobo. Yang kemudian hilang entah ke mana karena aku lupa naruhnya. 😅

    Tapi memang sepertinya layanan pos yang pakai perangko mulai ditinggalkan dan sudah gak jadi prioritas lagi. Dulu aku pernah ada tugas sekolah buat kirim surat melalui pos ke rumah temen sebangku. Dan suratnya diterima 3 hari setelah aku kirim suratnya. Sementara sekarang, hampir 2 Minggu pasca aku kirim postcard yang aku tujukan ke rumahku sendiri, belum sampe-sampe dong, Mbak 🤣. Ini antara pengiriman dengan perangkonya yang bukan prioritas, atau aku yang salah nyantumin kode pos, aku gak tau 😭. Tapi mudah-mudahan bukan gara-gara salah kode pos, ding. Soalnya kalau salah kode pos, alamat aku gak bisa terima semua postcard dari Mbak Fanny dan temen-temen. 🥺

    Ngomong-ngomong, alhamdulilah pas kirim postcard nya kapan hari aku tanpa drama, Mbak Fan. Pas ketemu staff mudanya, emang mereka gak tau tentang perangko. Tapi mereka langsung minta aku buat ke staff seniornya. Dan Alhamdulillah staff seniornya sabar banget bantuin aku, walaupun beliau sempat kaget pas aku bilang aku mau beli perangko. 😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Masa sih salah kode pos sampe ga bisa tiba di tujuan. Krn buatku sih alamatnya LBH penting, nama jalan, no rumah dll. Kode pos utk pendukung lah. Tapi aku bakal doain trus semua kartu pos kita sampe mba Roem hahahaha.

      Excited akutuh…

      Aku nyeseeeeek semua kartu pos yg dikirim ga aku foto 1-1. Jd kalo memang ga sampe bisa aku email ke penerima :(. Sedih ih baru inget sekarang. Apa aku kirim ulang ajaa huahahahahahah

      • Roem Widianto berkata:

        Sekarang fokusku gak ke terima postcard nya, Mbak. Sudah gak terlalu berharap banyak aku. Pengen ku cuma postcard ku bisa sampai selamat ke alamat temen-temen. Makanya aku pantau terus email-nya tiap hari. Kalau ada yang terima postcard ku aja aku udah ikut seneng. Tapi sampai sekarang postcard ku kayaknya belum ada yang sampai sama sekali…😣

        Aku juga nyesel banget, Mbak Fan 😭. Beneran gak kepikiran buat foto satu-satu. Tau gitu, kalau ada yang gak terima, bisa aku kirim foto postcard nya via e-mail. Tapi serius, gak kepikiran blas. Huaaaaaaa.

        Tapi mudah-mudahan postcard nya bisa sampai semua ya, Mbaaaaaak.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Ada jeleknya juga yaa ngirim kecepetan Roem :p. Jd ga kepikiran begitu hahahah. Akupun bakal foto 1-1 kalo tahu bakal gini.

          Samaaa kok Roem, aku ga ngarep kartu pos utk ku sampe skr. LBH milih kartu pos yg aku kirim ke temen2 bisa sampe. Itu aja deh :p.

  4. Desi berkata:

    Dulu aku pernah halu kirim-kiriman kartu pos karena cerita di novel tapi sampe sekarang belum pernah pegang yang namanya kartu pos. Bisa nih dicoba kapan-kapan kirim kartu pos ke sahabat pena (kalo punya, wkwk)

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha jd imagine kirim kartu pos doang yaa mba :D. Seruuu tau kirim kartu pos ginii ;). Paling seru lah pas dapet kartu dr temen gitu. Trus baca isinya, sbnrnya inti kami ngelakuin ini ya Krn itu. Pgn ngerasain momen itu lagi 😀

  5. Djangkaru Bumi berkata:

    Terakhir saya dapat kartu pos, dari sahabat blogger yang tinggal di Jerman.
    Saya tahu, dia menderita penyakit parah. Tapi tak pernah cerita curhatan di blognya. Dia bercerita tentang keindahan desa di jerman.
    Wah saya emang punya bakat membaca pikiran orang lain ya hehehe
    Kini dia tak ada kabar, domain blognya sudah kadaluwarsa.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaah mas, sedih juga dengernya. Semoga aja memang ga ada apa2 dengan temennya. Tp kalopun sesuatu yg the worst terjadi, semoga dia diberikan tempat terbaik

      Desa2 di Jerman pasti cantiiiik. Pernah liat dr majalah2 🙂

  6. Bayu Kurniawan berkata:

    Apakah komen pertama??? Semoga.. hahah 😅
    Huuaaaa seru banget mba bacanya.. kartu pos mba Fanny banyak juga yahhh… 😁
    Yah walaupun sempat nggk cukup. Tapi terimakasih kepada temannya Mba Fanny yg mau hibahin kartu posnya buat Mba Fanny. Heheh

    Tapi bner mba. Awalnya yah saya juga mau beli postcard.. tapi udah jarang yg jual.. berhubung ini sesuatu yg spesial dan saya punya banyak gambar2 yg saya buat. Jadi kenapa nggk ngeprint sndiri.. hehe 😆

    Btw dulu sewaktu kecil Saya suka baca majalah bobo. Tapi Majalah bobo saya selalu edisi lama yg kebanyakan hasil pemberian tetangga2. Dan saya baru tau kalau di majalah bobo bisa ngedapetin sahabat pena. Hehe

    Apa mba skrang masih sering kirim surat sama sahabat pena Mba atau udh ganti via online kabar2annya?? Heheh 😊

    Semoga kartu posnya bisa sampai semua yah Mba.. ini udah jalan mau dua minggu soalnya sejak saya kirim kartu pos ke teman2, dan baru keterima 3 orang, eh 4 dink sama saya sndiri.. wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kamu mah jago ngedesign mas bay :D. Seandainya yaa aku pinter bikin begituan sendiri, aku jg ga akan beli beli :p. Bikin sendiri itu LBH berkesan :p.

      Duluuuu majalah bobo banyaaak di bagian surat2 nya, permintaan utk sahabat pena. Aku cari dari situ. Kalo adabyg minta dikirimin surat, aku lgs gercep kirim surat hahahahaha.

      Trus cerita2.

      Sayangnya menjelang SMU aku ga ada kontak lagi. Mungkin Krn udh gede sih yaa. Jd ga prnh baca bobo juga, dan surat2an jd jarang. Palingan kirim kartu ucapan :D.

      Kalo majalah bobo zaman skr, aku ga tau tuh. Ga pernah beli lagi. Jd ga ngeri apa msh ada permintaan sahabat pena, tp melalui email mungkin :D?

  7. Anggraeni Septi berkata:

    baca sejak kalimat awal aku ikutan nostalgia dengan hobbyku yang berkirim surat atau kartu pos, kalo mba Fanny ke teman pena, aku kirim surat ke artis cilik loh wkwk. Dulu sempet kirim surat ke Eno Lerian, Dea Ananda dan Leony timnya Trio Kwek Kwek, Maissy Pramaisella, trus Sulis yang duet shalawat sama Haddad Alwi pas dia masih kecil, masih anak-anak. Dan banyak artis cilik lain. Kalo nggak salah alamatnya pakai PO BOX gitu, atau alamat manajemennya. Kalo dapat balesan, seneng banget karena dapet poto2nya juga. Sayangnya balasan surat2 tersebut udah pada ilang. Tapi nggak naruh di kantor pos karena jauh, jadi aku jalan kaki ke kotak pos. Saat masukin ke kotak pos, rasanya deg degan kayak baru ditembak pacar, sambil komat kamit semoga di balas hihi. Dan baca cerita mba Fanny jadi nostalgia sama perangko juga. Tapi nggak sampe jadi kolektor juga sih, cuma seneng aja kalo dikirim kartu lebaran temen dengan perangko yang belum dipunya hihi. Iya dulu ngucapin met lebaran aja pakai kartu lebaran yang lucu-lucu gitu. Btw, sekarang kalo kirim2 kartu pos gitu nggak bisa dilacak ya, HAHA ya gpp, hanya Tuhan yang tahu. :p Semoga selamat sampe tujuan. Biayapun ternyata sangat terjangkau alias murah banget. Makasih sudah menuliskannya cerita kenangan kartu pos ini ya mba :))

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku rasa dulu juga ga bisa dilacak mba. Tapi msh terpercaya bisa sampe ke tujuan. Lah skr bhaabhaaay nth nyangkut di manaaaa wkwkwkwkw

      Aku sampe skr ga trima kartu2nya. Tp kartu2ku yg utk temen2 udh mulai diterima banyak. Jd masalahnya, ini kantor pos JKT ato gimanaaa hahhaha

      Dulu aku juga suka kirim surat ke artis. Tp kebanyakan model. Model2 gadsam. Ih lgs seneeeng pas dpt foto :D. Hihihihi…

    • Reyne Raea berkata:

      Wakakakaka, mama Luiii, ternyata sefanatik itu dia Ama para artis, setidaknya diriku ada temennya hahaha.

      Cuman saya ga pernah kirim surat ke artis sih, cuman ke sahabat pena.

      Dan oonnya, saya nggak ingat satupun teman-teman saya dulu, mana suratnya kebakar pula😅

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Yaa samaa rey, aku juga ga inget lagi nama2 sahabat penakuu yg duluuu hahahahaha. Sayang sih, jadi putus komunikasi.

  8. Si Klimis berkata:

    Duh ternyata saling kirim surat itu mengasyikkan, apalagi kalau dapat perangko yang unik, sedih banget belum pernah ngerasain kirim surat gitu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ihhhh seru mas ;). Paliiiing seneng kalo udh dpt balasan surat. Itu nunggunya deg deg an ga sabar hahahahaha. Ga kebayang yaa kalo nytain cintanya pake surat wkwkwkwk

  9. Ila Rizky berkata:

    Waaah, banyak banget mba Fanny. Aku dulu sering dikasih postcard temen sama sodara jg. Tapi mencar2 kusimpennya. Entah masih ada apa ga ya. Lupa. Hehe

    Pemandangan alam korea utara ternyata masih alami ya. Cuma emang pembatasan di berbagai lini jadi bikin ga bisa berkembang dibanding negara sebelah.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bener mba, pembatasannya over banget. Jd susah mau berkembang kayak sodara tirinya :p. Tp biar gimana Korut itu unik dan cantik. Cm kurang polesan 😀

  10. Jaey Z berkata:

    Waah… Aku belum pernah kirim2n kartu post… Lumayan juga koleksinya mbak, hihi

    Apa di korut emang seketat itu yaa, mirip di drama2 gitu 🙄

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo Korut mah, cuma Tuhan dan Kim Jong Un yg tahu mas :p. Ga ush diarepin hahahaha

  11. Peri Kecil Lia berkata:

    Kak Faniii, terima kasih udah ikutan proyek ini😘 Nanti kalau postcard dariku udah sampai dan ingin dibalas, aku tentu akan sangat senang menerima balasannya wkwkwk. Tapi yang terutama, semoga postcardnya bisa sampai tujuan 🤣
    Bener deh Kak, aku juga bingung lho zaman sekarang nyari postcard tuh dimana, kemarin itu aku belinya secara online soalnya kalau offline, aku nggak tahu mau beli dimana, bahkan aku baru tahu kalau di kantor pos bisa beli postcard 🤣. Perjuangan banget untuk kirim postcard ya Kak Fanny 🤣
    Dulu pas zaman aku sering baca Bobo, aku juga ingin banget punya Penpal lho Kak tapi nggak pernah kesampaian karena nggak tahu gimana caranya cari penpal itu hiksss.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah kalo di majalah bobo , baca di bagian surat2 Li. Di situ banyaaak tuh, ‘hai, aku mencari sahabat pena. Hobiku blablabla… Aku mencari sahabat pena yg punya hobi sana’

      Cthnya begitu hahahaha. Dan aku suka tuh kirim2 suratnya. Walo kebanyakan pada PHP juga :p . Cuma bls sekali, trus mereka ga bls lagi.

      Makanya yg bertahan lama cuma dikiiiiit. Itupun aku ga kirim2 lagi, krn dr merekanya yg ga bls

  12. Andhira A. Mudzalifa berkata:

    Aduuuh sayang banget aku terlewat challenge yang ini, huhu. Padahal aku pingin banget ngerasain sensasinya ngirim kartu pos di zaman sekarang 🙈🙈

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah ntr kalo ada yg season 2 dikabarin mbaaa :D. Soalnya semua peserta juga kepengen msh ttp kirim2 lagi, walopun mungkin yg kedua bukan kartu pos, tp kartu lebaran mungkin hahahhaha

  13. Nasirullah Sitam berkata:

    Sekarang kayaknya udah jarang banget orang yang melakukan seperti ini. Dulu, ini adalah cara kita mengenal sahabat pena heeeee

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Udh langka pun mas. Bukan jarang lagi :p. Dan nth sampe kapan aku nunggu kartu2 pos yg buatku nih. Ga sampe2

  14. Ria berkata:

    eh seriusan masih bisa ya ngirim pake kartupos? Aku masih banyak di rumah dan lagi mempertimbangkan utk dikirimin ke temen2 🙂 Cuma kebayang juga sih ya kocaknya ke kantor pos trus petugasnya malah balik nanya, itu apa’an bu?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkw ya kaaaan. Aku pas digituin Ama staffnya, lgs ngerasa makhluk jadul bangettttt :p. Sampe petugas pos aja ga tau..

  15. Nurul Sufitri berkata:

    Wah, keren amat mbak Fannyyyyyyyyyy koleksi kartu posnya dari berbagai negara! Iya ya, orang2 milenial pada ga ngerti beginian hahaha. Dulu aku juga punya sahabat pena dari Majalah Bobo. Kirim surat dan kartu pos adalah hal biasa doeloe yak… Murah amat itu biayanya cuma 3K dan 10K. Semoga kartu2 pos dari teman2 mbak lekas tiba ya aamiin hehehe 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aaamiiin mba , perlu didoain kali itu kartu pos supaya sampe :p. Krn sampe skr aku blm trima2 hihihi

      Iyaa, msh murah kalo biaya. tp ya itu, ga bisa dilacak hahahah

  16. thya berkata:

    aku gak pernah berkirim kartu pos sama sekali dong.. haha..
    mba fan, bener-bener ngirim kartu pos lagi? hihi.. lucu yaa mengenang masa lalu.. ya masa sampai petugasnya juga heran ya..

    murah banget biayanya ya.. tapi nyampenya juga lama ya mbaa..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Project nya Lia luar biasa deh. Bisa ngumpulin banyak org utk kirim2 lagi kartu pos :p.

      Seneng aku bisa ngerasain ini. Walopun kartunya ga sampe2 hahahaa

  17. Avizena zen berkata:

    Waah ya kartu pos sekarang langka banget ya. PErangko juga?
    Semoga kartu2 itu sampai dengan selamat.

    Terakhir ke Kantor Pos thn 2011, kirim undangan wedding party wkwkwk. MAsih rame sih tahun itu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Udh langka luar biasa mbaaa hahahha. Sampe petugas pos aja bingung. Haduuuuuh, tp aku sedih Krn ga sampe2 nih. Nthlah nyangkut di mana 🙁

  18. Khanif berkata:

    kemaren gw juga sempet tertarik pengen ikutan kirim kartu post yang di adain mbak lia, cuman gw sbg penerima aja hahaha, gw seumur idup belum pernah ngirim kartu post mbak, jadi agk kurang pengalaman dan gatau caranya gimana :D.. gatau sih kemaren lanjutanya gimana, cz gw agak sibuk dan belum ke blognya mbak lia lagi 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Gampang kok nif. Cuma DTG ke kantor pos, minta perangko deh. Tp memang yg ribet itu beli kartuposnyaaa hahahaha. Udh dikit yg jual. Kecuali bisa bikin sendiri, naah enak tuh.

  19. sulis berkata:

    dulu…aku klo make kartu pos yang model ikut kuis itu lho mba, macam TTS.. pake yang warnanya jingga itu.

    nah, klo untuk surat2an gitu..kartuposnya dimasukin amplop ndak to? klo iya..trus apa fungsinya kartu pos (toh itu ada tempat buat nempel perangko) tapi misal nggak dikasih amplop..berarti pesan kita bisa dibaca sama pihak kantor pos/kurir dong.

    ha..ha, tapi kadang masa2 lalu gini ngangenin lho mba. Masa kartu lebaran, masa kirim uang pke wesel..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kartu pos itu sbnrnya hanya utk pesan2 umum yg ga bersifat rahasia. Palingan cm ksh tahubkita ada di mana, kabarnya apa. Selesai :p. Makanya kartupos ga perlu dimasukin amplop mba. Beda Ama surat.

      Kecuali aku memang ada kirim 1, yg aku masukin ke amplop, Krn gambar kartuposnya dr Korut dan itu ada palu arit. semnetara di Indonesia palu arit msh dianggab tabu :p.

      • Agus warteg berkata:

        Harusnya mbak Fanny kirim kartu pos dari Korea Utara ke kelompok yang masih menganggap tabu gambar palu arit, pasti seru.😂😂😂

        Selain gambar palu arit, kirim juga kartu pos dari Wahyudi di timur tengah itu.😁

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Huahahahahahah, cari matiii :p. Tp percuma mas, kalo dr Korut ga bakal sampeee hahahaha. Udh disensor dr awal Ama Kim Jong Un :p

  20. Tanza Erlambang berkata:

    sepertinya, kartu pos sudah berlalu…. tapi, kirim barang tak mungkin pakai e-mail atau WA…

    sweet memory of post office and its products…..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo kirim BRG, aku mendingan pake logistik swasta mas. JNE, tiki, wahana, msh jauh lbh bagus kinerjanya :p drpd pos Indonesia

  21. Hanny Nursanty berkata:

    Aku inget banget sama kartu pos standart warna coklat ini mba, karena kirim kuis berhadiah tiket nonton konser (lombanya ada di tv) harus dikirim pakai kartu pos ini. Sampai nyetok beberapa di rumah ha…ha…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha iyaaa, aku dulu jg banyak. Skr mah nth udh kemanaaa hihihi. Sering ikutan lomba tp jrg menang

  22. Eya berkata:

    Aku ingeeet kartupos cokelat polos ituuu Mba Fanny!! Sebagai anak Bobo yang suka ikutan sayembara dengan ngirim kartupos ahaha 😆 Dan jaman SD dulu juga hobiii banget surat-suratan sama kakak sepupu dan teman sekolah yang pindah ke luar pulau. Terus beberapa kali kirim surat ke Trio Kwek Kwek juga hahaha dari kecil udah jadi fangirl 😂😂

    Kemarin pun pas ke kantor pos, perangkonya berdebu dooong wkwkwk saking ga pernah dikeluarin kayaknya 😂 Terus si Mbaknya kayak antara heran gitu lihat ada yang mau kirim kartupos wkwkwk tapi kayaknya dia tahu soal kartupos/kirim-kirim surat pakai perangko siih, soalnya dia cukup sigap juga.

    Dan aku juga belum terima satupun kartupos iniii huhuhu semoga semua kartupos bisa sampai ke tangan masing-masing yaa Mba Fan 🥺

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Berpelukan dulu lah kitaaa, sama2 blm trima wkwkwkwkwk. Ini kenapa pos Jakarta dan bandung luar biasa sekali kerjanya yaaa :p.

      Ya ampuuun sampe berdebuuu hahaha. Tp setidaknya si mba msh inget cara kirim pake kartu pos mba :p.

      Aku kalo kirim ke artis, lupa deh ke siapa aja. Kayaknya kebanyakan model2 kayak gadsam. Dan itu kalo diblas pake foto mereka wkwkwkwkkwk. Itu aja udh seneeeeng tau :p

  23. herva yulyanti berkata:

    Mba Fan, tahun 2016 aku ngubek2 tentang post crossing tapi niat hanyalah niat akhirnya terkubur tapi terus dapat kartu pos dari Sweden itu x pertamannya dan aku seneng banget hahaha…
    btw aku udah lama ga ke kantor pos, itu petugasnya sumpah yah emang ga ada product knowledge yah sampe kartu pos kagak tahu untung ada bapak2 yg hidup pada zamannya 😀 murah ya mba pengirimannya cuma 3000 se-Indonesia jadi pengen ikutan projectnya hahah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kebayang kan apa yg aku rasain, pas si staff ga ngerti apa itu kartu pos :p. Lgs berasa sebagai makhluk jadul yg ga tau apa itu email dan wa hahahahhaha.

      Seruuu mba, coba ikutan deh ntr. Tp ga ngarepin brgnya sampe sih. Lah aku aja sampe skr g trima2 hahahah

  24. Dedew berkata:

    Haha sampai pada nggak kenal sama kartu pos ya sungguh terlalu, aku sempat ikutan grup postcrossing di FB mbak tapi sudah lama banget nggak aktif. Senang banget kalau dapat kartu pos dan perangko luar negeri..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sebeeel deh, kartu pos udh banyak yg ga kenaaal -_-. Trus sampe skr aku ga trima2 kiriman temen2, pdhl g jauh2 lokasinya mbaaa wkwkwkwkkw. Ntah kemanaaa itu nyasarnyaaa :p

  25. Faradila Putri berkata:

    Kok projectnya seru sih mbak. Jadi pengen ikutan hihi. Soalnya nerima surat atau postcard rasanya seneng hahaha. Bisa jadi suvenir dan juga koleksi. Apalagi yang gambarnya bagus-bagus hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah ituuu mba, makanya kami ikutan lagi kirim2 begini walo sedihnya aku blm trima 1pun hahahaha. Nthlah nyasar kemana -_-

  26. nyi Penengah Dewanti berkata:

    Ya ampun ngakak, anak jaman now jarang yang tau emang. Aku belum pernah kirim tapi aku dukun koleksi prangko mba hehehe duh jadi ingat jaman segitu. Kamu keren ih mba sampai sekarang masih sini kirim ke aku biar ak coba juga hehhee

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah, tapi sampe skr, ntah nyangkut dimanaaaa itu kartu pos mba. Kan aku sebel yaaa :p. Sedih aja kartu2 ku baru nyampe dikit. Aku malah blm trima hahahah

  27. Agus Warteg berkata:

    Baca artikel ini jadi ingat saat kecil dulu. Memang yang lahir jaman pak Karno sama pak Harto masih merasakan keseruan mengirim kartu pos dan menunggu pak pos datang dengan sepeda motor warna oranye nya.

    Mungkin petugas kantor pos nya yang bengong itu lahir tahun 2000, makanya dia bingung, untung nya ada staf lain yang tahu dan akhirnya malah ngobrol masalah kartu pos.

    Dulu waktu kecil kadang aku kirim surat lewat pos, tapi bukan kartu pos, biaya perangkonya cuma 150 kalo ngga salah, seminggu kalo ngga salah baru nyampe, ada sih yang cepet tapi perangkonya mahal 500.😂

    Waktu mbak Lia ngadain post crossing itu sebenarnya mau ikut, cuma aku ke kantor pos katanya udah ngga jual, terpaksa ngga ikut.😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha iya mas. Aku sendiri baru kali ini kalo kirim kartu pos yg buat temen. Dulu2 mah kartu lebaran, kartu ulang tahun ato surat. Ga prnh kartupos ke temen :p.

      Tapi ya itu, lamaaaa bangettt nyampenyaaa hahahaha. Nth dimana nyasar kartu2 yg buatku. Ga ketrima Ampe skr.

      Sedih yaa kalo banyak yg udh ga tau produk zaman dulu. Padahal seru banget kirim2 surat ato kartu beginj

  28. Mei Daema berkata:

    Mba Fan saya suka juga dulu kumpulin kartu pos, teman saya suka kirim-kirim jadilah dari situ suka kirim-kirim. dan itu kayak jaid kenangan tersendiri aja saat lihat-lihat gambarnya. dan ingat oh saya pernah ke tempat ini ke tempat itu, btw udha pergi traveling lagi kah mba?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa aku sukanya jg liat gbr2nya kalo kartupos. Seneng aja liat tempat wisata di negara ini ternyata begitu. Lgs kepengen DTG hahahah.

      Blm laah Mei. Msh nahan diri kalo traveling. Kecualiii domestik dan hrs pake mobil sendiri. Naik pesawat aku ga mau. Ga berani

  29. Evi berkata:

    Saya juga zaman SD-SMP sering berkirim surat dengan Sahabat Pena yang saya temukan di Majalah Hai (hahaha kebayang kan aku dari generasi mana. HAI aja sekarang sudah lenyap). Ada keasikan bercerita dengan tulisan ceker ayamku itu kepada seseorang nun jauh di sana yang tak pernah ketemu muka. Sayangnya di SMP, hobi tersebut terbunuh dengan sadir karena ada sahabat pena yang kirim surat ke sekolah dan itu didramain sama guru BP.

    Nah mengenai kartu pos, saya tidak pernah berkirim, apa lagi membelinya. Yang ada di rumah saja, baru-baru ini tak buang ke tempat sampah 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ya ampuuun, di dramain gimana Ama guru BP mba? Aku juga sering dulu pake alamat sekolah. tp ga ada drama. Surat yg masuk semuanya di pajang di tempat khusus. Jd bisa kita ambil.

      Gurunya sirik aja ga pernah dpt surat wkwkwkwk.

      Majalah hai tapi aku tahu dooong. Cm ga ngeh kalo ada request sahabat penanya juga. Aku kira cuma di bobo hahahaha

  30. Liswanti berkata:

    Aku pernah mba mau kirim kartu pos juga, gitu samaan ngak tahu hehe. Sampai sekarang sahabat pena suka ada yang kirim kartu pos juga. Biarpun udah ada WA. Seru aja ya. Apalagi koleksinya banyak yang kece.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, seru bangeeet. Ingetin ke zaman pas msh rutin nulis surat hahahah. Tp aku sedih sampe skr kartu posnya g ada aku trima :(. Ntah dimana pada nyasar

  31. Nella (emaknya Benjamin) berkata:

    OMG ada gitu ya pegawai kantor pos ga tahu kartu pos. Baca judul postingan ini kupikir mbak Fanny ikutan web. Postcrossing krn bbrp tahun lalu saya juga ikutan dan sempat setahunan kirim2 kartupos ke berbagai negara dan nerima kartupos juga. Hati bahagia klo buka kotak pos dapat kartupos dari Postcrossing apalagi klo yg nulis cerita agak panjang seneng aja bacanya. Klo kirim kartupos ga ketahuan nyampe atau kartu nya ditilep krn gambarnya cakep hahaha .. 5 thn lalu pernah kirim 3 kartupos ke teman di Indo, cuma 1 yg terima.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hastagaaah cuma 1 yg sampe mba??? Wkwkwkwkwk aku bener2 ga bisa berharap lagi Ama kantor pos Indonesia :p. Nth pada dimana itu kartu. Beneran cuma Tuhan yg tahu yaaa :p. Aku ga heran sih kalo mereka sampe kalah dr logistik swasta.

  32. Farah berkata:

    wiiii pengen banget coba ngirim ini ke orang terkasih :p
    biar rasa so sweet ala ala jadul gituuuuu :p

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk cobain far. Tp jgn berharap sampe yaaam aku aja blm trima 1 pun hahahahaha

  33. ainun berkata:

    hahaha cerita masa lalu mba Fanny samaan kayak aku
    kenal Bobo, dapet sahabat pena dari majalah-majalah zaman dulu, terus koleksi perangko juga
    kann secara dulu perangko ini udah prestige gitu kayaknya ya, entahlah tapi aku juga suka comotin perangko hahaha
    kemarin waktu aku ke kantor pos mau kirim kirim kartuposnya, mbak mbak nya bilang minim ke Indo 5000, lahh ga sama ya hahaha
    yaudah ada yang aku kirim pake perangko 5ribu ada yang 6ribu totalnya

    bentar ahhh aku mau lanjut bikin post yang postcrossing tahap 2 hahaha

    mungkin pegawai kantor pos yang nggak tau perangko atau kartupos lahir taun 2000an kali tuh mbak, anak milenial gitu 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tubuh kan, ttg fee perangko aja ga ada std jelas. Aku kmrn cukup 3 RB seluruh Indonesia. Mba malah jd 5rb. Piye cobaaa :p.

      Tp buatku, mau dia milenial kek, ato senior, ttp aja kan hrs tau ttg produk kantor pos tempat dia kerja. Kartu pos dan perangko memang udh langka, tp msh exist. Jd ga seharusnya mereka lupa ya kaaan. Ntahlah, management nya kayak apa di sana.

      • ainun berkata:

        setujuuu, namanya produk dari Pos Indonesia, harusnya pegawa yang baru baru paham dengan “product knowledge” kan ya.
        jangan jangan ga ditraining itu 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Yaaa kaaan. Yakali kita kerja tapi ga tahu barang2 yg diproduksi ama kantor kita apaan hahahahha. Kalo aku misteri shopper nih, udh kena WL itu staf wkwkwkkw

  34. Akbar S. Yoga berkata:

    Mungkin pegawai yang muda itu betulan enggak paham sama kartu pos sama sekali, Mbak. Anehnya, kenapa bisa kerja di sana, ya? Sepertinya itu kantor pos sudah menyesuaikan zaman. Hal semacam itu udah ketinggalan, jadi bukanlah informasi penting. XD Terbukti juga kan si pegawai yang tua bilang sudah sekian lama enggak kirim kartu pos lagi. Tapi, sekalipun saya belum pernah mengirimnya, alhamdulillah sejak zaman sekolah saya udah tahu dari beberapa film gitu, sih. Jadi enggak bego-bego banget kalau ditanya tentangnya.

    Ya ampun, sedih amat baru keterima tiga. Namun, saya kira itu mendingan daripada enggak ada satu pun.

    Saya pertama kali dapat kartu pos dari kawan, dia kirimnya beserta pernak-pernik lain dan via jasa kurir. Jelas sampai dalam 4-5 hari. Terus begitu yang kedua kalinya, dia laporan udah kirim dari Agustus atau September gitu, tapi sampai Desember aja masih enggak ada kabar. Lalu, apakah sekarang sudah sampai? Oh, tentu masih gaib itu kartu pos ada di mana. Haha. Jadi, ya ikhlasin ajalah. XD

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk iya Yog. Lah memang hrs gitu. Walopun itu produk lama, tp kan msh exist. Blm 100% punah. Jd staff hrs tau dong ttg produk pos nya sendirj. Walopun udh jrg dipake.

      Ya ampuuun aku mkin ga berharap pas tau punya mu aja ga sampe2 :p. Aku skr ini cm berharap kartu yg aku kirim bisa sampe ke temen2. Tp kartu utk ku, ya sudahlaaah… G ngarepin lagi wkkwwkwk.

  35. Himawan Sant berkata:

    Sebenernya masih ada ngga sih acara tuker2an post card gini, ya ?.

    Pernah lihat di toko souvenir, tjakep2 deh gambarnya.
    Kepikiran pengin kirim ke teman2 blogger, tapi punya alamatnya mereka saja ngga , hahaha …

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Udh langka mas, tuker2an kartu pos hahahaha. Sampe skr aja nih, aku blm trima 1 pun kartu pos yg dikirim temen2. Sediih banget. Pdhl zaman dulu, kirim2 pake perangko selalu cepet dan pasti nyampe

  36. lendyagasshi berkata:

    Samasamasama banget kak Faaan…
    Aku hidup di zaman dimana kotak pos dan Pak Pos yang tentu mengirimkan surat-surat sahabat penaku tidak dengan sepeda kring-kriing…tapi pakai sepeda motor.
    HIhii~
    Dan aku yakin banget kalau kak Fan tipikal yang membalas surat dengan bercerita banyak hal. Aku jadi pengen cobain niih…post crossing.

    Btw,
    Ke Korut gak lolos ini kaya yang mereka ngerti isinya yaak…huhuu~
    Apa pakai apps google translate gitu?
    Atau gak lolos karena gambar kartu posnya yang dirasa bisa berpotensi?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha cuma Tuhan dan Kim Jong Un yg tahu kenapa kartu pos yg kami kirim dr sana ga ada yg sampe mbaaa :p.

      Akupun wkt itu pak posnya udh ngerasain pake motor kok. Apalagi pas di Aceh komplek rumahku banyak tanjakan , kasian si bapak kalo masih pake sepeda. Ga nyampe2 ntr hahahaha

  37. Mirati Primasari berkata:

    keren banget kak bisa ngoleksi kartu pos sebanyak itu, bisa punya sahabat pena juga.. tetap semangat Pos Indonesia meningkatkan pelayanan dan mendekatkan diri dengan masyarakat..

  38. Rivai Hidayat berkata:

    Aku itu seneng banget ketika yang berminat ikut belasan orang. Padahal target awal gada maksimal 10 orang. Awalnya aku juga rencananya kirim pas di semarang, tapi setelah lihat semangat teman-teman akhirnya aku berusaha kirim postcard saat itu juga. Dikirim langsung dari kalimantan. Postcardnya emang biasa saja modelnya, tapi karena semangat teman-teman jadi berasa luar biasa ngirim postcard kali ini..hahhaha

    Nanti kalau pas di semarang, aku kirimi postcard yaa lagi. Khan sudah ada alamat lengkapnya…hehhehe 😀
    aku berharap postcard kirimanku juga segera sampai ke teman-teman semua..hehhehehe

    Makasih mbak fany sudah ikut dan meramaikan project ini 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku juga berharap semua kartuku sampai mas ke temen2 :D. Naah yg kartu2 buatku, itu ga terlalu berharap lagi, nth apa kabar memang pos di JKT jnii -_-

      Dibilang ga ngerti alamat, tp kok ya petugas JNE, dan logistik lain selalu sampe kirim apapun ke sini. Kan aneh :p.

      Memang hrs diperbaikin besar2an itu pos Indonesia. Kinerjanya dll

  39. Eryvia Maronie berkata:

    Jamam SD saya koleksi prangko dan kartu pos bergambar Indonesia dan negara2 lain. Kalo sahabat pena dulunya saya ikut dari Majalah Gadis.

    Kegiatan seperti ini mestinya dikerjasamakan aja sama Kantor Pos, biar berkirim kartu pos jadi lebih hidup dan semua karyawan Kantor Pos punya product knowledge yang bahus.
    Sebel juga soalnya baca pengalaman Fanny waktu ks Kantor Pos itu, huh!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah bener mba. Hrsnya ada perbaikan besar2an sih utk pos Indonesia ini. Gimana ga kalah saing Ama logistik swasta. Urusan kartu pos dan segala yg pake perangko aja masih ga jelas. Ampe skr nih, blm ada yg sampe 1 pun ke aku. Geleng2 kepala lah liat mereka.

  40. nursini rais berkata:

    Rupanya kita sama-sama punya hobi bersahabat pena dan pilateli ya, Mbak Fanny. Terima kasih telah berbagi.Selamat istirahat.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waah ibu juga suka filateli yaaa. Aku jd kangen masa2 nulis surat ke sahabat pena dulu 🙂

  41. Devina Genesia berkata:

    Aku lupa kapan terakhir ke kantor pos. Bahkan ga ingat kapan terakhir kirim kartu pos. Untungnya ada petugas senior ya Mba. Kalau ga percuma Mba jelasin ke petugas yang baru karena pasti dia akan terheran-heran soalnya di jaman saat ini yang apa-apa pake email dan chat, mba malah masih mau berkirim kartu pos hhha. Kece memang idenya Lia. Serasa nostalgia ngirim kartu pos atau surat pake perangko. Semoga saja kartu pos yang dikirim segera sampai tujuan dengan aman.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tp aku belum terima 1pun sampe skr Dev wkwkwkwkwk. Payah bener memang pos Indonesia di JKT. Tp kartuku udh banyak ditrima Ama peserta lain untungnya 😀

  42. Ika Puspita berkata:

    Waktu masih sekolah, aku suka banget tuker2an kartu post, tapi semenjak menikah udah ga pernah lagi. Kadang kangen bisa tuker2an kartu post lagi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaa mba. Kdg pgn sih bisa kirim2 kartu lagi. Tp kalo ngeliat cara kerja pos Indonesia, jd males juga. Ga sampe2 hahaha

  43. Sudibjo berkata:

    kalo saya lihat sekarang sekarang makin kreatif keren keren sih gambar kartu pos nya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha iya yaaa. Kartu pos yg dulu2 ga secakep sekarang memang :D. Makanya yg skr ini aku pgn bgt koleksi lagi

  44. Didut berkata:

    Nasib Post Indonesia ini menyedihkan ya?
    Kasihan juga sama pegawai yang bekerja di sana, it seem they don’t have people development enough. (TT)

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku pernah denger mas, kalo sempet gaji mereka ga dibayar. Di rapel ato gimana gitu. Semoga ga bener yaa. Sedih sih pas tahu. Gimana ga kerja para staffnya begitu. Kalo kesejahteraan aja masih kacau 🙁

  45. Ria berkata:

    Fanny koleksi kartu pos juga kah? Dulu sempet ngerasain tuker2an kartu pos? Kl aku justru jarang saling kirim surat lewat kartu pos. Seru juga kali ya kalau dimulai lagi 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tp ga janji sampenya kapan mbaaa hahahaha. Sampe skr aku blm trima soalnyaa :p. betul2 lah pos indonesia

      • Ria berkata:

        hahahahah, iyaaaa I know. temenku sempet kirim dr Bali pas dia ke sana (sblm pandemik). 4 bulan kemudian baru sampai

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Akhirnya kartuku sampeeee mba;D. Senin kemarin, lgs DTG 16 bijiiiiik hahahahah. Pak posnya sengaja bgt nungguin datang banyak, baru dianterin ke rumah. Jd sisa 1 kartu yg blm aku trima 😀

  46. Rosanna Simanjuntak berkata:

    Masya Allah Fan.
    Sensasi kita saat menunggu balasan surat di zaman dulu, sama lho!
    Langsung kepo sama prangko.
    Sudah ada atau belum ya di koleksi?

    Pas di bagian kartu pos itu, aku langsing ingat pengalamanku juga.
    I’am competition maniac especially whom bid first.
    Iya yang cepat-cepatan ngirim duluan.
    Misalnya untuk 100 pengirim pertama dapat hadiah.
    Nah, itu my main taget! Hihihi.

    Alhamdullillah, lumayan sering juga aku menang.
    Dulu sering ikutan di Bobo, Nova, Gadis, Hai, Femina, Kartini, Sarinah dll, dll.
    You name it lah!

    Well,
    Good luck for all your post card, my dear!
    Hopefully all will arrive.
    Aaamiin.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha makasiiih mba :D. Walopun yaaa sampe aku balas komen ini, ttp blm ada 1 pun kartupos yg DTG :D. Cm anehnya kartupos yg aku kirim udh banyak diterima peserta lain.

      Aghhhhhh Piye ini kantor pos jakartaaa. Sebel akuuuh 😀

      Ihhhh iyaaa aku jg sukaaa kirim2an saling cepet yg lomba2 itu hahahaha. Tp aku jrg menang :p. Inget bgt prnh menang pas dr majalah gadis, dpt dompet lucuuuuk :D.

  47. Mugniar berkata:

    Seru ya. Sama kita, Mbak. Saya pun suka berkirim surat sama teman2 yang sekolah/kuliah di luar kota/luar negeri. Biasanya saya yang memulai dan kalau membalas bisa puanjaang hehehe.

    Terus suamiku dulu koleksi kartu pos cuma lupa ya simpan di mana kartu2 posnya.

    Asyiknya kartu pos itu, seperti kita melihat dokumentasi sejarah dalam bentuk lain.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betuuuuul mba. Aku nyeseeel banyak surat2 dan kartu yg dulu aku trima udh ilang semua. Skr baru kerasa gimana berartinya barang2 zaman dulu. Nyesel sih aku ga simpen 🙁

  48. Zam berkata:

    wah, kartu pos bergambar poster propaganda Korutnya lucuuukkk…

    semoga kartu posnya semua sampe!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa kaaan. Ntr kalo trip ke Korut udh buka lagi, aku mau nitip nih Ama mas ariev, bawain kartu pos sana lagiiii hahahahha . Nyesel beli ga banyak

  49. matripost! Proyek Mengirim Kartu Pos — matriphe! personal blog berkata:

    […] Mbak Fanny bahkan bercerita, ia harus pergi ke kantor pos yang agak besar dan harus berbincang denga…, karena petugas yang melayaninya masih cukup muda dan tidak begitu mengerti tentang kartu pos. […]

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sedih pas tau udh banyak yg ga ngerti apa itu kartupos -_- . Segitu ga zamannya lagiii

  50. Pipit Piharsi berkata:

    Wah, jadi inget zaman sekolah dulu. Selain kirim2 surat ke sahabat pena, aku sering kirim kartu lebaran dulu.

    Pokoknya momen lebaran itu aku tunggu banget, Mba.

    Seneng banget klo dapet kartu lebaran, senengnya udah ngalah-ngalahin dapet baju baru pas lebaran. Padahal isinya standar cuma ucapan selamat dan minta maaf. Tapi senengnya ampun-ampunan 🤣

    Apalagi kalau dapet banyak kiriman kartu lebaran, bisa dipamerin ke temen-temen di sekolah. Kan dulu desainnya bagus dan lucu-lucu banget.

    Klo kartu pos aku terbilang jarang, kecuali kirim-kiriman buat lomba kek mba Fanny.

    Duh, jadi kangen kirim-kiriman kartu lebaran.

    Gimana klo project selanjutnya kirim kartu lebaran? *eh 😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk boleeeh, kalo kartu lebaran msh banyak dijual mbaaa :D. Tp ga kebayang yeee, beli nya seminggu sebelum lebaran, nyampenya lebaran THN depan wkwkwkwkwk

      Ini aja blm aku trima 1 pun kartu2 pos dr peserta lain hahahah.

      Aku juga lumayan sering dulu kirim kartu lebaran ke temen2 sekolah. Apalagi modelnya lucu2. Ada yg pop up gambarnya, ada yg kalo dibuka pake musik..

      Ya Allah kangen ih terima kartu begitu.

      • Pipit Piharsi berkata:

        Hahaha…
        Iya yah, baca pengalaman yang ikutan project ini kartu posnya entah berakhir dimana 🤣

        Iya, males bet bayanginnya mending nyampe klo ga kan gilingan juga jadinya 😂

        Bener-bener paling suka yang pop up udah berasa paling keren klo kirim dan dapet yang pop up dan yang klo dibuka pake musik 🤣

        Iya kangen, ada masa-masa yang nggak bisa digantikan sama kecanggihan teknologi ya mba 🥺

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Betuuul mba. Secanggih apapun teknologi skr, tp tetep ada hal2 yg dulu kita rasain, ga bisa tergantikan . Nulis wa, email, memang lgs sampe. Tp respon pas Nerima balasannya, jg biasa ajaaa hahahahaha. Beda Ama Nerima kartupos ato surat yg ditunggu2

  51. Dwi Ananta berkata:

    Kangen banget dah lama gak terima kartu pos. Waktu belum punya bocah kumasih sering main di postcrossing dan mengirim serta menerima kartu pos. Duh kangen juga jadi pengen ikutan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tp ya itu mba, nth sampe kapan ini aku trima kartu2nya hahahaha. 1 pun blm ada yg sampe :p. Sediiih ih.

  52. Riza Alhusna berkata:

    Ya ampunn majalah bobo, lu hidup jaman tahun berapa mbak??? Wkwkwkwk. Gw punya banyak noh koleksi bobo. Jaman gw kecil ini majalah favorit.

    Ya elah mbak kartu pos, gw aja terakhir ngirim pas jaman SD. Jaman sekarang nyari kartu pos tuh di tempat wisata, pasti banyak. Lu lagian cari di gramed, jarang ada lah. Orang kantor pos aja belum tentu ada yang jual.

    Lamanya gak main ke blog ini. Sejak punya anak gw sibuk momong anak. Salut gw sama lu mbak. Udah momong anak, ngurus suami, masih sempet-sempetnya ngeblog. Gw mana ada waktu buat ngeblog -__-‘

    Kirimin gw dong mbak kartu pos, biar berasa gimanaaaa gitu

    Wkwkwkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku kan ga tauuuuu hahahahhaha. Kirain msh ada di gramed. Ternyata sudah bhaaaay :p.

      Mas, aku ini anak klahiran 80an, besar di 90an , jd majalahku msh bobo hahahaha.

      Bedaaa dunk ;). Anakmu msh baby. Lah aku anaknya udh gede, ga perlu di momong wkwkwkwkw. Makanya msh bisa lancar menulis blog :D. Dulu pas masih bayi, dan msh kerja pula, blog juga sempet keteteran :p.

      Gimana si baby????? Mirip Keenan gaaa :D?

  53. Lisdha berkata:

    Aku masih simpan beberapa kartu post lho mbak Fan. (Tapi mesti nyari sih, di mana tepatnya menyimpannya hehehe).
    Postingan ini bikin inget masa lalu memang..Masa2 perangko jadi benda berharga hahaha
    Dan baru bbrp hari lalu aku bilang sama anak2ku, gimana kalau lebaran nanti kita kirim kartu lebaran ke teman2 yg berlebaran?
    Memang bukan kartu post, tapi kartu hari raya kan juga budaya zaman flinstone 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku sih mau bangettttt mba. Kirim2 kartu lebaran lagi. Drpd yg ditrima lwt wa, pada seragam hahahahahah.

      Tp aku kepikiran itu beneran sampe ga:p. Jgn2 dikirim 2 Minggu sebelum lebaran, nyampenya lebaran THN depan wkwkwkwk

  54. fajar herlambang berkata:

    detak jantung kantor pos, masih berdetak kah ya mbak. dizaman yang penuh persaingan ini. antar perusahaan ekspedisi.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk auto ngakak aku bacanya. Kalo berdetak masiiih mas :p. Cuma udh sering2 opnam, tp syukurlah blm koma laaah hahahaha

  55. Thessa berkata:

    Mbaa Faaan, seru bangeet ceritanyaa. Aku jd ikut nostalgia jugaa, kalau dulu juga suka berkirim surat sama sabahabt pena yg dapet dri majalah Bobo. Yaammpun bisa sama gitu yaa, hobi masa kecil anak 90an. Hhehehe. Tooss duluuu… Aku juga suka kirim kartu pos dulu wktu kecil, ga hanya surat. Biasanya pas lebaran, kartu pos yg bertema lebaran gt. Buat ngucapin selamat idul fitri ke sahabat pena n sepupu2 yg di luar kota.

    Trus aku ngakak baca yg dramanya, drama pertama, aku ngebatin kok ya sistem eror jd ga bs kirim kartu pos? kan itu tinggal ditempel perangko.. Hahhaha.. Eh bener dong abis itu di bawah dijelasin kan, untung aja ada si staf senior itu yg ngerti yaa.
    Jd yg muda2 skrng (brasa kita tua bgd ya)udah ga familiar dg kartu pos brarti yaa. Klo kirim surat pake perangko aku baru aja minggu lalu, buat kirimin surat Talitha anak aku ke sahabat penanya (sepupunya sbnrnya). Jd waktu itu dia kaget tiba2 ada pak pos nagnterin surat buat dia, ternyata dari sepupunya yg sebaya, kelas 3 SD. Lucu deh liat anak2 itu berkirim surat. Trus anakku bales deh suratnya.. Hehehe..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ya ampuuun seru juga anak2 itu diajarin berkirim surat ya mba :D. Jadi tahu surat itu kayak apa. Itu bukan tugas sekolah tapi? Anakku ada pelajaran ttg alat komunikasi, salah satunya surat . Dia sampe nanya surat itu gimana kirimnyaaa, kantor pos itu kayak pa dll.

      Hrsnya aku ajarin juga dia ttg cara kirim surat yaa 😀

  56. Furisukabo berkata:

    Wah kak Fanny!!! Aku bisa bayangin begimana excited-nya pas nerima surat dari sahabat pena!!! Dan aku juga sama tuh kaya kak Fanny. Banyakan surat-suratku ga dibales sama sahabat penaku huhuhu jadi sedih…

    Buat mbaknya yang ga pernah hidup di jaman kantor pos berjaya, itu sedih uga sih, dia ga ditatar cara kirim-kirim surat kali ya karena uda ga ada yang pernah kirim surat pake perangko haha

    BTW itu pas kak Fanny sebut nama kak Matriphe, aku langsung kenal nama itu dong. Yaampun dunia sempit. haha tapi yang kenal akunya doang sih, kak Matriphe pasti ga tau aku 🤣

    Itu kartu pos korut segitunya amat ya ga nyampe-nyampe dikirim dari tahun 2019 weleh-weleh.

    Anyway semoga kartu posnya semuanya nyampe dengan selamat dan kak Fanny juga bisa dapat kartu pos dari teman-teman hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mbaaa, aku akhirnya dapeeeet dong kartupos dari temen2 lain, Senin kemarin datang, daaaan langsung 16 biji wkwkwkwkkwk. Sisa 1 yg blm nyampe.

      Ini aku rasa pak pos nya sengaja nungguin semua sampe, biar dia ga bolak balik ke rumahku ahhahah

  57. Rifia Nisya berkata:

    oh, dulu waktu kecil, suka ngumpulin kartu pos, suka surat-menyurat juga, punya sahabat pena gitu…
    Sekarang sih, nggak tau kemana kartu-kartu itu. Jarang kemana-mana juga, jadi nggak bisa koleksi kartu-kartu…
    Mba Fanny sih banyak kesempatan jalana-jalan, kalau ak seperti itu bakal koleksi kartu pos lagi kali ya…
    Tapi tahun kemarin aku produksi kartu pos sendiri loh, kartu lebaran gitu, dan aku kirim ke temen-temen… hahaha jadi nostalgia…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaaah aku nyeseeeeek mba, kenapa pas dulu traveling ga sering2 beli kartu pos hahahaha. Nyesel bangeeet. Padahl di negara lain itu kartupos msh banyak ditemuin. Dan gambarnya lucu2. Ga kayak di Indonesia udh langka :p

  58. Penghuni 60 berkata:

    ah, bikin kangen masa2 dulu…

  59. Ghina berkata:

    Kangen korespondensi deh jadinya. Jadi inget sobat penakut juga yg dulu ketemu di ajang lomba sering surat suratan. Tp HP udah umum malah aku dh ga lost contact sama temenku itu.

    Dulu aku tim pengumpul kartu pos jg pas di Belanda. Sayang kurang bnyk sih, soalnya kukasih giveaway juga. Wkwk.

    Pengirimannya beneran lama banget ya mbak? Pdhl kayaknya berkesan bgt. Mgkn bisa disiasati dgn kirim paket bareng sambil diselipkan surat mbak. Aku kadang gt. Eh tp surat ya jadinya ini mh bukan postcard. 😁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mbaaa akhirnya dong, kartupos2 yg buatku, dataaaaaaaang kemarin Senin mba. Langsung sebundel 16 kartu, dari total 17 :D.

      Ya ampuuuun happynya ga menilang lagiii Ampe jejingkrakan hahahhah. Beneraaan ih Bedaaa rasanya pas baca tulisan temen2 , trus liat kartu dan perangkonya :D.

      Aku sih kalo ini dilanjutin lagi, msh mau bangettt utk ikut 🙂

  60. Bang Day berkata:

    dulu juga pny sobat pena dari majalah Bobo. Fix kita sejaman mba 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Huahahahahahah, aku yakin kita sebayaaa :p. Mas lulus smu THN brp? Kalo 2000 fix kita seumur wkwkwkwk

  61. Naia Djunaedi berkata:

    wah keren koleksinya, mbak. Aku dulu waktu kecil sampe SMP masih suka korespondensi sama temen-temen sahabat pena, tapi terus gara-gara rumah direnovasi dan aku lupa nyelametin surat2 dari temen2ku, hilanglah sudah.. Sedih banget ya.. Dulu sempat punya koleksi perangko juga dan ada hibah dari ayahku yang kebetulan punya banyak koleksi perangko dari berbagai negara kiriman dr temen-temennya yang tinggal di sana. Tapi lagi-lagi sedih deh karena gak berhasil nyelametin koleksi perangko pemberian ayah. Hiks

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaa mba. Koleksi perangko ku juga udah bhaaay hahahaha. Ntah kemana. Padahal dulu banyak banget. Kartupos juga baru2 ini aja aku kumpulin. Dulu2 ga pernah.

      Seru sih memang nulis2 begini lagi :D. Apalagi pas kartunya kita terima 🙂

  62. Dodo Nugraha berkata:

    Waaah kenapa bisa yaak sampe ada yg ga tau kartu pos itu apa

    Dan nampaknya emang udah jarang banget yaa mbak orang berkirim surat juga kartu pos. Sampe sampe perangkonya berdebu 😂😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Udh kalah saing Ama wa, telegram ,email, yg bisa lgs nyampe mas Do :p. Sayang sih sbnrnya, sedih juga pas tahu staffnya malah ga tahu. Padahal kan itu msh produknya kantor pos. Walopun mungkin udh ga sering dibeli orang. Kurang ditraining orang2 di kantor pos hahahah

  63. Nardnaddy berkata:

    semua di telan zaman.. dulu kita kalau hari raya aidilfitri selalu kirim kirim kad raya tanda ingatan hee 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betuuuuul. Aku masih ingat mendekati lebaran, pasti cari kartu di supermarket, trus kirim buat semua kawan2 hahahahaha. Rasanya beda yaa, Nerima kartunya.. seneng aja kalo temen2 pada inget untuk kirim kartu lebaran zaman dulu

  64. renov berkata:

    Aku baru tau kalau kartu pos di toko buku dan kantor pos di Indo udah langka. Sayang banget.
    Jadi inget cerita tentang ngirim kartu pos buat teman teman SD dan teman dekat saat Ramadhan beberapa tahun lalu dari Jerman. Mungkin hanya sekitar 70% yang sampai. Padahal kartu posnya ada yang lucu bangettt dan malah itu yang nggak nyampe. Sedih ih.
    Lucunya lagi ada yang kirim masih satu komplek. Hanya satu doang yang nerima. Terus yang lain nyangkut dimanaaa huhu

    Pas baca ceritamu ini, jadi ngeh. Sesama Indonesia aja ada yang gak nyampe, jadi dimaklum kalau yang lain entah nyangkut dimana.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mbaaaa, akhirnyaa yaaa kartupos2 yg untuk aku, datang juga kemariiiin hahahahahah, lgs datang sebundel 16 kartu, dari total 17 hahaha.

      Gpp , jadi msh sisa 1 yg aku tunggu 😉

      Ga ngerti deh, ini pak posnya sengaja nungguin Ampe banyak ato gimana. Dan yg bikin happy, salah satu peserta kan dr Berlin, itu kartu pos nya juga sampeeee , seneeeng bangettt :p.

      Kami planning utk lanjut project kedua, tp masih mau tunggu dulu semua peserta dapet kartu. Nyenengin sih projek ini 😀

      Sayang banget memang kalo ga sampe. Apalagi bagus. Kdg jd mikir jelek, itu diambil ato gimana :p

  65. Ulfah Aulia berkata:

    Mba Fanny nostalgia sama ternyata suka majalah bobo juga dulu yaa. Jadi ingat dulu sering ngoleksi majalah bobo waktu SD, asik…

    Tapi aku mau ikut juga kalau ada challenge postcrossing gituu. Wah, keren post card Korut nya ya mba.. Pantesan kemarin tuh aku BW blog, eh bahasannya postcrossing gitu. Yg aku pikir mereka hanya bikin tulisan gitu doang, pas baca2 lagi dan baca juga artikel mba ternyata benaran, hahaha. Kalau ada kartu post challenge buat lebaran gitu kira2 dikirim pas lbaran selesai mungkin ya? Wkwkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo utk lebaran THN ini, nyampenya idul Adha ato lebaran THN depan mba wkwkwkwkwkwk

      Eh tapi aku udh dapeeeeet akhirnya kartu pos dr temen2 tauu 😉

      Kemarin dtgnya, lgs sebundel mba, 16 kartu, dari total harusnya 17 :p.

      Kayakny pak pos sengaja nungguin DTG semua biar dia ga bolak balik hahahahah. Seneeeeng banget trima kartu pos dr temen2 yg ikutan :D. Tinggal 1 kartu lagi yg hrs aku tunggu 😀

  66. Kuanyu berkata:

    Pak pos ini dimanapun ada ya mba, bahkan di tengah demo dan macetnya kota jajartapun ada pak pos 😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh tapi aku jrg loooh liat pak pos. Yg ada juga petugas JNE, tiki, wahana , paxel. Ga pernah liat pak pos hahahah

  67. Sandra Hamidah berkata:

    Dulu aku suka ikutan kuis juga di tabloid mba pake kartu pos, kenapa ya petugas kartu pos jutek padahal kantor pos nya jam 2 udah tutup. Tapi mending sih sekarang lebih ramah dan bisa sampai jam 6 heheh kangen ya surat2an lagii hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh, di Bandung bis sampe jam 6??? Jakarta ga deh. LBH cepet tutupnyaa.makanya kemarin aku bela2 in pergi lagian biar msh buka

  68. Hetty berkata:

    Hiburan banget baca ini ..hihi. Ngakak aku ngebayangin ada yg ga tau apa itu postcard. Ni jadi nostalgi deh..emang kartupos kan gaya jadul. Surat-suratan juga. Kangen juga sih 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha aku aja sampe gemeees pas tahu staffnya ga ngerti kartu pos. Lgs berasa tuaaaa wkwkwkwk

      Tp memang seruuu mba. Aku sukaaa kegiatan gini. Pas nunggu surat ato kartunya, kayak nungguin pacar yaa bok, deh deg an hahahahah

  69. Ririn Wandes Melalak Cantik berkata:

    Aktifitas kirim kartu pos ini memang legend banget ya,mba. Itu si pak pos sampe ngomong uda sekian lama gak terima kan. Dulu memang eeru banget nih kirim kartu pos ke teman-teman. Beberapa kali aku dapat kartu pos dari teman yang liburan ke Eropa dan Jepang. Finally,saat aku pergi agak jauh dikit ke Turki sana,terniat juga beli kartu pos dan dijadikan oleh-oleh ke teman. Ternyata teman sangat excited karena ku tak tau dia pengoleksi kartu pos sehingga dia happy banget.

    Salut ih aku tuh lihat kakak,sejak SD uda berkirim surat yah. Meskipun dulu aku juga baca bobo tapi gak pernah kirim ke sahabat pena. Setelah SMA baru mulai pernah kirim surat begitu ke orang lain yang berjauhan tempat tinggal. Memang penuh memori kegiatan begini ya,kak. Terkenang selalu juga sih pastinya karena jaman yang sudah berubah.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa Rin, pak pos nya sampe bilang ini udh lama bangetttt ga dia trima hahahahah. Eh akhirnya kartu2 yg untuk aku DTG loooh. Langsung 16 kartu dianterin kemarin :p. Gilaaa happy banget. Berarti msh kurang 1 kartu lagi yg buatku.

      Temen2 lain ada yg sampe skr ga trima. Aku rasa memang dianterin sekaligus banyak Ama pak pos nya hahahaha.

      Bener2 jd nostalgia kayak dulu sih ini :D. Nyesel aku ga dr dulu beli2 kartupos

  70. Himawan Sant berkata:

    Bhuwakakaka ..lucu banget sih drama pengiriman postcardnya ..,, pengin deh rasanya kupencet hidungnya tuh kalo ngadepin petugas judes.

    Sebenarnya seru juga ya kiri2man kartu pos begitu antar sesama teman blogger

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahah iya mas. Gemeees sendirj. Aku seolah terhina, kayak DTG dr zaman dahulu kala, ke abad yg lebih modern wkwkwkwk

  71. Maria Tanjung Sari berkata:

    Hai mbak, salam kenal ya. Terima kasih sudah mengunjungi blog saya. Bagus nih mbak tampilan blognya. BTW, aku pernah merasakan yg namanya saling berkirim kartu pos.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pengalaman nyenengin pas zaman dulu ya mba :D. Aku slalu seneng kalo dpt balasan surat. Nunggunya itu sampe ga sabaaar hahahah

  72. kuanyu berkata:

    kartu pos semakin hari semakin di tinggalkan ya mba Fanny, kalau dulu masih ramai nih yang menggunakan kartu pos, apalagi belum ada HP, wow, kantor pos penuh dengan pelanggan, tapi sekarang juga penuh sih, karena jasa pos udah multi fungsi, he-he, orang-orang banyak yang ngirim barang dan uang juga sekarang melalui kantor pos, ngomong-ngomong koleksi kartu pos menarik tuh mba, di mana setiap negara pasti punya ciri khasnya masing-masing

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kayaknya yg di Indonesia ini makin jarang mas, orang2 ngirim kartu pos. Tp kalo di LN masih banyak. Krn setiap kali aku traveling ke LN, aku msh banyaaaak temuin kartupos dijual di mana2. Ga kayak di JKT susah banget nemuinnya 🙁

      Kmrn aku kirim paket dr kantor pos, itu cepeeet juga sampenya. Tapi giliran kartupos dan surat pake perangko, wassalam ntah kapan hahaha. Sabar nunggu ajalah :p

  73. Amiria berkata:

    Wah seru banget mba kirim kartu pos. Aku masih nyimpen beberapa kartu pos, itu pun oleh2 dari temenku yg dari luar negeri hahaha jadi inget jaman dulu main surat2an sama sahabat pena, itu pun saat aku SD

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Issshhh aku juga kangeeen loh mba Ama penpals ku yg dulu duluuuu :p. Sayaaaang ih ga ada jejak apapun lagi ttg mereka. Seandainya ada kan bisa lanjut di email.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.