D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mei 2018

20

MEATCORP STEAKHOUSE, STEAK BARU YANG BAKAL JADI FAVORIT

meatcorp steakhouse

Siapa di sini yang suka steak??  Aku dooong,  sukaaaaak banget ama daging panggang berbumbu minimalis dengan aneka celupan sauce dan side dishes yang biasanya terdiri dari serat salad dan karbo kentang ini.   Iyaaaa ngerti,  umur udah 35++ , harus mengurangi daging merah.  Tapi sebulan sekali sekedar manjain lidah,   ga papa kali yaaaaa :p #pembenarandirisendiri.

 

Masalahnyaaa,  nasib tinggal di daerah timur Jakarta itu, belum ada satupun steakhouse enak, yang bisa bikin aku ketagihan.  Kalopun udah kepengin banget tapi ga mau jauh-jauh, melipir dikitlah ke daerah utara alias Kelapa Gading,  yang mana beberapa steakhousenya ada yang sangat recommended sih.  Tapi bosan ya bok,  makan di daerah sana mulu.  Sekali-kali gitu pengen coba variasi steak baru.

 

 Tapi di manaaaaa :D????

 

Sampe akhirnya,  ga sengaja melihat feed IG sepupu yang sedang makan di steakhouse baru daerah Bintaro sektor 9, MEATCORP 🙂 . Jauuuh sih, cuma dia mah asyik, lah rumahnya di kawasan itu,  tinggal ngesot :p

meatcorp steakhouse meatcorp steakhouse

Yang bikin tertarik, pas liat foto-foto steaknya.  Kliatan gede,  menggiurkan dan bukan irisan daging  tipis yang dikasih tepung :p.  Langsung lah ngebujukin suami untuk nyobain makan di sana. Reaksi dia,  “Hihh,  ga ada tempat lain apa yang deketan” . Khas banget dah,  kayak alergi gitu kalo udah denger daerah Selatan :p

 

Tapi….melihat istrinya rada manyun,  si pak bos nyerah juga,  dan bersedia nganterin pas Minggu kemarin :D.  Kayaknya sih,  dia ikut tergoda ama foto-foto  daging  menggugah selera di IGnya si Meatcorp.

 

Lokasi Meatcorp ada di jalan Kasuari Utama Blok HB3 no 15. Bintaro sektor 9.  Kalo ga ngerti ancer-ancernya,  ga usah bingunglah.  Pake waze aja,  langsung nongol nama tempatnya pas diketik Meatcorp.

 

Kami datang menjelang  sore,  sekitar jam 3an.  Jadi tempatnya belum  terlalu rame.  Malah asyik,  bisa makan dengan tenang,  dan puasin foto :D.  Interior tempat ga begitu luas untuk lantai dasar.  Tapi cozy,  dan bikin betah. Ber Ac,  toiletnya aja wangi dan bersih.

meatcorp steakhouse

Pas datang,  staff yang bertugas langsung datang menghampiri,  ngasih buku menu,  dan sabar menjelaskan beberapa menu yang aku ga paham.  So,  dari keramahan dan kesigapan staff,  udah happy nih,  karena jempolan dan responsive sekali 😀

meatcorp steakhouse meatcorp steakhouse

Pak suami tadinya mau pesen Wagyu sirloin,  sayangnya keabisan -_-. Akhirnya malah milih NZ sirloin (Rp 135,000)  dengan tingkat kematangan medium rare. Kami berdua tuh,  selalu pesen steak dengan level medium rare.  Ga pengin yang lainnya. Raka sampe strict banget soal ini. Dia pernah dulu, hard complain ke manager on duty salah satu steakhouse besar di Jakarta, hanya karena pesanan steaknya dimasak welldone! Si manager langsung minta maaf dan mengganti pesanan dengan yang baru.  Tapi tetep aja,  gara-gara insiden itu,  kita berdua ga pengin lagi dan langsung memblacklist steakhouse yang dimaksud. Makanya,  pas datang ke Meatcorp, staffnya langsung ditekanin,  “Jangan sampe salah ya Mas.  Harus medium rare.  Saya batal makan kalo ga sesuai” hihihihi…  Raka rewel soal begini.

 

Pesananku sendiri,  tenderloin Wagyu 200 gr seharga Rp 140,000.  Untuk si anak lanang, Avocado Mousse (Rp 33,000) sepertinya bakal bisa bikin dia diem sesaat karena sibuk mengunyah :p.

 

Langsung ga sabar pengen icip,  secara dari awal pagi sampe berangkat ke Bintaro,  aku belum makan samasekali :p.

 

Daaaaan……  Datang juga pesanan kitaaa….  ^o^

 

Dari tampilan nih,  bentuk steaknya tempting bangettt..  Gede,  tebel dan moist.  Yang tenderloin wagyu,  dipotong membulat,  sementara sirloin Raka agak memanjang.

Sirloin steak endeuuuus!

meatcorp steakhouse

Side dishesnya,  ada jagung yang udah dipipil dan coleslaw yg rasanya ueenak! Aku biasanya jarang ngabisin  kalo salad semodel coleslaw gini,  tapi yang kemarin malah bisa abis.  Rasa manis dan gurih mayonya pas. Apalagi kalo dimakan barengan ama steaknya.  Match rasanya!

 

Rasa dagingnya gimana??

 

Aku sengaja nyicipin dagingnya dulu tanpa dicelup ke mushroom sauce dan garlic sauce.  Sekedar memastikan seperti apa rasa steak ini tanpa saus apapun. Yang ternyataaaa,  sumpaaaaah ini udah enak dimakan gitu aja cuy!! Dan karena aku memesan medium rare,  itu dagingnya jadi super duper juicy dan lembuuuut.  Dipotong ga susah blaaas…  Kesimpulan awal,   daging sirloin dan tenderloin wagyunya juaraaak!!

Tenderloin wagyu! Medium rarenya sempurna 😀

meatcorp steakhouse

meatcorp steakhouse

meatcorp steakhouse

Baru setelahnya,  aku celupin ke 3 macam saus yang kita pesan,  mushroom,  garlic dan barbeque.  Tapi kali ini aku harus jujur,  karena rasa ketiga  sauce nya menurutku pribadi sih,  so so.  Mushroomnya agak kurang creamy dan potongan jamurnya juga sedikit banget.  So far aku masih lebih suka mushroom saucenya Holycow sih.

 

Kalo yang garlic agak hambar. Tapiiii saat dipadukan dengan coleslaw,  rasanya jadi pas.  Manis gurih coleslaw bisa menutupi kekurangan rasa dari si garlic. Jadi celupin steaknya ke garlic,  dan makan bersamaan dengan sesuap coleslaw. Dijamin jadi  lebih mantap di lidah!

Yang kuning garlic, yang putih mushroom sauce

meatcorp steakhouse

Trakhir , yang barbaque,  aku juga ga terlalu suka dengan rasanya.  Tapi ini subjektif,  karena dari dulu saus barbeque selalu aku hindari hahahaha.. Ini sauce pesanan pak suami soalnya. :p

 

Kenyang dengan steak,  ga lengkap doooong tanpa dessert manis supaya ga eneg :p.  Kita berdua langsung rebutan Avocado mousse yang tadinya dipesenin untuk si kecil.   Pas dicoba,  ini bakal jadi favoritku kalo kesana lagi .  Avocado moussenya soooft,  dingin dan manisnya pas. Even dipadukan coklat, rasanya tetep ga bikin giyung.  Rasa coklatnya kuat,  tapi ga dominan saat dimakan dengan avocadonya. Ibarat kata,  mereka bisa seiring sejalan :p

avocado mousse

Service dari staff

 

Ramaaaah!! Itu yang pertama kali terlihat .  Kita sempet disapa ama cowo yang feelingku sih ownernya :p.  Dia memastikan apa kita sudah dilayani dan pesanan sudah dicatet. Simple sih yaa,  tapikan kesannya langsung keinget terus :p.

 

Jadi kesimpulannya apa??  

 

Buatku,  dengan harga yang sangat terjangkau begitu,  rasa daging so juicy,  tender dan udah enak walo tanpa sauce,  meski perlu sedikiiit lagi improvement rasa untuk aneka saucenya,  tapi aku bakal rela sih jauh-jauh kesana lagi hanya untuk nyobain ini!!  Tempatnya udah oke,  IG-able juga,   dessert sama yummynya,  ga ada alasan  untuk ga jatuh cinta ama steak baru ini ;). Kali aja kaaaan yaaaaa,  suatu saat bisa buka di Rawamangun.  Eyke jadi ga jauh-jauh amat kesana :p

84 tanggapan untuk “MEATCORP STEAKHOUSE, STEAK BARU YANG BAKAL JADI FAVORIT”

  1. goiq berkata:

    dulu aku suka banget steak dgn kematangan medium rare, sekarang aku udah beralih ke medium aja. duuh jd ences ini lihatnya

  2. Jadi keinget tayangan master chef saat dapet tantangan masak steak. Itu beneran mesti pas waktu dan suhu biar dapet daging yang sesuai mau medium rare atau welldone.

    Pas di KL sempat nyobain steak juga, tapi aku lupa yang mana haha gak ngeh soalnya enak langsung hajar lol. Makannya pake mash potatoes, yum! Hahaha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sussaaah memang bikin level medium rare ini. Kelamaan dikit berubah jd medium ato malah welldone. Dan rasa dagingnya jd ga juicy lagi :p

  3. Nanik Nara berkata:

    Kasihan si adek, dipesenin biar anteng, eh endingnya pesenannya buat rebutan mama papanya 🙂

    Mbaaaakkk… tanggung jawab ya. Ih, lagi puasa, masih pagi jadi ngiler lihat gambar-gambar dan deskripsi kelezatannya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah, krn dia juga ngerebutin kentang goreng kita mba :p. Makanya dessertnya dia lgs kita rebut hihihi

  4. Nita Lana Faera berkata:

    Waaa jauhnya ya, Mba Fanny, haha… Tapi kalau pada akhirnya enak, ya gpp ya bela2in. Wah dirimu ga suka saus barbeque ya, Mba. Haha padahal enak ya… Iya beef-nya cukup tebal juga ya, dan memang real beef.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      So far aku blm prnh nemu saus barbeque yg enak.. :p. Biasanya rasanya kyk saus barbeque siap saji. Yg punya holicow agak lumayan, walo ttp bukan favoritku :p

  5. Ranger Kimi berkata:

    Aaaaa… Aku suka steak! Jadi pengen nyobaaaa… Tapi, aku jauh banget tinggalnya. Ya kali harus naik pesawat dulu nyebrang pulau hanya demi makan di sini. Hihi. Tapi, mudah-mudahan suatu saat nanti bisa makan di sini. Amiiin…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha, kalo ke jkt, wajib mampir berarti mba.ga rugi kok nyobain steaknya 🙂

  6. Agus Supriyono berkata:

    Asyiknya. Jauhan saya kesitunya 10 jam ha..ha..dulu waktu belum keluarga zaman kasih sayang sering nyeteak. He..he..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ke jakarta berarti wajib mampir mas :). Di sini mah banyak steakhouse yg enak2 🙂

  7. Himawan Sant berkata:

    Auuww .. kali ini kak Fanny dan kak Raka puas dengan rasa steak dan service resto satu ini,setelah dulu pernah dikecewain sama order yang ngga sesuai di resto steak yang lain 😁

    Moga cepet dibuka cabang di Rawamangun .. hehehe ..
    Tapi ingat loh kak, ingat U ..
    Ngga boleh keseringan makan daging merah 😁

  8. Hans berkata:

    Ya ampun steaknya menggoda banget kak, hahaha 😆
    Kalo disini mah harga segitu gak dapet.
    Yang small aja 350rb sendiri, wkwkwkw 😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Di papua susah ya daging kayaknya mas.. Mahal semua.. Berarti kalo ke jkt kamu wajib cobain ini ato steakhouse lainnya 🙂

  9. Idris berkata:

    Bintaro yaa lokasinya,,, lumayan jauh dari jakarta. Tapi enak kayaknyaa

  10. Aul Howler berkata:

    Hadoh jadi ngiler

    Padahal masih puasaaa

    ini selain enak-enak pastinya juga instagrammable banget yaaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg suka foto2 narsis pasti seneng. Sayangnya aku lbh seneng makannya drpd foto 🙂

  11. Jadi ngiler mbak.
    Duh.. mana belum buka lagi.

  12. Saya suka banget steak. Kan, jadi pengen banget cobain steak ini. Kayaknya harus ngerayu suami. Abisnya jauh juga lokasinya, ya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sama kayak suamiku yaa, suka males kalo kejauhan :p. Tp gpp, dibujukin dulu mba.. Walopun kalo dr segi salad aku ttp lbh milih skip jack. Tp dagingnya enakan meatcorp sih

  13. CARA EDIT berkata:

    bikin ngiler liat warna sausnya

  14. Inna Riana berkata:

    wah jadi pengen makan steak 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hayuuuuuuk… Aku termasuk yg suka bngt ama steak mba. Tp ga berani aja makan keseringan :p

  15. Adit berkata:

    Yang nulis artikel ini kebangetan.. tega… bikin ngiler aja.. 😀

  16. Adie Riyanto berkata:

    Gak ngerti mau komen enak atau enggak soalnya memang gak makan daging. Bukan gak doyan, tapi lagi off aja udah beberapa tahun belakangan ini. Konon supaya larinya lebih cepat hehehe 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Blm bisa aku mau stop daging hahahahaha.. Pernah sih ada niat gitu, tp gagal total mas. Ujung2nya balik lagi ke daging :p

  17. Sulis berkata:

    Ini hampir tengah malam..eh, nemu foto2 yang bikin laper..😊

    Eh. Tapi nunggu sahur aja lah. Soalnya aku nggak kayak mba fanny..gampang melebar klo aku mba.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah, sebulan sekali aja mba makannya :p. Aku jg ga mau keseringan.. Ga bgs di dompet hahaha :p

  18. Akbar S. Yoga berkata:

    Wah, jauh juga kulinerannya dari Jakarta Timur ke area Bintaro SekBil. Kalo diinget-inget, saya udah lama banget nggak ke sana. Empat tahunan ada kali. Lagian, main ke sana karena sempet punya pacar yang rumahnya deket situ, sih. Haha. Ini ngapa mendadak curhat. XD

    Saya termasuk orang yang suka steak, tapi kadang sebel kalo makan daging pasti ada yang nyalip. Tapi ya gimana, namanya doyan pasti tetep makan. 🙁

    Hahaha, agak banyak ya warung steak yang menunya daging tipis terus dikasih tepung biar kelihatan tebel~ Saya justru nggak demen yang dikasih tepung gitu. Aneh dan jadi gampang kenyang.

    Omong-omong, giyung tuh apaan, Mbak? Baru lihat istilah itu saya.

    Semoga mereka beneran buka cabang di daerah Rawamangun. 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha samaaa yog. Aku jg ga doyan steak dilapisin tepung :p. Makanya pas nyoba sekali , ga prnh mau lagi hahahaha

      Giyung itu kalo manisnya kebangetan itu loh. Kdh kan sampe bikin ngilu yaa.. Juga eneg saking manisnya :p. Aku males deh kalo udh bgitu rasanya :p.

  19. nur rochma berkata:

    Nggak rugi ya mba Fan, datang jauh. Duh steaknya menggoda. Salahku sih lihat makanan pas puasa hihi.

  20. Fix, avocado moussenya memang sukses menggoda.

  21. Ina berkata:

    Aku suka steak. Apalagi medium rare. Berasa juicy gitu dagingnya ya Mbak. Itu steaknya beneran menggoda banget, bentuknya sempurna …

  22. jefferson berkata:

    wah, bintaro kalai di eksplor secara kuliner memang nggak kalah sama Blok M. Tapi karena sektornya kebanyakan, kadang-kadang suka pusing sendiri, ehehehe. Baiklah, dagingnya memang menggoda, terlebih karena ritual pertamanya dagingnya dimakan tanpa dicelup saus apa-apa dulu dan tetap memberi rasa yang menyenangkan!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha setujuuu. Aku aja msh sering bingung kalo ke bintaro saking banyaknya sektor :p. Pokoknya kalo ga pake gps, pasti nyasar sih

  23. CatatanRia berkata:

    Liat potongan dagingnya wow matep tebel gitu. Di sektor 9 memng byk tempat makan yg enak2

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeeeer. Daerah bintaro itu banyaaaak bgt tempat makan enak. Kalo aja deket ama rawamangun 🙁

  24. herva yulyanti berkata:

    Aku kalau order steak belu pernah medium rare selalu welldone mba hehe jadi pengen cobain deh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Medium rare itu jaaauh lbh juicy rasa dagingnya :). Banyakbyg bilang kalo medium rare msh ada darah, itu salah. Bukan darah, tp itu fluid dari daging. Bukan darahnya. Pd saat sapi disembelih, itu darahnya juga ga bakal ada lg di daging2. Apalagi medium rare kan ttp dimasak walo ga sampe bener2 mateng bagian tengah

  25. ersa berkata:

    Aduuu bikin laper, perlu di coba ini kalo besok balik jakarta…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Haruuus dong :). Enaak kok mba :). Hrga terjangkau pula, walo ada juga menu yg mahal

  26. Ratna Dewi berkata:

    Ini deket dari rumah tapi aku kok nggak tau yaa, haha. Mau aahhh nyobain steaknya menggoda amat itu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha padahl aku di rawamangun yg jauhnya kebangetan loh dr sana :p. Kamu cobain mba, serius enaaaaak :)!

  27. Dwi Arum berkata:

    Whuaaat? Bintaro sektor 9 ini mah mayan deket dari tempatku. Kok gak pernah liat ya, qiqiqi mainannya BXC mulu klo ke Bintaro. Btw itu avocado moussenya menggoda bgt sih. Klo aku suka yg welldone mba, suami yg suka medium rare. Nice info iih..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaahhh kamu hrs cobain mbaaa.. Apalagi deket gituuuu. Aku kalo deket mah bakal sering2 deh ksana

  28. Desain interior tempatnya anak muda banget ya mbak, pake dinding trailer atau karavan gitu. Mungkin karena aku wong Jowo yang suka nrimo, jadi misal pesen medium rare dan dikasih welldone pun ya tetep dimakan juga. Cuma tetep bilang ke waiter atau manajer on duty-nya, supaya next time nggak kejadian.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha… Aku tuh orang batak, tp pbh nrimo drpd suamiku yg orang solo :p. Dia mah saklek.. Kalo udh ga sesuai pasti komplain lgs ke manager on dutynya :D. Tp ttp ga sambil ngamuk2 kok. Cm rada nyelekit hahahah.

  29. Alvi Kamal Fikri berkata:

    mahasiswa kapan ya bisa makan begini..? wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bisaaaa laaah :p. Serius, ini ada yg lbh murah jg dagingnya kok Vi 🙂

      • Alvi Kamal Fikri berkata:

        kak mau tanya dong. Sekaarang kan sudah bukan masa kejayaannya blog seperti saat kita dulu masih sering balas-balasan komentar sama alm mas cumi. apa ngak mau beralih ke yang lebih populer..? seperti vlog hehehe menimbang sekarang pamornya blog kalah jauh dengan vlog yang pengantarannya lebih visual..?

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          vi, jujurnya, aku nulis blog bukan utk nyari duit.. blog ini dr awal aku bikin, krn aku pelupa. so, aku ga mau semua perjalanan, dan kuliner yang pernah aku lakuin, itu jd ilang gitu aja… makanya semua detil aku tulis di blog.. jd aku ga peduli kalo nanti semua orang juga ga mau baca blog lagi, ya sudah.. itu hak mereka… krn aku nulis, untuk diriku sendiri.

          kalo ttg vlog, aku msh ttp ga suka sampai skr, krn bbrp alasan. pertama aku gaptek. kedua aku bukan tipe orang yg suka eksis di foto ato di videoin.. kamu bisa cek dr blog ini, sbnyak apa sih fotoku? bisa dibilang lbh banyak foto suami krn aku ngerasa aku ga fotogenic di kamera ato video :). so, buatku, vlog malah useless.

          alasan trakhir kenapa aku ga suka vlog, aku ga pinter ngomong depan kamera ato depan umum.. grogi, kaku, ga asyik jadinya… jadi, sampe saat ini, aku akan trus nulis di blog… masih ada temen yang mau baca, ya syukur… kalo ga ada, aku toh nulis utk diriku sendiri 🙂

  30. Hastagaaaaa jauuuh bintaro diau bela belain mb fan hahaa
    Dan tapi itu emberan godaan sik secara itu daging tebel amaat

    Yeup pak su ku juga paling doyan yg dimasak medium rare soale masih merah jadi juicy punya dia punya taste kan? Klo weldone serasa makan daging empal katanya wkkkk

    Paling seneng klo resto toiletnya wangi, klo ga uh yudadabubay hihi

    Ga percaya uda 35 th ga percaya…kliatannya kayak umur 20aan haha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Suamimu sangaaat bener sekaliii hahahaha. Setujuu, jd kayak makan empal kalo welldone :p. Walo jauh, tp kalo seenak itu aku rela pokoknya datanginnya :p.

      Isssh, kamu bikin aku makin semangat kalo dikira 20 wkwkwkwkwk. Efek makan steak selalu medium rare kayaknya #ganyambung #biarin :p

  31. agi pranoto berkata:

    wahh ini deket rumah aku!!! dengan review yang bikin ngiler gini kayanya kalo balik ke bintaro, aku bakal icipin steaknya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wajiiib bangetttt :D. Enaak kok mas. Aku yg org rawamangun rela loh jauh2 kesana hahahah

  32. Dagingnya gede, tebel ya.
    Aku nggak terlalu suka steak yang medium rare hahaha, padahal malah ini yang enak ya. Anak bungsuku nih yang doyan 🙂

  33. Prio Saja berkata:

    duhhh bikin laper mb wkwkwkk… sumpah ngiler ngeliat yg udah diiris siap santap itu wkwkkw

  34. fika anaira berkata:

    mba sama hollycow recommended mana nih?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Holycow semuanya enak. Mulai dr daging, sampe sauce dan salad :). Kalo meatcorp, semua sempurna kecuali sauce :D. Bisa dikira2 lah yaaa jadinya 😀

  35. Blog Sabda berkata:

    saya sebagai penyuka steak kayaknya harus nyobain nih mbakk,, jauh juga sih ke Bintaro yak..saya juga tinggal di daerah jaktim, mungkin nanti kalau puasa udah berakhir saya kesana untuk nyobai.

    Sepanjang saya pesan steak selalu memilih welldone, tapi lihat medium rare ini kok kayaknya lezatt yaa… Soalnya saya ga boleh oleh dokter saya untuk makan makanan yang ga matang sempurna, kayaknya sesekali melanggar arahan dokter boleh kali ya, hahaha….

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku ga suka welldone kalo steak, krn dagingnya jd kering :). Beda pasyi rasanya ama steak yg medium rare ato medium :). Itu lbh juicy.

  36. Toss kita Mbak..suka yang medium bukan welldone!
    Dan, bakalan melipir ke Bintaro nih, secara deket banget dari tempatku, cuma masuk pintu tol Joglo..dan keluar di pintu berikutnya, Bintaroooo…Yeayy, akan kubuktikan ya..kwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyaaa, cobain yaaaaa… enak kok mba ;)… hrs coba sih memang… kamu enak lbh deket.. aku jauh bgt kalo kesana lagi.. nunggu mood pak suami enakan supaya mau main ke selatan ;p

  37. Nurul Sufitri berkata:

    Aku suka steak tapi kudu mateng alias well done. Kalo ga mateng malah ga jadi mamamnya hahahaha. Mb Fanny, ini dari fotonya aja udah kelihatan lezat ya apalagi kalu suatu hari aku mampir ke Bintaro rumah adik iparku hhmm..sambangi langsung ah ikutin pesenan kayak mb Fanny aja. Minumnya jus alpukat juga hihihi 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      cobain deh mba… kalo masalah medium rare ato welldone, ya selera sih yaaa… kalo welldone, mungkin enak juga bagi yg suka :).. aku kurang suka, krn ke juicy an dagingnya jd jauh berkurang 😀

  38. febridwicahya berkata:

    Kenapa jam-jam kritis begini saya melihat steak yang diletakkan di meja begitu saja…

    LAPAAAAAR!

  39. Sandra Nova berkata:

    Sebagai anak Jakarta Timur, I feel you Faaaan hahahah ampun dah ada apa sih sama daerah Jaktim, susyeh bener tempat makanan enak yg kayak gini. Mentok2 makan steak paling di holycow kalimalang 😀
    Sebagai pecinta steak ku ngiler sumfaaaah! avocado mousenya juga.. hadeuuh ini pagi2 lagi puasa salah banget liat ginian hihihi 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tuuuh kamu juga ngerasain kaaaan hahahaha… Susah banget cari steakhouse enak di jaktim. Harus kita olahraga dikit ke utara ato selatan :p

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.