D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jan 2014

26

MANTEPNYA BRUTU DI SOTO GADING,

Soto lagi…soto lagi… ;p Ya, ini udah kali ketiga aku kembali nyobain sarapan soto selama di Solo. Kali ini depot soto lain yang mau kita coba, SOTO GADING. Denger-denger warung soto ini langganannya pak Jokowi setiap kali balik ke Solo ;p

Tempatnya lumayan gede, tapi juga lebih sumpek menurutku. Mungkin karena bagian depannya tertutup dengan gerobak soto dan plang namanya sendiri. Pengunjung di dalam sama ramenya dengan 2 warung soto yang udah kita datangi sebelumnya (Baca: SOTO SEGER MBOK GIYEM & SOTO KIRANA ). Kayaknya selalu laku buka warung soto di Solo ini ;p

 

Kalo diliat dari harganya, Soto Gading ini yang paling mahal dari soto Mbok Giyem dan Soto Kirana. Liat aja harga sate-satean dan gorengannya. Mungkin karena soto ini juga udah punya nama.

Sate brutunya manteeepp ^o^

Dari segi rasa, menurutku kok tetep lebih enak Mbok Giyem ya. Tapiiiii ada 1 yang bikin aku lumayan suka dengan soto Gading ini, karena mereka nyediain sate BRUTU ^o^ Hahahahaha…jadi inget dulu pas kecil selalu dilarang makanin Brutu ayam (ekor ayam), karena dibilang bakal cepet lupa ;p. Tetep, itu ga bisa ngilangin kesukaanku untuk nyemilin Brutu.

Jadi, buatku, soto Gading ini oke-oke aja didatangin lagi kalo aku memang pengen makanin brutunya ;p, Tapi kalo cuma sekedar nyobain soto, mending ke Mbok Giyem deh ;p

8 tanggapan untuk “MANTEPNYA BRUTU DI SOTO GADING,”

  1. Cumi MzToro berkata:

    Eh brutu itu mirip kayak usus yaa ???

  2. Alfi kamal fikri berkata:

    Damn…!! Saya paling suka sama yang namanya sate…XD sotonya bening bangetgak kelihatan ada campuran tauge dan sayur lainnya…

  3. ronal berkata:

    Waaaah brutu itu salah satu bagian favoritku Mba..
    Tiap kali aku makan soto madura pasti deh cuma minta pake kulit+brutu+ceker+tanpa suwiran ayam hehe..
    uenaaak tenan

  4. Reyne Raea berkata:

    hahaha, mengapa ortu jaman dulu selalu melarang anak2 makan brutu ya, mama saya juga.
    Dan berhasil, karena itu saya gak suka brutu sampai sekarang 😀

    Kalau beli ayam sendiri, pengen dibuang aja tuh brutunya, tapi pak suami suka sih.

    Bahkan kepala ayam aja dia suka, saya eneggg liatnya hahahaha

    Kalau dulu saya lupa sih, mama saya larang makan brutu karena apa, tapi kayaknya yang bikin saya jadi ga suka ama brutu, karena kakak saya nambahin, gak boleh makan brutu karena ada kandungan pup ayam hahahaah

    Dan berhasil banget di saya yang jijikan ini wkwkwkwwk

    jadi ngakak ingatnya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahaha, krn dari kecil aku udah dibiasain ama brutu, makanya gede gini masih suka bangettttt. tp kepalanya aku ga doyan rey… sementara suami sukaaaa benegttt.. dia bisa loh makan kepala sampe diisep2 dan cuma bersisa tulang2nya hahahahaha… aku geli kalo kepala krn memang ga dibiasain dr kecil… kepala ayam selalu dibuang mama dulu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.