D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Okt 2018

21

MADAGASCAR CAFE, SAAT TEMPAT DAN RASA TIDAK SEJALAN….

madagascar cafe plaza senayan, review restoran

Berawal dari pertanyaan mama mertua, “Fan,  kamu udah pernah ke Madagascar?”

 

Dan jawaban spontanku saat itu,  “Issh pengen Ma.  Tapi belum tahu kapan yaa bisa kesana. Afrika masih terlalu jauh dan mahal”.

 

Mama mertuapun ngakak dengan kerasnya :p

 

Ternyata yang beliau maksud,  adalah Madagascar Cafe yang terletak di kawasan  mall elite,  Plaza Senayan..  Hadeuuuh,  susah ya cong, kalo pikiran stuck ke traveling mulu :p.  Ditanya apapun,  yang terbersit pertamakali pasti liburan dan kota-kota yang pengen didatangi.

 

Long story short… Ternyata kaka ipar ingin mengundang aku sekeluarga ke Madagascar Cafe,  untuk merayakan ulang tahun anak bungsunya. Uwaaaahhh,  penasaran akan cafe ini bisa terjawab.  Beberapa kali takjub melihat postingan teman-teman di feed IG mereka,  tengah berpose di sudut-sudut cafenya yang artistik dan serasa di tengah hutan.  Keliatan lucuuuuk dan fotogenic dari sisi tempat.

Foto keluarga yang failed ;p. Para krucils ga diharapkan bisa diem

madagascar cafe plaza senayan, review restoran madagascar cafe plaza senayan, review restoran

Awal masuknya saja,  aku langung excited memandangi aneka  dekorasi yang menggambarkan suasana hutan.  Disambut ular yang sedang bergelung di batang pohon,  lalu buaya di pinggir sungai, lengkap dengan suara dengkurannya dari speaker yang terpasang.  Anyway…  Buaya ada suara tah??

madagascar cafe plaza senayan, review restoran madagascar cafe plaza senayan, review restoran

 

 Masuk lebih dalam, seekor jerapah yang tinggi besar bikin Vrstan histeris dan minta foto bareng :p.  “Mamiiiii,  otoooo ama Apah” , huahahahaha..  Anakku yang ini agak lebih narsis daripada kakanya.

Pengin foto ama jerapah

madagascar cafe plaza senayan, review restoran

Bagian dalam cafe ternyata lebih luas daripada yang terlihat dari luar.  Ga nyangka kalo bagian dalamnya bertingkat. Lalu ada mini bar yang mana stool  alias kursi bar dibentuk seperti pantat aneka binatang hutan,  seperti jerapah,  cheetah,  singa,  zebra,  dan ntah pantat siapa lagi :p

madagascar cafe plaza senayan, review restoran madagascar cafe plaza senayan, review restoran

Kita sekeluarga mendapat tempat agak kebelakang,  tepat di depan 2 patung gajah yang dibuat seukuran asli.  Keselurahan,  tempat ini benar-benar membuat siapapun yang ga suka bernarsis ria,  pasti pengen foto dan eksis :p

madagascar cafe plaza senayan, review restoranmadagascar cafe plaza senayan, review restoran

 

Tempat Oke,  Bagaimana Rasa Makanannya??

 

Kami datang agak terlambat karena alasan klasik Jakarta, M.A.C.E.T. Mama,  dan keluarga mba Nia alias  iparku, sudah memesan beberapa makanan.  Nachos,  french fries dengan aneka topping, dan  mama memesan Spaghetti Carbonara.

 

Melihat buku menunya yang berwarna hitam,  aneka hidangan mulai dari appetizer,  salad,  main course dan dessert, jujur saja membuat bingung :). Dari foto,  semua terlihat enak  dan rasa-rasa pengen dicoba semua :p

 

Pada akhirnya,  aku memilih Loco Moco untuk Raka,  kids menu terdiri dari Spaghetti Alfredo + apel + milo + cake untuk para krucils,  Lousiana Pasta untukku sendiri,  dan Peacock Olio Pasta untuk mba asisten yang ikut menemani.

 

Ntah karena salah pesan ato memang rasa makanannya ga sesuai, kok yaa…. semua yang kita pesan agak hambar pas dirasa.  Suami tumben banget ga menghabiskan pesanannya.  Biasanya walo ga doyan,  tapi at least selalu dia coba untuk ga nyisain.  Kali ini,  patty burgernya habis,  sunny side up alias telur ceplok juga dimakan,  tapi nasinya disisain setengah plus onion rings dengan alasan “kok rasanya ga kemakan yaaa. Ini aku sayang aja ama dagingnya kalo ga abis”. 

Loco Moco , makanan kontemporer Hawai, punya pak suami

madagascar cafe plaza senayan, review restoran

Menu spaghetti Alfredo anak-anak, hanya bertahan 2 suapan,  dan Vrstan langsung ngelepehin semuanya dan kliatan mau muntah.  Jadi aku stop sebelum dia muntah beneran dan membuat hot mess di mana-mana.  Pas aku icipin,  hufftt…  Pantes aja anak-anak ga doyan,  lah wong rasanya tasteless,  tapi terlalu creamy yang menyebabkan efek eneg pas ditelan. Untung mereka doyan kue dessertnya,  dan apel yang termasuk dalam paket.

madagascar cafe plaza senayan, review restoran

Pasta Peacock Olio Oglio pesanan mba asisten,  bisa dibilang terlalu kering dan lagi-lagiiii ga ada rasa.  Si mba menyerah dan hanya menghabiskan potongan fillet ayam yang walo tawar,  tapi berasa sayang kalo disisain. “Bu, maaf, rasanya memang kurang garam gini yaa?. Untung ada sambal botolan Bu” , komentar si mbak sebenernya bikin aku pengin ketawa ;p

Peacock Olio Oglio, terlalu kering, terlalu hambar

madagascar cafe plaza senayan, review restoran

Pasta creamy saus mushroom cajun punyaku, agak lumayan dibanding lainnya.  Setidaknya  aku bisa menghabiskan seporsi ,  kecualii  potongan dada ayam yang tanpa rasa.  Duuuh apa chef di sini bener-bener ga berani main di bumbu,  ato memang seperti ini rasanya?  Yang pasti,  ga sanggub ngabisin potongan ayam, yang kliatannya saja enak 🙁 .

madagascar cafe plaza senayan, review restoran

Aku memang ga mencicipi menu-menu lain,  seperti steak dan masih banyak lagi.  Tapi 4 menu yang dipesan dan kesemuanya  ga sesuai dengan lidah kita sekeluarga,   cukup jadi acuan untuk ga mencoba makan di sana kembali,  kecualiiii ditraktir hihihihi…  Tempatnya memang oke banget kalo  sekedar  foto-foto.  Tapi rasa makanan,  sama pentingnya buatku kalo mau revisit ke suatu restoran 🙂  .

 

Tapi semuanyaaaaa,  balik ke selera masing-masing yaaaaa 🙂

87 tanggapan untuk “MADAGASCAR CAFE, SAAT TEMPAT DAN RASA TIDAK SEJALAN….”

  1. Meriska Putri berkata:

    Yang loco moco itu berasa makan telur ceplok di rumah. Platingnya kurang menarik perhatian, wkwk

    Mungkin emang tujuannya mau menonjolkan rasa asli bahan makanannya, jadi gak banyak ngasi bumbu *positif thinking* 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyeees… aku tau kenapa suami pilih ini, krn dia tergila2 dgn sunny side up yg kuningnya masih setengah encer gitu.. semnetara aku jijik banget ama telur setengah matang hahahaha… makanya yg punya dia ga tertarik icip sedikitpun

  2. Yulie berkata:

    Judulnya keren kali ah :)))

    Emang bener kata orang, indah belum tentu enak ~ halah. Kadang yg dipinggiran lebih nendang rasanya. Aku suka review yg jujur ky gini. Lanjutkan mbak Fan 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      semogaaa ga ada yg terlalu sensi bacanya ;p.. krn duluuu, kalo aku nulis review jujur, sampe ada yg kasih komen memaki dan ngancem mau boikot loh mba hahahaha… udh aku tendang ke spam sih ;p… makanya aku sempet males nulis review kalo memang jelek… tp madagascar ini dari segi tempat memang keren bangetttt.. makanya aku masih mau nulis walopun rasanya ga sesuai ama lidahku ;).. lidahku loh yaaa.. org lain mungkin suka ama rasanya 🙂

  3. Biasa gitu sih ya..tempat wokee, menu ke laut aje kwkwwkwk
    Tapi kalau enggak enak ya malea balik ya Mbak, kecuali memang tempatnya anak kita suka, jadi ya pesen yang sekedar aja hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahaha, bener mba… kalopun balik ksana lagi, aku pesen french fries dgn aneka topping aja… udh paling benar itu wkwkwkw

  4. ria berkata:

    jiah sayang banget ya… padahal penampilan sangat menggoda tapi kalau hambar…. errrh…
    Eh serius jeung, ada yg komen maki2 gitu?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha, moga2 menu yg ga aku coba ada yg enak ya mbaa ;)..

      pernah ada.. tp komennya lgs aku tendang ke spam.. kritik boleh, tp kalo disampaikan dgn cara kasar, aku ga bakal dengerin ;p

  5. Reyne Raea berkata:

    Tempatnya lucu banget mba, cuman makanannya bahkan penampilannya kurang menarik ya, apa memang karena cahaya yang kurang, yang (keliatan) enak kok hanya potongan ayamnya hehehe.

    Saya curiga para chef di sana menyesuaikan menu makanan para penghuni belantara, kan mereka gak suka makan makanan berbumbu hahaha.

    Kalau cuman 1 orang yang bilang kurang enak mungkin balik ke selera, lah kalau sekeluarga gini pada mengeluhkan rasa, berarti udah di bawah rata-rata banget mba hehehe.
    Kayaknya emang enaknya ke sana ditraktir, buat fto-foto doang, terus pesan dessert (yang gratis) hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahah, disesuaikan nya ama penghuni hutan yaaak ;p.. mungkin keluargaku lg sial aja milih menunya mba ;p… moga2 ada tratiran lg ksana dan aku bisa pilih menu lain hahahah

  6. Nasirullah Sitam berkata:

    Sekilas tempatny gede banget mbak. Kadang emang nggak sesuai dengan harapan kita sih untuk rasanya 🙂

  7. Gilang berkata:

    Aku ikutan ngakak ih sama pembukaannya 😀

    Pas baca judul dan foto gajah kembar diawal, aku kirain ini cafenya di Madagascar Afrika bukan di Jakarta *eh

    Dari foto-foto dan cerita mba diawal. Kutertarik sama cafenya karena suasananya macem hutan dan kursi pantat binatang yang baru liat di fotonya aja udah gemes.

    Tapi dengan makanan yang seperti mba jelaskan, tanpa rasa. Aku yang suka makanan dengan rasa asin dan gurih gak bakal cocok deh ke situ.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahah tosss kita.. akupun krn terbiasa ama makanan yg kaya rasa, sepertinya memang jd ga cocok makan di sana :D.. eh tapiiii, spaghetti itu aku sukaaa looh sbnrnya… biasanya fav ku di Beatrice Quarter, enak2 aja aglio olio nya.. ga kering kayak di cafe ini :D..

  8. ifa musyrifah berkata:

    KAKKK!! INI MENARIK BANGET SIIIIKKKK!! Hihi jadi pengen deh ke sana 😀
    ini lebih gemes buat foto-foto sih ya kak.

    btw untuk harganya gmn kak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyeees kalo untuk foto2 asik bangetttt dah :D.. kalo harga agak mahal juga sbenernya mba.. seperti steaknya 300an ribu ada… menu2 yg aku pilih, kisaran 75-95 rb 🙂

  9. Eryvia Maronie berkata:

    Gimana kalo manajemen Madagascar disuru ubah haluan aja dari cafe jadi theme park dengan tema Jungle gitu? Haha…

  10. handriati berkata:

    apalah artinya cakep kalau rasanya kurang syedep, ya Allah bahasaku hahaha…

    tapi kalau menurutku ya mba, kalau mau tetap langgeng apalagi yang namanya tempat makan itu ya harus menonjolkan citarasa makanannya. istilahnya mau jual tempat apa jual makanan nih? hehehe…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha akupun prinsipnya itu mba ;p… tapiii, bisa jd cita rasa kurangnya krn aku memang kurang cocok ama penyajian di sana kali mba.. aku cuma coba 4 menu.. smentara menu2 lain blm ada cobain… nah bisa jd untuk menu lainnya ada yg enak :D.. aku lg sial pas milih kali yaa hahahah

  11. Oji Faoji berkata:

    ternyata di jakarta ada cafe madagaskar, baru tahu sekarang. terima kasih atas informasinya ka… insya allah kapan-kapan main deh kesanah

  12. Sandra Nova berkata:

    Aku dah beberapa kali pengen nyoba makan disini, ini konsep restonya kayak yang ada di Jatim Park II di Malang. Cuman pas review makanannya banyak yg bilang kurang hahahhaha, dan harganya ngga bersahabat sama dompet, jadi tempatnya cuman lucuk doang tanpa diimbangi dengan makanan enak 😀 Jadi ntar2 aja deh kl kesini, sapa tau ada yg traktir hahahaha

  13. Blog Sabda berkata:

    kalau semua member ga bisa makan makanan yang disana mbak, kemungkinan sih kokinya kurang ngasih bumbu,,,,

    atau lidah kokinya beda ya?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kalo menurt mbaku sih, frenc fries dgn aneka toppingnya enak mas :).. jd mungkin ada juga makanan yg enak sebenernya 🙂

  14. PutriKPM berkata:

    Setahuku, kalau western emang gak berani main bumbu. Tapi kalau masuk Jakarta mah kudunya bisa menyesuaikan kan ya. Atau minimal menyediakan P & S di meja lah ya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      biasanya memang gitu.. bbrp resto western yg aku srg datangin, tapi ga separah itu sih rasanya.. kemarin aku memang ga liat P&S samasekali di meja… dan udh males minta juga krn udh pgn cepet pulang hihihi

  15. Tuxlin berkata:

    Tempatnya unik banget mbak… Agak gelap gitu ya? Makanannya kelihatan menggairahkan… Ternyata hambar yah? Penampilannya doang dong yang bagus hehehe… 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iya, penerangannya memng ga terang mas.. kan di hutan critanya ;p… soal makanan, masing2 selera ajalah hahahah

  16. andiyani achmad berkata:

    fix aku mesti ke sini sama darell dan pak suami, baguuusss banget ya, makanannya pun terlihat yummy

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      tempatnya memang juara lah.. terlalu bagus untuk ga foto2 ;p… tp kalo makanan, sesuai selera masing2 lah yaaa .. krn aku ga cocok 🙂

  17. rizka edmanda berkata:

    wah boleh nih dicoba, belum kesampaian ke madagaskar nya, ke cafe nya aja dulu lah ya heheh itu pasta saus creamy mushroom nya enak deh sepertinya

  18. Sara Neyrhiza berkata:

    Kalo liat tempatnya rmang juara banget ya..udah kaya madagascar bener

    Btw, apa memang makanannya pakai cita rasa madagascar ya hiiiihihi..duh, sayang sih..kalau tempat oke, tapi rasa go away

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahaha aku ga tau deh cita rasa madagascar seperti apa krn blm prnh ksana… tapi semoga rasa2 makanan lainnya bisa ada yg enak ya mba :).. aku sndiri kalo ksana lagi pasti coba menu yg lain

  19. Lya amalia berkata:

    Ih, aku juga abis kesana mbak. Seru dan keren tempatnya. Apalagi foto jerapahnya. Berasa kayak di madagascar beneran. Yang paling enak menurutku makanan salad rice bowl chicken.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      naaaah, kalo aku ksana lagi, aku hrs coba deh salad rice bowl nya.. mungkin aja kali ini cocok ama seleraku mba 🙂

  20. Euisry Noor berkata:

    Unik banget konsep cafenya… Ada ular segala yah, hm berasa aneh aja, hehe… Tapi itu kursi2nya lucu, kalo ngajak anak2 makan di tempat ini pasti pada seneng kali yah.

    Sayang banget kalo makanannya ga sesuai selera yah. Anyway jadi pengen nyoba juga makan di sana…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha unik memang konsepnya… menarik banget ;).. anak2ku juga seneng banget pas kesana. kamu harus coba sih mba… krn bisa jd lidah dan selera kita beda.. .. apalagi msh banyak bangettttt menu2 lain yg blm aku coba

  21. Tuty saca berkata:

    Padahal di foto kelihatan menarik makanannya ternyata rasanya enggak ya mbak, menipu hehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      menipu sih ga yaa mba… mungkin aja memang seleraku yg bukan kesini :).. lidah kurang cocok… tapi bisa jd untuk beberapa org, rasanya mungkin enak :).. yg pasti kelebihannya terlalu bagus untuk ga foto2 hahaha

  22. Akbar S. Yoga berkata:

    Jujur sekali, Mbak. 🙂 Tapi saya memang suka tulisan-tulisan yang berterus terang. Ehehe. Entah kenapa saya bayangkan mengulas makanan juga bisa seperti mengulas buku. Walaupun saya kasih rating 2/5, karena bukan selera, tapi ada bagian-bagian yang tetap menyenangkan. Dalam hal ini, tempatnya yang asyik untuk berfoto (terutama anak-anak). Namun, saya tentu malas bahas dan mengulas buku-buku maupun makanan yang enggak saya suka. Biasanya buku-buku yang nilainya 1/5 juga enggak tega buat kasih nilai di Goodreads. Mending, ya nilai itu simpen saja sendiri. XD

    Tapi betul kata si Mbak Asisten tuh. Selama masih bisa dikasih saos, mending hajar aja. XD Daripada mubazir, kan. Saya pernah gitu, sih. Tapi seringnya sampai lidah kuat aja, enggak mau maksain sampai makanan habis meskipun lagi laper-lapernya. Wqwq.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha bener yog… kalo memang masih bisa dibikin enak dgn tambahan saos, aku pasti kasih juga :). krn biar gmn aku ga suka buang2 makanan sbnrnya.. sebisa mungkin harus habis. kec memang ga bisa untuk ditelan lagi :D.

      aku udh mulai jarang review tempat yg ga enak sbnrnya.. krn biar gmn sbnrnya itu selera… madagascar ini aku msh mau reviewe, krn sbnrnya tempatnya bener2 oke bangettt utk foto ato kumpul2. jd sayang kalau ga disharing di blog :D. toh untuk rasa, kali aja ada orang lain yg menganggab makanannnya enak 🙂

  23. Ucig berkata:

    Itu telor ceploknya haha tapi aku nggak suka yg model itu.. paksu yg suka request model gitu jg mbaa.
    Pnampakannya sih oke ya yg bawah2..
    Pnasaran menu lain apa hambar jg kah ya..anak2 pasti suka tempatnya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      makanya sbnrnya aku masih penasaran jg ama menu2 lain… kyk steaknya tuh… tp ntr deh… ragu2 takut ga enak lagi hahaahha

  24. Wah rasanya sehambar itu ya? Tapi ya anggap aja jadi tempat buat asik berselfie ria ya mba

  25. Amallia Sarah berkata:

    Aku dulu tipe yang selalu cari resto dengan tempat kece buat foto dan nggak peduli gimana rasa makaannya mbak. Tapi kalau sekarang, rasa itu perlu 😁. Eh btw, di Plaza Senayan itu emang lengkap banget ya. Resto macam apapun ada disana ya mbak hehe. Cuma aku pernah lho salah masuk hehehe…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      terlalu gede ya itu mall hahaahhaa.. akupun masih bingung mba kalo msk kesana… ga familier tempatnya 😀

  26. nur rochma berkata:

    Tempatnya menyenangkan buat foto-foto. Apalagi yang bawa anak-anak. Betah. Tapi masalah rasa…kembali ke selera. Yang penting sudah menulis review secara jujur.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kalo mbak ku mau ngadain acara lg di sana, mungkin aku bakal pesen menu yg lain :).. kali aja ada yg lbh enak 😀

  27. Lia Lathifa berkata:

    Wih sayang juga ya mbak kalau tempat seperti ini justru makanannya gak memuaskan, padahal konsep tempatnya asik banget buat kumpul keluarga. Atau mungkin chefnya lagi ingin mengurangi garam karena diet hehe

  28. indah nuria berkata:

    ini judulnya tempatnya ajaaa ya yang seru Fan..tapi Kalau rasanya kurang cocooook dan mahal, kami ogah hehehe

  29. evrinasp berkata:

    Kalau aku memang tidak terlalu suka pasta2an mbak, ya gitu rasanya bikin eneg, tapi suka sih sama dekorasi restorannya, lumayanlah buat narsis sama menghibur anak2, itu menu yg agak nyerempet lidah orang Indonesia memang tidak Ada ya mbak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      adaaa sbnrnya mba.. tp aku ga mau pesen, krn untuk nasi goreng aja mahaaaal.. ogah bangetttt. mending bikin sendiri hahahahah

  30. Edwina berkata:

    Wah, ternyata makanannya ngga se-wow suasana restonya ya? Sempat tertarik ke sini karena pernah diulas food blogger kondang. Tetapi jadi ngerasa ini terlalu anak-anak banget, belum jadi ke sini deh.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hihihihi, kalo yg food blogger kondang itu bilang apa mba? selera sih yaa, susah juga kalo ditanya masing2 😀

  31. tri mei berkata:

    Cocok buat instagramer yo mba

  32. Nurul Sufitri berkata:

    Waaahhh… judulnya penonton kuciwa ini mah ya mb Fanny hahahha : Pemngunjung kecewa benerrr deh sampe ga mau lagi ke snaa kecuali ditraktir wkwkwk. Emang deh kalo menurut aku yg paling utama adalah rasa lalu harga baru deh tempat. Syukur2 semua saling mendukung. Berarti di Madagascar Cafe itu jual tempat yach. Semoga2 besok2 chefnya bisa kasih bumbu lebih berani lagi ditambahin budgetnya gituh lapor ke manajernay hihii 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha, itu aku loooh yg ga mau balik lg… tp mungkin ada org2 yg seleranya memang cocok ke sana :D. akupun lbh mencari rasa drpd tempat mba. tp kebanyakan org skr pasti tempat dulu kan, trutama yg ABG2 dan hobi narsis ;p

      • Nurul Sufitri berkata:

        Kalau aku yang pasti pilih rasa duluan dooong. Meskipun tempat ala2 gitu ga jelas atau kaki lima, ga masalah 🙂 Kalo perginya sama ibu2 sekolahan emang sih ikut suara terbanyak maunya yg adem berAC wkwkwk bisa instagramable dll. Kalo aku bareng keluarga atau teman dekat biasanya mana aja hayuk. Lihat tanggal pas gajian atau ga hahahah 😀

  33. Ranny berkata:

    Barangkali standar bumbu mereka beda kali ya dengan kita jadi agak nggak pas di lidah. 😀 Semoga ini jadi masukkan positif untuk mereka. 😀
    Tempatnya memang oke bangeet ini mah untuk anak-anak. Kadang anak-anak lebih heboh sama suasana daripada makanan ya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kalo tempat pokoknya udh 9.5/10 deh ;).. tapi rasaaa, yaaaa mungkin memang ga cocok ama seleraku ran 😀

  34. Riza Alhusna berkata:

    Ya ampun, bagus amat dekorasinya? Ini Keenan gw ajak ke sini langsung lari-lari ke sana-kemari deh kayaknya. Btw, mehong gak mbak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      cobaaaa deh ajak keenan ;p.. tp hrs waspada setiap saat drpd dia hilang masuk ke hutannya ;p.. wkwkwkwk ga kebayang itu nyarinya ;p.. ato dia nekad naik ke atas gajah ;p

  35. Waduh. Udah dibela-belain macet, dari luar pun tampilan menggoda, ternyata rasanya jauh banget dari ekspektasi ya. Biasanya, aku masih maklum kalo rasanya so-so, asal bisa dimakan. Cuma ini kayaknya nggak edible juga. Kirain tadinya kuliner Madagaskar atau minimal kuliner Afrika gitu lho, ternyata menunya tetap menu western ya.

    Harganya gimana tuh, mbak?

  36. Sambal botolan memang jadi penyelamat buat saya kalau rasa makanan gak pas di lidah hahaha. Kalau saya masih antara pengen dan enggak makan di Madagascar ini. Saya kurang suka resto dengan suasana gelap. Tapi, kalau anak-anak saya masih kecil mungkin akan cobain makan di sana. Kalau lihat suasananya memang kayaknya menyenangkan buat anak-anak

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      masalahnya nih, aku jg ga suka sambel botolan mbaaa ;p… kalo makan burger ato ayam fast food aja, aku ga pake sambel samasekali :D.. jd susah kalo nemu yg ga pas juga …

      akupun kalo milih, ga suka resto yg gelap gini… susah foto ;p.

  37. fika berkata:

    padahal tampilannya cantik ya mba, sayang rasanya 🙁 noted

  38. fika berkata:

    sayang banget ya mba rasanya hambar, padahal tempatnya bagus ya.. noted nih mba

  39. Turis Cantik berkata:

    Memang banyak yang bilang makannya ngak enak dan over price banget, mangkanya aku juga ngak jadi bawa anak ke sini. Kaykanya jualan tempat bukan jualan makanan heheheheh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyaaa yaaa :D.. tadinya rada ga enak nulis gini… abisnya, aku memang ga sreg ama rasa makanan di sana ;p..

  40. Hilda Ikka berkata:

    Aihhh di foto keliatan ya kalo pencahayaannya agak kuning dan remang-remang. Not my favorite place to be narcisstic 😌

    Wedeww sayang banget ya. Sekalipun tempat bagus tapi kalo rasanya gak oke susah bikin customer balik lagi 🙁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahaha iyaaa, rada remang2 tempatnya ;p.. ditambah HP ga mumpuni untuk foto tempat low light gini ;p

  41. vanisa berkata:

    ini berarti jual tempat aja teh, bukan mau jual makanan 😛

  42. Nita Lana Faera berkata:

    Si adek yaaa, haha… Semangat amat foto2nya. Tempatnya memang berasa kayak lagi ke Dufan ya. Family resto banget. Tapi sayangnya kalau menunya memang kurang mantap, ya tetap minus juga. Karena walau gimanapun yang namanya datang ke resto ya untuk makan. Apalagi anak2 yang capek main, mesti makan yg benar juga kan. Memang ada sih lidah yang menurut dia udah pas, padahal di kita hambar. Mba Fanny yang lebih sering makan di luar negeri (terbiasa dg menu yg kurang gurih) tetap bilang hambar ya, haha…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkw hambaaaar mbaaa. Tp nthlah kalo org lain yg mencoba :p. Penasaran sih ama menu lainnya. Tp kok yaaa mikirnya kalo sampe ga enak, lumayan mehong soalnyaaa :p

  43. Chusniardi berkata:

    Sebenernya sayang juga yah padahal konsep kafenya keren dan unik, cuma ya namanya kafe yah harusnya makanan nya juga dijaga kualitasnya. Sayang juga yah baru 2 suap langsung udahan hahaha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mungkiiiin memang lidahku yg ga cocok kali yaaa :p. Ntr deh kalo memang ada niat, kesana lg tp coba menu lain. Kalo ga cocok juga, yo wis bukan seleraku berarti hahahah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.