D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mei 2014

28

LONTONG MALAM KAK UMI, NAGIH!!

Tiap kali ke Medan, aku selalu pengen nyicipin Lontong sayurnya yang sering dijual sebagai menu sarapan. Apalagi sekarang  udah banyak banget  yang menjajakan  lontong Medan ini di malam hari, terutama untuk orang-orang yang ga sempet mencicipinya saat pagi ;p. Aku pribadi sih, ga pernah bosen ngerasain lontong yang dituangi kuah gurih santan, sambel pedes, kentang kering, kerupuk dengan variasi lauk seperti telur balado, empal, dendeng,  ayam ato rendang.

Salah satu yang menjual lontong enak di kawasan Medan Johor, siapa lagi kalo bukan Lontong Kak Umi. Tempatnya kecil, terbuat dari kayu, dan pas di pinggir jalan. Harga seporsi  mulai dari Rp 8,000 – Rp 15,000. Selain lontong, di sana juga  menjual nasi gurih yang sama enaknya, dengan porsi yang lumayan gede sih aku bilang.

DSC04544

Seporsi lontong Medan dengan lauk rendang menjadi pilihanku. Sementara si adek hanya memesan nasi gurih dengan lauk dendeng.

Lontongnya memang hanya dipotong 4, tapi size 4 yang ternyata gede dan tebel ^o^. Paling enak sih kuahnya. Gurih , pedes, dicampur  dengan kentang kering  yang bikin rasanya kaya di mulut. Lontongnya lembut, berwarna kehijauan karena bekas daun pisang yang digunakan sebagai pembungkus. Sumpah, nagih banget!!!!

DSC04540

Nasi gurihnya ga kalah juara. Nasi lembut yang dikukus dengan santan, aroma wangi dan pulennya nasi, dimakan bersama sambel pedes, bumbu gurih seperti serundeng, kentang kering, kerupuk dan dendeng. Aku ga bakal bosen sebulan dicekokin makanan beginian trus ^o^

DSC04541

Lontong kak Umi  selalu penuh menjelang jam-jam sarapan. Sekitar jam 9an, lauk-lauk yang dijual dipastikan udah banyak yang abis. Untungnya saat kita datang, masih tersedialah lauk yang dimaui untuk kita sekeluarga ;)..

Mari makan ^o^..

 

25 tanggapan untuk “LONTONG MALAM KAK UMI, NAGIH!!”

  1. Alvi Kamal Fikri berkata:

    Dua-duanya kelihatan mantap…. dan kelihatan lontongnya gak banyak sayur ( gak bisa makan sayur selain kangkung XD ) pasti cocok di lidah saya… 😀

  2. cumilebay.com berkata:

    Wakssss bikin ngiler, nyokap nya temen ku pinter masak nasi gurih tapi ngak pake kering kentang. Cuman rendang ama serundeng doang, kadang di kasih kering tempe. Dulu dia suka bawah kalo ke kantor dan kita pada ikutan comot2 🙂

  3. Jalan2Liburan berkata:

    alamaakkk **log out

  4. Vico Bagoes berkata:

    Ngiler liat lontongnya.. Bagi kak

  5. Evi berkata:

    Mudah-mudahan lontong kak umi masih bertahan sampai sekarang ya Mbak Fan. Kalau makanan enak seperti ini biasanya basis pelanggannya sudah mantap. Jadi pelanggan pun akan tetap setia walau sudah bertahun-tahun sarapan di sana. Lontong sayur yang gurih juga kegemaranku walau saat ini mulai mengurangi makanan bersantan. Tapi kalau bertemu dengan lontong sayur dan rendang tetap tidak bisa menghindari 😃

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo kata adekku yg tinggal di Medan, sampai skr pun msh jualan mba 😄. Jadi aku msh bisa nikmatin kalo ntr balik kampung :p.

      Nah akupun kalo sdg di JKT, pola makan terjaga banget. Tapi giliran sedang di luar kota, ambyaaar 🤣🤣🤣

  6. tukang jalan jajan berkata:

    aih… baru saja aku juga menikmati aneka sarapan ala Medan. Membaca tiap tulisan seperti membayang setiap kunyahan lontong sayur medan yang bikin bahagia

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betoooool mas 😄. Pokoknya kalo udah ke Medan, langsung siap2 ajalah berat badan nambah 🤣. Godaan makanannya terlalu tinggi di sana

  7. Rosanna Simanjuntak berkata:

    Tos, Fan.
    Kalau kami pas mudik, lontong and the gank seperti nasi gurih, lupis, durian, roti Ganda dan kopi Kok Tung, wajib hukumnya. Hahaha.
    Plus teri nasi, daun ubi tumbuk, teh tarik aceh, puding dll.
    Ah, banyak kali pun kuliner Sumut ini.
    Itu baru di seputaran Medan.

    Kalau ke Siantar, kota kelahiranku, Mi So, wajib juga hukumnya.
    Di sini lah rumahnya Roti Ganda dan Kopi Kok Tung hits itu!

    Tuh, jadi kangen deh.

    Btw,
    Aku belum pernah mencicipi lontong malam kak Umi yang bikin nagih kata Fanny.
    Tapi aku percaya banget nih sama rekomendasinya!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku kalo ke Siantar ga pernah lama sayangnya. Cuma singgah bentar Krn ada sepupu di sana. Teus sukanya makan di restoran burung dara di sana, gede mba. Pernah cobain ga? Roti ganda pernah coba, tapi selalu dibawain, ga pernah makan di tempat:D

      Ntr lah mau coba miso nya 😀

  8. Rosanna Simanjuntak berkata:

    Tos, Fan.
    Kalau kami pas mudik, lontong and the gank seperti nasi gurih, lupis, durian, roti Ganda dan kopi Kok Tung, wajib hukumnya. Hahaha.
    Plus teri nasi, daun ubi tumbuk, teh tarik aceh, puding dll.
    Ah, banyak kali pun kuliner Sumut ini.
    Itu baru di seputaran Medan.

    Kalau ke Siantar, kota kelahiranku, Mi So, wajib juga hukumnya.
    Di sini lah rumahnya Roti Ganda dan Kopi Kok Tung hits itu!

    Tuh, alamak jadi kangen deh.

    Btw,
    Aku belum pernah mencicipi lontong malam kak Umi yang bikin nagih kata Fanny.
    Tapi aku percaya banget nih sama rekomendasinya!

  9. Rifia Nisya berkata:

    Biasanya lontong sayur itu disantap pagi hari untuk sarapan, ya.
    Antimainstream banget nih lontong sayur buka malam hari…
    Menggiurkan banget lontong maupun nasi guruhnya.
    Harganya terjangkau banget ya, bisa nambah beberapa kali kalo aku
    Walaupun di jogja ada banyak jajanan lontong sayur sumatra, tetep pengen nyicip langsung nih…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku pernah coba lontong Medan di kota lain, tapi ntahlah, ga bisa sama eank kayak yg di Medan . Kayaknya ada bumbu yg memang susah dicarj di tempat lain. Makanya rasa ga bisa sama 😀

  10. Dedew berkata:

    Ya Allah baca ini jadi nyesel tadi sepedaan nggak mampir beli lontong sayur wkwkw walaupun nggak seenak lontong medan lumayan obat ngences hihihi

  11. Mugniar berkata:

    Lontong sayur pernah cobain tapi bukan di Medan. Saya beklum pernah ke Medan. Nah kalau bisa ke Medan suatu waktu pengen nyobain nasi gurih … kayak nasi uduk ya, Mbak Fan?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, kayak nasi uduk, tp lauk di Medan sedikit beda Krn pakai serundeng. Dan itu sih yg bikin enaak. Trus kadang pake mie kuning juga. So far sih nasi uduk yg aku paling suka, masih Medan punya 😀

  12. lendyagassi berkata:

    Seger banget sarapan lontong kari kak Umi.
    Cocok dimakan di saat musim hujan begini yaa, kak Fan..membawa kehangatan tersendiri.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahaha iya mba. Pas kalo lagi ujan2. Nasi uduk dan lontong Medan itu terbaik sih menurutku. Paling enaaaak

  13. Dawiah berkata:

    Sekarang harga lontong Kak Umi berapa mbak? Kalau pada tahun 2014, harganya 8000 – 14.000 maka mungkinkah tahun ini masih dengan harga yang sama? Eh, sepertinya tidak kan yah? 7 tahun lalu masa iya harganya tetap. Walaupun harganya naik hingga 20.000 – 30.000 sepertinya masih pas lah. Dengan rasa yang gurih dan ukuran ayam yang tebal alias besar.
    Oh ya, saya tuh suka makanan yang beralaskan daun pisang atau daun pandan apalagi lontong yangdibungkus daun pisang. Rasanya lebih gurih dibandingkan lontong yang dibungkus bukan dengan daun pisang.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pasti naik mba 😄. Tapi aku sendiri blm tahu nih skr berapa. Ntr deh aku tanya adekku. Aku kangen banget juga Ama kuliner Medan ih 😫. Ntah kapan bisa balik kesana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.