D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2020

29

KULINER YOGYAKARTA: BRONGKOS HANDAYANI

BRONGKOS HANDAYANI

KULINER YOGYAKARTA: BRONGKOS HANDAYANI ~ Ada yang pernah denger kuliner dengan nama brongkos ;)??  Untuk sebagian orang mungkin belum familier, tapi aku yakin, yang tinggal di daerah Jawa tengah dan Yogyakarta, tau makanan ini :).

 

REVIEW KULINER YOGYAKARTA BRONGKOS HANDAYANI

 

Sebagai orang asli Sumatra Utara, aku jadi tau  brongkos gara-gara baca novel NYAI GOWOK karya Agnes Yani Sardjono, yang mana ada part di mana si Nyai ngajakin anak asuhannya untuk nyobain brongkos. Dari cara pendeskripsian penulis tentang Brongkos, aku langsung penasaran pengen tau seperti apa kuliner itu dan rasanya gimana. Jadi deh, makanan ini aku masukin ke dalam list kuliner akan dicoba, yang sayangnya baru kesampaian Oktober 2020 kemarin hahahahaha. Lamaaa yaaak :p.

 

Di Jogja sendiri ada banyak penjual brongkos. Tapi karena belum mau coba-coba, mendingan pilih yang nomor satu direkomendasikan Google :D. Terpilihlah Brongkos Handayani yang review dan testimoninya buanyak dan bagus :).

 

Kami kesana untuk makan pagi. Tempatnya ternyata keciiiiil, dan sempit. Jujur ragu, karena aku masih males dempet-dempetan dengan pembeli lain . Tapi setelah diperhatiin, masih ada meja kosong yang letaknya agak terlindung, ga mepet banget dengan pengunjung lain. Aku dan asisten sepakat makan di tempat, tapi suami dan anak-anak bagusan makan di mobil.

 

REVIEW KULINER YOGYAKARTA

 

Cara memesan makanan  di sini, setelah cuci tangan di wastafel yang tersedia, staffnya langsung kasih kertas menu. Ada beberapa pilihan brongkos. Mulai dari ayam, telur, koyor, sampe brongkos komplit. Udah pastilaaaah pesen yang terakhir ;). Seporsi komplit brongkos itu ada kacang telo , koyor, potongan daging, tahu dan telur. Kuahnya encer kecoklatan. Nasinya disajikan pake kerupuk udang. Bedanya ama yang di novel, penyajian di buku kalo ga salah inget, pake bungkus daun, tapi yang ini disajikan dalam piring. Gapapa geees, pake daun aku malah parnoan, itu udah bersih ato belum wkwkwkwkk.

 

REVIEW KULINER YOGYAKARTA

 

 

RASA BRONGKOS HANDAYANI

Ga butuh lama-lama nunggu, seporsi brongkos komplit panas, akhirnya tersaji 😉 Nah, ayo dicobaaaa 😉

 

Aku menyendok kuah dan sedikit isiannya untuk disiram ke atas nasi. Jangan lupa potongan rawit yaaa, biar makmletus di mulut :D. Trus suap deh. Uwaaaah, lidah langsung mengecap rasa yang sedikiiiiiit manis cendrung gurih dari kuah. Kacang telonya empuk banget, begitu juga potongan daging. Ga bakal susah dikunyah dan dipotong. Tahu dan koyor ngasih sensasi glenyer-glenyer pas dikunyah :D. Sambil menikmati ini, aku langsung keingat percakapan si Nyai saat makan bersama anak lelaki asuhannya. Eh, btw, ada yang udah baca novel NYAI GOWOK? Itu cerita tentang Kamasutra versi Indonesia :D. Tapi jangan bayangin buku stensilan yaaa, bedaaaa hahahahaha.

 

REVIEW KULINER YOGYAKARTA REVIEW KULINER YOGYAKARTA

 

 

HARGA BRONGKOS HANDAYANI

Ah sarapan pagi ini ngenyangin banget. Dengan total cuma ngabisin kurleb Rp130,000, aku happy akhirnya bisa  mencoret brongkos dari daftar list kuliner yang pengen dicoba ;).

 

REVIEW KULINER YOGYAKARTA

 

Jadi intinya, RECOMMENDED untuk didatangin lagi kalo ke Jogja ;).

 

 

 

Alamat Brongkos Handayani:

Jl Gading no2. Patehan. Kecamatan Keraton. Yogyakarta

86 tanggapan untuk “KULINER YOGYAKARTA: BRONGKOS HANDAYANI”

  1. Thessa berkata:

    wuaaa, sarapannya ngeyangin, enak dan harganya bersahabaaat yaa Mbaa Faan. Gimana ga cinta klo setiap ke Jogja nemu yg kaya gini yaa.. Hehehe..

  2. Zam berkata:

    selama tinggal di Jogja, aku malah belum pernah ke sini.. sempet niat ke sini beberapa kali, tapi selalu pas tutup..

    😩

  3. Himawan Sant berkata:

    Aku nomor satu yang angkat tangan ketika ditanya tau brongkos ngganya, haaaha …
    Tau doong !!.
    Mamaku sering banget masak brongkos plus kluwaknya dibanyakin, jadi kuah itemnya lebih kental dan …lebih sedeeep!.

    Kunoted ya warungnya, ntar kalau aku ke Patehan kucoba icipin rasa brongkosnya 😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah iyaaa, kluwek itu memang bikin rasa mantep siiih. Makanya aku doyan juga Ama rawon dan segala yg pake kluwek gini .

      Ada rekomendasi lain brongkos enak mas? Pas ke Jogja aku pasti cobain 😉

  4. Ike Lawbers berkata:

    Aku inget nama makanan ini diucap ampir sama dgn nama pemain bola Giovani van Bronckhorst hehe…

    Mba Fanny, kuah brongkos kelihatannya kental banget iya.. dari santen kelapa? Mirip ketupat sayur, tapi memang beda. Sepertinya gurih n enak..
    Aku blm pernah makan brongkos..

    Cuma syg, skrg aku udah kurangin makan santen2 🤗

    Ternyata di Yogyakarta banyak banget kuliner iya…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku malah baru tau ada pemain bola dengan nama itu hahahaha. Mungkin ortunya pernah main ke Jogja dan makan brongkos 😀

      Iya ini santan mba, dan pake kluwek. Tp ga terlalu kental sih, masih light kalo kubilang :D.

      Aku blm bisa niih lepas dr persantanan :D. Kdg2 sih kalo masak pake pengganti santan, fiber creme. Tp kdg2 pake santan beneran

  5. Rudi Chandra berkata:

    Wah baru tau nih menu yang satu ini.
    Kayaknya pas dulu ke Jogja kelewat deh.

    Semoga ntar kalo ke Jogja lagi bisa nyobain. Penasaran soalnya.

  6. Annisa Rizki Sakih berkata:

    Pernah makan brongkos pas di Semarang tapi tampilannya beda. Ga dibungkus daun, di piring cekung terus warnanya ga secoklat ini.. jadi ngiler pengen makan motornya lagi..

    Brb, mau cari dan baca Novel Nyai Gowok. Dulu pernah lihat covernya, saya ga tertarik mau baca sinopsisnya, kirain mirip2 Ca Bau Kan gitu aja.. ternyataa oh ternyataaa..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kayaknya penyajian brongkos ini memang beda2 di beberapa tempat mba. Aku sbnrnya penasaran juga brongkos2 lainnya. Katanya yg khas Kendal beda lagi :D. Tp ini enak kok

      Hrs baca bukunya nyai gowok. Baguus kok 🙂

    • Khanif berkata:

      jadi ngiler pengen makan motornya lagi.. bikin ngakak si sumpah 😀

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Hahahahaha auto typing itu memang nyusahin sih. Aku aja seriiiing bgt tiba2 kata yg diketik jd berantakan pas dikirim wkwkwkwk . Kalo ga dicek ulang ntah jd apa2.

  7. Annisa Rizki Sakih berkata:

    *typo ketik kotor autotext malah Jd motor wkwkwk

  8. Annisa Rizki Sakih berkata:

    Maaf mbak Koyor maksudnya. Matiin dulu nih autotext hp saya huhuhu

  9. Eryvia maronie berkata:

    Indonesia bener2 kaya ya…
    Kulinernya pun beragam.

    Kalo di Makassar ada yang namanya Barongko. Pisang yang dilumatkan, dicampur telur, gula, santan. Dimasukin dalam daun lalu dikukus.

    Namanya hampir sama ya, hehe…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh barongko aku tauuu, kan dulu mamaku lama di Makasar :D. Jd pernh bikin bbrp makanan khas sana mba 😉

  10. Lia The Dreamer berkata:

    Aku baru tahu ada makanan dengan nama Brongkos, Kak Fan🤣
    Jadi penasaran dengan rasanya. Mirip kuah lontong sayur nggak sih? 🤣
    Btw, aku belum pernah baca buku Nyai Gowok. Sepertinya itu buku dewasa ya? Wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ah, kamu udh cukup umur bacanyaaa hahahhaa. Cari deh Li, baguus kok bukunya . Itu ttg salah satu budaya zaman dahulu, di mana cowo yg udh Akil baligh di ajarin belajar sex dr wanita yg emmang ahlinya 😀 . tp skr rasanya udh ga ada kok .

  11. Kal El berkata:

    Brongkos, baru dengar nama makanan ini. Kalau dilihat sekilas kayak rawon?

  12. Khanif berkata:

    dih kayaknya enak sih mbak, aku belum pernah nyobain huhuhu :(, malahan baru tau ini kalo ada makanan namanya brongos 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Brongkos mas khanif hahahhaha. Cobain kalo ntr ke Jogja ;). Enaaaak kok. Apalagi koyornya itu :D. Kenyel2 gimanaaa 😀

  13. Rosanna Simanjuntak berkata:

    Pas di bagian koyor aku auto browsing, hihihi.

    Sepertinya aku pernah mencicipi ini pas di kondangan di Balikpapan, pas yang punya hajat orang asal Jawa. Jadi ada spot khusus makanan Yogja, gudeg dan brongkos ini. Gurih, kenyal empuk, jadi satu menumpuk!

    Aku syukaaa juga!

  14. Mei Daema berkata:

    sayangnya selama tinggal di Yogyakarta belum pernah ngerasain makanan ini, tapi sering dengar sih dair teman tentang tempat ini kayaknya sama, mba senang banget ya kayaknya kulineran, jangan-jangan semua yogya dari utara selatan timur barat udah kekelilingin smeua

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hobiku itu selain jalan2, makan Mei hahahaha. Makanya blog ini nichenya traveling dan kuliner :D. Ga bisa jalan2 jauh, makan2 ajalaah gantinyaaa hahaha

  15. ariefpokto berkata:

    wah baca ini jadi ngiler kepengen brongkos. Tapi seingatku pakai daun pisang sih bungkus Brongkos ini. Tapi gapapa juga yang penting rasanya ya. Belum coba sih Brongkos Handayani, suatua saat akan mampir

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Memaang mas. Aslinya pake daun gitu. Tp kayaknya yg di Jogja udh lebih modern, pake piring biar praktis 😀

  16. Hicha Aquino berkata:

    Temanku ada orang Jepang yang menobatkan brongkos koyor sebagai makanan kesukaannya lho, mba… :)))
    Tapi aku sendiri belum pernah nyoba, sih…
    Dan penasaran, koyor itu sendiri apa ya, mba? Hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Koyor itu urat sapi mba. Tapi lembuuuut gerenyel2 dikunyah :D. Enaaak sih aku suka bangettt. Awal makan aku pikir itu krecek, ternyata urat sapi 🙂

      Waaah lidahnya terbiasa kulineran itu orang Jepang 😀

  17. Agung Pushandaka berkata:

    Saya 10 tahun menghabiskan waktu di Jogja, tidak pernah makan makanan khas Jogja, seperti brongkos dan gudeg. Waktu itu saya merasa tidak cocok dengan selera saya.

    Tapi setelah di Jakarta saya malah mulai bisa menikmati gudeg. Belum sempat mencoba brongkos.

    Satu keistimewaan Jogja dan kota-kota di sekitarnya, harga yang harus kita bayar untuk wisata kuliner sangat murah.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mungkin Krn aku tipe yg penasaran dan doyan makan sih ya :D, jd kadang kalo denger ttg kuliner A yg blm prnh dicoba, bawaan lgs pengen mas :D. Trus bikin deh itin kalo ke kota ini harus coba masakan ini dll.

      Suami yg tdinya punya lidah susah utk adaptasi Ama makanan baru, jd ketularan :D.

      Naah iyaaa, aku sukanya Jogja masih muraaaah babgetttt harga2 di sana 😉

  18. Rivai Hidayat berkata:

    Aku sudah lama ga makan brongkos mbak brongkos mbak fani…hahhaa
    Telur, ayam, krecek memang biasa digunakan untuk brongkos. Kemudian krupuk sebagai pelengkapnya. Jarang pake koyor, krena harganya lebih mahal 🤣
    Ternyata kacang telo itu kacang tolo..kirain telo (ketela) 🤣

    Cabe rawit emang ga boleh ketinggalan 😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh kacang Tolo yaaa hahahaha. Tapi aku baca dr beberapa tulisan, PD nyebutnya kacang telo :D. Mungkin beda daerah beda pengucapan mas :D.

      Aku tau kotor pas dikshbtau mama mertua. Tp waktu itu dimakan Ama pecel. Kok ya enaaak. Jd suka bgt Ama kotor 😀

      Naah betuuuul. Aku kalo bisa masak ini, bakal banyakiiiin rawitnyaa 😀

  19. Nyi Penengah Dewanti berkata:

    Mba Fan tegaaaaa. Aku laper, liat dagingnya aduhhh yang kalo digigit lunak banget. Brongkos Kendal juga ga kalah nikmat mba Fann

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ke Kendal, aku bakal coba mbaaa :D. Skr jd suka bangettt Ama brongkos aku 😀 ueenaak ya ternyataa

  20. lendyagasshi berkata:

    Aseli, aku pikir kuliner yang namanya brongkos ini dibungkus sama daun pisang kaya pepes gitu..
    Ternyata bukan yaa…
    Kuahnya uuwwh…bikin hangat tubuh saat dicampurkan ke nasi hangat.

  21. Sudibjo berkata:

    saya juga orang jawa, eh jawa barat hehe baru tau ada nama makanan brongkos, kurang jauh nih mainnya wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha kalo Jawa barat aku jg ga pernah nemuin kuliner ini mas. Biasanya memang di tengah adanya 😀 hrs cobain kalo kapan2 ke Jogja . Eh tapi kalo ga suka gurih manis, mungkin agak susah suka ini 😀

  22. Satria Mwb berkata:

    Brongkos pernah dengar kok namanya sewaktu main ke Jogja…Cuma aku belum pernah makan atau mencicipi..😊😊

    Sekilas brongkos itu kaya sup atau rendang yaa mbak…Cuma warnanya saja yang agak gelap seperti gudeg, Kalau agak kemerahan mungkin kaya rendang khas padang atau soto padang.😁😉 Makanan khas jogja memang enak juga sih meski lebih dominan kemanis ketimbang pedas.😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ke rendang tapi jauuuh dari segi rasa mas. Apalagi rendang kaya rempah dan bumbu banget. Brongkos ini simple rasanya, tapi enaaaak. Agak mirip gudeng ato semur, cuma ini ga manis :D. Cendrung gurih.

  23. Yustrini berkata:

    Wah enak itu mbakk penampakannya. Pas buat sarapan. Pake alas daun memang lebih enak tapii bertanya-tanya apa udah dibersihin dengan benar belum? Takut ada kotoran yang masih nempel dan lapnya bersih apa enggak? Hahah pokoknya aku separno itu wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Krn sdg pandemi, jadi LBH parno kita mbaaa , mnding yg aman2 aja hahahaha. Walopun pake piring blm tentu bersih juga 🤣🤣

  24. Agus warteg berkata:

    Jujur aku baru tahu brongkos mbak, padahal aku orang Jawa tengah asli tapi bagian barat yaitu Tegal.😂

    Oh jadi brongkos itu makanan yang terdiri dari kacang telo, potongan daging, tahu dan telor ya mbak.

    Biar lebih maknyus makannya sama potongan cabe rawit, langsung deh meletus di mulut.

    Jadi penasaran dengan novel yang mbak Fanny sebutkan. Emang isi ceritanya kayak gimana sih mbak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha cari aja bukunya ;). Ga vulgar2 amat, dikiiit laaah wkwkwkwk.

      Kayaknya kalo Tegal blm kenal kuliner ini, tp mulai dr solo ke Jogja harusnya udah. Krn banyak di jual :D. Enaaak mas. Kapan2 kalo ke Jogja, cobain deh brongkos 😀

      • Agus warteg berkata:

        Insya Allah kalo nanti mampir ke Yogyakarta beli lah, cuma ngga tahu kapan karena ngga ada perlu ke Jogja jadi ngga pernah kesana.😄

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Wkwkwkwkwk semoga akan ada plan ke Jogja , LBH bgs lagi kalo pandemi ini udh selesai :D. Bisa puas makan seafoodnya mas Agus 😉

  25. Ikrom berkata:

    kalau beli di sini saya langsung pesan yang komplit mbak
    wkwkwk mayak banget ya tapi enak si
    pertama kali kepincut pas ikut olim dulu
    dibanding di tempat lain di sini emang enak mbak

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupun kalo kesana lagi mendingan yg komplit mas. Udh ada semuaaa :D. Bakal aku datangin lagi :D. Ato ntr nyobain brongkos yg lain di Jogja biar bisa perbandingan rasa 😀

  26. Rahul Syarif berkata:

    Kesalahan pertama tahun 2021: baca tulisan kak Fanny ini pas lagi malam. Langsung ngiler, perut tiba-tiba bunyi sendiri padahal sudah sempat makan malam.

    Saya liat dari tampakan dan penyajian brongkos ini, sepertinya agak mirip dengan coto. Bedanya kuah brongkos ini kayak kuah kacang dan materialnya lebih variatif ketimbang coto. Jadi pengen nyoba 🤤

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Nah iyaaa penampakannya mirip Coto rul. Tp rasanya beda jauh. Krn Coto pedas gurih berempah. Sementara brongkos gurih manis dan ga rempah :D. Tapi aku sukaaa 2-2 nya :D. Sama2 enaaak.

  27. Astriatrianjani berkata:

    Entah kenapa saya sekarang suka yang berkuah karena bikin cepet kenyang. Dan kelihatannya brongkosnya enak mbak, saya fokus sama cabe ijonya, karena kalau masak pasti saya kasih cabe ijo banyak-banyak biar pedes😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupuuun mbaa :D. Kalo bisa minta cabe ijo dibanyakin ,udh aku minta sih :p. Itu justru yg bikin mantep yaa, ada sengatan pedeees gimanaaa gitu pas keceplus :p

  28. Roem Widianto berkata:

    Seperti biasa, tiap lihat foto makanan jepretannya Mbak Fanny nih aku ngileeeeer 🤤. Apalagi lihatnya pas belum makan, kayak gini, nih. Pas lapar-laparnya. Hehehhe.🤭

    Ngomong-ngomong aku belum pernah makan brongkos nih, Mbak. Kapan-kapan aku harus coba ini pas main ke Jogja 😆.

    Eh iya, Mbak. Ini nama makanannya mirip-mirip sama makanan lain yang biasa aku makan. Namanya brengkes, cara masaknya dibungkus daun pisang lalu dikukus. Kalau gak salah sih si brengkes ini sebutan lain dari pepes.😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waah aku blm denger kalo brengkes mbaa. Jd mirip pepes yaaa. Kapan2 kalo ke daerah Jawa timuran aku coba deh ;). Aku slalu penasaran nyobain makanan2 dr banyak daerah gini 😀

  29. ursula meta rosarini berkata:

    Duh lidahku ikutan ngleyer2 nih mbak, kayaknya emang empuk semuanya ya isiannya, dagingnyapun.
    Aku udah pernah denger nama makanan ini tp belum pernah nyoba sih mbak hahha.
    Btw ini kuahnya santan atau bukan mba?

  30. ursula meta rosarini berkata:

    Mbaaa ini kolom komentarnya kenapa dah, aku klik2 ga bisa hiks

    Aku udah pernah denger sih nama makanan ini tp belum pernah coba hahaha.
    Btw itu kuahnya santan apa bukan mba?
    Lidahku ikutan ngleyer2 ngebayangin gurihnya brongkos ini wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      masuuuk kok mba ;). semua komen memang aku moderasi dulu, tapi pasti masuk. dan aku rutin juga cek spam, takut ada komen temen yg nyasar kesana 😀

      kuahnya itu santan tapi bukan yg kental :D. jd ga kayak gulai juga. light banget, rasanya agak mirip semur malah. guriiiih, kalo suka yg gurih agak manis gini, pasti doyan

  31. Bayu Kurniawan berkata:

    Saya asli orang jawa tengah.. tapi malah belum pernah sama sekali makan brongkos.. 😄 liat bentukannya pertama kali yah dari mba fanny ini.. heheh. Sekilas mirip sama gudek yah.. cuma lebih berkuah.. wkwk
    Rasanya beda kan?.. iyah nggk mba??
    Biasa kalau di daerah banten kan makanan pagi orang2 sering makan nasduk atau lontong. Kalau orang jawa kebnyakan jual nasi rames atau gudheg… jarang malah ada yg jual brongkos di kampungku. Malah pertama baca aku mikirnya brongkos itu makanan yg diolah dari jeroan…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beda Ama gudeg, walobdr segi penampakan memang mirip, cuma ini LBH berkuah :D. Dan satu lagi bedanya, brongkos pake kluwek mas, gudeg kan gak 😀 . Trus rasanya juga LBH gurih dr gudeg. Enaaaak lah pokoknya 😉

  32. Lisdha berkata:

    tahu makanan brongkos sejak kecil, lha kan aku orang jawa hehehe
    tapi namanya masakan, pasti ada beda-bedanya di tiap daerah, bahkan di tiap koki pun bisa beda.
    aku malah belum pernah coba brongkos handayani, Mbak 🙂
    Koyor tuh apa ya? krecek/krupuk kulit bukan?

    btw, meski familiar dengan kata brongkos (yang aku belum pernah cari tahu kenapa namanya brongkos), tetap saja tiap dengar itu otak auto connect ke brengos (kumis) hihihihi. karena memang agak-agak mirip gitu kan huruf konsonan dan vokalnya (maksa)

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku pikir mba orang Sumatra, ato itu suami ya mba?

      Koyor itu urat sapi mba, rasanya kenyel2.. tapi memang dia mirip krecek bangetttt. Awalnya aku pikir itu juga krecek. Ternyata beda.

      Brengos aku baru tau itu kumis hahahaha.

  33. sulis berkata:

    aku mikir tadi mbaca kacang telo… telo klo jawa kan singkong. Oh, ternyata tholo..biji kacang panjang.
    Aku penikmat brongkos mba..tapi biasanya masak sendiri. Tholonya suamiku ga suka, biasanya tak skip. Khasnya brongkos menurutku karena pake kluwak buat bumbu..jadi kuahnya kehitaman.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Soalnya di bbrp artikel yg aku baca, itu namanya kacang telo wkwkwkwkk. Makany aku tulis begitu :D. Jd Tolo yg bener ya mba ;)?

      Nah iyaaa yg bikin bedain brongkos Ama gudeg, Krn brongkos pake kluwek kali yaaa.

  34. Reyne Raea berkata:

    Mba Faaannn, saya ngiler dong bacanya dari atas, biar kata tampilannya mirip gudeg ya? gudeg berkuah banyak hahahaha.
    Tapi pas sampai di cabe makmletus, langsung auto kepedasan saya hahahahaha.
    Atuh mah terlalu menghayati saya 😀

    Btw brongkos kayaknya saya baru dengar deh, kalau brengkes sering, apakah sama dengan brongkos, entahlah hahaha.

    Oh ya, kok saya membayangkan gudeg mulu sih liat ini, jadi membayangkan Brongkos itu manis kek kolak qiqiqiqiqiq

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah menurutku , brongkos ini perpaduan antara gudeg, krecek dan rawon Rey. Krn bumbunya pake kluwek juga sama kayak rawon, tp ga seitem itu.

      Dan rasanya memang sedikiiit mirip gudeg dari segi manis. Tp brongkos ada gurihnya.

      Dan koyornya itu ingetin aku Ama krecek.

      Enaaak sih ini. Pasti suka kalo kamu penggemar manis gurih.

      Naaah aku blm tau deh brengkes dan nrongkos sama ato ga :D. Ga prnh denger malah yg brengkes

      • Reyne Raea berkata:

        Nah kan benerrrr, mirip-mirip gudeg, cuman saya kurang doyan gudeg sih, apalagi gudeg Jogja, astagaaaa manisnya hahaha.
        Di Surabaya tuh ada yang jual gudeg enak, dan ga terlalu manis aja menurut saya udah manis, apalagi gudegnya Jogjah, duuhh 😀

        Btw kok ngiler Mba, membayangkan krecek hahaha

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Tp aku jamin yg ini ga terlalu manis Rey. Ini enak. Aku jg ga doyan gudeg yg kemanisan hahahahaha. Kalo gudeg biasa yaa, fav ku itu gudeg Bu haji Ahmad, yg pas manisnya.

          Brongkos itu perpaduan antara gudeg, rawon dan semur sih LBH tepatnya hahahahaha. Tapi aku sukaaaa ;). Apalagi pake kotor alias urat sapi 😀

  35. renov berkata:

    Nyokap suka banget nih sama brongkos, nurun ke aku juga. Kalau di Bandung, biasanya aku suka beli di tukang gudeg depan Pengadilan Tinggi di jalan Riau Bandung. Disana ada tukang gudeg lumayan enak.

    Jadi pengen ke Jogja nih, ngerasain Nasi Brongkos Handayani ini.huhu

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah jd brongkos itu memang mirip gudeg yaaa.. aku pas ngerasain sbnrnya lgs keinget juga Ama gudeg sih, selain rawon. Ternyata memang mirip, dan banyak dijual Ama penjual gudeg yaaa mba

  36. Nita Lana Faera berkata:

    Brongkos itu mirip rawon ya, atau memang nama lain dari rawon kah? hehe… Kalau ke Jogja mantep ini untuk dijadikan menu kulineran ya. Jadi penasaran bedanya dengan rawon 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bedaaa mba nit. Brongkos LBH banyak isiannya, dan LBH gurih. Kalo ditanya pribadi, aku LBH suka brongkos drpd rawon :D.

  37. Roosvansia berkata:

    Aduh makkk, knp ya semua makanan di Jogja terasa enak. Krn aku cocok sama cita rasanya yg manis2 atau krn harganya yg murahhh hihihi. Kyknya 22nya deh. Baca tulisan mba bkn aku kangen Jogja. Duh kpn ya bs kesana lg, kangen masakannya euy.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah yg brongkos mba pasti suka. Manisnya ada, gurihnya ada. Itulah akupun tergila2 Jogja ya karena kulinernya ini yg enak2 🙂 trs muraaaaah… Hahahah

  38. Gustyanita Pratiwi berkata:

    bwahahhaha aku pengen…ibuku sering bikin ini dulu tapi kacang merek (kami nyebute gitu untuk kacang merah) dikasih agak banyakan dan dipedes…auto kangen brongkos hahhahah..biasanya ditambah tetelan sapi juga

    dan kluwek biar item pekat…e kek kayak rawon ya hahahhaha

    blom aku blom baca nyai gowok hahahhaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sbnrnya ini kuliner aku liat perpaduan antara sambel krecek, gudeg dan rawon yaaa :D. Iyaaa bbrp org PD bilang mereka LBH suka kluweknya LBH banyak biar kentel. Begini aja udh enaaak, apalagi pake kluwek banyak :D.

      Yg pasti aku juga suka brongkos Nit. Kayaknya bakal nyobain brongkos lain utk bisa tau rasa lainnya kayak apa, kalo ke Jogja lagi;)

  39. Justin Larissa berkata:

    Jarang banget orang luar wisata ke Jogja nyobain brongkos, kebanyakan pada makan yang tradisional tapi hits. Keren kamu Mba. Aku sama Mas Gepeng juga suka makan di sini, soalnya anak yang punya itu temen sekolahnya Mas Gepeng, dan brongkos Handayani memang legenda, panjang umur, enak pula. Mba cobain es campurnya? Lucu sih habis makan brongkos terus minum es campur, tapi lucu jadinya wkwk.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku kalo ke Jogja lagi, bakal balik sih nyobain brongkos. Enak yg Handayani ini ;).

      Naah itu mba. Krn sdg pandemi jujurnya aku menghindari banget yg serba Es. Takut batuk , apalagi sbnrnya aku rentan Ama minuman dingin2. Tenggorokan ga kuat. Apalagi sdg pandemi, dijauhin dulu hahahaha. Ntr kalo udh aman, aku pesen deh es campur ya 😉

  40. Ika Puspita berkata:

    Duuhy brongkos Handayani emang enak mba Fanny, rasanya ngangenin banget. Tuh kan jadi ikutan ngiler liatnya. BTW itu nama kacangnya kacang Tolo bukan kacang telo, hihi. Kalo telo mah singkong mba

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk iya mba, aku salah kayaknya. Tolo yaaa yg bener :D.

      Aku sukaaaa brongkos iniii . Rasanya kalo ke Jogja lagi, pasti bakal aku datangin lagilah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.