D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Sep 2020

29

KULINER KHAS SERANG: RABEG H.NASWI

kuliner khas serang rabeg h naswi

KULINER KHAS SERANG: RABEG H. NASWI ~~ Selama pandemi, sebisa mungkin keperluan yang mengharuskan keluar rumah itu aku pertimbangin banget-banget. Kalo memang ga penting, ya mending ga kluar. Tapi beberapa urusan mau ga mau memang meminta waktu untuk visit beberapa tempat, yang mana akhirnya Sabtu kemarin menyempatkan diri ke Serang untuk settle suatu masalah.

 

Untungnya karena memakai mobil sendiri, jadi agak tenanglah, yang penting ga harus ketemu banyak orang dulu :D.

 

Terakhir kali ke Serang aku inget banget beberapa tahun lalu, hanya untuk nyobain kuliner sambel honje di RM Cinanggela, yang direkomenin sepupu. Berasa banget jauuuuuhnya, sampe mikir ini kok ga sampe-sampe toh yoooo :D.

 

Ntah kenapa kali kemarin, ga terlalu berasa jaraknya, apa mungkin karena lebih ke kota, sementara yang pertama dulu,  masuuuk ke pelosok sana :p.

 

Urusan keluarga selesai, perut laper deh tuh. Udah masuk waktunya makan siang. Googling sana sini kuliner khas Serang mana yang patut dicoba, tertarik mampir ke  RABEG H.NASWI yang menurut google recommended :D.

 

Penampakan warungnya, biar kecil dn sepi, tapi jempol rasanya 😉

kuliner khas serang rabeg h naswi

 

Pak suami mudian inget , pas ke Serang ngaudit salah satu kantor cabang, dia juga diajakin makan RABEG, walopun beda tempat waktu itu. Yo wiiis, karena aku belum pernah nyobain, jadi tertarik pengen tau rasanya.

 

Masalah selanjutnya di saat pandemi, kami tuh masih takut kalo makan di tempat rame. Mending mundur teratur deh, kalo liat suatu tempat itu terlalu banyak orang. Agak kuatir aja RABEG H.Naswi ini penuh, secara lumayan dikenal :D.

 

Tapi untungnya, pas nyampe sesuai arahan GMaps, tempat ini tuh keciiiiil, dan Alhamdulillah sepiiii yaaaa :D. Padahal dulu aja, kalo liat tempat makan sepi, langsung suudzon, ‘ihhhh ini pasti ga enak’ wkwkwkwkwkkw. Makan tuh suudzon. Sekarang makin sepi, makin dicari hahahahah.

 

Walo warungnya menjual beberapa menu seperti nasi uduk, empal, soto, ayam dan bebek goreng, tapi yang merupakan khas Serang kan Rabegnya itu. Jadi udah pasti aku hanya tertarik memesan 2 porsi Rabeg, 1 porsi sate ayam bumbu kacang, dan 3 porsi nasi putih, Minumnya cukup  3 mineral water kecuali pak suami kepengin es teh manis -_- . Hiiiiih, udah dibilang jangan minum  dingin sedang wabah begini, dia mah bandel …

 

Ga terlalu lama harus menunggu, tau aja kami udah laper berat ;p. Satu per satu menu mulai terhidang, dimulai dari Rabeg dulu dan nasi yang ditaburi bawang goreng dan acar timun. Baru tau penampakan rabeg itu begini.

 

Rabeg h.Naswi 😉

kuliner khas serang rabeg h naswi

 

 

Kuahnya gelap kayak rawon. Daging kambing dan beberapa jeroan lumayan banyaaak. Sebelum tambahin  additional condiment, icipin dulu kuahnya untuk tau rasa asli ;), berasa manis gurih. Tapi ternyata ada sambel rawit ijo bagi yang ga bisa hidup tanpa sambel ;p. Ofkors laah aku langsung nyendokin yang banyak. Icip lagi, naaaaaaah ini baru pas!! ;p

 

kuliner khas serang rabeg h naswi

 

Ada manis gurih, tapi juga pedes yang semerbak di mulut ;p . Dimakan dengan nasi putih yang masih anget, aku sukaaaaaak kuliner kambing ini. Trus satu lagi yaaa, daging kambingnya ga prengus, jadi bagi yang ga suka kambing karena alasan bau, mungkin bisa suka ama yang ini.

 

kuliner khas serang rabeg h naswi

 

Selesai makan, untunglah kemudian sate anak-anak juga datang. Karena mamak udah kenyang, mood langsung enakan dan nyuapin mereka jadi bisa semangat ;p. Seporsi sate ada 10 tusuk. Aku cobain dikit karena tertarik ama potongan dagingnya yang agak gedean. Ga pelit loh motongnya 😀 . Ada sedikit kulit jugaaa di tengah-tengah potongan… OMG itulah nikmat HQQ dari sebuah sate ayam, kulitnya hahahahaa.

 

kuliner khas serang rabeg h naswi

 

Iyeee tau ga sehat.. tapi susah untuk menolak kegurihan sepotong kulit ayam dalam sebuah sate wkwkwkwkw. Belum lagi nih, bumbunya endeuuuusss, beda ama bumbu kacang yang sering aku coba. Kacangnya gurih, manis kecapnya pas banget. Ini beneran enak!

 

Yang paling happy tentu saat membayar :D. Walopun ada cerita kocaknya. Jadi di awal, pak suami bilang uang cash di dompet dia cuma ada Rp100,000. Secara ini warung, kami ga yakin aja nerima gesek kartu debit ato e-wallet ;p. Kan takut ga cukup yaaa. Akhirnya Raka jalan kaki nyari ATM di mana-mana dan ga nemuuu dong ;p.  Sampe jalan agak jauhan, dan aku malah udah ngabisin seporsi Rabeg, baru dia balik. ATM yang berfungsi lumayan jauh :D.

 

Eh pas mau bayar, si ibunya bilang, total semua pesanan kami hanya Rp100,000 PAS!! Yaealaaaaah, muka dia sampe mencucu pas bayar, inget jalan kaki jauh demi mencari ATM wkwkwkwkwk. Tau gitu ngapain capek-capek, kan memang cuma ada Rp100,000 doang awalnya ;p.. Ga nanya dulu sih ;p.

 

Tapi pastinya puaaaaaas lah makan di sini. Udah murah kebangetan, rasa rabeg kambing dan sate ayamnya juga jempooool! Boleh dicoba kalo sedang jalan-jalan ke Serang 😉

 

 

 

 

Alamat Rabeg H.Naswi:

Jl Mayor Syafei no 30

Serang-Banten

Telp: 087774886434 – 08170750670

88 tanggapan untuk “KULINER KHAS SERANG: RABEG H.NASWI”

  1. Sulis berkata:

    Ha..ha…untungnya uangnya pas. Tapi nggondoknya itu…udah jalan nyari ATM, ternyata…ga jadi kurang 😀

    Rabeg itu mirip2 tongseng ya mba kliatannya. Eh ga tau dong, blm pernah makan aku

  2. Lia The Dreamer berkata:

    Wah, aku juga baru pertama kali dengar nama makanan ini. Aku pikir ini nama singkatan, ternyata bukan ya hahaha.
    Penampakannya benar mirip rawon, gelap-gelap gitu. Cukup bikin ngiler, tapi pas tahu rasanya agak manis, aku ragu kalau aku akan suka makanan ini karena aku tipe yang lebih suka asin gurih *cari penyakit emang*

    Terus soal sate, kulit ayam pada sate itu memang susah untuk ditolak ya! Wkwk. Tidak baik bagi kesehatan, tapi lidah udah nggak tahan ingin mencicipinya kalau udah lihat ada kulit 🤣

    Dan untung aja harganya pas 100rb serta suami kakak udah siap uang tambahan. Kalau lebih dan nggak ada uang cadangan kak, berabe nanti 🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi kalo diksh sambel enaaaaak Li, harus coba sih :D. Jd pas banget manis gurih pedeeees :D. Soalnya aku sama Ama kamu, ga terlalu suka manis, tp asin gurih. Ditambah pedes jadi poin plus :D.

      Yaaa kaaaan, kulit ayam itu memang paling nikmat hahahahah. Ga bisa ditolak, walopun skr aku g berani makan terlalu banyak. Dulu kalo ke sate khas Senayan aku pasti pilih sate kulitnya hahahaha. Mantep itu

      Walopun skr zaman cashless, tp memang uang cash ttp penting yaak. Kayak gini niiih, di warung begini mana ada yg terima e money :p.

  3. nur rochma berkata:

    Aku baru tahu ada makanan Rabeg ini. Kelihatan segar gitu. Ini pakai kambing muda ya mba?
    Ehm..kuliner lokal Indoensia memang kaya, banyak macamnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kambingnya muda ato ga, aku ga yakin mba. Tapi yg pasti empuk dan ga bau :). Bisa jd yaa kambing muda. Sukaaa sih Ama rasanya. ;). Pas nih buat lidahku, tp hrs pake sambel kalo akunya. Biar g manis gurih doang

  4. Thessa berkata:

    Aku baru tau donk makanan rabeg 😅 Enak yaa kayaknya Mba Fan, apalagi dimakan pas panas2 klo lg rintik2 hujan. Hehehe.. aku taunya khas Serang paling sate bandengnya.
    Btw, cian ya mba udah jalan nyari atm tau2.. 🤣🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah aku malah blm coba sate bandeng. Soalnya yg kluar dukuan di google si rabeg ini hahahaha. Kapan2 ah kalo ke Serang lagi. Eh tapi satenya udh di presto mba? Kalo bandeng itu aku trauma Ama durinyaaaa hahahaha

  5. icha afriza berkata:

    Wah sama kita kak, penggemar olahan kambing. Kalau dari rupanya saya bakal suka sih ini, jadi penasaran pengen coba. Kalau harga 100ribu, lumayan sih secara emang kambing nih

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tp 100 RB itu total semuaaaa yaaa :p. Bukan cuma seporsi. Jd kubilang ini memang murah byangetttt :D. Duuuh di JKT kayaknya ga nemu harga segitu buat kambing

  6. Dodo Nugraha berkata:

    Yeey, akhirnya update tulisan lagi setelah sekian lama yaa kak 😅

    Btw, aku baru tahu loh, nama makanan “Rabeg”. Belum pernah dengar sebelumnya. Pasti enak sekali yaa makannya pake nasi panas

  7. Reyne Raea berkata:

    wakakakakakaka, ampuuunnn…
    Bentar, itu jalannya cari ATM setelah makan nggak Mba?
    Kasian banget, udah habis lagi tuh kenyangnya saking jalan jauh hahahah.

    Btw, saya baru tahu dan dengar loh ada kuliner namanya Rabeg, mau nanya pas baca judul di atas, setelah ke bawa kok ternyata isinya kambing hehehe.
    iya, mirip tongseng ya Mba?

    Cuman tongseng nggak manis sih, lebih gurih dan pedes yang sering saya beli 😀

    Btw Mba Fanny malah suka sate kulit ayam, kalau saya mah itu sudah jelas saya ogah.
    Jangankan di sate, digoreng juga saya kurang doyan, pokoknya lebih suka milih dagingnya hahaha.

    Oh ya, kalau rabeg nggak pakai santan dan ga bau kambing, kayaknya keren banget tuh yang masak, perasaan kambing tuh kalau nggak dimasak banyak bumbu, khususnya pakai santan, jadi lebih bau :d
    Atau mungkin ada cara ngolahnya yang bener kali yak 😀

    Dan btw, untung juga sepi ya.
    Kayaknya juga memang sekarang pada takut keluar ya, lebih betah di rumah aja, sampai pandemi ini berakhir 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sebelum makan Rey hahahahaha. Udh agak dingin makanannya pas dia sampe. Aku minta dipanasin lagi, dia ga mau.

      Awalnya aku jg bingung denger namanya, unik yaaaa. Pas liat oh kayak rawon ato tongseng. Pantesan pak suami lgs suka, itu memang jenis makanan yg dia biasa dimasakin pas kecil :D. Tapi aku jg doyan sih. Setelah diksh sambel baru pas buatku, jd ada pedesnya.

      Ini kalo g ada keperluan , aku juga males sbnrnya , anak2 terpaksa hrs ikut Krn sdg ga ada yg jaga :p.

      Duuuh dalam hal kulit ayam, aku pasti sepakat Ama Nita wkwkwkwk .

  8. Agus warteg berkata:

    Aduh kasihan amat mas nya, udah jalan jauuuhhhh nyari ATM karena takut duitnya ngga cukup eh ternyata pas 100 ribu. Harusnya tanya dulu berapa jumlahnya, kalo kurang baru ngutang. Eh itu mah saya ya.😂

    Saya sudah lama di Serang Banten mbak tapi baru tahu kalo ada nasi rabeg. Yang aku tahu disini sih buras tapi itu jajanan.

    Menurutku itu lebih mirip rawon atau tongseng cuma bau prengus nya udah ngga ada ya mbak. Tapi lihatnya jadi pengin juga, cuma tempatnya jauh ya dari Cikande?

    Biar ngga sehat, tapi kulit ayam memang gurih dan enak ya mbak, jadi ketagihan kalo sudah nyoba kulit ayam

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo pemilik tempat makannya kamu, baru aku minta ngutang mas wkwkwkwkwk.

      Ya ampuuuun, kamu kemana aja malah ga pernah nyobain Rabeg :D. Orang Serang juga padahal :p. Aku pikir kamu malah udh bosen Ama rasa rabeg. Cobain duluuu, ntr ksh tau aku LG yg mana yg enak :D.

      Jiaaah aku ga tau lokasi masalahnya :p. Cikande di mana juga masih buta hahahahha

  9. Ibrahim Anwar berkata:

    Ini mirip tengkleng ga sih?
    Eh gatau juga sih ahaha. Baru tau serang punya makanan khas.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Pasti ada mas. Tiap daerah pasti ada makanan khas masing2 :). Itu makanya aku slalu suka cari tau makanan daerah suatu tempat kalo sdg ke sana

  10. gustyanita pratiwi berkata:

    Oh my God….mbaaaaa ahahahha
    baru kupaham apa itu rabeg, padahal tangerang serang kan kalo liwat tol deket tuh, cuzzz paling cuma 3 jam aja, e aku dong blom pernah kulineran ke serang kecuali pas gathering keluarga kantor pak suami hahha

    dan kalau tahu rabeg ini kambing, pak suami aku pasti doyan, ntar coba aku perlihatkan postingan ini ke dia deh #modus biar ku suatu saat dibawa jalan jalan ke Serang hihi

    tapi yang sambal henjo post lama itu selalu sakseis bikin ku teringat terus tauk mba fan hihi

    eh sama, pak suami ku juga kalau pesen pesti es teh manis, tapi selalu minta serep air putih kasih es batu juga buat jaga jaga aja sapa tau uda kekenyangan klo minumnya manis hahhaha

    dan itu sate kulitnya alamaaaak mantab djiwo, sebagai penyasar bagian dari ayam adalah kulitnya aku pasti akan tergoda ini, mana murceu pisan lagi, ga kayak sate kulit di sate senayan yang enak sih tapi mahaaaaallll hahhaha 😜😂😍

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo yg Senayan itu tipe premium nit hahahahahha. Iya sih, enak tapi jgn sering2, LBH ga bgs utk kantong wkwkwkwk

      Eh kok jauh amat Tangerang – serang 3 jam? Perasaan aku kemarin 1 jam 45 menit dr JKT :p. Jauhan JKT kesana kan yaa drpd Tangerang :D. Iyaa cobain deh kesana nit. Satenya aku juga sudah lupa. Bumbunya itu looh, beda gurihnya. Padahal kacang biasa harusny. Ga mungkin kacang Mede kalo hrg semurah itu :p.

      Yg sambel honje aku sbnrnya pgn jg balik, tp kayaknya pandemi gini terlalu jauh msh males :p. Ntr aja ah. Kalo itu baru berasa bgt jauhnya :p

  11. renov berkata:

    Raka itu suami kah? Kayaknya begitu nyampe, kerasa enak banget makannya karena effort luar biasa.

    Aduh itu aku liat kuahnya, dan pas ditulis gurih dan manis, langsung menelan air ludah hehehe.

    Btw dirimu kasih review juga gak di googlenya?
    Aku baru tau kemaren tentang istilah local guide google.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya, Raka suamiku mba :D. Dia mah akhirnya ketawa2 aja pas tau uangnya cukup sbnrnya :p. Salah kami juga sih ga nanya dulu hrgnya berapa :p.

      Naaah aku kdg2 doang nulis di Gugel. Kalo inget :p. Yg ini belum sih :D. Aku udh lama gabung local guide Google ini padahal

      • renov berkata:

        Hihihi kalau aku jadi suamimu, kayaknya nafsu makan jadi double

        Btw Aku cuman bisa ingat Serang karena hawa panasnya aja.
        Itu pun rasanya udah lama banget gak kesana.

        Bener gak sih? atau salah ya ingatanku?

        Memori kan kalau kelamaan suka campur aduk gitu. hehehe

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Betuuuuul sekaliii, panaaas byangetttt :p. Apalagi kalo kamu ntr ksana lagi mba. Udh terbiasa Ama suhu Jerman yg sejuk :D. Bakal kliyengan Ama panasnya.

  12. bayu kurniawan berkata:

    Lohhh saya juga sering makan disini,, nggk sering sih. Dulu sebelum pandemi, setiap ke serang pasti mampir sini atau mie ramen naruto.. emnk makanannya legend banget walaupun agak heavy sebenernya tapi serius benerannn enakkk.. hahah

    Kasian Raka, udh keliling muter2 nyari atm, ternyata tagihannya pas… hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waah mie ramen Naruto????? Aku kok ga liat yaaa pas kesanaaa hahahah. Aku pecinta ramen banget soalnyaaa :D.

      Iyaaa enaaak ya rabegnya. Aku lgs sukaaaa makan di situ mas. Tp penasaran pgn coba rabeg bebek. Kata temenku rabeg itu justru pake bebek harusnya.

  13. Eryvia maronie berkata:

    Haha.. Kasian Raka, udah capek2 cari ATM ternyata duitnya pas. Untung dia gak lapar lagi karena kesel, heheh…

    Kalo menunya kambing, saya makannya dikit aja deh.
    Tapi kalo sate ayam, bisa 10 tusuk saya habisin sendiri, hihii..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku jg ga terlalu berani makan kambing skr ini mba. Porsi normal aja, jgn sampe keseringan hahahah. Udh inget umur jugaaaa 😀

      Naah kalo sate beda memang. Apalagi ayam gini. Aku jg LBH doyan. Tp Krn niat awal mau cobain rabeg, ya udh sate utk anak2 😀

  14. Rivai Hidayat berkata:

    Ibuku orang asli banten, tapi ga pernah dimasakin rabeg. Malah sering masakin gule atau tengkleng. Atau mungkin pas mudik dulu, saudara masakin ini. Tapi tidak tahu namanya…hehhehe

    Aah, kulit ayam yaa. Aku terbiasa menerima operan kulit ayam dari teman. Memang kulit ayam itu kenikmatan yang hqq…wkwkkwkkk
    itu makan banyak habisnya cuma 100ribu. jadi pengen nambah kalau habisnya cuma 100rb 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jangan2 rabeg ini udh jarang kali yaaa, jd makin ga terlalu populer di antara orang2 :D.

      Tapi aslinya ini pake bebek mas, kata temenku. Naah yg itu aku blm cobain malah. Kalo k serang lagi aku cari rabeg bebek deh 😉

      Hahahahah kalo ga ajak anak2, akupun pgn nambah itu. Trutama sateeee :D. Enaak deh bumbunya …

  15. Evi berkata:

    Tadi bertanya-tanya dalam hati, aku tinggal di Banten, kok gak tahu ya ada makanan bernama Rabeg. Setelah baca sampai bawah, jadi ngerti, oh dari daging kambing..Hahaha.sudah tua aku. Mbak. Sudah menghindari daging kambing

  16. Himawan Sant berkata:

    Bwuahhaa makan tuh suudzon ..
    Reflek ngakak aku bacanya.
    Moga aja ntar muncul kuliner dinamaki soudzon …, *Eh

    Kalau rabeg, aku baru denger nama masakan itu disini.
    Sebenarnya rada mirip tongseng juga sih ya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyeeees mas, mirip tongseng ato rawon lah. 2 ini yg paling mirip kalo kubilang :D.

      Berarti kalo ke Serang, wajib coba mas Hima ;). Aku pgn rasain yg pake bebek malah. Krn ternyata aslinya bebek, bukan kambing

  17. iidYanie berkata:

    Belum pernah denger nama kuliner Rabeg ini, tak pikir ada hubungannya dengan bebek goreng :D, rumah makan kecil seperti ini justru makanannya enak ya mba biasanya kan kalau sudah lama terkenal dia ekspansi gitu bikin tempat yang lebih besar

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku justru sukaaa Ama tempat makan kecil gini mba. Dan rata2 selalunya enak, apalagi kalo dijual makanan khasnya.

      Eh tapi rabeg asli ternyata memang pake bebek. Aku jg baru diksh tau temen yg asli sana

  18. Shovya berkata:

    Mbakk.. Aku baru ini tau ada makanan namanya Rabeg, kelihatan enak (mouthwatering).
    Duh, yg udah capek2 cari ATM, ternyata bayarnya pas 100k, bisa bayangin 😆 lain kali mungkin baiknya kita tanya dulu harganya sebelum memutuskan cari ATM ya mbak.. Hihi

  19. Ghina berkata:

    kenapa aku melihatnya itu seperti gulai ya mbak. Baru denger namanya rabeg ini.

    Ih, aku pernah begini nih, makan sama temen, uang di dompet sendiri kok tinggal sedikit, sempetin deh ambil uang ke atm, eh ya ampun ternyata pas mau bayar kita dibayarin sama temen itu. haha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Foto asli LBH gelap mba. Itu aku terangin supaya kliatan dagingnya hahahahaha. Tp aslinya beneran kayak rawon :D.

      Cuma rasa beda.

      Naaah itu juga pernah kejdian. Temen suka traktir to ga bilang di awal. Kalo kata pak suami, tau gitukan pilih yg mahal wkwkwkwkwk

  20. Ike Lawbers berkata:

    Pas baca, and liat potonya, dalam hati rabeg ini mungkin sama ma rowon ya,…
    eh padahal bukan. Tapi sama2 isinya daging kambing y…
    Keliatannya menarik minat makan 😀

    Yang aku suka itu satenya… secara, baca postingan and liat gambarnya jadi bikin laper pol…
    Daging satenya apa setengah mateng? Atau udah dimatengin dagingnya baru dibakar formalitas aja y?

    Kalo aku sukanya yg mateng pas…
    Siplah,… moga koronces ini cpt berlalu biar kita2 bisa kulineran dgn bebas n hepiii…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ayam wajib Mateng mba, bahayaaaa :). Kalo sampe ga Mateng aku pasti balikin ke penjualnya.

      Naah kalo rabegnya iya agak mirip rawon. Walo rasanya beda. Ini sebenernya LBH gelap aslinya, tp foto aku sengaja terangin supaya dagingnya kliatan :p

  21. CREAMENO berkata:

    Baru pertama kali dengar menu ini, mbaaa. Kalau dilihat dari fotonya cukup menggugah selera alias jadi ingin ikut makan 😂 terus dari porsinya lumayan yaaah, harganya juga nggak mahal-mahal amat meski saya ikutan cape bacanya karena harus ambil uang dulu eh ternyata harganya pas ahuahahahahaha 😆

    Saya suda rindu mau makan kambing, cuma lagi susah cari kambing di pasar 🤧 alhasil cuma bisa ngiler membayangkan menu makan di atas 🤤

    By the way, senang banget baca review makanan di blog mba Fanny, jadi tambah ilmu kuliner saya. Maklum menu yang saya tau itu-itu saja nggak ada perkembangan hahahaha. Thanks for the review mba, ditunggu review selanjutnyah 😍

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg aku suka kalo makan di daerah itu, pasti murah2 bangetttt mba. Kayak ga nyangka harga segitu msh exist di Indonesia hahahaha. Kalo di JKT mana ketemuuuuu harga makanan semurah itu. Kalopun ada, kebanyakan ga enak.

      Kayaknya cuma kota2 gede kayak Medan, Surabaya, Jakarta, Bali yg hrg2 makanan udh mahal memang :D.

      Hihihi, semoga yaaa aku bisa srg kulineran gini lagi :D. Udh pusing juga mau cari tema blog apaan untuk ditulis hhahaha.

  22. Mei Daema berkata:

    saya baru tahu loh mba Fan kalau bentukan rabeg itu kayak gitu, kayak rawon memang ya cuman ini kayaknya lebih berminyak gitu ya mba, jadi penasaran pengen nyobain, ada sodara yang tinggal di daerah sekitar serang tar bisa mampir ke sini ah kalau pas ke rumah sodara, penasaran pengen nyobain rasanya rabeg kayak apa. jadi senyum-senyum sendiri pas baca, udah capek-capek nyari ATM ke mana-mana ternyata bayarnya pas 100ribu, inilah penyesalan namanya ya, ga nanya-nanya dulu ehheh, bener pepatah berarti tidak bertanya, capek kemudian ehheheeh, saya juga pernah ngalamin kejadian kayak begini niy mba Fan, kocak pas udah bayarnya, pengen marah kesal tapi pengen ketawa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Nah iyaa ini agak berminyak dibanding rawon mba. Mungkin lemak dari kambingnya juga kali yaaa :D.

      Sbnrny asli fotonya LBH gelap, persis rawon Lahm tapi memang aku naikin cahayanya biar terang, supaya dagingnya kliatan :D.

      Itu pepatah bener banegt . Memang kita itu hrs nanya dulu sblm beli :p. Males nanya sengsara sendiri kayak gini niih :p

  23. Hastira berkata:

    belum pernah ngerasain in kuiner jadi sangat penasaran, belum ada cabang ya

  24. Dwi Ananta berkata:

    Kalau makanan berkuah itu apa pun nama dan modelannya pasti jadi favoritku sih. Ih penasaran pengen cobain juga hahaha… Apa lagi harganya murah ih masyallah… Tempatnya kecil tapi terasa banget “khas”nya sih diliat dari foto

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaa, akupun suka banget kalo makanan kuah mba. Jarang failed sih kalo berkuah :D. Apalagi kalo ada pedes2nya, beuugh cocok lgs Ama lidah 😀

  25. Merida merry berkata:

    Ya ampuuun, Kalo aku udah ga selera makan lagi tuh, Mbak. Hahaha.

    Oh ya, lihat dari foto-fotonya menggiurkan banget, Mbak. Aku baru lihat olahan kambing seperti ini. Di daerahku daging kambing biasanya cuma di sate aja.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Enaak kalo dimasak kuah gini mba :). Seger malah jadinya. Apalagi kalo pedeeees, duuuuh lupa Ama diet hahahah

  26. Rizka Edmanda berkata:

    Aku belum pernah ke serang, jadi baru banget denger rabeg. Mirip gulai gitu ya kayaknya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jauh mba kalo gulai. Aku ga prnh liat gulai hitam :o. Ini foto aslinya gelap beneran kayak rawon soalnya :p

  27. ursula meta rosarini berkata:

    Yaalah nyesek amat udah cari ATM jauh2 ujung2nya duitnya pas banget hahaha, pengen ketawa tp kasian LOL.

    Ehh kok samaan mbak, aku kalo nyoba makanan baru khususnya yg berkuah ya, pasti aku sruput dulu kuahnya biar tau rasa aslinya, abis itu komentar hahaha, baru tambahin addition condiments, kalau paksu mah langsung ambil sambel dll.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa kaaan, supaya tau rasa asli tanpa diksh apa2 itu gimana :D. Soalnya kdg ada makanan yg memang LBH enak begitu aja, tanpa perlu ksh sambel dkk. Diksh malah aneh ntr :D.

      Kalo pakai ku beda, dia justru ga terlalu suka pake macem2. Rasa asli itu udh cukup buat dia 😀

  28. Astriatrianjani berkata:

    Ya ampun, ngiler nih mbk. Kebetulan ini lagi malam, udara dingin. Makan yang berkuah dan hangat enak banget kayaknya.
    Saya belum pernah nyobain rabeg ini mbk, tapi ini mengingatkan saya sama soto.
    Dan kalau bau daging kambingnya nggak prengus pasti enaknya pakai banget tuh, soalnya saya juga nggak terlalu suka sama bau kambing😁

    Untung uangnya pas 100.000 ya mbk…jadi nggak perlu pergi ke atm dulu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Udh telanjur jalan k ATM tapi mba :p. Pas mau bayar baru tau kalo uang sblm ngambil ATM terhyata pas. Tau gitu ngapain capek2 nyari -_-

      Kalo soto jauh beda sih. Soalnya aku blm nemu soto segelap ini wkwkwkwk. Rawon LBH pas. Ini fotonya aku edit terang, supaya dagingnya kliatan. Aslinya gelap bangetttt :p

  29. Satria Mwb berkata:

    Menarik juga nih tongseng atau sate kambing khas Rabeg H. Naswi kota Serang Banten meski sederhana seperti yang dijelaskan diatas ternyata enak dan cukup menggugah selera rasanya yaa mbak Fans.😊😊

    Dan ternyata harganya murah toh kalau ditempat saya ada yang persis seperti itu cuma harganya lumayan mahal hampir diatas seratus ribu dan rasanya pun standar pula haahaaa!.. Tapi menurut saya Rabeg H.Naswi mungkin ramai, Karena masih pademi jadi orang agak enggan makan ditempat kali yee. Dan lebih suka dibungkus makan dirumah.😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh yg satenya itu ayam ya mas, bukan kambing :D. Anak2ku ga doyan kambing soalnya :p.

      Naah iya, akubrasa gitu juga, org LBH suka bawa pulang drpd makan di tempat. Aku makan di tempat soalnya kalo bungkus dan makan pas di JKT, keburu pingsan hahahahahha. Udh laper berat soalnya. Mau ga mau deh cari tempat makan yg sepi.

      Kayaknya cuma JKT aja yg makanan memang mahal :p. Kalo udh di daerah gini pasti muraaaah 😉

  30. Roem Widianto berkata:

    Duh, rabeg nya kelihatan menggoda, Mbak Faaaaaaan 🤤. Tuh kan, jadi netes-netes ini air liur..

    Kapan-kapan lihat resepnya di cookpad aaaaaah. Soalnya di sini gak ada olahan kambing yang namanya rabeg, adanya cuma sate sama gule doang. Eh, tapi maklum juga sih, kan makanan khasnya serang, makanya adanya di daerah serang dan sekitarnya aja.🙈

    Tapi kalau beneran bisa ke serang, pasti aku mampir ke tempat ini, Mbak. Soalnya makanannya harganya murah.🤭

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo udh daerah di luar JKT gini, pasti muraaaah mba, itulah aku senengnya tiap kali nyoba kuliner daerah. Hrg Ama rasa selaku bikin seneeeeng hhaahaha. Iya coba dibuat sendiri kalo memang ga ada mba. Aku sih Krn skill masak meragukan, makanya mnding beli aja wkwkwkwk

  31. Djangkaru Bumi berkata:

    Aduh kasihan amat itu yang cari ATM
    Sudah keyang jadi lapar lagi
    Saya sudah beberaoa bulan ini tak kemana mana, disamping lagi wabah Korona juga isi dompet kering kerontang.
    Makan pun apa adanya.
    Aduh apapun kini tampak nikmat asal perut lapar.
    Makam sama gencer dan ikan teri sudah merasa kayak diresotan
    Memang betul, kini warung warung tampak sepi pembeli

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Semoga pandemi cepet berlalu, dan pemasukan bisa normal lagi ya mas :). Sedih sih kalo inget bbrp orang memnag sangat terimbas dengan pandemi ini. Trutama yg income-nya harian.

      Semoga dengan disyukuri segala sesuatunya, Gusti Allah tetep menurunkan rezekinya untuk kita semua.

  32. Agung Pushandaka berkata:

    Hmmm,, enak betul kelihatannya. Kalau dilihat dari fotonya, rabeg itu seperti rawon atau gulai ya.
    Gurihnya pasti bikin segar. Memang sih dari segi kesehatan, menu makanan ini tidak baik bagi tubuh, tapi kan bukan berarti harus ditolak. Yang penting bagaimana kita menjaga kondisi kesehatan melalui cara lain, seperti olah raga misalnya. Hehe.

    Btw, kasihan juga Raka sudah jalan jauh untuk cari ATM, ternyata harga makanannya bisa dibayar dengan uang yang ada. Hehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo gulai jauh mas. Gulai pake santan dan LBH kental. Ini ga kental dan ga pake santan :D. LBH mirip ke rawon lah 😉

      Beneeer, makanan kambing begini, sesekali aja makannya. Jgn tiap hari, ga bgs utk yg udah berumur hahahah. Aku udh sadar diri juga, udh ampir kepala 4 soalnya. Jd utk kambing, jeroan dan durian, pasti diperhatiin bgt , jgn sampe kelewat banyak 😀

  33. Daeng Ipul berkata:

    Kesalahan saya adalah, membaca artikel ini malam-malam ketika sudah berkomitmen untuk tidak makan malam hahaha. Deskripsi dan gambarnya lumayan bikin ngiler, apalagi untuk orang yang suka sekali makanan berkuah seperti ini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahha akupun kdg kalo Nemu blog makanan dan telanjur baca malam2, pasti ngiler juga 😀 . Trus lgs lari ke dapur banyakin air putih wkwkwkwk

  34. Rudi Chandra berkata:

    Jadi penasaran ama rasa Rabeg itu seperti apa. Kayaknya sih menarik juga.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Enak kok, manis gurih, dan pedes. Kalo ga usah pedes, berarti sambelnya ga usah dipake. Rasanya jd manis gurih 🙂

  35. Mugniar berkata:

    Baru tahu rabeg. Dari penampakannya mirip coto Makassar ya Mbak Fanny. Btw, rupanya pas ya harganya dengan cash yang ada tapi harus ujian jalan kaki dulu hehe.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah iyaaa penampakan mirip Coto juga mba. Beda rasa aja :D.

      Iya niih, tau gitu nanya hrg dulu biar ga capek2 jalan hahahah

  36. Arum berkata:

    Salah nih baca blog nya malem2 jd pengen makaaan 😫😫

  37. Farah Salsabila berkata:

    ya Allah kak aku ngiler 😭😭😭😭😭😭😭

  38. Justcherry berkata:

    Aku pernah ke kota Serang karena kakakku ada yang tinggal di sana. Saat di Serang aku belum pernah nyobain kuliner Rabeg ini, berbahan daging kambing ya mbak? Aku milih sate ayam aja dech. atau soto aja aja.hehehe..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi rabeg ada juga yg bebek mbaa ;). Mungkin bisa tanya dulu Ama penjualnya sedia dagingnya apa aja 🙂

  39. lianny hendrawati berkata:

    Nah, sekarang yang dicari malah tempat makan yang sepi ya, kalau dulu carinya yang rame, kebalik sekarang.
    Kasihan tuh pak suami habis makan, harus jalan jauh cari ATM, ujung-ujungnya harganya pas dengan uang di kantong ya 100 rb haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ralat mba, dia nyari ATM nya sebelum makan :p. Hahahaha. Tp baru tau 100rb setelah selesai makan. Hihihihi

  40. Nurul Sufitri berkata:

    Ya ampyuuuun….. mau ketawa nih hahahah 🙂 Kasian amat suami mbak Fanny capek2 nyari atm buat bayar makanannya. Ga nyangka ternayta semua cuma 100K ya. Segambreng gitu sate kambing, rabeg dll begah bahagia. AKu ga doyan kambing sih. Tapi ini suamiku kukasih tau. Kpaan2 kepengen makan di sini ah. Sepi ternyata belum tentu ga enak ya menu2nya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tp bisa jd tempatnya sepi Krn sdg pandemi dan pembeli rata2 beli online dr gofood mungkin mba :D. Aku seneng aja pas nyampe ga banyak org :D. LBH tenang :). Rabeg itu ada yg bebek juga, bukan cuma kambing. Jd mungkin bisa minta yg dagingnya bebek ntr 😉

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.