D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jun 2014

16

JADI GUIDE DI KAWAH TAKUBAN PERAHU

Seumur-umur, baru 2x ke Takuban Perahu. Dibilang berkesan, ga juga sih. Makanya pas temen dari Penang yang sedang liburan ke Jakarta nanya seperti apa Takuban Perahu, aku langsung blank. Ga inget samasekali seperti apa tempatnya, gimana jalan kesana, dan yang lebih parah, aku sempet ga yakin, aku beneran udah kesana belum yaaa 😀

Baru deh setelah browsing foto-fotonya di Internet, sepintas kayak de ja vu gitu, bener nih, aku pernah kesitu  ;p. Ga ninggalin kesan apapun yaaa 😀

DSC04690

Dan demi sahabat terbaikku, kali ini dibela-belain kesana lagi. Afifa sendiri pernah bilang, pengen ke Takuban Perahu kalo liburan ke Bandung. Secara yaaa, menurut temen-temennya di Penang sana, yang udah pernah ke tempat wisata ini, mereka pada bilang, “Bagus sangatlahh,” “Sejuk, you harus datang tengok” 😀 Berhubung udah dipuji-puji  ama tetangga jiran, yo wislah…. aku langsung semangat jadi guide Afifah ke Takuban Perahu.

Dari arah hotel Stevie G yang kita inapi (pernah aku tulis reviewnya di sini), ga terlalu jauh menuju kawah. Kita sih berharap tempatnya sepi, secara hari itu bersamaan dengan pemilu 9 April. Kali aja semua orang pada semangat nyoblos calonnya 😀

Dan bener dugaan kita, begitu nyampe langsung happy karena ga begitu crowded. Kalo diperhatiin sih, pengunjung yang datang sepertinya bener-bener turis  kayak kita ini. Muka-muka Arab paling banyak seliweran. Kita berdua malah sempet  jadi fotografer dadakan krn dimintain tolong motretin mereka sampe puas. Heboh-heboh ni Arab kalo mau posing ;p. Trus rada genit pastinya. Mentang-mentang suamiku ga ikutan turun dari mobil, dikirain kita berdua pergi tanpa kawalan cowo ;p

DSC04691

Back to the crater….

Mungkin karena kali ini bener-bener jadi guide temenku, di luar dugaan aku lebih menikmati suasananya. Cuaca waktu itu sih adem banget. Sedikit gerimis tapi ga mengganggulah. Afifa sendiri luar biasa seneng di sana. Apalagi waktu diceritain legenda Takuban Perahu yang dulu sering jadi dongeng pengantar tidur  saat masih anak-anak. Dia langsung nanya ini itu…Terlepas bener ato ga mitosnya, keliatan sahabatku bener-bener enjoy trip nya kali ini, dan seperti biasa langsung narsis foto-foto..

DSC04699 DSC04701

Ada banyak penjual souvenir yang menjajakan aneka barang lucu-lucu. Kaos, gantungan kunci, kalung, tapi yang menarik perhatianku sih, tas-tas rajut dengan bentuk dan warna bervariasi. Langsung ribut deh nawar-nawar harga ama kakek penjualnya. Tapi kita berdua emang tipe yang suka ga tegaan kalo bargain begini. Apalagi penjualnya tua, dan memelas pula ;p

DSC04689 DSC04694 DSC04700

Harga yang ditawarin mulai  Rp 45,000 untuk tas yang besar ato berbentuk ransel, dan starting Rp 30,000 untuk yang kecil-kecil. Cuma yang bikin nyesek, kita sempet makan di salah satu restoran lumayan bagus di Bandung, dan ada penjual tas yang  memajang dagangan yang sama di bagian depan resto dengan harga yang jauh lebih murah -__- Sial!

2 tanggapan untuk “JADI GUIDE DI KAWAH TAKUBAN PERAHU”

  1. Alvi Kamal Fikri berkata:

    Kalau udah dipuji oleh turis dari negara lain apa daya ditolak ya… 😀 tapi agak berbeda dengan gunung di jawa yang sudah jadi tempat wisata, gunung do ternate butuh usaha ekstra untuk didaki

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.