D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jan 2019

01

ICIP-ICIP KULINER SATE SAAT DI MEDAN

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

Aku dan suami itu penyuka sate. Kalo suami lebih spesifik bakal menyebut, sate padang, sementara aku lebih condong ke semua jenis sate, yang halal tanda kutip ;p . Ntah darimana asal muasal sate ini , tapi setiap kali ke kota manapun di Indonesia, kayaknya sate selalu ada. Apalagi di Medan yang notebene salah satu surganya kuliner Indonesia 😀 .

 

Udah banyaaaaak jenis sate yang  pernah aku icip di Medan. Beberapa lupa diposting, tapi sebagian ada reviewnya di blog ini. Saat mudik November lalu, adikku yang cowo ngajakin makan sate di 3 tempat berbeda, yang  belum pernah kucoba sebelumnya. Ini dia reviewnya :D…

 

 

Sate Kacang Pasar Rame

Ntah apa nama warungnya, karena pas kesana, samasekali ga tertulis plang apapun. Mostly orang Medan sepertinya udah tau keberadaan sate ini , yang tepat di tengah Pasar Rame, kawasan Thamrin  ;p.. Menuju kesana, berjuang dulu menerobos kemacetan yang menguji level sabar tingkat dewa, masuk ke dalam pasar, daaan masih harus berjalan kaki sedikit. ;p. Saat aku kesana, karena hujan selalu turun setiap sore, mengakibatkan  pasar ini  beceknya Astagfirullah… Tercium aroma segala macam pula ;p . Aku sampe memastikan ke adikku, “Serius di sini ada sate enak??” , sambil merhatiin tanah becek supaya ga nyiprat ke sepatu wkwkwkwkw… Bakal siap-siap ngegetok dia kalo sampe sepatuku kotor ;p.

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

Sampai  di gerobak sate, di bawah tenda yang mengelilingi beberapa meja dan kursi, aku liat antriannya luar biasa. Yang beli banyak, yang makan di tempat apalagi. Tadinya kepikiran mau makan di situ langsung, tapiiiiii, waktu sadar lantainya dari semen yang sedikit basah, dan mataku ga sengaja terpaku ke pintu kayu kecil di belakang yang ternyataaaa, WC UMUM , cong!! Langsung selera untuk makan di tempat buyar :D. Tapi si adek terus ngeyakinin kalo rasa satenya tetap jempolan walo dijual berdekatan WC, wkwkwkwkw… Okaaaay, aku bakal coba, asal makan di mobil ;p.

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

Menu sate yang dijual, ada sate padang, dan sate kacang. Uniknya di Medan ini, kalo menjual sate padang, pasti barengan ama sate kacang.. Daaaan biasanya mereka suka mencampur kuahnya yang berbeda jenis itu dalam satu porsi. Unik sih rasanya, antara pedes gurih dari kuah sate padang, bercampur manis  legit dari kuah kacang. Pribadi, aku suka rasa paduannya. Tapi kali ini, aku cuma memesan seporsi sate campur kulit dengan kuah kacang thok, tambah sedikit lontong dan taburan mie kering ala-ala ANAKMAS  ;p. Harga 5 tusuk begini lumayan juga, Rp17,000. Hmmmm, di Jakarta aja kebanyakan sate itu perporsi 10 tusuk dan harganya juga Rp15-18,000 doang.

Di mobil, aku membuka sateku, dan langung bingung mau makan pake apa karena ga ada sendok huahahahaha… Tapi si adek, jiwa kreatif bujangannya selalu kluar di saat yang tepat. Dia nganjurin untuk merobek sedikit daun pisang pembungkusnya, ditekuk sedemikian rupa, sehingga ada cekungan yang bisa dijadikan pengganti sendok darurat ;p .

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

Rasa satenya, ternyata memang ENAK!  Daging ayam  bercampur dengan kulit ayam yang lembut , gurih dan samasekali tidak sehat ;p, bersanding pas dengan kuahnya yang gurih manis. Kriuk-kriuk mie kering bikin sensasi rasa lain di mulut. Lontongnya sih biasa aja.. Pelengkap supaya kenyang karena cuma makan 5 tusuk sate ;p.

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

Okeee, aku ga nyesel samasekali harus ikut berbecek-becek ria menuju pasar ini, kalo memang satenya seenak itu. Tapiiii tetep tidak akan sudi kalo harus makan di tempat berdekatan dengan si WC umum tadi wkwkwkwkw. Bagi yang ga terlalu jijian, bolehlaaah dicoba sate kacang Pasar Rame ini 😉

 

 

Sate Padang Simpang Waspada

Setiap kali ke Medan, Raka itu harus selalu mampir ke restoran sate padang favoritnya, Afrizal Amir. Akupun termasuk suka dengan sate padang di sana.. Favorit kita lainnya sate padang Al Fresco. Tapiiiiii, trakhir ke Medan, si adek nyaranin untuk mencoba sate padang enak lainnya di Simpang Waspada. Malah menurut dia, yang satu ini terenak! Hmmm, patut dicoba kalau begitu ;). Tapi dia harus siap-siap aku sembur kalo ternyata biasa aja ;p.

 

Warung sate padangnya kueciiiil byangetttt. Lokasinya ya di Simpang Waspada. Sekedar info, Waspada itu nama salah satu harian koran yang terkenal di Medan, yang kantornya terletak di deket persimpangan. Nah si sate padang lokasinya deket dengan simpang ini. Tanya aja ama orang lokal di sana, mana Simpang Waspada, dan mereka pasti tahu. Kalo sampe ga tau, berarti bukan orang lokal hihihi.. Oh iyaaa, kalo makan di sini, datangnya sekitar jam 3 siang yaaa. Bukanya mulai jam segitu 😀

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

Saking imutnya tempat ini, bagian dalam hanya bisa memuat 3 meja dan kursi, sisanya ditaro di luar alias outdoor. Kalo malam sih ga masalah, tapi siang-saing makan di area outdoor, aku bisa sakit kepala mendadak ;p. Keunikan sate padang di Medan itu, dagingnya ga hanya terbuat dari daging sapi, tapi juga ayam dan kambing!

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

Sate padang di Simpang waspada , potongannya gede, plus poin banget buatku :D. Makanya walo seporsi cuma 6 tusuk doang, tapi berasa kenyang selesai makan. Kuahnya kental dan sedikit pedes! Buatku sih ga pedes-pedes amat yaaaa, tapi pak suami dan adikku bilang pedes banget. Ntah lidahku yang eror kalo udah menyangkut level pedes, atau lidah mereka berdua yang cemen ;p??. Pastinya siih, Raka sebagai pecinta sate padang, langsung bilang sate ini bakal jadi favorit dia juga , kalo balik ke Medan :D.

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

Lima porsi sate padang, 6 gelas minuman dan 5 plastik kerupuk kulit, hanya menghabiskan total Rp195,000 only. Mantaaap!!

 

 

Warung Sate Tegal Al Barokah

Sate terakhir yang aku sempat icipin, memang bukan khas Medan. Tapi membaca reviewnya, warung sate ini lumayan banyak direkomendasiin. Sate tegal, yang spesialisasinya di daging kambing, tapi juga menjual alternatif daging ayam bagi orang yang tidak bisa memakan kambing. Aku memesan sate ayam, sate kambing dan sepiring tongseng  waktu itu. Pelayanannya  sih cepet, dan sepertinya staff yang melayani juga orang Tegal kalo mendengar dari aksen bicara. Melihat harga yang tercantum di buku menu, sate di sini termasuk mahal, malah lebih mahal daripada yang dijual di Jakarta. Karena porsinya sedikit :D, cuma 6 tusuk Shaaay -__-. Setiap kali beli sate kambing di Jakarta, seporsinya itu selalu 10 tusuk. Kenapalah di Medan ini malah nanggung 🙁 .

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

Tongseng yang lebih dulu datang. Agak aneh pas melihat kuahnya, menurutku sih terlalu kental, tapi potongan daging kambingnya mantap dan banyak. Tongseng yang sering aku beli, biasanya ga sekental ini. Saat diicip rasanya, aku, mama dan adek-adek sepakat kalo rasa tongsengnya jempol, walo terlalu kental 😀 . Manisnya pas, gurihnya juga ada, dan daging yang  lembuuut tanpa susah-susah digigit.

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

Lalu sate ayam dan kambingnya terhidang . Yang satu sengaja pakai kuah kacang, sisanya kecap. Setelah masing-masing mencoba, jujur aja nih, rasa satenya sih, baik yang ayam atau kambing, enak. Cumaaaaaaa, potongannya ga semantep sate kambing langgananku di Jakarta. Agak kecil yang di Medan ini. Sudahlah sedikit, harga mahal, tambah lagi potongan lebih kecil :D. Jadi galau kalau ditanya mau balik ato ga… Mentingin rasa, atau mentingin porsi?? Hahahaha, coba aja sendiri kalo ke Medan yaa ;)…..

sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah sate kacang pasar rame, sate padang simpang waspada, sate tegal al barokah

105 tanggapan untuk “ICIP-ICIP KULINER SATE SAAT DI MEDAN”

  1. Hanny Nursanty berkata:

    Sate padang dan kruouk kulit paling juara deh bikin ngiler. Suamiku yg orang padang kalau nyendok kuah sate pakai cara itu mba, daun pisang dilipat dua trus ditekuk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      itu memang berguna saat emergenncy ga ada sendok yaa ;p.. wangi2 daun pisang malah bikin enak kuahnya 😀

  2. Monda berkata:

    waaw.. banget sate padangnya.., mungkin lebih gampang cari yang di simpang Waspada ya.., daripada yang di pasar rame.. apalagi kl dekat wc he.. he.. illfeel duluan

  3. Ririn Wandes berkata:

    Wah mbak ku, beranekaragam warung sate yah. Duh, aku malah belum pernah ke beberapa tempat yang sudah mbak datangin. Aku paling suka tuh sate padang karena ada pedes-pedes manjah gitu.

  4. Rohyati Sofjan berkata:

    Ha ha, saya akan pilih mentingin posri dan rasa saja agar aman dan kenyang.
    Belum pernah coba sate yang unik rasanya kayak gitu. Paling standar saja, di Bandung dan Balubur Limbangan, Garut.
    Paling sering beli sate ayam saja karena lebih murah dan aman. Pengen coba juga tongsengnya. Suka makanan berempah dan berkuah kental gitu soalnya saya tak bisa masak demikian. RepoT Bakal lama di dapurQ Susah nentuin takaran yang pas untuk bumbu. 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      setujuuuu.. untuk makanan yg rempah dan berat gini, aku mnding beli deh… drpd mubazir bikin sendiri, yg ada gagal total hahaha

  5. Nasirullah Sitam berkata:

    Aku kalau sate padang malah biasa saja. Maksud saya, tidak menggebu-gebu pas maem. Beda kalau sate kambing muda hahahahahah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      naaaah kalo pilihannya sate kambing ato padang, samaaa mas, aku jg milih kambing aja ;p.. suami yg pasti bakal milih padang 😀

  6. Sandra Hamidah berkata:

    Oalah klo main ke blog mba Fanny pasti laper hahah aku ngga terlalu suka sate jadi kabita gini btw di Medan lumayan mahal ya mba, nasi aja 7k heheh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      beneeer mba… beberpa makanan di medan ini memang aku akuin kdg lbh mahal drpd jkt.. walopun yg lebih murah jg ada sih :D..

  7. Eryvia Maronie berkata:

    Saya juga sukaaa makan sate.
    Kalo di Makassar satenya pake bumbu kacang. Gak hanya daging aja, tapi bisa juga pesan ati, usus bahkan lemaknya juga. Rasa bumbunya manis gurih gitu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      pas ke makasar aku blm prnh makan satenya mba… ntr deh kapan2… kmrn itu fokus ama makanan khas makasarnya 😀 kyk konro, coto 😀

  8. Aku itu selain pecinta mie, juga pecinta sate haha. Kangen makan sate padang yang ada di Padang. Eh yang di Medan ini pun nampak menggiurkan walau persis ulasannya, harganya agak mahal ya buat ukuran sate hwhw. Tapi tetep penasaran mau coba.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      iyaa mas.. sayangnya utk makanan, harga medan kdg lbh mahal dr jakarta.. walopun soal rasa kdg lbh enak 😀 jadi aku ga terlalu sebel juga beli jajanan2 di sini hihihi

  9. Andiyani Achmad berkata:

    enak-enak banget keliatannya, meski dengan bumbu yang berbeda. aahh aku suka banget sate

  10. roosvansia berkata:

    Ahhh mbanya, kalau liat blog trus isinya makanan tuhhh kan kan kan *baru mau diketik eh perutku udah bunyi hihihi. Sedap banget kayaknya itu para sate. Mhhh. Btw jangan lupa makan roti cane kalau ke Medan mba sama kue2an dipinggir jalan itu endesss gandos.

  11. Makanan Medan memang enak-enak ku rasa Kaaak Faaan…. Tapi aku baru tahu loh, kalau banyak ragam sate juga di sini. Kebanyakan aku makan makanan Batak atau Melayu atau malah India di sini…. Makasi ya Kak infonya 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      banyaaaak mba… selain sate kacang, padang, tegal ada sate memeng, sate matang dll… medan ini juara lah kalo soal kuliner 😉

  12. Hani berkata:

    Ya ampun sama mbaaa… aku juga suka banget sama sate. Sampe pernah sekitar sebulan makan malem lauknya sate. haha.

  13. Elly Nurul berkata:

    Wah di medan ada sate kambing tegal juga ya.. jadi inget kalo ke pekalongan suka makan sate kambing tegal di daerah bumi ayu.. sate kambingnya khas banget dan ngga ada bau kambingnya.. bumbunya itu entah mengapa cezyummm hehe.. sate padang juga ngga kalah enak.. sate aku semua suka sih

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      tapi sate tegal d medan ini ga semantep yg di kota aslinya mba ;p… dagingnya itu loh kecil2 potongannya :D.. kalo yg di tegal kan manteeep!

  14. Sandra Nova berkata:

    Faaaaaan hahahah itu tukang sate di pasar yg deket WC pasti aku ngga mau kesana XD kecuali kalau langsung dibeliin ngga perlu tau tempatnya hahahah 😀 bukan apa2 aku trauma diare & typus karena makan terlalu ‘jorok’
    Sate padangnya mantaap! ngiler banget aku, kalau kambing si pass, ku emang ngga pernah makan kambing 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      wkwkwkwkwk, aku masih mau makan, asal ga ditempat.. jiiiiijiiik ;p… tapi memang yg makan di sana ruameee san :D.. itu sih yg bikin penasarannya 😀

  15. Ata berkata:

    Beeeeeeh Mba, tengah hari bolong liat poto sate terhidang gini bikin langsung pengen ngunyah. Sayanh adanya cuma kertas kerjaan hahahaha

    Btw seru juga kali ya icip kuah sate kacang campur sate padang. Belom kebayang aku rasanya gimana

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      unik mba :D.. kalo di medan mah udh biasa kuah sate di mix gitu :D. aku awalnya juga aneh, tp lama2 jd biasa sih 😀

  16. Tuty Saca berkata:

    Waaah sama kak aku juga suka sate. Sate kesukaanku yaitu sate padang hmmm mantaaap

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      toosss ama suamiku ;p… dia mah ditinggalin sate padang berbulan2 juga kayaknya ga bakal bosen ;p.. pas hamil dia dulu, kata mama mertua dia memang ngindam sate padang setiap hari 😀

  17. innaistantina berkata:

    Medan, kota kecil suami nih, yang ceritanya enak-enak makanannyaaa dan targetnya kami sekeluarga bisa segera ke sana, ngebolang backpackeran dann makan-makannn 😀

  18. Akbar S. Yoga berkata:

    Makanan favorit saya juga sate, tapi cuma yang ayam. Entah itu ati, ampela, usus, kulit, dan pastinya daging. Sapi suka, cuma entah kenapa kurang sreg. Kambing mah jelas-jelas enggak bisa. Payah emang. Bahaha.

    Daun pisang buat sendok udah kayak zaman dulu pas jajan tiwul di kampung, Ponorogo. 😀

    Saya jadi menyimpulkan kalau harga di Medan ternyata lebih tinggi daripada Jakarta. 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ohhh iya yog.. untuk beberapa jenis makanan, harga medan malah lebih tinggi daripada jakarta… walopun yg lebih murah ttp ada sih..

      hahahaha, kamu ga suka kambing yaaa :D… sama kayak kk iparku… ga bisa samasekali ama kambing.. walopun kita bilang ini ga bau prengus ttp aja ga mau :D.. selera sih yaaa

  19. Nurul Sufitri berkata:

    Wah…. memggugah selera semua nih sate2 di Medan 🤩 Kalo aku sukanha sate ayam tanpa kulit dan harus matang. Sate sapi yg bener2 daging sapi juga doyan. Lucu juga ya di sana ada sate yg terbuat dari daging ayam, sapi, kambing. Lagi bayangin makan deket WC bisa ga tuh? Kalo ga bau sih oke kali ya wkwkwkwk…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      aku sih jujurnya ga bisa mba ;p… kalo tau itu wc, udh pasti aku nolak makan ;p. mending bungkus gpp, asal jgn makan deket2 situ wkwkwkw

  20. mas bepe berkata:

    Sate tegal emang enak bangtttt, sate pertama yang pernah ku makan saat berkunjung ke daerah ini, enak bngtt lah pokokny

  21. Edwina berkata:

    Aku juga penggemar sate, mbak. Terutama sate padang ya ampun I can’t live without eating it! Terima kasih share info satenya, mbak. Siapa tau kali-kali ke Medan ya kan? Bisa nyicip sate yang mbak cobain.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      kayak suamiku berarti ;p.. dia penggemar sate padang kls berat :D.. dan kalo ke medan, harus icipin aneka sate padangnya mba… JUARAK!!

  22. Tia berkata:

    kalau aku lebih seneng sate kambing. sate padang ga doyan. hehe..
    mba ada2 aja itu makannya dicampur mie kering. apa rasanya ya? hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      ternyata mie keringnya ga terlalu ngaruh di rasa sih mba… cuma sensasi kriuk2 aja hihihihi… tp satenya sendiri enak kok 😉

  23. Waduh, aku juga rada ngeri kalo harus makan di tempat yang berdekatan wc umum hahaha.
    Dari ketiganya ini, warung sate tegal yang tempatnya terlihat lebih nyaman ya.
    Ngomongin sate nih, dulu pernah mau go food sate waktu di bali, tapi suami ngajak ke tempatnya langsung jalan kaki aja karena nggak terlalu jauh dari hotel. Eh sampai sana ternyata tempatnya itu enggak banget deh, ya udah urung beli. Padahal mungkin rasanya enak kali ya karena kulihat termasuk best seller di go food.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahahaha biasanya aku termasuk yg males beli kalo tempatnya jiji’in ;p… tp krn ini dipaksa adekku, jd aku sebenrnya sedikit penasaran juga hahahahaha… tapi ya itu, aku males kalo hrs makan di tempat ;p

  24. Lidha berkata:

    Karena saya abis sakit dan dikasih obat penambah nafsuh makan, jadi mari incar makanan-makanan walaupun masih dalam berbentuk tulisan.
    Btw, kalau ngobrolin sate, ini mah paksu sekaleee. Sempurna pasti hidupnya. Kalau saya cuma bisa sate yg empuk aja, kalau nggak empuk, pasti dilepeh.
    Yang tadi ada mie kering, cukup unik juga ya, walapun kalau saya milih terpisah aja kayaknya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      mie keringnya bisa dipake ato ga kok :D. tergantung keinginan aja.. dan sebenrnya ga terlalu ngaruh ke rasa hahahaha.. ini krn adekku maksa pake -_-

  25. Michael David berkata:

    Emang, Medan itu terkenal kulinernya enak-enak. Jadi pengen kesana! 😀

    …tapi jauh beut, euy. Wkwkwkwkwkwk

  26. Nita Lana Faera berkata:

    Hahah perjuangan banget ya makan satenya. Mesti becek2an ke pasar dulu. BTW di sana sate padang dan sate kacang dijual bareng ya. Saya jadi kangen makan sate pake sobekan daun pisang gitu. Sendok mah kalah mantep ya, haha… Kulineran satenya banyak banget, Mba Fanny. Tiap hari makan sate ya, haha…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      banyaaak mba yg aku coba, blm ditulis aja hahahahaha… iyaa, kebanyakan sate kacang di sini pasti digabung ama sate padang. trus kuahnya dicampur gitu.. walopun memang ga semua yaaa.. aku sendiri sih doyan2 aja.. malah unik rasanya

  27. fahed syauqi berkata:

    waah ternyata sama-sama pecinta sate juga ya.. keliatannya enak banget satenya..hmmm yummy

  28. Adie Riyanto berkata:

    Kalau urusan sate2an, yang bisa masuk seleraku cuma sate ayam aja. Sate padang itu kalau dah gak ada opsi lain. Macam lagi di Medan begini, atau pas lagi di Bukittinggi di Mak Syukur, kayaknya wajib banget icip2 sate padang meski hanya beberapa tusuk aja. Tapi kalau ayam, waduh, bisa macam Suzanna, satenya 30 tusuk bang hahahaha 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      wkwkwkwkwk, akupun sate ayam suka mas.. tapi sate2 lain ttp sukaaaak ;p.. eh jujur aja sata mak syukur aku juga ga cocok… krn kuahnya kuning . aku lbh suka sate padang yg kuahnya kecoklatan gitu.. lbh enak yg itu 😀

  29. Handy berkata:

    Noted.. Kalau ada kesempatan cus ke Medan, langsung siap ke tempat yang disebutkan semua di atas, hihihi…

  30. Sulis berkata:

    Tumben mba fanny kulineran nyusup2 pasar tradisional. Eh..tapi di pasar malah harganya itungannya mayan mahal ya mba..lha cuma 5 tusuk doang. Baru ngerti juga aku mba, klo sate di kasih toping anak mas itu enak…😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha, aku seriiing loh nyusup2 cari makan ke pasar gini ;p.. tp mungkin jrg aku tulis aja :D.. yg ini aku tulis krn memang enak :). di medan itu hrg makannya ga jelas mba.. kalo nemu yg murah adaaa, tp yg mahal walo di pasar juga ada ;p

  31. GoTravelly.com berkata:

    Emang boleh ya kak minta suas kacangnya dicampur? Wah, jadi penasaran gimana rasanya waktu dicampur. sambil mbayangain rasanya hahaha. Suwer, besok ke Medan mau cobain saus sate padang dan sate kacang dicampur.

  32. emakmbolang.com berkata:

    kalau pakai sendok daun itu aku jadi ingat zaman masih kecil dulu, kalau makan bubur pasti pakai sendok daun. jadi daun pisang di sobek trus ditekuk jadi dua biar lebih tebal dan taraaaa jadi sendok alami. Dan samapai sekarang juga gitu, kalau nggak ada sendok, trus ada daunpasti kujadikan sendok. hehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha, aku baru belajar sekali itu ;p. dan jadinya pun blm sempurna sendok.. adikku malah lebh pinter ngelipatnya suaya jd sendok 😀

  33. Eri Udiyawati berkata:

    Kuliner sate di Medan banyak juga ya.
    Itu lucu yang sate kacang Pasar Rame, iya sih kalau berdekatan sama WC, saya juga mending makan di mobil atau tempat lain yang lebih pas. Hihihi..

  34. Yessi Greena berkata:

    aku juga waktu ke Medan bulan Oktober lalu, langsung nyari sate padang…
    tiada duanya ya…beda sama sate padang di kota-kota lain..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      setujuuuuh!!! kenapa yaaa sate padang di medan malah lbh enak di banding sate padang lain, bhkan di padang sendiri 😀

  35. Mugniar berkata:

    Dulu, waktu masih tinggal di Pekanbaru sering makan sate Padang (banyak yang jual kan ya di sana, kalo di Makassar jaraaang) tapi ndak ada yang kuahnya dicampur saus kacang. Ternyata biasa ya di Medan padahal selama ini perkiraan saya, kedua jenis saus itu tidak akan bisa bersatu ternyata tidak ya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      orang medan itu suka modifikasi mba.. apapun hahahaha … saus sate pun mereka campur2.. dan ternyata memang oke2 aja 😀

  36. febridwicahya berkata:

    Sayaaa suka sate sih, mbaaa. Tapi prefer ke sate ayam madura yang bumbu kacang gitu. sate kambing, suka, tapi ngga mau makan terlalu banyak wkwkw. Sate padang, belum pernah. Ena banget ngga sih itu? ._. sate taichan? baru mau mencoba, apakah sepedas yang dikatakan rangorang wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hapaaaaaa????? kamu belum coba sate padang??? Feb, kalo ke jkt, you’ve to call me.. aku ajakin makan sate padang enaaak di sini 😉

  37. Nanik Nara berkata:

    Duh, sore-sore, hujan pula. Lihat postingan ini, kan saya jadi pengen makan sate juga. Untung ada go-food ya, nggak perlu keluar rumah kehujanan.

  38. Indah Nuria berkata:

    Aku pun suka bangeet nih mba.. soalnya asli enak dan yummy! Anak-anak pun suka.. bumbunyanitu lhooo

  39. Zizy Damanik berkata:

    Hahahaa…
    Aduh kebayang ya makan di sebelah WC umum.
    Kadang kalau sudah begitu langsung galau antara pengen banget makan sama geli. Tapi aku juga penggemar banget sate. Terutama sate kacang. Pas pindah ke Medan dulu barulah kenal yang namanya Sate Padang.

  40. Amallia Sarah berkata:

    Kedoyanan aku banget nih mbak sate Padang. Di Tangerang sini sih banyak tapi menurutku mggak seenak yang di Medan. Selain bumbunya yang lebih yummy, potongan dagingnya lebih besar2 dengan harga sama dengan yang jual disini. Selalu jadi kuliner wajib deh kalau aku ke Medan

  41. Unik juga ya sate Padang dan sate bumbu kacang dicampur kuahnya. Aku belum pernah ke Medan, baru sebatas Palembang, Pekanbaru, Bukittinggi aja nih. Noted dulu deh, semoga ada rejeki bisa jalan-jalan ke Medan dan Banda Aceh tahun ini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      aceh dan medan itu makanannya enak2 semua.. kaya rempah :). tp memang makanan sumatra kbnyakan gitu sih mba

  42. Amanda ratih berkata:

    Uwuwuwu.. satenya enak banget mba. Dulu akutu nggak suka sate padang loh, trus ngeliat suamiku makan padang kyaknya enak bngt, nah semenjak tinggal di Ambon tu mba aku jd suka sate Padang. Tp tetep sate yg pake kacang aku sukaa

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      sate padang memang enaaaak sih, walopun aku jg lbh milih sate kacang hahahaha. suamiku yg doyaaaaan banget sate padang mba. dr dlm kandungan, mama mertua ngidamnya ini hahahaha

  43. Reyne Raea (Rey) berkata:

    Mba Faaaannnn, ngakak saya baca sate yang di pasar itu.
    Kalau saya, bahkan makan di mobil pun tak sudi, jika harus, saya bakalan titip aja, jadi ga liat tempatnya wakakkaka
    Tapi untungnya enak ya, kalau enggak mmmmm ga bisa bayangin.

    Btw kalau ga salah pertama kali berkunjung dan ngeh blog ini, gegara saya baca postingan makanan di Bogor yang di kaki lima trus piringnya dicuci di ember yang airnya gitu deh wkwkwkwk

    Saya memang bukan pecinta kuliner sejati ya, selalu jijikan, makanya suami ogah kalau saya ajak sok2 gitu hunting kuliner di pinggir jalan, udah tau beliau bagaimana tabiat saya.

    Btw juga, kalau saya kurang suka sate, apalagi yang udah dikasih kecap dan bumbu kacang.
    Yang suka tuh anak pertama saya dan mama saya.

    Saya malah lebih suka bakar sate sendiri yang dagingnya cuman dicampur garam dan jeruk serta minyak, ga suka makan pakai bumbu kacang, wkwkw
    Eh maksudnya bukan anti banget sih, cuman kurang doyan aja.

    Padahal sate itu macam2 ya jenisnya, sate padang juga kayaknya lebih enak 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      hahahaha iya sih, aku oun sbnrnya jijian mba kalo liat yg begitu. tp krn diawal dibilang rasanya enak, jd penasaran jg. makanya lbh milih makan di mobil drpd di tempat :p. ga ketelan ntr.

      kalo bumbu sate memang tergantung selera sih. kayak suamiku sukanya cm sata padang. itu dia doyan luar biasa. tp kalo sate kacang malah biasa aja. pokoknya selama ada sate padang, pasti milih itu. kalo aku penyuka semua wkwkwkwkwk… yg ptg rasanya memang pas buatku. cm sate taichan aku kurang suka. mungkin kamu malah doyan yg less bumbu gitu ya mba. kan cm garam juga soalnya…

  44. Medan Food Blog berkata:

    wah sya udah pernah coba semua itu dan enaaakkk

    kalau penggemar sate Padang, ini harus dicoba: Sate Padang Minang Setia, enak dan cukup terjangkau hehehe

  45. Medan Food Blog berkata:

    Wah sya udah pernah coba semua itu dan enaaakkk

    Kalau penggemar sate Padang, ini harus dicoba: Sate Padang Minang Setia, enak dan cukup terjangkau hehe

  46. Wahhh aku juga penggemar sate mbak, terutama sate padang, rasanya khas banget.
    Eh tapi itu orang2 jd pd ngantri WC umum yak bukan ngantri satenya hehehe

  47. Nita Mbul berkata:

    Mba mengapa oh mengapa klo bikin foto makanan selalu sakseeeis bikin ku pengennnn hihihi
    Emang iya, klo tempat makanan yang justru masuk masuk pasar ga bernama biasanya malah wuenaaak
    Apalagi yang emang uda legend huhu, berasa ga ada plang nama aja orang uda pada tau. Saking yang dirasain emang rasa kenangannya itu

    (((Mie ala anakmas ahhahaha)))
    Cukup mahal untuk porsi tusuknya ya huahahhaha

  48. Icha Amalia berkata:

    habis baca ini jadi ingat kalo sudah lama nggak makan sate. kangen rasanya :”)

  49. Aris berkata:

    Kalau yg nomor satu pasti enak sekali satenya walaupun dekat WC tapi banyak yg makan disana,…..kalau saya sih milih yg nomor dua aja lah

  50. Zaky berkata:

    Satenya agak mirip sate padang ya yang pake daun pisang, tapi mau apapun satenya kayaknya enak banget semua. yang bikin heran kadang kalo masak sate sendiri bisa beda sama yang dijual orang haha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      apalagi aku yg ga bisa masak samasekali ;p. mending beli aja dah ;p.. ga mubazir bahan2 yg udh dibeli ;p

  51. ratutips.com berkata:

    sate sate.. minta 1 boleh ga kak fanny? uhuuyy lezat pisan keliatannya ya teh fanny

  52. jawalabs berkata:

    boleh niy kapan-kapan icip sate nya jadi laper abis baca review nya yummy

  53. aqiqah cikarang berkata:

    satenya enak banget,,, pengen nambah terus makannya maknyos satenya

Tinggalkan Balasan ke Fanny Fristhika Nila Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.