D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jan 2014

01

MENIKMATI KEHANGATAN HOMESTAY DI DINGINNYA DIENG..

DSC03329
Dari awal ke Dieng, aku udah bertekad untuk mencari sebuah rumah yang bisa disewa per malam daripada hanya kamar. Alasan utamanya, karena kita pergi sekeluarga, 7 orang. Jadi sebuah rumah jelas lebih praktis dan murah daripada biaya 3 kamar untuk kita semua.

 

Ga ada persiapan apa-apa yang aku lakuin. Aku ga coba untuk menelepon beberapa penginapan di sana, atopun membooking di muka penginapan yang dimau. Pokoknya udah bertekad datang langsung aja, dan langsung nyari pas udah di sana. Di luar perkiraan, kita nyampe Dieng jam 9an malam, dan bisa dibilang ga banyak orang berkeliaran di sana saat malam menjelang. Dengan suhu dingin yang mencapai 9 derajat, jelas aja mereka lebih memilih duduk/beristirahat nyaman di rumah daripada kedinginan di luar begitu.

 

Tapi sepertinya Tuhan kasian ama kita yang membawa bayi begini ;p. Ga disangka, keluar dari mobil, nanya ama  penduduk lokal tentang rumah yang bisa  disewa semalam, dianya malah nganterin kita ke rumah temennya yang kebetulan lagi kosong. Sewanya hanya Rp 400,000 semalam, 2 kamar dan disediakan juga 1 kasur besar di ruangan TV. Ada air panas, ruang keluarga, selimut banyak, juga dapur yang bisa kita pakai. Mau minta apalagi coba 😉 

Kasur di ruangan TV

Rumahnya sendiri oke, bersih, dan pemiliknya sepasang suami istri yang luar biasa ramah!! Begitu tau kita datang untuk menyewa rumahnya semalam, langsung aja mereka keluar dan pindah ke rumah satunya supaya ga mengganggu kita sekeluarga. Lalu si ibu balik lagi, hanya untuk menyalakan tungku supaya kita bisa menghangatkan tangan dan menggoreng 4 piring besar KENTANG!!! Whoooaaa, dingin-dingin begini dan kita belum makan samasekali, kentang goreng panas sih ga mungkin kita tolak ^o^.


Bagian salah satu kamar

Fylly menghangatkan tangan di dapur ;p
Si ibu cerita kalo mereka sedang panen kentang. Jadi bisa dibilang stok mereka berlimpah. Karena itu kita diminta jangan sungkan untuk makan. Jadi terharu ama kebaikan orang-orang sini. Mana itu kentangnya enak banget!! Rasanya manis, gede-gede dan walo udah dingin tapi rasanya tetep gurih. Kok kayaknya beda ama kentang yang dijual di Jakarta,  yang biasanya langsung ciut kalo udah dingin.
Sempet terjadi kehebohan  waktu istri pemilik rumah akan menggoreng kentang. Minyak mereka ternyata BEKU!! Hahaha, saking dinginnya udara, dan minyak itupun membeku (walopun sttt, aku pernah denger, minyak goreng yang membeku dalam suhu dingin, artinya memiliki lemak jenuh yang tinggi ya?). Pak Supriyanto, si pemilik rumah yang akhirnya berinisiatif langsung membeli minyak dari tempat lain. Keluarga ini bener-bener baik. Padahal mereka ga seharusnya ngelakuin itu. Apalagi yang mereka suguhin ini ga include samasekali dengan biaya sewa rumah Rp 400,000 tadi. Tapi mereka tetep melakukannya dengan ikhlas tanpa meminta tambahan uang apa-apa lagi.

Rumah ini ga terlalu besar, tapi juga ga kecil. Yang pasti untuk kita bertujuh mah, lebih dari cukup. Fylly masih bisa lari-lari dengan lincahnya di sana. Seluruh lantai rumah kecuali dapur ditutupi karpet, agar menutupi hawa dingin yang terasa banget di lantainya. Kita juga disediakan sandal rumah supaya bisa melewati lantai dapur dan kamar mandinya yang super duper cold!!

Di kamar, selimut ada banyak di setiap tempat tidur, tebal dan wangi!! ^o^ Aku udah curiga aja itu selimut bakal berbau apek ato apalah. Tapi ternyata engga samasekali!! Suami istri pemilik rumah ini bener-bener rapi dan bersih!
Tapi yang  bikin aku terharu dan sampe rela ngeluarin uang lebih dari sekedar Rp 400,000 kepada mereka, waktu Fylly disuapin  bubur sumsum oleh si Ibu, dan ternyata kesedak hingga memuntahkan kembali makanan-makanan yang udah dia makan, si Ibu, tanpa rasa jijik ato marah, malah sabar banget mengurut-urut tengkuk Fylly, dan ga keberatan untuk menjadikan tangannya sendiri sebagai wadah muntah. Sumpah, dari situ aku bener-bener melihat ketulusan hati dari Ibu ini. Terharu…. :’)

Bahkan pagi-pagi, suami istri ini sempet datang lagi ke tempat kita hanya untuk menggorengkan kentang buat kita sarapan sekeluarga, dengan jumlah yang bahkan lebih banyak dari tadi malam. Ada ga sih pemilik yang segitu baiknya ;)??

Oke, itu tadi plus point dari rumah yang aku sewa. Minus point? Pasti adalah ;). Tapi sumpah aku ga mempermasalahkan kekurangan satu ini karena jadi keliatan ga berarti dibandingkan semua plus-plusnya. Air panas di kamar mandi mereka, airnya terlalu kecil pada malam hari, dan terlalu besar pas pagi-pagi ;p. Terus suhunya juga panas beeuuddd. Gileee, walo air di bak sedingin kulkas, tapi aku  ga sanggub juga keleus  mandi pake air sepanas itu ;p. Akhirnya yang aku lakuin, menuang air dingin ke ember gede kurang lebih setengahnya, lalu mencampur dengan air panas sisanya. Tadaaaa…jadilah air hangat untuk mandi 😉 

Udah, itu doang sih minus pointnya. Tapi salut untuk mama mertua, yang sanggub mandi pake air dinginnya langsung. Hahahahaha walopun mama bilang badannya berasa kaku ga bisa digerakin setelahnya ;p.
So, ada yang berminat liburan di Dieng? Nih, aku ga bakal segan memberikan contact number pak Supriyanto di blog ini, untuk siapa aja yang mungkin   berniat datang liburan dan menginap di Dieng 😉

Nomor telephone pak Supriyanto, pemilik homestay

Selamat berlibur di negri para Dewa ^o^…..

 

Related link to Dieng Story:
Wisata Dieng

11 tanggapan untuk “MENIKMATI KEHANGATAN HOMESTAY DI DINGINNYA DIENG..”

  1. Alfi kamal fikri mengatakan:

    Keranahan memang suatu kehangatan tersendiri….XD

  2. Fan..bagi no hp si pak Kadi itu dong

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Var, di postingan yg ttg ‘homestay dieng’, itu aku ada ksh no hp pemilik homestay… Dia itu kenalannya pak kadi.. krn si pak kadinya ga ada no hp pas kita dtg kmrn..makanya ga bisa aku tulis no kontaknya…

  3. Tia barata mengatakan:

    Mba.. itu d wilayah diengnya kan ya? Thnks ya mba..

  4. Jalan-Jalan KeNai mengatakan:

    saya jadi kangen Dieng. Pengen ke sana lagi. Belum puas untuk explore Dieng 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.