D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Apr 2022

01

REVIEW KULINER: BEBEK GORENG WARUNG BU RIMA

rekomendasi warung bebek goreng yang enak dan murah di bali

REVIEW KULINER: BEBEK GORENG WARUNG BU RIMA ~ Ini tempat pertama, yang kami datangin begitu landing Bali pas awal Maret kemarin 😉. Tau tentang bebek Bu Rima udah lama sih, sejak zaman ngantor, kalo outing pasti temen ngajakin makan di sini . Bebeknya favoriiiiiit bangetttttt. Tempat beneran warung, kecil, dan di pinggir jalan.

 

tempat makan bebek yang enak dan murah di bali

 

 

ALAMAT  BEBEK GORENG WARUNG BU RIMA BALI

Lokasinya  di  jl Raya Kuta no 85. Badung – Bali. Kalo mau gampang yaaa, patokan dekeeet banget ama Joger. Jadi bagi yang tahu dan sering belanja di Joger, warung bebek ini ga jauh lagi dari sana.

 

Sehabis dari airport, dan mengambil motor sewaan, cuuuus  kami berdua langsung meluncur ke Warung bebek Bu Rima. Lapeeeer soalnya 😁.

 

bebek goreng murah dan enak di bali

 

Trus pengen istirahatin body dulu gara-gara udah lama ga ngegotong 13 kg ransel begini wkwkwkwkwk. Hampir encok bawanya 😅.

 

Begitu tiba, warung masih sepi. Ada ibu-ibu yang aku tebak Bu Rima, sedang pletekin cabe rawit. Langsung aja pesen:

 2 porsi bebek goreng,

 1 es teh manis dan

 1 mineral water.

 

Bagi yang ga suka bebek, di sini juga ada ayam kok.

 

 

HARGA MAKANAN DI BEBEK GORENG WARUNG BU RIMA

Terakhir, pas makan di sana 2019, seporsinya masih Rp50,000.

 

tempat makan bebek yang enak dan murah di bali

 

Nah, kemarin kami berdua makan, pesan 2 porsi, trus es teh manis dan Aqua, total semua hanya Rp110,000! Jadi feelingku ga ada kenaikan berarti sih. Hebat nih si ibuk. Padahal porsinya masih sama gede!

 

 

GIMANA RASA  BEBEK GORENG WARUNG BU RIMA?

Yang pasti selain porsi gede bebek ini digoreng garing bagian luar, tapi dalamnya lembuuuuut, daging ga alot blasss, dan yang terpenting, ga prengus.

 

bebek yang enak di bali

 

Trus yaa, tulangnya yang kecil-kecil bisa digigitin dan dikunyah saking crispynya bok 💓. Sumpaaah sih ini enak!

 

Uniknya, di atas bebek, disiram bumbu kuning kehijauan yang rasanya gurih, sedikiiit manis. Cocok buat yang ga suka pedas. Tapi ada juga sambel merah yang baru nampooool pas dicowel 😃. Pedeeeees. Jadi kalo digabungin nih, cocol ke bumbu gurih, trus pakein sambelnya, bakal terjadi kombinasi antara gurih, sedikit manis dan pedeees yang pecah di mulut! Perpaduan paaas saat dikunyah 😍

 

warung bebek goreng paling enak di bali

 

Bu Rima juga ga pelit kasih lalapan.

 

Pake daun pepaya yang samasekali ga pahit! Trus tambahannya kol dan timun. Laaaaaf it 💋,  apalagi cocok dengan rasa sambel.

 

Pokoknya, ini salah satu kuliner bebek yang aku ga pernah lewatin  tiap kali ke Bali, sebelum lanjut kemana-mana 😍. Kayak ga sah aja gitu, ke Pulau Dewata sebelum mampir ke warung bebek ini 🤭.

 

 

 

Baca: Melati Bali Homestay, Villa Hijau di Canggu Dengan Kamar Mandi Semi Outdoor 😉

 

 

112 tanggapan untuk “REVIEW KULINER: BEBEK GORENG WARUNG BU RIMA”

  1. Agus berkata:

    Wow sayangnya jauh di Bali, jadinya kalo laper naik motor kesana juga tidak keburu kecuali naik google maps.😁

    Harga bebek goreng Bu Rima tidak naik ya, padahal sudah 3 tahun. Gula pasir saja naik, begitu juga terigu, tapi yang paling parah minyak goreng.🤣

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk virtual eating juga ya mas 🤣🤣. Itu diaaa, sumpah deh si ibuk kok bisa ga naikin harga. Kan minyak naik, dia goreng pake apaan ini 🤣🤣

      • Agus berkata:

        Mungkin Bu Rima mikirnya ekonomi lagi sulit, daya beli konsumen masih rendah jadinya kalo dinaikkan tidak enak juga.😊

        Soalnya disini banyak pedagang gorengan yang seperti itu, minyak goreng naik tinggi tapi mau naikin harga gorengan dilema, takutnya pembeli berkurang sementara saingan lumayan banyak.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Iya sih, mungkin dia ngurangin di porsi juga. Soalnya walo bebeknya msh gede, cuma ga Segede pas aku DTG pertama kali. Itu LBH besar lagi mas

  2. Peri Kecil Lia 🤸‍♀️ berkata:

    Salah banget kalau belum makan terus melipir ke blog Kak Fanny 🤣. Mana kali ini menggiurkan banget banget penampakan makanannya, makin makin lah perutku ini bergejolak 😂. Sungguh bebeknya kelihatan besar banget porsinya, kayaknya itu masuk setengah ekor ya, Kak? Dan bumbu kuningnya menggiurkan banget 😭. Yaampunnn, ngiler jadi pengin makan bebek yang disiram kayak gitu 😭

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku ga terlalu ngerti potongan bebek gini Li, tapi memang gedean sih bebeknya . Dan ga kurus. Msh ada lemak2nya hahahaha. Yg diet pantang lah pokoknya, dijamin ga sehat 🤣🤣🤣🤣

      • Roosvansia berkata:

        Aduhh aku suka banget makan bebek. Jadi ngiler banget ngeliatanya. Trs bebeknya ada lemak2nya itu bkn makin sedap lagi ya mba, klo aku biasanya lemaknya dihajar jg wkwkkw. Endesss gandos.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Toosss kita mba. Lemak ya itulah nikmat yg sebenern wkwkwkwkwkwk.. tapi memang kulit bebek beda sih yaaa Ama kulit ayam. Berasa banget LBH tinggi 🤣. Kolesterolnya ada hihihihi…

  3. Dewi Arianna Manullang berkata:

    Huaaaaaa aku pernah tinggal di bali 1 tahun tapi ga tahu ada ini huhuhuuu. Ngilerrrr banget lihatnyaa. Enakan mana dibanding yang bebek boromeus yang di bandung mbak??

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mbaaa, aku jrg jelajah Bandung 🤣. Bandung itu hanya utk mager kalo kesana. Jadi tiap ke Bandung aku tuh biasanya stay di Lembang, dan udah ga turun2. Di sana aja Ampe pulang . Jadi jujur aku ga tau banyak kuliner Bandung kec SOP buntut dahapati hahahahah

      • Khanif berkata:

        dagingnya keliatan gurih banget ya, rasanya tergoda pas lihat pagi-pagi gini :D, emang sih daging bebek dikit alot ya kalo masaknya biasa, jadi ini empuk dan lembut yah, tambah mantab dong hihi 😀

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Pinter nih yg bikin, udahlah ga prengus, cara masaknya juga bisa bikin crispy di luar tapi dalamnya ttp ga kering.

    • Ike Lawbers berkata:

      Kayaknya enakkan bebek boromeus Bandung deh, hehe… etapi aku belom pernah icip bebeknya bu Rima ini…😍

      • Fanny Fristhika Nila berkata:

        Ntr aku bakal coba yg Bandung. Baru dibandingin Ama bebek Bu Rima. Krn blm nyobain yg di Bandung, jadi ga bisa komentar

  4. Akarui Cha berkata:

    Ada lalapan daun pepayanya 😍 ohhhh udah gitu bebeknya nggak bau prengus. Ok, noted dulu.

  5. marfa berkata:

    bener-bener ngeceeeeees pas baca ini. ini nikmat bgt yah Mba Fann apalagi abis perjalanan dan bawa ransel yang mayaaaan. pas awal liat wuih kaya unik di atas bebeknya ada bumbunya, ternyata kalau dipaduin sambelnya nikmat. memang cocok ini buat isi perut di siang hari. tandai deh siapa tahu kapan2 ke Bali

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, catet dulu. Ntr kalo ke Bali jangan lupa cobain. Ini enak sih, apalagi kalo suka yg pedes. Bebeknya juga disuguhi pas masih oanas2

  6. Ike Lawbers berkata:

    Mba, aku jadi ngiler nih baca artikel ini. Kelihatannya enak, potongan bebeknya gede ya mbaa.. bumbunya juga menggoda..

    Ngeri2 sedap, mengingat ada lemak2nya😅

  7. Si Bayuu berkata:

    Dannn aku ngilerrr 😅😅😅
    Untung masih pagi,,, tapi tetep sih ngilerrr.. Padahal sama bebek ya nggk terlalu suka kecuali Bebek Pak Ndut, Mba Fanny pasti tahu deh. Soalnya ini cabangnya ada dimana2. Cuma ya itu dagingnya sedikit..

    Btw, Mba Fan disana nyewa motor ratenya kena berapa??

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Baaaay, aku ga tau bebek pak gendut, di mana ituuuuu 🤣🤣🤣. Jgn bilang kebon jeruk 😂. Jauuh soalnya hahahaha.

      Kemarin itu aku nyewa motor 7 hari totalnya 350rb bay. Muraah kan 😁. Bensinnya juga ga banyak kluar.

  8. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Aku beberapa kali beli bebek goreng prengus mba, sumpah kecewa banget emang kalau bebek bau prengus.

    Ini penampakannya aja udah menggiurkan banget ya mbak bebeknya emang gede dan bumbunya itu loh.

    Dan aku belum pernah nemuin daun pepaya yg ga pait mba hahhaa, serius deh.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg ini ga mba. Dan ntah kenapa mostly Yaa masakan bebek di Bali itu enak2 sih. Mereka pinter ngolahnya 👍😁

  9. Farah Salsabila berkata:

    waaaah, ngileeeerrrrrrr. semoga bisa icip ini juga nanti 🤤

  10. Retnawati Mohd Yusof berkata:

    Wah mcm makan ayam penyek sambal nya.. Mesti enak ni.. Walau kakak x makan bebek tp tetiba rasa teringin plk tgk sambal nya tu hahaha..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ga mau bebek, di sana juga ada ayam kak 😄. Jadi bisalah coba kalo ntr ke Bali ;).

  11. Hermansyah berkata:

    Sambelnya sangat menggoda ngga usah pakai bebeknya cuma pakai lalapannya juga bisa menjadi buat temannya nasi.

    Kalau nasi bebek sering saya makan nasi bebek Madura kalau bebek goreng atau pecel bebek kadang malas makannya soal kadang suka pregus.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah iyaa, tapi yg ini ga mas. Aku sukaaa sih Krn baunya ga prengus. Apalagi bumbunya ituuuu, enaaak 👍🤤🤤. Pengen lagi tapi jauuuh 😄

  12. Akbar S. Yoga berkata:

    Ini berarti baru terbatas di Bali dan belum ada cabangnya di daerah lain ya, Mbak?

    Saya paling suka itu bebek yang digoreng sampai tulangnya lunak dan krispi. Memang ajiblah.

    Seumur-umur makan daun pepaya selalu pahit, dan makanya jadi kurang doyan. Lebih senang daun singkong jadinya. Hebat juga kalau bisa mengolahnya jadi enggak pahit.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya Yog, cuma di Bali 😁. Itu pun 1 lokasi aja.

      Naah iyaa, tulangnya bisa Krispy gitu, padahal ga di presto. Krn tulang tengahnya yg gese2 ttp keras. Makanya ini jadi warung yg selalu aku datangin tiap ke Bali 😀

  13. Anggraeni Septi berkata:

    bayanginnya udah nikmat banget mbak, ke Bali dan nikmati bebek goreng. Kirain meski warung karena tempatnya di Bali jadi mahal, ternyata seratus ribupun udah dapat 2 piring yak, mantap. Aku kalo nasi bebek juga paling seneng bumbu kuningnya mbak, dicampur di nasinya bikin nambah mulu. Apalagi kalo bebeknya empuk kayak gini. Cuma kalau daun pepaya aku nggak suka :p meski dibilang nggak pait :p wkwk. Jadi pingin buka puasa bebek goreng deh nanti 😀 haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg mahal biasanya yg restoran mba. Kalo tempatnya warung gini masih affordable lah. 50 RB untuk bebek menurutku msh wajar, apalagi potongannya gede 😄. Puas aaja makannya 😁👍

  14. Mutiara berkata:

    Waaa bebeknya menggiurkan, mana puasa-puasa gini 😂 di situ ada sambal matah gak yaa? Di Bali kan terkenal sambal marahnya. Pengen ke sana lagi deh 🥺

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sayangnya yg di warung ini cuma pake sambel kuning dan merahnya mba 😄. Sambel matah nya tak ada si ibuk 🤣

  15. ria berkata:

    hhohohoh, ngeliat sambelnya aku langsung ngeces sih… hahahah… Jd sebenarnya naksir sambelnya apa bebeknya inih…

  16. Ikrom Zain berkata:

    bumbu kuning kehijauan klo di tempatku namanya sambel mesem
    enak banget emang itu mbak
    duh itu sambelnya kelihatan seger banget cabenya
    pasti nendang banget pedesanya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Gurih2 gitu juga ya mas? Aku sukaaa tuh bumbu kuningnya. Cocok banget dipaduin Ama yg sambel merah

  17. Aprillia berkata:

    Whakaka Bali emang segitu worth it ya kalau di Purwokerto bisa cuma 23k aja klau ayam lebih murah lagi, bikin ngiler siijonya tuh fav bgt ama daun pepaya mud a soalnya 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha beda UMR nya juga mba 😅. Apalagi di Bali banyak turis asing, jadi harga udh pasti memang lebih mahal. Tapi yg warung Bu Rima ini termasuk murah, Krn kalo bebek yg di resto 100rb ke atas seporsinya.

  18. Rudi Chandra berkata:

    Duh, auto ngiler dong. Keliatannya enak banget tuh. 🤤

  19. tukang jalan jajan berkata:

    Okeeeyyy ini menggugah selera, membayangkan bebek yang disiram kuah pekat full berbumbu dan dipadukan dengan kehadiran sambal yange merah membara. kelezatan sudah didepan mata, nasi hangat adalah kunci jawaban, nikmat mana lagi yang bisa didustakan. mari makan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahaha betoooool mas. 😍😄. Ini nikmat sih, apalagi ya kalo panas2, beuughhhh bisa lupa Ama timbangan 🤣

      • Dawiah berkata:

        Sangat menyesal baca postingan ini pas puasa Syawal wkwkwk. Maunya baca saat mau makan apalagi lihat fotonya, makin bikin ngiler hahaha.
        Kebayang bumbunya yg dipadu dengan sambel yg pedes terus dicocol juga dengan lalapan daun pepaya, itu rasanya mau langsung terbang ke Bali deh.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Akupun mau terbang ke Bali lagi tiap inget bebeknya mbaaaa 😍😍😄. Sukaaa banget Ama bebbek Bu Rima. Murah, gedee pula 😁. Harus coba kalo ke Bali 😉

  20. Kang Maman berkata:

    Sungguh selera makan saya langsung tergugah melihat postingan mbak Fanny ini dan ingin mencicipinya, hahaha… sayangnya jauh di Bali ya…

  21. Nasirullah Sitam berkata:

    Sepertinya bakal jadi rutinitas mampir kalau mbak ke Bali, hehehehhe.
    Enak kalau sudah punya tempat tujuan kuliner yang tetap, mbak.

  22. Nurul Sufitri berkata:

    Waaaah, kudu dimampirin nih Warung bebek goreng Bu Rima kalau nanti jadi ke Bali hihihi 🙂 Si sulung dan papanya doyan makan daging bebek tuh. Ini beneran krispi sampai tulang2nya bisa dinikmati? Aku jadi kepengen coba kalau begitu wkwkwkw. Minat sambalnya yang lebih pedas aja deh kalau masih terasa manisnya hihihi. Itungannya masih ternjangkau ini harga seporsinya. Happy pasti makan menu ini abis capek nggotongin ransel 13 kg hahaha 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg sambel merahnya lumayan pedes mba 😄. Jadi kombinasinya bisa pas banget, gurih dan pedes. Yg tulang2 kclecil bisa dikries2 saking crispynya. Kalo tulang gede ttp ga bisa , Krn kan ga di presto 😄. Cobain mba kalo ke bali

      • Nurul Sufitri berkata:

        Gagal daku ke Bali gara2 liburan lebaran anak2 agak singkat wkwkwkkw. Gara2 melihat postingan ini, aku berencana makan nasi bebek di resto sekitar Jagakarsa dan Lenteng deh hahahaha. Duluuu pernah pas ke Madura nyobain bebek Sinjay sih tapi lupa rasanya. Memang kalau oranngnya pandai mengolah daging bebek, rasanya bakalan enak, nikmat da ga amis katanya ya hihihi.

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Oalaaah gara2 liburan anak ga panjang yaaa. Naah aku termasuk ga mau mudik lebaran Krn libur anak2 juga ga panjang. Jadi nunggu libur sekolah aja 😁. Biar puaaaas.

          Iya mba, kalo bebek ini tricky sih Yaa..ga jago ngolahnya bisa2 amis dan alot.

  23. Rivai Hidayat berkata:

    baca bebek goreng ketika puasa. ga dibaca sudah keburu dibuka. Sungguh waktu yang tidak tepat…wkwkwkkwk

    Permasalahan yang aku hadapi kalau makan bebek goreng, daging yang alot dan akhirnya nyelip di sela-sela gigi. Sungguh mengganggu sih..huhuu
    aku penasaran sama bumbu yang ditabur di atas daging bebeknya mbak. Soalnya jarang lihat bebek goreng ditaburi dengan bumbu. Beda lagi dengan bebek madura..wkwkwk
    sambel merahnya sungguh menggoda 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo yg ini aku ga ngerasa nyangkut2 mas. Eh tapi belm jaminan Yaa. Krn terkadang susunan gigi seseorang bisa aja beda. Itu yg bikin makanan suka tersangkut.

      Tapi ini enak sih. Kalo bebek Madura bumbu hitamnya kan pedeees ya, ini cendrung gurih. Harus coba kalo ke Bali mas 😘

  24. Ririn Wandes Melalak Cantik berkata:

    Bawa ransel 13kg lumayan banget tuh ya kak apalagi kalo sampe digendong, punggung kayak mau patah-patah,hikkssss. Hmm, makan bebek seperti mengobati rasa lapar dan lelah perjalanan nih. Btw, itu tulang-tulang bebek yg krispi seperti tulak lunak ayam gitu ya,enaknya kriuk-kriuk digigitin.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Saking udah lamanya ga backpacker, jadi kaget body disiksa Ama ransel wkwkwkwkw. Tapi seru Rin. Ntr kapan2 backpack lagi ah Ama suami 🤣

  25. Yonal Regen berkata:

    Baca ini pas siang-siang lagi puasa, auto ngeces… wkwkwk
    Bebek kalau asli Bali memang terkenal ga pernah gagal, ya, apa pun jenis dan cara masaknya
    dan anehnya, kenapa cabang-cabang selain di Bali ga pernah bisa menandingi rasa aslinya di Bali, ya? hmmm….

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Setujuuuu mas. Bebek di Bali itu enaaaak semuaaa sumpah. Tapi memang pas coba cabangnya yg di JKT, aku ngerasa kok B aja 🤣🤣🤣. Chef-nya blm lulus standard masak kayak di resto pusat sepertinya

  26. Furisukabo berkata:

    Kak fanny travelingnya beneran gembol ransel doang y? Gile gile mantul kaliiii

    Btw makasih rekomendasinya kak. Ngileerrrrrr malem2 aku

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Dulu sebelum nikah Ama suami selalunya backpackeran… Tapi sesudah nikah jadi jarang, ga nti ke koper. Makanya kemarin kami balik ke ransel demi nostalgia hahahaha

  27. Satria Mwb berkata:

    Ooh kedai bebek gorengnya nggak jauh dari joger. Ngomongin Joger jadi kepingin belanja ke Joger nih.🤣🤣 Kangen sama kaos2nya serta kata2nya yang unik. Soalnya kaos joger gue dirumah udah pada melar semuanya.🤣🤣 warnanya juga dah bulukan.🤣🤣

    Seporsi 50 ribu masih murah kalau menurut aku mbak. Sebab di jakarta pernah aku beli bebek goreng 35 ribu tapi dagingnya agak keras gitu deh. Jadi hampir jarang aku beli bebek goreng.

    Mungkin beda kali yee sama daging bebeknya bu Rima yang tidak keras dan tampilannya juga memang kelihatan renyah. Biasanya kalau dagingnya tidak keras meski dipinggir jalan penjualnya berarti sudah Profesional, karena pembeli bukan warga lokal atau turis lokal saja…Pastinya banyak turis2 asing dari berbagai negara yang suka akan Bali.😊😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah Beneer mas. Bebek memang mahal sih. Apalagi di Bali, bebek kayak tepi sawah, atau yg restoran, itu harganya di atas 100 RB per porsi. Makanya si bunrima mah msh murah kategorinya :D.

      Aku jamin ga alot, dan dagingnya banyaaak

  28. Reyne Raea berkata:

    Ya Allah, liat harganya rada-rada meringis, tapi liat fotonya ditambah deskripsi Mba Fanny yang memang nggak pernah gagal bikin orang ngiler, memang wajar banget sih 😀

    Setahu saya, belom pernah makan bebek sampai seporsi 50reboan sih, palingan 35rebo,etapi itu juga udah lama sih 😀

    Bebek memang lebih mahal dari ayam, apalagi kalau yang spesial, yang rasanya udah melegend sampai dikenal banyak orang, meski tempatnya kecil gini ya.

    Duh kan lapar, untungnya bentar lagi waktu sahur tiba, hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeeer Rey. Bebek selalunya LBH mahal drpd ayam. Apalagi kalo jualnya udh restoran sekelas tepi sawah , atau bebek bengil. Seporsi malah di atas 100 RB 😅. Jadi sebenernya utk wilayah Bali, bebek Bu Rima ini udh murah. Dan dagingnya juga gede

  29. lendyagassi berkata:

    Bebek goreng Bu Rima bisa dibawa bekel sampai Jekarda gak, kak Fan..?
    Wah…sedap sekali itu bebek gak bau ((bebek)) sama gurih renyah sampai ke tulang.
    Di presto apa yaa..?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha sebenernya bisa asal beli di hari yg sama. Tapi kemarin ga mba. Buru2 ke bandaranya 😅

  30. Rudi Apriadi berkata:

    Menyoal goreng bebek tentu ga akan diragukan lagi, apalagi dengan tambahan bumbu atasnya, makan jadi nafsu, dan kalau biza nambah, haa nambah hehe

  31. Bang Day berkata:

    Sambelnya itu bikin ngiler. Btw semoga puasa saya hari ini kuat sampe buka. Dah ngiler pagi ini liat foto mb Fanny wkwkw.

    Btw met menjalankan puasa ya, semoga selalu sehat dan aman

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sama2 mas 😄. Ini kalo seandainya Deket, aku udh beli juga buat menu buka puasa hahahaha

  32. gustyanita pratiwi berkata:

    hwaaaaaa…pend ke baliiii again hihihi…

    bebek oh bebek…

    i love bebek so much mba faaan…ga tahan liat bebek diguyur sambel meluber banjir bandang gitu…dan surprisingly ga pedes yang mana sambel macam ini adalah tipikal kesukaanku banget. tapi yang sambal merah di bawahnya juga menggoda iman dan kliatan mengkilat cerah merahnya….palagi ketambahan daun pepaya..aku suka banget kalau lauk hewani goreng ada rebusan daun payanya. Terlebih kalau masaknya pinter jadi ga pait..biasanya pada pake ampo atau lempung. Trus bebeknya juga kalau dalemnya juicy parah dan luarnya garing serta tulang kecilnya bisa dikunyah sih fixed aku bakalan sukaaa 🥰😍

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yakiiin bangetttt kamu bakal suka. Kita kan sama potongan daging ayam atau bebek yg disuka, bagian kulit yg berlemak itu wkwkwkwkwkkw. Duuuh sumpah bayanginnya aja ngiler lagi nit. Pokoknya kalo ke Bali mampir ke bebek Bu Rima ini 👍👍.

      Bumbunya enak, tapi sbnrnya aku ngerasa pedesnya berkurang dari pertama DTG dulu. Apa lidahku udh terbiasa Yaa 😄😄. Yg awal2 sampe kluar air mata hahahahah

  33. Momtraveler berkata:

    Bebeknya mengundang pengen ditowel aja deh sayangnya jauh pisan ya si Bali. Agak mahal ya harga seporsinya tp kalo enak si ga masalah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi kalo di restoran kayak bebek bengil, bebek tepi sawah seporsi untuk sendiri 100 RB ke atas MB 😅. Jadi Bu Rima ini bisa dibilang masih murah 😁

  34. Sandra Hamidah berkata:

    Ya ampuuuun ngiler harusnya buka ini udah magrib lol. Noted mba pengen cobain juga kalo ke bali, deket joger yah

  35. Iyana berkata:

    dari dlu mmg suka sekali dengan namanya kuliner apalagi daging” seperti bebek, kambing, ayam.. mmang kuliner selalu menjadi tujuan hidup ku..

  36. ainun berkata:

    nah tuh jadi pas aku kemarin ke Bali yang diinget warung yang pernah diceritain mbak fanny di story
    pas sampe Bali malah bingung saking banyaknya yang dipengen hahaha
    makan bebek dan nggak prengus ini pentinggg, dulu waktu awal cobain bebek memang suka aku ciumin, karena males kalau masih ada bau-bau yang gimana gitu. Malah ga lahap ntar makannya

    next pas ke Bali lagi kudu diagendakan ini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa harus cobaaa 😍😍. Enaak kok ini. Malah pas ke restoran bebek yg lebih mahal, aku ttp LBH suka Bu Rima. Yg lebih mahal itu memang jauh lebih gede bebeknya, tapi masih agak prengus. Makanya aku LBH milih Bu rima

  37. Nita Lana Faera berkata:

    Saya suka banget loh makan bebek. Mau digoreng sambal itam madura, bebek lado ijo, atau pecel bebek gitu. Ini pun ngelihat sambalnya juga kayaknya mantap ya. Ada khas bumbu Balinya mungkin ya 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaa mba Nita.. akupun sukaaa Ama bebek. Mau diapain aja enak. Apalagi bebek cabe ijo khas Sumbar, beuuugh enaak ituuu 😄

  38. Nursini Rais berkata:

    Sir bebek gorengnya, sayangnya jauh di sana. Padahal awalnya nenek ini tak suka bebek. Setelah nyicipnya di salah satu tempat makan di kuningan entah persisnya di mana He he …. Diajak anak waktu ngurus visa ke Inggris th 2015. Eh jadi ketagihan, dan selalu terbayang2 di kerongkongan. Salam Ramadhan, ananda Fanny.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beberapa bebek di jkarta ini memang enak Bu, tapi aku sendiri jarang nyobain . Soalnya yg enak2 lumayan jauh dari rumah 😄. Waah di Kuningan daerah mana nya Yaa. Jadi penasaran 😁

  39. Nanie berkata:

    Mantap si ibuk, di saat warung lainnya pada naikin harga eh warung bu rima tetap anteng dengan harga lama. padahal kan gorengnya ya tetap pake minyak yg harganya mihil wkwkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah itu dia mba, ttp ga naik loh 🤣. Tapi aku ngeliatnya ada beda dikit di porsi sih. Agak mengecil walo ga significant. Krn pas pertama DTG, LBH gedean lagi

  40. herva yulyanti berkata:

    iya aku paling ga suka makan bebek yang alot dan prengus bye dah kalau yang begitu mba..duh jadi penasaran nih sama bumbu diatas bebeknya itu goda banget mba hahaha ditambah sambel merah lalapan maknyos dan harga 110rb standar sih yah krn bebek emg segituan

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kayaknya sih mereka ngurangin di porsi, ga Segede sebelum pandemi :D. Tapi harga ga naik… Cuma tetep aja menurutku porsinya msh memuaskan walo dikurangi dikit 😀

  41. tukang jalan jajan berkata:

    Wahhhh bebek ini salah satu olahan makanan yang kudu jago dalam pengolahannya. kalau pinter bakalan enak banget apalagi ditambah bumbu mlekoh plus sambel pedes gurih kaya sambal korek. Udah pasti jadi favorit aku deh, bisa nambah nasi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer. Kalo ga jago masaknya, bakal prengus ya mas. Jadi mengurangi nikmatnya

  42. Mugniar berkata:

    Porsi gede, garing di luar tapi di dalam lembut itu suatu keterampilan masak yang dibutuhkan penyantap makanannya ya, Mbak Fanny …. btw prengus itu apa?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bau khas bebek mbaa. Sama kayak kambing, kan ada bau yg ga biasa, yg kita LGS tau itu bau daging kambing. Bebek juga gitu. Kalo ga pinter masaknya, bau khas nya itu pasti muncul pas di makan. Buat kebanyakan orang jadi ganggu

  43. Aprillia Arifiyanti berkata:

    Paling sukadeh ama warung yang royal kekgini, toh konsumen juga ga mungkin banyak banyak kalau makan sudah cukup kenyang ya sudah yakan dan bumbunya ampe klumer gitu syedeeep

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer mba. Seneeeng kalo Nemu warung makan yg ga banyak naikin harga gini. Jadi makin loyal, apalagi rasanya ga berubah 👍

  44. Naia Djunaedi berkata:

    duh terbit air liurku liat bebek menggugah selera begini… ckckck

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahaha toosss kita, sesama penyuka bebek 😄😍. Akupun ga bosen2 kalo menunya bebek mba. Mikirin kolesterolnya aja abis itu 🤣

  45. lendyagassi berkata:

    Seketika aku kembali memindai otakku, “Sudah berapa lama aku gak ketemu sama bebek yaa..?”
    Hahhaa…kangen sama kelembutan dagingnya dan bebek Warung Bu Rima, PERFECTO!
    Rasanya endul banget dimakan dengan nasi hangat dan minumnya es teh manis.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku juga ga sering makan bebek mba. Krn kuatir kolesterol juga. Tapi kalo sedang liburan, lupain dululah. Makan aja apa yg di mau, tapi banyakin jalan kakinya 😄

  46. D Sukmana Adi berkata:

    lumayan juga nih bebek seporsi segitu, tapi sambelnya menggoda banget

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet, dengan harga segitu, tapi potongan bebeknya besar dan enak. Worth it makan di sini. Salah satu tempat yang aku selaku nyempetin mampir tiap ke Bali 😉

  47. Firman R berkata:

    Tau nggak sih mbak… Dua daerah ini entah Jogja atau Bali..selalu terbayang terus…dan nanti waktu menjelang tua pinginnya sih bisa beli aset disitu.. Dulu waktu masih kerja diinstansi dan sering kluyuran bolak balik kesitu mmembuat kita tau..tenyata dua tempat ini yang bisa membuat hidup lebih nikmat…rebahan, ngeblog dan ngopi…apalagi duit bisa ngalir sambil rebahan..tambah maknyus top markotop…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Samaaaa, aku sempet pengeen tibggal di Jogja. Tapi suami orang solo, dan dia punya properti di solo. Jadinya kecil kemungkinan bakal pindah ke Jogja 😄. Tapi solo Ama Jogja deketan sih, jadi kalo kangen Jogja, gampang datangin nya 😘

  48. Febi berkata:

    Wah, di jakarta yang mirip2 ini ada ga ya?..
    Kuahnya itu mirip gulai ya ? 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi lebih kental drpd kuah gulai mba 😁. Aku pun cari begini di Jakarta, tapi ga Nemu. Makanya selalu balik makan tiap ke Bali 😄

  49. Nursini Rais berkata:

    Membaca artikel ini teringat bebek goreng di salah satu warung makan di Kuningan Jakarta th 2015. Entah pasnya di mana. Haha… Maklum nenek-nenek tukung nunut. Awalnya ditawarkan anak, si nenek ini menolak. Karena biasanya makan bebek cuman kalio masakan Minang. Jadi, rasanya tahu duluan. Setelah nyicip bebek goreng Kuningan, rasanya persis kayak cerita ananda Fanny. Sampai sekarang masih kebayang dan sangat rindu ingin makannya lagi.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaah bundaaa, jadi penasaran bebek yg di Kuningan itu. Ntr coba aku mau cari tau, tempat makan bebek apa aja yg ada di Kuningan 😄.

      Menu bebek ini memang agak tricky. Kalo ga pinter mengolahnya, rasa prengusnya kenceng banget.

Tinggalkan Balasan ke Yonal Regen Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.