D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jun 2021

04

REVIEW HOTEL: RASUNA ICON

REVIEW-HOTEL-RASUNA-ICON

REVIEW HOTEL: RASUNA ICON ~ Tulisan sebelumnya, 5 hari pertama dari tradisi mudik lebaran, kami habiskan di salah satu hotel berbintang tiga, Stanley Boutique yang review komplitnya aku tulis di SINI.

 

Sisa 6 hari selanjutnya, aku memilih Rasuna Icon untuk tempat nomaden sementara :D. Kami stay lebih lama, hanya karena ratingnya yang  tinggi, dan review testimoni dari banyak tamu mostly bagus-bagus, kebanyakan turis LN pula, pluuuus harga murah menggoda.

 

review-hotel-rasuna-icon

 

Tapi apa memang sebagus dan sememuaskan itu?? Baca sampe habis yaaa :p.

 

 

LOKASI RASUNA ICON

Di awal, agak sedikit susah nemuin lokasinya, karena mblusuk ke dalam area Karet Pedurenan. Padahal dari awal udah pake Gmaps, tapi ntah sinyal yang jelek, ato sistemnya sulit mendeteksi, yang ada Gmaps beberapa kali rerouting mulu, bikin pak suami puter balik beberapa kali. Pada akhirnya nemu sih, dan ternyata patokannya kampus Perbanas, tinggal lurus aja dari sana.

 

Alamat RASUNA ICON:  Jl. Karet Pedurenan no 3. Kuningan, Setiabudi, Jakarta Selatan

 

Pas akhirnya nemuin lokasi, bagian depan hotel condong lebih mirip rumah, hanya saja 4 lantai, daripada sebuah hotel. Reaksi Raka pertama kali,  ‘Ini kos kosan Mom?’ :p.

 

review-hotel-rasuna-icon

 

Yaaaa, kalopun mau dibilang kos kos an, bukan tipe yang acakadut pastinya Pi :p. Elitan dikit lah ..  :D. Padahal aseliiiik, aku ga ada nyangka ini mirip rumah. Soalnya di foto, bangunannya difoto dari atas dan dari jauh gitu.

 

 

LOBBY DAN CHECK IN

Selesai memarkirkan mobil yang parkirannya  sebelahan persis dengn lobby, aku langsung masuk, dan disambut hawa anget :D. Ntah karena penghematan listrik makanya AC ga berfungsi maksimal, ato bisa jadi karena  design layoutnya  yang terbuka ke atas, sehingga memasang AC sebenernya percuma aja.

 

review-hotel-rasuna-icon

 

Jadiii,  bagian lobby ini memang terbuka ke atas, yang mana dari lantai 3 sekalipun aku bisa melihat ke arah lobby di bawah langsung. So, pasang AC yang bisa mendinginkan seluruh ruangan agak sia sia.

 

Foto lobby diambil dari tingkat 2

review-hotel-rasuna-icon

 

Untungnya staff yang bertugas cepat merespon bookinganku. Apalagi pembayaran sudah didebit dari awal. Jadi ga butuh waktu lama untuk urusan check in. Dan ga ada deposit samasekali.

 

Sudut Lobby di depan pintu masuk

review-hotel-rasuna-icon

 

 

KAMAR PERTAMA YANG MENGECEWAKAN

Awalnya kami dikasih kamar yang terletak di lantai 1, nomor 209. Kamar pertama?? Iyeeees, karena besoknya akibat suatu hal yang bakal aku ceritain, kami harus pindah kamar :p.

 

Begitu masuk, memang ga luas-luas amat yaa. Dan ini beneran lebih mirip kamar kos dibanding hotel :p. Apalagi dengan dinding berwallpaper  kembang-kembang :p.

 

gambaran kamar pertama

review-hotel-rasuna-icon

 

Tapi keselurahannya bersih sih. Lantai ga terasa debu, tempat tidur nyaman.

 

Masalahnya 1. Dan teramat sangat fatal buatku -_- .

 

AC nya ga dingiiiiiiiin cuy #kraaaayyy…. Yang kenal banget  aku, pasti tahu kalo aku ga kuat panas sedikitpun :(. So, AC yang hanya sepoi-sepoi begini, jujur bikin aku rewel seharian, sampe akhirnya pak suami minta pindah kamar.

 

Kelebihan kamar ini bukannya ga ada. Aku bakal fair juga menulis apa aja plus poinnya.

 

•At least lemari yang ada dalam setiap kamar, besar dan banyak rak  untuk menyimpan barang, jadi bawaan  bisa lebih rapi.

 

•Trus ada microwave!! Enaaak nih kalo beli makanan di luar dan udah dingin, bisa dipanasin di sini.

 

•Ada mini fridge juga, dan mini brankas, yang mana 2 barang ini ga ditemuin di Stanley Boutique.

 

•Pemanas air lengkap mineral water dan teh serta kopi juga tersedia.

 

•Tv dengan channel berbayar juga ada, walopun gambarnya banyak semut, ga clear :p. Tapi it’s okaaay, toh aku lebih suka drakoran di Netflix dan VIU dibanding nonton tv :p.

 

•WiFi penting banget, dan syukurnya lancar jayaa selalu.

 

•Colokan listrik buat nambah daya gadget, ada dikiri kanan tempat tidur, juga di meja kerja. Ga bakal rebutan jadinya

 

Rak banyak, jadi bisa menyimpan barang lebih rapi

review-hotel-rasuna-icon

review-hotel-rasuna-icon

 

 

KAMAR MANDI

Kliatan model jadul, dari kloset, dan hand shower yang dipasang  :p.  Semburan air shower ga terlalu kenceng, tapi masih okelaaah buat menikmati mandi. Cuma panas dinginnya ga bisa disetel. Kayaknya langsung auto anget hahahaha.

 

Kamar mandi pertama yang saluran airnya ga lancar

review-hotel-rasuna-icon

 

 

Toiletries ga bikin napsu untuk dipakai. Untungnya aku selalu bawa peralatan mandi sendiri.

 

Handuk, iniii nih, yang bikin sebel. Tipis, dan pas dipakai mengeringkan badan, kayak ada serat-serat bulu yang menempel di kulit. Apalagi kalo setelah itu pakai hand body lotion,  lumayan mengganggu sih. Huffft…. Yakaliii aku harus pulang ke rumah bawa handuk sendiri :(.

 

Kamar mandi di kamar kedua

review-hotel-rasuna-icon

 

Minus poin yang juga bikin ilfil di kamar pertama, saluran pembuangan air mampet. Makin banyak alasan aku harus pindah dari kamar ini.

 

 

TRUS, KAMAR KEDUA BAGUSAN??

Besoknya, kita pindah ke kamar lain yang kali ini ada di lantai 2, nomor 307. Pastinya  AC langsung jadi  incaran pemeriksaan  pertamaku.

 

review-hotel-rasuna-icon review-hotel-rasuna-icon

 

Segera setel mode cool, suhu terdingin, fan paling tinggi, pake turbo pula. Hasilnya di 30 menit kemudian, AC sama aja kayak kamar pertama, TIDAK DINGIN yang sesuai standard ku, walopun ga sepanas kayak kamar pertama.  OMG, ga kebayang aku harus stay di sini sampe tanggal 17 hiks…. AC kamarku aja jauh lebih dingin dari ni hotel 🙁 .

 

Fasilitas lainnya masih sama kayak kamar sebelumnya , dan syukurnya bersih juga.

 

review-hotel-rasuna-icon

 

 

KAMAR MANDI YANG KEDUA

Saluran air ga mampet, aku happy. Tapi handuknya sami mawon :(. Tipis, berwarna coklat  dan ninggalin serat bulu di kulit.

 

Yang bikin mau ngakak, karena kalo marah ntar aku jadi bad mood sepanjang hari, gagang pintu kamar mandi langsung copot dooooong  pas dibuka hahahahahaha.

 

review-hotel-rasuna-icon

 

Panggil staffnyalah buat perbaikin.

 

 

MENU SARAPAN

Untungnya yaaaa, sedikit mengobati kekecewaan, rasanya enak. Tamu bisa memilih antara menu  western ato Asian. Menu  western terdiri dari roti, sosis, kentang dan salad.

 

review-hotel-rasuna-icon

 

Sementara kalo Asian, mie goreng, puding, susu.

 

review-hotel-rasuna-icon

 

Kekurangannya,  kurang variasi. Hampir bosen, karena 6 hari di sana, menunya itu-itu ajaa :p..

 

 

SKY GARDEN

Sebenernya, ini alasan utama kenapa aku awalnya mantep pilih RASUNA ICON. Karena ada sky garden di rooftop. Kecil sih,  dan tiap malam slalu rame. Akhirnya aku bela-belain datang sebelum magrib pas masih sepi . Tempatnya biarpun imut, tapi cakep, IG-able laaah.  Pohonnya dihias dengan  manik-manik, dan lampion. Kekurangannya 1, angin di atas ga berputar, jadi lumayan gerah panas cuy. Mungkin karena pagar pembatasnya agak tinggi. Serius males banget lama-lama pas di sana.

 

review-hotel-rasuna-icon review-hotel-rasuna-icon

 

Aku ga sekedar duduk-duduk di atas. Ikut memesan makanan juga. Anak-anak lagi kepengin pizza, sementara untuk minuman aku pesan hot cappucino, cookies and cream shake, Oreo shake dan ice choco. Kalo harga mah wajar ya agak tinggi, namanya aja restoran hotel.

 

review-hotel-rasuna-icon

 

Total yang aku bayar: Rp289,000. Termasuk standard, apalagi  ini untuk 4 orang.

 

Nah rasa makanan minumannya sendiri, laaaaf the cappucino :D! Pait kopi nya pas, berpadu ama krim gurih.

 

review-hotel-rasuna-icon

 

Ice choco Raka buatku sih biasa aja, secara aku ga terlalu suka coklat memang.

 

Tapi pizza-nya, worth it to try!! Enaaak sih ini. Tipe pizza tipis, tapi dibakar di oven ya, bukan arang tungku . Rotinya walo tipis tapi ga keras. Toppingnya nyatu banget ama roti..

 

review-hotel-rasuna-icon

 

 

RATE MENGINAP DI RASUNA ICON

Sebenernya sih ga mahal. Enam  hari stay di sana aku membayar Rp2,567,830. Memang lebih tinggi dibandingin Stanley Hotel sebelumnya. Ditambah dengan minus poinnya lebih banyak di sini, jadi berasa nyesel aja ;p

 

 

SUMMARY

Jujurnya, karena kekurangan AC ga dingin,  dipastikan aku ga akan mau nginep di sini lagi. Tapiiii, okelah sebagai reviewer  harus objektif dengan menuliskan segala positif yang ada di penginapan ini. Mungkin bagi orang yang ga terlalu suka dingin, Rasuna Icon udah cukup nyaman.

 

Kelebihan RASUNA ICON:

~Kamarnya nyaman banget.

~Kamar mandi walaupun  model tua, tapi bersih.

~Rasa sarapan enak tapi kurang variatif.

~Staffnya ramah dan sopan

~Menu sky garden enak!

~Lokasinya strategis, di sekitar hotel ada banyak tempat makan, warung dan minimart.

~Parkiran ada walaupun ga terlalu luas.

~Security stand by selalu

~Ada Microwave

~Ada mini brankas

~Wifi lancar dan berpasword

 

 

Kekurangan RASUNA ICON:

~AC ga dingin

~Remote AC bermasalah, walo sudah diganti batre tapi layarnya sempet hilang muncul

~Kulkasnya kotor. Agak geli mau pake ;p

~Lobby ga dingin

~Menu sarapan itu-itu doang

~TV channel gambarnya ga halus, banyak semut.

~WC di kamar 307 oglek-oglek tiap didudukin. Ake selalu kuatir bakal keguling. kayak ga kuat posisinya di lantai.

 

review-hotel-rasuna-icon

 

 

So, gimana :)? Kekurangannya ga significant bagi orang yang ga kuat dingin. Tapi bagi yang mementingkan AC dingin, aku rasa ga cocok untuk stay di sini. Apalagi service dan segala macamnya lumayan bagus kok. Pilihannya tetep ada di kalian 😉

108 tanggapan untuk “REVIEW HOTEL: RASUNA ICON”

  1. Peri Kecil Lia 🤸🏻‍♀️ berkata:

    Huaaa minusnya lumayan fatal kalau kataku sih, meskipun aku bukan pecinta dingin tapi kalau tinggal di Jakarta dengan AC panas tuh cukup bikin naik darah 😂 apalagi niatnya staycation, jadi bikin nggak betah di kamar dong 😂. Semoga pihak hotel segera memperbaiki minus dalam hal ini ya, soalnya lumayan fatal juga menurutku 😂.
    Tapi plusnya, ada microwave di dalamnyaaa! Wahh, jarang banget nggak sih nemuin kamar hotel yang ada microwavenya di kamar? Aku jadi ikut excited karena ada microwave di kamarnya wkwk.
    Penampakan hotelnya dari depan beneran mirip kos-kosan sih, Kak 🤣 tapi bagian dalamnya, aku bisa bilang wow karena mirip hotel gedongan 👏

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ga jeleek kok sbnrnya Li :p. Cm Krn masalah AC, ini JD fatal buatku. Mungkin aja kamar2 yg LBH tinggi kelasnya ac-nya dingin. Tp blm jaminan kan. Makanya kalo akh udh Nemu hotel dgn AC masalah, udh pindah kamar ttp ga dingin, aku agak susah mau percaya kalo kamar lainnya bkl bagus :D.

      Mending lgs aku coret dr daftar hotel yg akan aku tempati ulang :p

  2. lianny berkata:

    Kalo aku malah gak tahan dingin, seringnya kunaikin suhu AC nya sampai 25 der lebih biar gak terlalu dingin. Duh kalau handuk hotelnya agak cokelat warnanya, kan jadi gimana gitu ya mau makainya hahaha, lebih nyaman pakai handuk sendiri jadinya.
    Kelebihannya ini ada microwave ya, bisa untuk angetin makanan yang kita beli.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Mba cocok kalo di hotel ini :D. Krn suhunya pasti pas. Dingin yg kluar kayak dingin 25 memang. Padahal aku udh pasang ke suhu terendahnya, tp ttp ga berasa.

      Microwave ga membantu memang, pas aku belj makanan di luar :D.

  3. ariefpokto berkata:

    duh sayang sekali AC nya ga dingin. Perkara AC di Jakarta itu utama banget, soanya cacanya kan eksotis ya. Tapi salut sih ada microwave lumayan bisa nganget2in makanan. TV bersemut juga bisa bikin ilfeel sih

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha cuaca eksotis yaaa mas :p. Nyerah aku kalo udh masalah Ama AC. Sebagus apapun hotelnya, aku blacklist kalo AC nya ga dingin

  4. Jane Reggievia berkata:

    Yaampun Mbaaa kita samaan banget nggak kuat panas! Jadi inget pas kemarin lahiran di RS, AC kamarnya puanas minta ampun! Sampe rikues ke susternya untuk setel ulang AC supaya dingin, eh katanya nggak boleh, soalnya kamar ini untuk in-room dengan bayi, jadi nggak boleh dingin-dingin. Alhasil 3 malem di RS aku kegerahan parah, Mba. Satu badan mandi keringet, ngipas-ngipas terus huhu. Emang bener deh AC nggak dingin tuh bikin mood uring-uringan, jadi kupaham sekali rasanya 😂

    Kalau keunggulan di hotel ini ada do Stanley kemarin (ada mini brankas, microwave dll) kayaknya Mba Fanny mah 11 hari di Stanley aja jangan-jangan hahahaha

    Terus aku ngakak banget gagang pintu sampe rusak karena Mba bad mood 🤣

    Berarti yg worth to try itu Sky Garden-nya yaa. Mendadak ngiler liat pizza-nya hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku memang senyesel itu Jane. Mending aku total nginep 11 hari di Stanley. Gpp deh ga pake fridge, ga oerlu2 amat juga. Aku msh milih AC drpd kulkas hahahaha.

      Cukuuup tahu memang. Sudahlaaah hotel begini LBH cocok utk yg ga kuat dingin :p.

      Waaah kebayang itu kalo kamarnya ga dingin Jane. Eh tapi, anakku yg kedua, pas lahir kan dia memang udh aku biasain Ama kamar dingin yaaa. Jadinya sampe skr dia ga bisa panas juga hahahah. Keringetan lgs kalo AC masalah.

  5. Sulis berkata:

    Gagal fokus di handuk..biasanya kan warna putih ya mba…biar terlihat bersih gitu. Itu coklat…

    Meskipun bebernya bersih, tapi difoto kayak nggak enak diliat…😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Betoooool sekali :p. Kesannya kusam, kotor. Hrsnya mereka pakai warna putih ya mba.

  6. eka fitriani larasati berkata:

    halo kak Fanny,
    liat “bentuk”an hotelnya sih unik ya kecil, bagian dalam terbuka pula. tapi kalo menyangkut AC sih fatal ya kalo gak dingin, buat apa dipasang? hahahaha.tapi kalo buatku sih soal AC gak masalah kayanya, kayanyanya yaahhhh, soalnya gak kuat sama AC, huhuhu. tapi ga tau deh kalo ngadepin hawa jakarta yang agak lebih hangat dibanding di Bandung, kayanya butuh AC dingin juga. tapi, liat kelebihan yang lain wort to try ya nginep di sini dengan harga segitu kalau – kalau aku ada perlu ke jakarta daerah rasuna said. aku mupeng sama mie nyaaa, sayang lagi gak boleh makan mie, hihihihi sedih

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah kalo ga terlalu kuat dingin, hrsnya sih cocok stay di sini mba. Aku memang dr dulu harus dingin, jadi dapet AC yg masalah begini, bawaan lgs gelisah :D. Kalo di Bandung mah mungkin ga terlalu aku masalahin Krn udaranya sejuk, apalagi malem yaaa. Aku prnh kok stay di Lembang, ga pake AC, tp aku ga marah Krn sejuuuuk :D. Sukaaa deh. Coba JKT sesejuk itu -_-

  7. Andrie berkata:

    Hotel rasuna ini emang mantep banget sih, kalau tinggal selama beberapa hari / minggu gitu sering banget diberesin atau dirapihin saat kita keluar hotel. Jadi saat pergi berantakan, pulang-pulang udah rapi lagi + dikasih jajan atau snack untuk bisa dimakan.. Aku suka kamar yang didalamnya ada kamar lagi, jadi bisa lebih hemat kalau mau travel rame-rame sama temen hhi 😀

  8. Bayu Kurniawan berkata:

    Baca ini, dalam hati aku kepengen ikutan cerewet misuh2 sama hotelnya.. hahah 😁

    Soal handuk itu apa lagi.. ngingetin sama handuk kemarin yg aku beli Online.. ya ampun nempel2 di badan seratnya.. udah mana handuknya warna merah.. badannku jadi banyak bulu merahnya.. wkwk 🤣 auto kepengen mandi lagi..

    Btw, kalau Mba Fanny senang suhu ruangan berapa mba? 20, 22, 24 kah? Masalah AC memang yg paling mandatory dalam hotel ya Mba. Soalnya siapa juga yg betah di hotel nggak pake AC. Di Jakarta pula 😅

    Maaf mba, Aku ngakak pas ngelihat gagang pintu patah.. wkwk 🤣 kok bisa ya..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Baaaay, aku harus 16 kalo AC :D. Kamarku itu kecil, tp AC nya aku pasang 1 PK yg seharusnya itu buat kamar LBH gede. JD tiap pagi kamarku kacanya berembun saking dinginnya. Tapi buatku itu yg paling nyaman :D. 20 buatku masih kurang.

      Naaaah akuuu pernaaah tauuuu, belj handuk, LG promo pas dipake seratnya nempel semuaaa wkwkwkwk. Lgs aku jadiin keset kaki. Udhlaah mending beli yg merk pasti aja :D. Toh handuk itu dipake lama. JD mahal dikit gpp sih.

  9. Khanif berkata:

    menurutku ini udah lumayan bangus, untuk orang yang gak pernah nginep di hotel :D, yah mungkin karna masalah ac nya kali ya yang gak terlalu dinggin, jadi kesanya udah bakalan gak enak, tapi nginep enam hari disana gak seperti di neraka kan ya :D.. terlebih minusnya tadi menurutku masih lumayan nyaman dan bersih 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Jelek banget sih ga mas. Buat yg ga kuat dingin bisa cocok kok di sini :D. Tp yg suka dingiiin puuolll, janganlah, emosi ntr hahahah

  10. Handiko Rahman Pebrianto berkata:

    SAMA! Hal pertama yang paling aku pertimbangin kalo nginep hotel itu : AC. Kalo dapet yang rusak atau nggak dingin itu kayak mendadak jadi badmood gitu haha. Apalagi kalo staffnya kurang kompeten atau cuek gitu, rasanya langsung pengen check out terus cari hotel lain

    Itu sky garden vibesnya enak banget, keliatan cozy 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Seandainya aku belum bayar full, aku udh pindah hotel mas hahahahah. Ga tahaaan. Tp telanjur udah paid full, ya sudahlah. Anggab aja sial 😀

  11. Kang Nata berkata:

    Hahahah, lucuu yah Mbak kalau WC duduknya berirama ” Oglek- Oglek ” kayak gitu. serasa naik kuda2an dari kayu yah….hehehe.Bercanda.

    Trus,Ngak kebayang juga kalau sampai teguling saking sedang Fokusnya BAB,hahahah.bercanda. 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkw ya Allah kang… Aku sampe ngakak juga ngebayangin nhaa. Amit2 jangan sampeeee. Luber ntr hahahah

  12. Himawan Sant berkata:

    Eh yaampon tuh gagang pintu kamar mandi bisa copot gitu seeh …, hihihi 🙈.
    Coba kalo ku yang lagi mandi disitu trus gagang pintu copot gitu, langsung ja kupanggil office boy buat betulin sambil kulanjutin mandiku …wwkk, biar ja dia lihat hahahha 😆
    #koplak

    Eh hiya roomnya mirip sama kost ekslusif 😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwk si mas Himaaa, bisa waee :p. Nte viral log mas, tersebar oleh si pegawai hotel yg malah asik videoin hahahaha.

  13. Sandra berkata:

    Ngakak pas baca dibilang hotelnya kayak kos2an hahahaha. Pas awal baca kekurangan, aku mbatin.. hmm pasti AC nya ngga dingin & bener hihihihi. Emang harus hati2 kalau nginep & baca review, karena perspective orang beda2. Aku biasanya lebih milih hotel yg jelas2 aja karena anak2 aku lebih rewel & dibenak mereka, hotel = ada kolam renang hahaha. Menurut aku parah sih ini hotelnya, nyahahhaaha, lbh cocok buat yg backpacker Fan 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwk udh ketebak lah yaaa, kalo aku pasti AC rewelnyaaaaa :D.

      Sbnrnya kalo anak2 juga kolam renang pasti yg diincer dan. Tp untungnya mereka msh mau trima kalo stay di JKT, kebanyakan hotel pada nutup pool. JD buat mereka ga bisa berenang dulu gpp. Yg ptg gadget ya diksh biar ga bosen :D.

  14. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Kayaknya ini yang bikin menarik cuma rooftopnya deh mbak, secara keseluruhan kalau dr hotelnya kayaknya aku lebih milih hotel sebelumnya mba hehehhe.

    Aku ngakak dong pas gagang pintunya rusak, gitu amat hahahaha, kaya pintu di kosan aja wkwkwk

    WCnya kalau oglek2 jujur aku parnoan bgt kalau nemu yg kaya gitu, kalau cuma pee mending, lah kalau pup, masa iya 6 hari kagak pup gara2 takut itu kloset guling hahahhaa

    AKu orangnya ga kuat dingin, kayaknya kalau AC sih ga jadi masalah ya buat aku, yg kuat dingin malah suami sama anakku

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah aku juga pas make WC nya agak pelan2 mba. Takut guliiing wkwkwkwkw. Serem aku. Jangan kejadian kayak gagang pintu :p.

      Naaah kalo ga terlalu kuat dingin, bisa JD cocok kok mba. Selain masalah AC, hotel ini lumayan bersih kok, walo tua :D.

  15. Ria berkata:

    astaga Fanny, pantes kamu tahan ya pergi ke negara2 yg 4 musim, dan lagi winter pulak… Toleransiku sama panas sih lumayan. Tapi memang ekspektasi kl nginep di hotel, kudu dingin. Apalagi dgn cuaca yg panasnya bisa bikin darting kyk skrg. Aku bisa bayangin lah kekesalan kamu. Sayang juga ya, padahal tempatnya terlihat okelah, makanan juga sesuai selera. Cuma memang masalah 1 itu lumayan fatal.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahah anakku bilang aku ini ibu salju :p. Paling suka Ama tempat dingin soalnya. Dan kalo kena panas bisa emosi jiwa :D.

      Sayang sih memang.. padahal tempatnya udh keren, pernah menang banyak penghargaan dari beberapa OTA, tp sayang aja AC nya begitu

  16. ainun berkata:

    oohhh jadi begini toh penampakan sky garden-nya, dan kalau malam memang kayaknya terlihat menarik dan cantik ya dengan tambahan lampu lampu gitu.
    mba fan, itu halaman parkirannya seberapa luas, apa memang muat 3 mobil itu aja? atau jalan yang lurus itu ada parkir bagian belakangnya ya?
    kayaknya kalau dikonsep kayak gini mirip kayak OYO mungkin ya

    dan kalau udah nemu kamar mandi yang mampet memang bikin sebel mbak, air menggenang mulu, jadi keinget kejadianku pas nginep di bangkok.
    ehmm itu kulkasnya palingan yang kayak kuning kuning nggak pernah dibersihin itu kah? hehehe

    • ainun berkata:

      kuning kuning ini maksudnya kayak kerak 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaa kuning2 dan item gitu mbaa. Agak geliii lah pokoknya. Aku ada fotonya sih, tp ga kupajang aja. Hotel lain yg pake fridge di kamar, selalu bersih loh. Baru kali ini aku nemuin fridgenha jorok.

      Parkirannya bisa muat 10 mobil kok mba. Ga gede banget, tp juga ga kecil. Okelaaah.

  17. Dedew berkata:

    Iya, sih udara Jakarta panas banget kalau AC nya letoy rasanya nggak nyaman yaa apalagi yang nggak tahan panas

  18. Edot berkata:

    Sempet dipikir kayak kos-kosan ya Mbak? 😀
    kalau diliat emang keliatannya agak kecil ya lokasinya… terus ruang lobby keliatannya emang bagus, tapi kalau modelnya gitu emang bakalan susah dipasangin AC 😀

    Jadi walaupun ganti kamar masih tetep nggak sesuai ekspektasi Ac-nya ya Mbak Fanny, padahal itu yang paling penting 😀

    kalau dibandingin hotel sebelumnya kayaknya ini kalah jauh yaaa… padahal ini lebih mahal

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha aku pribadi sih nyesel mas :D. Tp ya Itu, mungkin buat org yg ga terlalu suka dingin, hotel ini masih oke kok :D.

      Apalagi udh menangin banyak bintang di traveloka, dan beberapa OTA lainnya. Sbnrnya itu juga sih yg bikin aku tertarik nginep. Sayang poin AC membuyarkan semua :p

  19. Faradila Putri berkata:

    Wah kalau ACnya ga dingin, suamiku juga marah-marah mbak hahaha. Apalagi untuk di daerah Jakarta dan ga bisa buka jendela masukin hawa adem. Anw ini rooftopnya lucu sih buat ngemil ngemil cantik. Sukaaa hehehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mba, kalo JKT sampe AC nya ga dingin, bawaan lgs emosiiii hahahaha. Nambah panas kaaan :p

  20. Roem Widianto berkata:

    Aku pikir rate nya bakal lebih murah daripada Stanley, Mbak Fan. Lha kok ternyata malah lebih mahal. Padahal kurangnya banyak 😱. Kayaknya si Rasuna Icon harus banyak berbenah, deh. Biar orang-orang gak lari ke hotel dengan harga lebih terjangkau tapi fasilitasnya oke.

    Aku juga sama. Kalau menginap, yang aku pegang pertama kali itu remote AC nya. Terus aku setel AC nya paling dingin 😆. Gak kuat panas aku tuh, Mbak Fan. Tapi anehnya, kalau mandi selalu cek air panasnya bisa nyala atau nggak. Terus mandinya pakai air hangat. Sungguh gak sinkron ini kebiasaanku. 😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah Roem, kita agak miriiiip nih. Kalo di hotel AC wajib dingin, tp airnya hrs lancar panas dingin hahahaha. Walopun kdg aku ttp LBH suka air dingin sih. Cuma pas malam aku cobain air hangat nya. Padahal di rumah yaaa, aku ga suka pale air hangat. Selalu mandi pake air yg ditampung di bak. Dingin soalnyaaa :D. Cm di hotel doang aku begitu. Air panas di rumah yg make cuma suami jadinya

  21. lendyagasshi berkata:

    Semuanya oke yaa, kak Fan..
    Tapi beberapa halyang minus, bikin BT.
    Tapi aku suka banget sama review kak Fan. Selalu insighful dan bisa menjadi bahan pertimbangan bagi yang ingin menginap ke daerah Jakarta.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Soalnya aku pengen bisa ksh review yg tetep fair mba :). Bisa jadi buatku hotel ini ga sesuai, tp buat org lain yg ga kuat dingin pasti cocok :D.

  22. Icha Afriza berkata:

    aku juga kalau mau nginep itu suka liat review orang dulu baru benar-benar mutusin, ketambahan nyari lokasi harus dekat tempat yang emang aku harus datangin dan hal-hal itu kadang buat aku sedikit ruwet buat milih hotel karena bolak balik bandingin. wkwkwkwk. Satu hal yang aku cari pasti adalah kenyamanannya, terutama AC harus dingin karena kadang kalau habis panas-panasan dari luar pengennya langsung sejuk kamarnya apalagi yang benaran buat staycation cuma dikamar dan area hotel aja aktivitasnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupun begituuuu mba :D. Tp kadang ya kecolongan. Kalo udh begitu, ya udhlaah, nasib :p. Minta pindah kamar tetep ga dingin, sial berarti hahahah. Cukup tahu, dan ga akan aku datangin lagi sih

  23. nyi Penengah Dewanti berkata:

    Kalau pindah kamar gitu memungkinkan nggak sih kak soal AC ini?
    Lumayan ya menginap lama dengan harga segitu. Service yang lainnya aman kecuali AC ya
    pengalaman juga kak mayan jadi konten hehehe
    aku suka komplit ada microwave segala ya

  24. Aprillia berkata:

    Isinya lengkap banget mak ada microwave segala pdhl ga kpake jg ya biasanya wkwk bener dr luar soi kek kost²an biasa bukan hotel hihi

  25. thya berkata:

    ikutan ngakak pas gagang kamar mandinya copot. haha.. emang jarang dipake apa gimana ya? pengunjungnya rame gak sih mba?
    oya, ngomongin menu makanan yang itu-itu aja, aku langsung terbayang waktu diisolasi di hotel pas kena covid mba, menu makanan itu2 aja, AC kurang dingin, kulkas kotor, WC oglek-oglek. persis. haha..

    tapi overall tetep happy kan mba? hehe

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Lumayan sih mba kalo pengunjung. Yg jelas parkiran penuh Trus :p.

      Yg beginiii nih yg bikin kita males DTG lagi ke suatu tempat kan. Tapi kalo udh telanjur ngerasain, ya sudahlah :p. JD pengalaman hahahha

  26. Ika Puspita berkata:

    Aku pernah nginep di hotel yg AC nya ga dingin, dan aku juga ga betah mbaa, kayak pengen pindah hotel aja malah. Udah lah AC ga dingin, kamar pengap dan lampunya ga terang. Nyesel banget di hotel ituh. Berarti mb Fanny sama kayak aku, ga betath panas ya. Hihi

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bangeeet mbaaaa. Aku paling benci kalo udh Nemu kamar panas. Eh aku prnh tuh nginep di hotel yg buagus designnya, kayak classic elegan , tapi kamarnya remang2 l, dindingnya hitam , AC ga dingin. Itu luar biasa nyeseeel. Aku blacklist beneran tuh hotel.

  27. Agus warteg berkata:

    Kalo aku malah ngga terlalu suka AC yang dingin karena cepat pilek mbak dan juga masuk angin, bisa kerokan terus kalo ndekem di kamar yang AC nya dingin.

    Biarpun ada beberapa poin minus tapi tetap ditulis kelebihannya ya mbak. 😉

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Nah mas Agus cocok stay di sini.krn AC nya ga terlalu dingin. Kalo aku Krn ga kuat panas mas. Jadi yg begini, bikin aku ga betah 🙁

  28. Mei Daema berkata:

    suka banget dengan desainnya interiornya mba Fan, duuh jadi pengen liburan segera buat stay cation deh, kangen jalan-jalan jadinya lihat ini

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Designnya oke, tp Krn AC ga dingin, buatku hotel ini coret lgs dr list ku selanjutnya :p

  29. Nurul Sufitri berkata:

    Wah, kalau hotel ini kayaknya cocok buat suamiku. Soalnya doi ga demen AC hahaha 🙂 Sebaliknya, aku and kids sukaaaaa bangeeed dingin2an. Apalagi aku, kudu adem, dingin, seger hehehe. Bagus ya foof top=nya. Emang sih ada plus minusnya ya di mana2 tapi di Rasuna Icon ini sepertinya banyak minusnya 😀 Mungkin karyawannya kurang banyak alias diminimalisasi krn sikon, jadi pelayanannya kurang optimal hihihi 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah bagi yg ga kuat dingin, Rasuna icon cocok mba. Roof top nya kalo JD tempat berjemur di pagi hari asik tuuuh :D. Mataharinya melimpah :D.

  30. Nur Asiyah berkata:

    Waduh, ribet kalau AC enggak berasa dinginnya pas lagi liburan gitu, hehe. Salfok sama handuk tipis yang enggak nyaman di kulit, huhu, pling enggak suka model begitu.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yaaa kaaan. Gatel aja rasanya. Pas udh mandi ngerasai ada serat2 kain, JD ngerasa ga bersih. Aku sebel Ama handuk behitu

  31. Naia Djunaedi berkata:

    Hahaha aku pas liat foto pertama langsung bilang ‘kok kayak kos-kosan harian di deket rumah mertua’ wkwkwk.. Sky gardennya bagus, itu full tertutup atau ada area terbuka, mbak?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Terbuka, tp pagernya tinggi mba. Jadi angin tuh susah berputar, makanya gerah yg ada. Padahal kalo pagernya ga setinggi itu, ATO model yg bergerigi, angin bisa banyak masuk.

  32. Indi Sugar berkata:

    Dari depan tampilannya persis banget kaya kosan temenku, sampai warnanya aja sama 😀 Tapi hotel ada microwave tuh nilai plus banget. Kebetulan aku tipe mageran, mau pergi kemana pun lebih milih stay di kamar daripada jalan-jalan. Kalau ada microwave kan bisa nimbun makanan terus kalau lapar tinggal angetin, hahaha xD

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Setujuuuuu hahahah. Microwave di hotel ini sangat membantu sbnrnya. JD bisa pesen2 aja, simpen di kulkas, trus ntr diangetin deeeh 😉

  33. Dodo Nugraha berkata:

    Sama seperti anaknya mbak Fanny, aku juga berfikir kalo dari luar hotelnya nampak seperti kos kosan 😅😅
    Tapi kos kosan yg elit, bukan kos kosan anak kuliahan hahaha…

    Untuk AC, kalo aku pribadi sih ga tahan dingin. Tidur pake kipas angin aja ga tahan, bisa mennggigil wowkwkwkk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg berfikir itu kos kosan suamiku do, bukan anakku hahahaha. Raka itu suamiku :D.

      Naah makanya, aku sih ga bilang ini jelek yaaa. Krn sbnrnya dr sisi lokasi dan service hotel ini rekomen kok. Apalagi kalo ada yg ga kuat dingin, mereka pasti betah di sini. Tp aku memang ga kuat blasss do, lgs rewel luar biasa kalo udh kepanasan hahahaha

  34. Devina Genesia berkata:

    Mbaa Fannyyy, lama ga main kesini. Walaupun kadang tiap main ga selalu kasih komen, tapi aku ikutan gatal untuk komenin apa yang mba rasakan. Jujur aku pun tidak begitu kuat dingin, cuma kalau siang hari berubah bisa kuat dingin. Apalagi tinggal di Jakarta yang kalo siang hari puanaaas mintaa ampun. Rasanya kalau AC ga dingin bikin emosi apalagi untuk staycation. Karena aku termasuk mudah emosi kalau lagi kepanasan, lapar, dan ngantuk hhha..

    Btw untuk pizza nya menarik tuhh dan kayanya garing yaa. Cuma memang terlihat menu breakfastnya kurang variatif. Kesan pas liat foto depannya emang serasa kaya kos-kosan ketimbang hotel. Cuma karena di Jakarta dan daerah kantor juga kali ya, jadi lahannya memang terbatas. Btw mba betah lama stay disana memang karena sudah bayar sejak awal atau emang ga ada rencana untuk pindah lagi?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Krn udh telanjur bayaaar Dev hahahahahha. Kalo belum aku bayar, aku bakal bntr doang di sana, trus cari hotel lain wkwkkwkwwk.

      Abisnya, aku terpikat Ama review yg bagus2. Tp sbnrnya review mereka bener semua siiih. Cuma sayangnya ga ada yg nulis ttg AC wkwkwkwk . Coba kalo ada yg bilang ga dingin, saat itu juga aku ga bakal stay di sana.

  35. Penghuni 60 berkata:

    wah, berarti sama kyk saya, AC hrs lbh diutamakan, soalnya saya paling gak tahan kalo gerah.

  36. Farah Salsabila berkata:

    yah lebih rekomen yang sebelumnya ya kak dan 🙁

  37. Thessa berkata:

    Aku jg pertama liat foto mba fanny jg mikirnya kok kaya kosan. Hehehe.. Tp skrng2 memang banyak mini2 hotel yg kamarnya ga terlalu banyak gini ya mba..
    Masalah ac, sampe dua kamar masalahnya masih sama, aku curiga mereka udah lama ga service semua ac di kamar2nya 😆😆 Pas check out disampaikan keluhannya ga mba? Biar mereka instropeksi tuh. Mnrt aku itu krusial bgd, ngebayangin staycation tp malah ga adem itu ga nyaman bgd 😆😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku tuh kdg kalo ada problem yg kayak saluran air tersumbat, pasti aku sampaikan mba. Tp kalo udh AC, pindah kamar juga ga ngaruh, itu lgs bikin aku ilfil hahahahha. Yg ada males juga kesana lagi. Dan mau samperin ke staffnya JD ga kepengin :D.

  38. Diani Sekaring Sejati berkata:

    Wah aku kalau AC nggak dingin kayaknya mendingan pindah kamar/ hotel deh.. soalnya nggak bakal bisa tidur dengan kamar pengap yaa. Kecuali memang desain kamarnya sirkulasi udaranya bagus. tapi tetep sih, AC is a must hehehe. Geraaahh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Toossss mba. Akuoun gitu. Pindah kamar lgs lah. Masalahnya mau pindah hotel, aku udh byar full wkwkwkwkw. Makanya ga bisa pindah :D.

      AC buatku paling utama. Baru setelah ith servicenya. Ga kuat blaaas aku Ama panas

  39. Zam berkata:

    mungkin suasana hangat inilah yang membuat bule-bule betah.. karena HANGAT! 🤣

    tapi aku juga pasti kesal sih kalo begitu bentuknya.. 😅

    pas lapor, apakah ada kompensasi? atau hanya diperbaiki?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah ituuu mas. Aku rasa itu bule2 DTG ke sana, pas negara mereka winter, trus di JKT anget hahahahahha. Jadilah mereka ga masalahin AC nya yg ga dingin maksimal :D.

      Pas AC ga dingin, cuma pindah kamar. Pas pintu rusak, cuma diperbaiki :p. Ga ada kompenassi 😀

  40. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Wahaha iya dari depan kayak kost eksklusif kawasan Universitas Maranatha Bandung 🙂
    Untunglah nggak bayar deposit. Aku suka males dengan kebijakan ini karena banyak yang hanya menerima cash, sementara aku lupa tarik tunai atau nggak cukup.

    Sayang sekali AC-nya nggak adem, mbak. Tapi area kerjanya mayan estetik menurutku dengan meja kayu ekspos itu. Adegan gagang pintu copot memang terngakak :))

    Mbak, mending kamu nginep di Pomelotel aja daripada di sini.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahah beneeer. Next nya aku bakal coba hotel lain mas. Jangan2 msh mending red doorz juga drpd ini :D. Msh lebih murah pula. Pomelotel sering denger, tp blm nyobain. Aku masukin list deh :D. Utk tahun depan pas pindah hotel lagi hahahah

  41. Dinilint berkata:

    Mbak, kenapa setelah baca review-mu dan lihat foto-fotomu aku merasa Rasuna Icon ini lebih ke kos-kosan dibanding hotel yaaaa. Mungkin pengaruh ada banyak lemari. Ada microwave juga. Jangan-jangan dia terima long stay juga.
    Sayang, AC-nya kurang dingin.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaa mba, Krn lemarinya banyak dan ada microwave hahahaha. JD kliatan kayak kos ekslusif. Harusnya bisa memang, Nerima long stay. Apalagi hrgnya sih msh termasuk murah :).

  42. Reyne Raea berkata:

    Dari disainnya, keliatan kalau di situ nggak dingin ya, angin nggak leluasa, cuman mutar-mutar doang 😀
    Apalagi sekarang memang musimnya ampun fanassshhhhh.

    Harusnya di lobby ada pendingin kayak air coller gitu kayaknya bisa menghalau hawa gerah.
    Duh jangankan Mba Fanny yang sukanya dingin ya, saya juga sekarag bete banget ama gerah 😀

    Trus yang kamarnya, bunga-bunganya kok mending yang kamar pertama ya Mba hahahaha.
    Mengerti banget ini mengecewakan buat Mba Fanny sih, udahlah lobby panas, kamar nggak sedingin ekspektasi, plus rooftop yang juga fanashhh hahaha.
    Kebayang dah, kalau saya udah rewel banget, meski kalau di kamar sih saya nggak suka juga kalau terllau dingin 😀

    Trus handuknya, itu memang nyebelin dah, nggak nyaman banget makenya kalau gitu, padahal kan handuk itu urgent banget, kalau toiletris kan kebanyakan orang masih mau bawa sendiri, tapi handuk kan makan space banget 😀

    Untung kepake ya Mba, dan ada keset, kalau enggak, dijadikan keset aja dah wakakakkakaka.

    Btw, untuk harganya, meski lebih murah sebelumnya, tapi lumayan ya Mba, coba kalau ACnya dingin, mungkin lebih bisa dinikmati 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahha kalo masalah wallpaper, aku juga LBH suka yg pertama Rey :D. Yg kedua meriah banget hahahah.

      Akuoun nyeselnya, kalo tahu begini, mnding aku stay LBH lama di Stanley :p. Setidaknya walo kecil tp lebih dingin. Buatku udh syarat paling mutlak kalo AC dingin :p. Kalo sampe panas, itu mood lgs drop, bawaan emosj jiwa hahahha.

      Sbnrnya kalo handuknya tipis aku ga masalah, tp jgn sampe serat2 kainnya nempel. Itu nyebelin, jadi berasa ga bersih kan mandinya :p

  43. Vita Masli berkata:

    Tahun 2018-2020 aku sering banget nginap di daerah Setiabudi tapi blm pernah denger Rasuna Icon, padahal lumayan bagus juga ya interior kamarnya. Dengan harga segitu ya masuk akal lah kalau ACnya gak dingin , tapi mungkin gak semua kamar juga kali y. gitu. Baik, di noted dulu..siapa tau kepepet banget harus perjalanan 2D1N, mungkin Rasuna Icon bisa jadi opsi.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sbnrnya bagus kok mba rasuna icon ini. Cuma memang aku siap aja dpt kamar yg AC nya ga maksimal hahahaha. Dan aku terbisa AC hrs dingin bangetttt. Mungkin bagi yg udh cukup Ama dingin AC 24-25, ini udah sesuai :D.

  44. Tanza Erlambang berkata:

    gardennya keren….
    bisa menikmati secangkir kopi sambil lihat lihat pemandangan…
    apik.

  45. Rivai Hidayat berkata:

    Kalau lokasinya di area perkampungan perbanas setiabudi, sepertinya aku pernah lewati hotel ini. Kebetulan pas itu aku main ke kosan teman yang ada di daerah perkampungan tersebut.

    Hotelnya memang ga besar sih. Lumayan minimalis, tapi berada di daerah strategis 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaa, kalo lokasi sih udh strategis bangettt mas :). Deket kemana2. Sebenernya ga jelek2 amat juga hotel ini. Aku aja yg rewel soal AC hahahah. JD kalo ga dingin dikit, lgs sebel :p.

  46. Amir berkata:

    Menarik banget sih hotelnya. Vertikal ke atas gitu. Aksen kayunya juga membuatnya semakin terlihat natural gitu. Paling suka restorannya. Ada di bagian atas dan bisa lihat keluar.

  47. PIPIT berkata:

    Aduuhhh.. mirip banget pas aku dapet kamar di Grand Inna Jogja, AC g nyala!
    Untung kamarnya luas dan aku sendirian di kamar itu, jadi g gerah-gerah amat lah dan bisa bertahan untuk 2 malam.

    Kemarin aku habis staycation juga, tapi g aku dokumentasiin, soalnya terlanjur terbuai for doing nothing XD
    Ya Allah, lama g liburan, sekalinya dapat kesempatan enak bangeeettt!!

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahaha honeymoon yaaaaa ;).

      Eh sekelas grand Inna sampe ga nyala AC nya? Kalo aku minta pindah kamar pit, udh pasti rewel banget akunya hahahhaa.

      Iyaaa, aku kalo udh staycation, lgs happyyyy bangeg. Secara ya udh lama bener ga beneran traveling yg jauh. Udh kayak gila rasanya. Ga sabar pengen komplitin vaksin.

  48. Euisry Noor (isrinur.com) berkata:

    Wah, fatal juga ya, apalagi kesan pertama sampai pindah kamar. Jadi inget aku pernah gini juga di hotel lain gara2 airnya gak nyala coba. Aku sih AC dingin secukupnya, cuma kalo di Jakarta kayaknya gerah ya kalo AC-nya gak dingin…

    Jelas banget ini review plus minusnya, jadi bisa buat pertimbangan objektif buat yg mau nginep disini ya. Tapi semoga kekurangannya segera diperbaiki sih sama pihak hotel

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iya mba, aku bisa emosi kalo sampe AC ga dingin. Yg lain2nya masih okelaaah, tp AC paling utama buatku :D. Rasanya mah kayak ga ngilangin stress kalo sampe AC kamar hotel ga dingin -_-

  49. Arif R (ardintoro.com) berkata:

    Kasian kayaknya banyak minusnya tu hotel jangan² yg review bagus karyawannya wkwkwkw

    Emang sih ac kalau nggak dingin bisa sebel apalagi kota besar udara di luar cukup panas.

    Sebetulnya liburan kan ingin mendinginkan pikiran agar dingin, tapi klo ac nggak dingin bikin bad mood.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahha, kayaknya sih beneran tamu mas :p. Kebanyakan orang asing yg stay di sana.

      Jelek banget sih gaa, Krn dari segi lokasi dan service msh okelaaah :D. Trus bagi yg ga kuat dingin mungkin cocok tinggal di hotel ini. Aku memang paling rewel kalo soal AC, Krn ga kuat blaaasss Ama panas. Makanya JD rempong dan komplain Mulu hahahaha

  50. Satria Mwb berkata:

    Hotel RASUNA ICON meski tak terlalu besar tetap menarik sih untuk jadi tempat singgah.

    Kalau menurut gw yang nggak enak itu posisi tempat serta lingkungannya. Jadi bagi orang yang nggak mau ribet mungkin akan mencari hotel lain, Karena kawasan Setia-Budi Jak-Sel masih banyak Hotel yang selevel dengan RASUNA ICON.😊😊😊 Apa lagi yang lebih mahal yee..😆😆

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya mas, ribet nyari lokasinya, Krn masuk2 ke dalam :p. Mendingan cari yg Deket jalan besar sih :p.

  51. gustyanita pratiwi berkata:

    sebagai orang AC kita juga agak riwil kalau AC ga dingin hihihi

    tapi plusnya ada microwave dan mini refrigerator ya mb…sarapannya juga lumayan dengan budget 6 hari segitu emang termasuknya murceu mursidah hahahahha…

    handuk hotel emang jadi printilan penting…pokoknya yang ada di kamar mandi deh..aku oernah ngalamin sih bathup ga bisa ditutup jadi musti kuakalin pake apa biar ga loss airnya hahah…soalnya waktu itu bilang pihak hotelnya ternyata ga ada lagi tutupan bathupnya wkwk

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waah sebel itu kalo tutupan bathtub nya ilang. Anak2 JD ga bisa berendam ya nit. Padahal kalo sdg ga bisa berenang, hiburan mereka ya mandi di bathtub hahaha.

      Dibilang jelek banget sih sbnrnya ga hotel ini. Aku suka setidaknya utk rasa makanan, dan service para staffnya :D. Apalagi hara segitu, ya sudahlah yaaa :D.

  52. Pak Eko berkata:

    Betul sekali Mbak famny, kalau kamar nya nggak dingin, mending pindah. AC syarat utama untuk kenyamaman meskipun masih ada yang lain. Tapi kalau AC nggak dingin, bisa nggak tidur dan semua aktifitas bakal terganggu. Hotel yang keren juga sebenarnya, meski minimalist. Salam sehat.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Beneeer mas. AC dingin udah wajiib banget kalo buatku. Ga bisa tidur kalo AC udah sepoi2 :(. Makanya aku mendingan ga ke hotel yg udah ketahuan AC nya ga dingin

Tinggalkan Balasan ke nyi Penengah Dewanti Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.