D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Des 2020

16

REVIEW HOTEL: INNSIDE BY MELIA YOGYAKARTA

reiew innside by melia

REVIEW HOTEL: INNSIDE BY MELIA YOGYAKARTA ~  Oktober lalu, aku sekeluarga sempet liburan tipis-tipis sekalian nemenin pak suami kerja :D. Lumayan laaaah, dapet beberapa hari di Solo lalu Jogja. Tapi karena ini ga sepenuhnya liburan, makanya beberapa hotel yang aku booked lebih mentingin beberapa fasilitas tertentu  terutama WiFi, supaya kerja pak suami ga terganggu.

 

Seperti yang pernah ditulis sebelumnya, dua hotel yang sempet kami rasain selama worked while on vacation, nyobain nginep di Ramada Suite by Wyndham  Solo, dan Sofia Boutique  RESIDENCE di Jogja. Tadinya pengen lebih lama di Sofia, secara hotelnya cakeeeep bangett dan super nyaman :D!! Tapi gara-gara long weekend, Sofia full booked sampe awal November. Bisa dibilang aku beruntung masih bisa ngerasain sehari stayed di sana :p.

 

Sisa 2 hari, tinggal di mana dong? Ya terpaksa nyari hotel lain, sambil puyeeeeng browsingin hotel-hotel yang belum penuh saat  long weekend saat itu, dengan harga yang masih masuk budget juga :p. Terpilihlah Innside By Melia, yang merupakan anak dari jaringan hotel Melia Internasional berpusat di Spanyol.

 

Aku pikir, ga mungkin jeleklaaah kalo masih under Melia group mah.  Karena aku tau, Melia Hotel sendiri oke dan mendapat rating tinggi di beberapa aplikasi OTA.

 

 

LOKASI & RATE HOTEL INNSIDE by Melia

Untuk lokasi, lumayan strategis sih kalo kubilang. Di jl Ring Road Utara, persis pinggir jalan besar, kalian  ga akan mungkin kelewat karena gedungnya sendiri sangat mencolok, dan berwarna biru campur putih.

 

Foto hotel dari sebrang jalan. Pasti keliatankan 😉

review hotel innside by melia

 

Rate yang waktu itu aku dapet masih tergolong murah untuk ukuran long weekend. Cuma Rp2,300,000 untuk 2 kamar selama 2 malam. Seperti biasa karena asisten harus ikut, jadi wajib pesen 2 kamar.

 

 

CHECK-IN HOTEL

Beberapa hari sebelum menginap, saat kami sendiri masih stayed di Ramada, staff hotel Innside menelpon untuk memastikan aku jadi nginap atau ga, mengingat itu lagi rame-ramenya  dan payment method dilakukan pay at hotel.

 

Aku jawab masih, secara gila aja detik-detik trakhir cari akomodasi lain saat peak season :p. Trus di Hari H, karena sampai jam 9 malam aku belum juga sampai penginapan, mereka nelpon lagi mastiin hahahaha. Maceeeeet booook, bayangin aja Jogja di saat long weekend :p. Tapi sebenernya itu gara-gara ngantri di Sate Ratu yang panjang antrian astaghfirullah sih :o, lamaaaaa beuuut nunggunyaaaa.

 

Sesampai di hotel, parkiran luas, dan ga nyangka ruameee, termasuk basement :p. Nih hotel kliatannya penuh :p. Pake Valet terpaksa.  Kami turun, melewati petugas untuk  cek suhu tubuh terlebih dahulu, baru bisa diizinin masuk. Lobby yang lumayan spacious dengan warna dominan putih langsung menyambut. Lampu gantungnya hitam, dan di pojokan 1 set kursi untuk tamu menunggu berwarna warni cerah bikin ruangan setidaknya terasa cheerful. Jujur aku ga terlalu suka design yang terlalu sederhana :p.

 

Kursi warna warni ini yang bikin ruangan jadi ga berkesan kaku

review hotel innside by melia

 

Resepsionis cepat menghandle bookinganku, langsung bayar, dan dikasih 2 kartu. Kali ini mau ga mau harus agak jauhan dari asisten walopun masih di lantai yang  sama. Karena full booked jadi ga mungkin untuk dapetin kamar sebelahan.

 

Meja resepsionis INNSIDE by Melia

review hotel innside by melia

review innside by melia

 

 

KAMAR TIDUR INNSIDE BY MELIA

Hmmm….. Frankly speaking  niiih, pas buka pintu, aku langsung ngerasa biasa aja masuk ke kamar :p. Efek sebelumnya udah  ngerasain nginep di Ramada yang bagus, dan luaaaaaas, trus di Sofia yang kesannya  super comfy dan  luxury. Jadi waktu ngeliat kamar di Innside bertema simple dan minimalis gini, kok yaa zonk wkwkwkwkw. Ngerasa aja hotel terakhir agak kebanting :p.

 

Kamarnya terlalu simple buatku 😀

review hotel innside by melia review hotel innside by melia

 

Aku GA BILANG  ini jelek yaaaa, hanya saja bagi penyuka hotel-hotel boutique ato yang lebih colorful temanya, hotel dengan konsep minimalis bukanlah favoritku :p. Udah kliatan banget dari bentuk lampu-lampunya berdesign simple dan warna dominan putih di kamar. Mungkin  bagi penyuka minimalis pasti seneng sih di sini 🙂

 

Trus kenapa aku tetep pesen walo tau ga sesuai selera? Well, sejujurnya aku ga tau wkwkwkwk. Soalnya kamar yang aku dapet ini,  beda penampakannya ama di foto yang terpampang nyata di booking[.]com. Di foto itu, kamarnya  memang terlihat simple tapi jendela gede seolah kamar terlihat luas, dan ada bangku orange di tengah,  memberi kesan kamar hidup dan  ceria, juga  karena aku penyuka orange btw. Itulah kenapa  agak kecewa pas melihat aslinya minimalis gini dan tak ada bangku orenge yang kusuka, hahahahaha.  Sepele sih memang :p….

 

Tapi tenang ajaaaa, walo simple, semua fasilitas basicnya komplit kok :D.

review hotel innside by melia review hotel innside by melia review hotel innside by melia

 

 

KAMAR MANDI INNSIDE BY MELIA

Dari segi design mah, sama sederhananya, tapi aku terhibur  karena showernya komplit,  ada rain shower dan hand shower. Jadi mandiin  krucils ga susah. Untuk mencegah Corona, semua handuk dan slippers mereka bungkus plastik. Bagus sih, tapi sayang  bikin banyak sampah aja :(.

 

Sampe keset aja di plastikin 🙁

review hotel innside by melia

 

Cumaaaaaa, minus poinnya justru terjadi di hari terakhir pas mau check out. Paginya pas suamik mau mandi, tiba-tiba air meluap sampe kluar dari pintu kamar mandi, dan masuk ke dalam. Syukurnya cepat direspon, dan teknisi segera datang. Jadi okelaaah, minus poin ini terselesaikan dengan cepet.

 

review hotel innside by melia

 

Bagusnya WC terpisah dari shower room 😉

review hotel innside by melia

 

 

VIEW KAMAR

Naaah, plus poin di Innside ini sebenernya view dari beberapa kamar yang menghadap langsung ke Gunung Merapi! Sayangnyaaaaa aku ga dapet kamar itu, karena ga tau pas booking kalo  Viewnya  bakal apaan.  Yang dapet kamar dengan pemandangan  Merapi, justru om nya Raka yang ikutan nginep di Innside :p.

 

 

KOLAM RENANG INNSIDE BY MELIA

Ga terlalu gede, tapi ada bagian buat anak-anak. Cukuplah kalo untuk main-main doang. Sayangnya, pas kesana, ruameeee cuy yang berenang. Kaan syereeeem :p.

 

Males berenang kalo seramai ini ;p. View di sebrang should be Gn Merapi. Tapi ketutupan

review innside by melia

review hotel innside by melia

 

Yang aku suka banget dari pool, karena lagi-lagi arahnya menghadap ke Gunung Merapi jugaaaa :D. Ya walopun sedang sial, Merapi ketutupan awan selama kami di sana :(. Jadi ga kliatan jelas. Tapi kalo sedang cerah, penampakannya gini nih….

 

Kalo seandainya cerah bakal kliatan Merapinya. Foto dari Booking.com

review innside by melia

 

 

PLAYGROUND ANAK OR COMMON ROOM??

Sebenernya bukan bener-bener Playground sih :p. Mainannya juga cuma bola  yang dimainkan berpasangan sambil disodok-sodok itu tuh, kok aku lupa blasss  namanya :p.

 

review innside by melia

 

Lebih tepat dibilang common room kali yaaa. Karena ada tempat untuk duduk bersantai,  lengkap dengan beanbag berwarna-warni. Trus dindingnya dilukis gambar-gambar mural. Naaah aku suka ruangan ini, karena kesannya terang dan ga kaku :p.

 

review innside by melia

 

 

MINUS POIN INNSIDE BY MELIA

Kalo tentang design yang kelewat minimalis, bukan minus dong yaaa. Soalnya itu selera :p. Jadi aku ga akan anggab itu kekurangannya.

 

•Palingan untuk jaringan WiFi yang cuma bagus di hari pertama :p. Sisanya wassalam kacrut banget :p. Untung aja pas stayed di sana kantor pak suami lagi ga minta macem-macem tugas :p.

 

•Minus kedua, ga terlalu sreg akutu dengan staff operator. Beberapa kali kami nelpon ke resepsionis dan operator, itu ga ada yang jawab samasekali! Pas akhirnya kita checkout dan komplain masalah itu, jawabannya sistem eror, jadi ga kesambung ke telp mereka. Yaelaaah, segera benerin kek kalo masalahnya sistem. Kan fatal :(.

 

 

Itu aja sih kayaknya… Jadi intinya, ini hotel asik-asik aja untuk diinepin. Apalagi harga murah, fasilitas lengkap, tempat tidur nyaman. Selain minus poin yang aku tulis di atas, everything’s fine kok :D. Cuma kalo selera kalian suka hotel-hotel yang fancy, unik, ato luas, kurang cocok aja stay di sini :p.

 

Ntah napa lucu juga nih standing lamp 😀

review hotel innside by melia

review hotel innside by melia review hotel innside by melia

 

 NB: Aku ga ngerasain sarapan hotel karena memang ga include breakfast. Lebih pengen nyari keluar :D. Jadi ga tau sih rasa dan varian makanannya kayak apa.

 

 

 

130 tanggapan untuk “REVIEW HOTEL: INNSIDE BY MELIA YOGYAKARTA”

  1. TemuKonco berkata:

    Lhooo… Ke Jogjaaa… Wah kalau nggak pas pandemi gini, bisa kopdar kita 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ini pas okt mas, eh tapi 19 OCT besok aku ke Jogja lagiiiiii hahahaha. Iyaa nih, gara2 pandemi sialan ini, aku jd ga bisa ketemuan Ama temen ato sodara tiap traveling 🙁

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Eh maksudnya 19 DEC hahahhaha. Ke Jogja lagi 😀

  2. Sudibjo berkata:

    ahh enak sekali yah nyebut “cuma Rp2.300.000 2 kamar 2 malam”

    itu biaya makan saya dua bulan +paket internet tuh haha

    kalo diliat fotonya memang ga mungkin mengecewakan sih

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Waaah maaf mas, ga bermaksud mengecilkan yaaa 🙏.

      Tapi Krn aku bandinginnya dengan hotel2 trutama Jakarta yg biasanya jauh LBH mahal lagi saat peak season. Makanya aku males staycation di JKT kalo sedang long weekend :p. Ga worth it Ama harga

  3. Satria Mwb berkata:

    Hotel Innside by Melia. Kalau tampilannya sih ok aku bilang mbak.. Meski ada beberapa yang menurut mbak Fans menjadi sesuatu kekurangan atau kurang teliti dalam hal kenyamanan bagi pelanggan.😊

    Meski kalau dipikir lagi tampilan sekeren itu ada sedikit kekurangan atau problem seharusnya lebih cepat ditanganin yaa mbak. Ketimbang sudah ada pengunjung baru deh sibuk bebena diri. Yaa mungkin itu juga menjadi bagian suka dan dukanya menginap dihotel yaa mbak.😊😊

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aku yakin utk orang2 yg memang LBH favorit design simple, biasanya anak2 milenial, Innside ini pasti jd pilihan mereka :D. Toh hotelnya sampe full booked gitu kemarin, padahl termasuk gede dan kamarnya banyak. Tapi Krn aku memang LBH seneng hotel2 unik sih yaaa, jd Innside ini ga sesuai selera :D.

    • Eryvia Maronie berkata:

      Jadi kurleb tarif perkamar itu 500an ribu ya?

      Emang B aja sih kelihatan dekorasi interior hotelnya.
      But so far bisa jadi rekomendasi lah kalo saya ke Jogja lagi.

  4. Lia The Dreamer berkata:

    Kak Fanny, benar sih agak kebanting hotel yang ini jika disandingkan dengan hotel-hotel Kakak sebelumnya hahahaha. Tapi kayaknya kalau dapat view yang Merapi, setidaknya bisa mengobati :p
    Sayangnya Kakak nggak dapat juga view ke arah Merapi :’)
    Eh, tapi main-main ke Common Groundsnya oke juga sih. Jarang nih ada hotel yang ada tempat seperti ini hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa kaaan hahahaha. Tapi ya itu, bagi penyuka minimalis, mungkin LBH milih ini drpd Sofia yg terlalu fancy :p.

      Tapi okelaaah, as long as AC nya dingin, aku ga bakal komplen berat Li :D. Karena kalo sampe itu AC ga dingin, tandukku bakal kluar pas nulis reviewnya wkwkwkwkwk

      • Ike Lawbers berkata:

        Kalo liat bangunannya cat biru putih keren. Tampilan dalamnya juga keren, tapi, ada beberapa kekurangan saat menelpon resepsionist n gak diangkat2. Menurut aku fatal juga tuh…

        Mbak, aku brasa aga geli liat pic closed ampe selubang2nya😅

        BTW oke jg meski ada beberapa minusnya..
        Ayik y mbak, misal nginep pas dapet view merapinya

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Aku sempet bingung baca pic closed. Pic yg manaaaaa hahahhaa. Ternyata kloset ya mbaaa wkwkwkwkkw.

          Naaah iyaaa, kalo tau ada kamar yg view Merapi, aku pilih itu mba. Sayangnya ga ditulis pas booking.

          • Ike Lawbers berkata:

            Eh iya mba Fanny, aku jg baru sadar tulis [pic closed] hihihi……

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            Hahahahaha, tak apaaa :D. Untung aku akhirnya nangkep :p

          • Lia The Dreamer berkata:

            Wah, kalau sampai di hotel nggak ada AC atau AC-nya rusak, tandukku juga langsung keluar, keluar 3 sekaligus 🤣
            Kecuali hotelnya di tempat dingin, kalau nggak ada AC, masih dimaafin 🤣

          • Fanny Fristhika Nila berkata:

            Aku pernah stay di hotel bintang 4, tp AC nya panaaaaaas. Wkwkwkwkk udh bukan kluar tanduk itu, lgs reviewnya aku bikin anjlok hahahahha. Aku bisa ampunin kalo masalah lain, tp kalo menyangkut AC dan service, ga ada maaaaph :p

  5. Maman Achman berkata:

    Staff operator bikin jengkel? Padahal mereka itu ibaratnya ujung tombak ya mbak, yang menjadi penentu puas atau tidaknya pelanggan hotel.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah itu mas :D. Gimana coba kalo operatornya susah dihubungin, masa iya tamu hrs repot2 ke lantai bawah jadinya..

  6. Rudi Chandra berkata:

    Dari hotel yang sebelumnya, malah yang terakhir ini yang penilaiannya nggak bisa dibilang bagus, tapi nggak bisa dibilang jelek kali juga sih.

    Semoga kedepannya pelayanannya bisa lebih ditingkatin lagi deh.
    Terutama untuk hal-hal penting dan mendasar kayak nelpon operator dan resepsionis serta kualitas wifinya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa, agak kurang maksimal Krn hotel sebelumnya jauuuuh LBH bagus dari dia 😀 . Jd kesan kebantingnya terasa banget

  7. Akbar S. Yoga berkata:

    Hmm, bisa gitu ya. Dapat ruangannya beda sama yang di gambar web. Saya suka minimalis, tapi tidur dengan kamar yang tampilan gimana aja kayaknya mah cocok, selama di kamar itu enggak ada lukisan atau hiasan dinding yang klasik dan cenderung mistis. Bikin susah tidur yang begitu-begitu. Haha.

    Lah, masa enggak bisa dihubungi itu operator, padahal kan penting. Memang kudu dibereskan segera karena kan tamu kalau pengin komplain atau lapor apa-apa ya menghubunginya ke sana.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo ada lukisan yg gambar orang2 gitu, aku juga takut Yog. Apalagi kalo staynya sendiri. Berasa diliatin hahahahah. Mnding gbrnya yg pemandangan aja, yg ga ada GBR orang pokoknya.

      Ntahlaaah, bisa2nya memang operator ga bisa di telp. Baru kali ini sih aku ngalamin gini. Biasanya pada cepet dijawab

  8. Imawati Annisa berkata:

    Aaahhh di Jogja, yaya saya sering wara wiri lewat hotel ini tp nggak pernah mampir. Org jogja malah jarang nginep2 d hotel yg ada disana, pdhal lucuk2 yaa hotel2 d Jogja tuh. Hehe..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Biasanya kan memang gitu mba :). Orang asli nya malah ga pernah coba stay. Eh tapi mungkin Krn aku selalu suka staycation, jd di Jakarta sekalipun aku rutin nginep di hotel2 JKT juga walo rumahku di sana. Supaya ga bosen mba 😀

    • Sandra Hamidah berkata:

      Hi mba, aku jadi kangen Yogyakarta hehehe hotelnya bagus dan rapih banget ya mbaaw

  9. Ghina berkata:

    Wah sempet nyicip di innside Melia juga mbak Fan. Pas awal baca kirain di Melia yg deket malioboro, hihi..

    Kalo aku sih ini jujur kecewa jg ya mbak, karena harga segitu utk ukuran hotel d jogja kayaknya bnyk yg bakal dapat fasilitas lebih, makanya dr segi tampilan dan desain yaa, apalagi kalo operatornya lambat, suka ngeselin kan kalo kita butuh apa2..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sempet, tadinya pengen Melia, tapi fullbooked. Terpaksa adeknya :p. Okelaaah nyaman, tp ga sebagus hotel2 sebelumnya

  10. Yustrini berkata:

    Wah benar-benar lengkap nih ulasannya. Ada kelebihan dan kekurangannya. Memang kalo yang suka konsep minimalis bakalan suka dengan hotel ini :))

    Masalah selera sebenarnya, dan foto ulasan yang gak sesuai sama realitanya. Bikin gimana, haha. Sama aja lihat foto wisata di IG yang bagus banget tapi pas ke sana, kenyataannya jauuuuhh dari fotonya. Mungkin masalah waktu ngambil foto ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iya bisa jd pas fotonya diambil, kursinya masih wrna Oren. Pas aku DTG, itu kursi udh diganti hahahaha.tapi overall aku msh rekomen kok utk stay di hotel ini 😉

  11. Bang Ancis berkata:

    Terima kasih sudah berbagi informasi seputar Hotel Innside-nya.. Orang-orang minimalis sepertinya saya cocok nginap di sini, apalagi itu tirai jendelanya. Mengingatkanku pada sesuatu, hehehee #becanda

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Krn pada dasarnya hotel ini nyaman kok, terlepas dr minimalisnya :D. Makanya aku yakin msh ttp disukai Ama org2 yg memang suka konsep gini

  12. Nasirullah Sitam berkata:

    Ini hotel di sekitaran Maguwo hehehehhe, gak jauh dari stadion maguwoharjo. Sekitaran sana ada sate kambing kondang, namanya Sate Samsuri. Ya gak jauh-jauh banget sih dari Hotel heeeee

  13. Hastira berkata:

    wah luas dan sangat nyaman, bikin betah

  14. Himawan Sant berkata:

    Bukan ngebandingin loh ya, menurutku melia di ring road ini dilihat dari lobby dan interior roomnya ternyata lebih modern daripada melia purosani di belakang malioboro yang pernah aku nginep disana.

    Letak swimming poolnya juga beda.
    Kalau di melia purosani di bawah.
    Jadi kalo melongok dari balkon room kelihatan.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo modern udh pasti yg Innside mas :). Secara ini lebih baru drpd kakanya. Kalo Melia memang cendrung tradisional yaaa. Kearifan lokal. Tapi aku LBH seneng yg begitu :D.

  15. eka fitriani larasati berkata:

    halo kak fanny, aku suka sama kolam renangnya, decknya bagus terus view nya juga bagus. tapi common room kayanya gak deh, walau keliatan enak lah buat rebahan tapi sebelahan sama jalan dan tampak dari luar. ntar ketika rebahan keliatan kaya paus terdampar, hihihi.
    buat aku yang jarang staycation di hotel, ini sih udah lumayan, hehehehe. mungkin bisa lah jadi alternatif penginapan kalo ke jogya

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Wkwkwkwkwkw kayak paus terdampar 😅. Aku juga kalo baring2 di sini kayaknya hrs jaga posisi mba, jgn sampe lemak keliatan kemana2 wkwkwkwkwk

  16. Martin Karakabu berkata:

    Mbak Fanny, Aku komen pakai akun ini ya hehehe…

    Oh ya, terkait masalah Wifi dan jawaban resepsionis yang seperti itu, jujur ya saya pribadi tidak empati. Bagi saya pelayanan jasa macam hotel hal utama adalah komunikasi (termasuk alat yang digunakan), wifi dan telepon.

    Kalau hal – hal seperti ini tidak difasilitasi dengan baik apalagi pakai dalil jujur kalau saya pribadi kesal sekali. Apalagi urusan kerja meminta perhatian lebih.

    Kedengarannya terlalu idealis tetapi itulah yang saya pikirkan tentang layanan jasa hehhee…

    Oh ya mbak Fanny, apresiasi. Tulisannya menurut saya sangat kritis tetapi aspek keberimbangan selalu ditonjolkan dalam setiap kritikan, menurut saya keren, ala jurnalistik investasi…

    Selalu menarik dan membuat saya kagum terhadap gaya narasi yang dihadirkan…

    Sukses selalu mbak, salam sehat. Salam untuk pak suami…

    Notes;

    Oh ya mbak, nanya dong, ke sana Jogja harus rapid tes dulu ya, ataukah sweb?

    Maaf mbak pertanyaannya tidak sesuai konteks tapi saya butuh hehee…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Haaai mas Martin 🙂

      Aku jwb dulu yg trakhir, awalnya aku juga kuatir apa hrs swab ke Jogja ini Krn beritanya begitu. Tp aku ga ngalamin dicegat Ama petugas samasekali mas. Cm aku kesini naik mobil pribadi yaaaa. Dan kami sampe di Jogja malam. Petugas2 ga ada, dan di hotel juga ga dimintain surat kesehatan apapun. Aku ga berani jamin kalo naik kendaraan public, Krn katanya bakal diminta

      • Martin Karakabu berkata:

        Iya mbak, saya sudah raipdtes, rapidtes antigen dan sweb gara – gara kebijakan yang berubah setiap detik. Saya setuju usaha pemerintah untuk memutuskan mata rantai sebaran pandemi covid 19 tapi monggo jangan berubah – ubah dan mendesak kek. Atau kalau melarang ga usah keluar ya sekalian, tidak usah pakai kebijakan yang hari ini A besok B

        Hehhe maaf mbak, saya jadi curhat di sini…\

        Baik mbak Fanny, sukses selalu, salam buat keluarga, teruatama anak – anak yang manis

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Aku aja keseeel mas Ama aturannya yg berubah2 ini. Ini aja aku baru denger kalo ada case bbrp WNA terlantar di bandara Krn kurang tempat isolasi. Naaah lgs bengong, bukannya am Arini memang blm boleh masuk, kec yg utk bisnis yaaa. Kenapa bisa ada skr? Embuuhlaaah… Kalo WNA begitu aku setuju, larang dulu aja sampe pandemi berakhir. Negara lain aja msh tutup pintu. Ini aturannya ngelarang, tp di lapangan kok beda

  17. Farah Salsabila berkata:

    kamarnya sebelas duabelas sama kamar waktu aku nginep di jkt karena delay garuda. buat aku udah hebat banget itu kak 🤣 hahaha,
    cuma memang sejak mantengin review hotel di blog kak Fan akhir akhir ini, yang ini jadi agak jatuh karena sederhana banget 😂😂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa kaaaan. Seandainya ini kamar aku inepin pertama, mungkin kesanny jadi ga kebanting hahahahaha. Tapi Yo wislaaah, untungnya nyaman juga kok 😀

  18. Reyne Raea berkata:

    Dari luar bagunannya kek perkantoran gitu Mba hahaha.
    Rate nya terjangkau banget ya, segitu 2 malam, 2 kamar pula, kurleb 500an.
    Cuman memang ini lebih simple sih ya, kalau buat rumah saya suka banget simple kayak gini, tapi memang kalau buat hotel, jadinya kek hotel buat bisnisman/woman gitu ya, terlalu simple.
    Etapi suka deh sama kursi warna warninya.
    Sekilas ini kek tampilannya hotel di Surabaya yang daerah Rungkut sana, simpleee banget, kamarnya juga sama simplenya 😀

    Lagian Mba Fanny udah tahu Sofia yang kayak istana, dan Ramada yang kayak rumah super comfy, jadinya ini bahkan saya liat fotonya aja memang rada kebanting hahaha.

    Etapi view kolam renangnya itu cantik ya, meski kalau pandemi gini parno banget renang banyak orang 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaa kan rada kebanting. Kalo seandainya ini aku inepin pertama, mungkin kesannya ga kebanting. Hanya bukan yg paling bagus aja. Tapi sayangnya Krn hotel sblmnya jauuh LBH bgs, lgs berasa banget jomplangnya hahahahha.

      Iyaaaa, aku jd males izinin anak berenang kalo serame itu. Ditambah Merapi ga kliatan Mulu tiap ke atas :p. Ketuupan awan… Sayang ih….

  19. Djangkaru Bumi berkata:

    Suasana hotelnya keren banget
    Tapi kok saya baru tahu ya
    Apakah ini hotel baru
    Lama seh, saya tidak main ke jogja semenjak merantau di ibu kota
    Paling pulang kampungnya lima tahun sekali, itu pun belum pasti
    Aduh kangen jogja.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo baru ato ga, aku juga ga yakin mas :D. Krn aku sendiri jarang nginep kalo ke Jogja. Baru2 ini aja. Sebelumnya slalu balik ke solo utk stay :D.

  20. Ika Puspita berkata:

    aku malah belum tahu Melia yg di Jogja ini. Pernah nginep di Melia Makassar bagus kamarnya, bikin aku betah malah, hihi. Rate nya juga waktu itu 600an kalo ga salah.
    Ntar kalo ke Semarang kabar2 ya mba Fan, siapa tahu kita bisa kopdar

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg aku inepin tp bukan Melia ya mba, ini anaknya. Melianya sih bagus banget. Sebanding Ama harga 😀

      Aku ke Semarang 29-31. Ntr stay di Gumaya.. moga yaaa kita bisa kopdaran 😉

  21. bang Day berkata:

    Kalo saya karena dari kampung mb, cenderung lebih nyaman hotel minimalis dgn genre modern gini. View dari kolam renang keren banget ya. Bisa betah nongkrong meski gak berenang:)

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naaah iyaaa, buat orang2 pecinta minimalis, hotel ini pasti banyak penggemar mas ;). Semuanya balik ke selera sih kalo masalah design 🙂

  22. Ursula Meta Rosarini berkata:

    Untuk harga segitu ini emang interior kamarnya super duper minimalis ya mbak, emang kebanting banget sih sama sofia yang luxury itu. untung aja ada pool dan tempat lesehan yg cukup menolong itu. Btw kasian dong si krucils kagak dibolehin renang pasti ya sama maminya, kan rame itu banyak yg renang.

    Aku paling sebel kalau wifinya ga lancar gitu mbak, apalagi kalau sambil work from hotel kan jd ngeganggu banget yak.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Daripada mbaaaa, mndingan dilarang aja. Untungnya mereka udah ngerti kalo ga bisa berenang pas rame Krn pandemi. Jd ga rewel sih.

      Iyaaa kaaaan, akupun sebel kalo WiFi hotel mati idup. Bikin kesel, apalagi kalo sdg ngerjain tugas. Untung bgt dah kantor pak suami LG ga minta macem2 pas di Innside ini.

      • Ursula Meta Rosarini berkata:

        Wah syukurlah kalau krucils pada ngerti ya mbakm tmnku soalnya sering staycation sama anaknya, anaknya kls 1 SD kayaknya, dia nangis ngamuk loh kalau ga dibolehin renang

        • Fanny Fristhika Nila berkata:

          Sbnrnya itu Krn masalah diajarin dan dibiasain mba. Mereka dari kecil selalu aku wanti2 utk nurut soalnya, drpd mamaknya jd singa hahahahaha. Makanya terbiasa patuh :D. Tapi aku bebasin juga utk ambil pendapat sendiri utk beberapa hal.

          Kalo yg korona ini, dr awal muncul udh aku tekanin banget ini penyakit bahaya, jd mereka hrs nurut kalo dibilang ga bisa utk kluar :). Cm dijelasin ke anaknya, seberbahaya apa. Supaya mereka ngerti kenapa dilarang

  23. Agung Pushandaka berkata:

    Hehe,, saya dan istri juga sering curi-curi kesempatan liburan saat dinas ke luar kota. Apalagi karena sekantor, saya dan istri pernah menjalankan tugas dinas bersama ke tujuan yang sama. Kalau sudah begitu, pasti sekalian liburan. Biasanya kalau dinasnya sampai hari Jum’at, maka akan kami perpanjang sampai hari Minggu, tentu tidak lagi ditanggung kantor selama masa perpanjangan.

    Tahun 2020 sudah hampir berakhir, saya tidak pernah kemana-mana. Jangankan ke luar kota, bahkan di Jakarta sendiri saya masih enggan terlalu banyak menghabiskan waktu di luar rumah. Semoga vaksin yang sudah diimpor oleh Pemerintah bisa menjadi jalan keluar bagi negeri ini bebas dari pandemi sehingga kita semua bisa kembali beraktivitas seperti sebelumnya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo kmrn sbnrnya ga ditanggung kantor jg mas. Krn suami milih kerja di luar kota atas keinginan sendiri. Secara toh kerjaan dia memang bisa dilakuin di mana aja asalkan koneksi internet lancar :D.

      Semogaaaaa, aku udh berharap banyak vaksin sudah ada. Krn THN depan ada bbrp trip yg direschedule ke 2021

  24. Roem Widianto berkata:

    Rate segitu sebenarnya masih terjangkau ya, Mbak Fanny. Apalagi ini kan Mbak Fanny nginepnya pas peak season. Pas lagi gak peak season pasti lebih terjangkau lagi ituuuuu.😍

    Dan yang bikin spesial adalah ada pemandangan gunung Merapi nya. Sayangnya cuaca gak bersahabat, si Merapi ketutupan awan.😭

    Sik sik, Mbak Fanny. Aku tak membayangkan berenang di sana sambil menikmati pemandangan Merapi di sana.😍w

  25. Ibrahim Anwar berkata:

    Suka nih saya review yang balanced gini. Ga cuma pro pro aja yang dibahas

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo yg pro pro doang yg ditulis, kemungkinan besar itu sponsor post mas :p. Ga mungkin nulis yg jelek2 nya :p

  26. lendyagasshi berkata:

    Iyaya…aku juga sering gini kok…kalau mau nginep, pasti liat reviewnya di beberapa apps.
    Terutama kolam renang buat anak-anak.

    Tapi Melia memang kesannya elegan ya…mungkin ditujukan untuk business man.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo melianya sih bagus yg itu baru utk liburan memang.. Anaknya yg Innside ini yg mungkin utk businessman. Bukan family.

  27. Justcherry berkata:

    Hotel inside by Melia Yogyakarta memang tampak agak minimalis ya?
    Fasilitas Wifi nya kok lancarnya nya cuma hari pertama selanjutnya mengecewakan.
    Swimming pool nya lumayan ya tapi sayang nya view gunung Merapi kurang kelihatan.
    Lah kok bisa air di kamar mandi & toulet kok bisaa meluap pas hari terakhir?
    Untunglah bisa segera di atasi sama teknisi nya.
    Aku nebak pasti mbak Fanny kurang begitu puas dan setelah itu mungkin nggak bakal mau balik lagi nginap di sini.. hehehe.. maaf ya mbak cuma nebak.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Benaaaaaar sekali mba aku ga bakal mau stay di sana lagiii hahahaha. Aku ga cocok Ama design begitu. Kecuali aku cm cari hotel yg utk tidur doang, bolehlaaaah stay di sana. Tapi kalo utk liburan, kayaknya ga. Aku bakal pilih hotel yg LBH unik 😉

  28. Aqmarina - The Spice To My Travel berkata:

    Waah kolam renangnya bagus ya mbak pemandangannya.. ini bisa buat jadi tempat rekomendasiku besök kalau main ke jogjaa 😀
    Btw, selama aku tinggal di Jogja dulu, aku belum pernah dengar hotelnya ini sama sekali hehe, mungkin karena jarang mampir ke daerah sekitar sana 🙈

  29. Dinilint berkata:

    Ah kalo dapet kamar yang ada view gunung merapi pasti cakep banget.
    Aku juga suka gonduk dengan gambar di website atau OTA dengan kenyataaan. Makanya kalo masih punya waktu panjang, aku browsing lagi dari review blogger atau di instagram,, biar ngerti aslinya gimana dan nggak kecewa pas datang. Sekarang juga hotel-hotel udah punya akun ig sendiri, nah aku selalu perhatiin bagian highlight yang room tour.
    Tapi emang ya, nyari hotel di Jogja masa long weekend itu susah gila,, nggak bebas milih-milih.
    Bagian menarik dari hotel ini buatku kolam renangnya (apalagi kalo sepi) dan common room-nya. Sayang banget ih kamarnya biasa aja, apalagi habis ngikutin review-nya mbak Fanny di dua hotel sebelumnya yak.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Biasanya aku gitu loh mba. Tp kmrn kayaknya Krn udh termakan Ama nama besar Melia, dan udh ga ada waktu hahahahah. Jd lgs book aja. Tp terlepas dr design, hotel ini oke kok, kalo hanya utk tidur 😀

  30. Nurul Sufitri berkata:

    Iya sih kalau dari foto2nya, hotel ini bergaya minimalis hihihihi sederhana pisan ya 🙂 Mungkin cocok buat orang2 yang demen sepi, ala kadarnya dan suasana kayak gini. Kolam renangnya cakep. Iya itu mah ga mirip playground ya, cuma buat santai2 aja selonjorin kaki dan ngubrul2 hehehe. Ada untungnya juga ya mbak nginepnya ga pake sarapan hahahah 🙂

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ini cocok utk businessman sih mba :D, apalagi lokasi strategis. Anti ribet2 :p. Tapi kalo utk honeymoon misalnya, ya ga cocok. Kurang indah berseni hahahaha

  31. Martin Karakabu berkata:

    Baik mbak siap, terima kasih infonya mbak. Barangkali jalan malam dan menggunakan kendaraan pribadi layak untuk dicoba.

    Sukses selalu untuk mbak Fanny, salam buat keluarga, teruatama anak – anak yang manis

  32. Zam berkata:

    wah, aku baru tau kalo Melia itu jaringan hotel dari Spanyol.. hotel Melia yang ada di Jogja setauku ya Melia Purosani.. 😆

    btw, hotel ini kayanya masuk ke kelas hotel bintang 3 ya, mbak? kalo liat dari fasilitas dan bentuk kamarnya, sih..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bintang 4 mas yg Innside iniiii hahahahaha. Makanya aku ga sreg Krn utk ukuran bintang 4, simple bangettttt :D. Kan aku ekspektasinya mirip Ama si Melia beneran 😀

  33. CREAMENO berkata:

    Hola mba Fannyyyyy, kangen berkomentar di sini akhirnya today rapel baca semua tulisan yang belum terbaca kemarin 😂 By the way, hotel Innside by Melia ini baru ya, dulu saat ke Jogja, sepertinya nggak ada. Ohya, biasanya hotel-hotel Melia selalu full ornamen dan furnitures, tumben kali ini minimalis, apa karena konsepnya lebih ke Inn, yah? 😍

    However, menurut saya not bad dan mungkin akan sangat cocok temanya sama pecinta ruangan minimalis hehehehe. and yeah, kalau sudah di-review mba Fanny, itu artinya hotel tersebut memang bagus kualitasnya 😁💕

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo Melia yg lima bintangnya memang fullnornamen mba, tapi kalo adeknya ini, lebih minimalis mungkin Krn sasarannya businessman kali yaaaa :D. Jd ga ushlah secakep kakanya, yg ptg nyaman hihihihi.

      Tapi memang balik LG ke selera kalo design. Mungkin aku udh terlalu ngebayangin Melia yg kakanya, jd berharap ini sama 😀

  34. ainun berkata:

    sederhana bin minimalis, dari kamarnya udah nampak minimalis, tapi secara keseluruhan masih oke ya mba
    kalo dibandingin sama boutique hotel sebelumnya memang keliatan jelas bedanya, yang ini lebih unsur “modern” nya lebih dominan
    itu napa standing lamp-nya colong-able yak hahaha

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyaaaa, Krn target mereka mungkinutk businessmen sih yaaaa. Jadi hotelnya LBH simple tapi nyaman. 😀

      Apalagi lokasi memang strategis.

  35. Nardnaddy berkata:

    hotelnya kemas dan cantik 🙂

  36. Agus Warteg berkata:

    Aku belum pernah nginap di Innside by Melia. Memang kalo long weekend hotel selalu penuh karena banyak yang liburan jadinya ngga bisa pilih pilih kamar yang bagus sesuai keinginan, misalnya yang menghadap gunung Merapi.

    Konsep kamar di Innside by Melia itu minimalis ya mbak, agak kurang wah ya. Udah gitu WiFi nya kurang kenceng, mungkin banyak yang pakai kali.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha bisa jadi. Pas aku stayed di sana memang full mas. Tapi masih tertolong Krn tempat tidurnya nyaman bgt sih. Jd kalo utk tujuan istirahat ya masih oke banget

  37. Bayu Kurniawan berkata:

    Saya mau cerita… Kemarin di kota saya juga ada hotel baru banget selesai dibangun dan grand opening.. terus salah satu teman ada yg dpet voucher gratis gtu nginep dua malam di sepanjang desember mulau tgl 1 smpai tanggal 23.

    Betapa baiknya dia ngajak saya buat staycation bareng.. hahaha. Uniknya setiap kamar, dia make sistem google home gtu buat akses lampu.. haha.. seru…

    Iyah sih mba masalah design emnk selera orang. Soalnya yah aku ngeliat hotel Innside by Melia ini yah bagus2 aja.. wkwkw

    Sayang banget yah mba. Harus experience pengalaman yg menurutku emnk fatal banget. Soalnya siapa sih yg nggk nggak geram kalau dianggurin sama petugas hotel..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hotel apaaaa ituuuuuu :D? Aku pgn stay di sana jadinyaa. Aku mau lanjut ke Semarang ini mas.

      Seru juga kalo ada hotel yg mulai pake google home. Aku blm nemu nih.

      Iyaaa, soal selera kalo design sih. Secara aku ga terlalu suka kalo simple hahahahahaha. Suka yg ceria gitu kesannya…

  38. Thessa berkata:

    kalau butuh buat nginep doang sebenernya worthed ya Mba, dg harga segitu.. Tp klo buat staycation lama2 di hotel, kayanya ga terlalu yaaa. Hehehhe..

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Iyeees, kalonutk sekedar tidur aja, ini very recommended ;). Krn super nyaman kok. Tp kalo tujuannya meamng mau santai, kurang sih. Krn aku pasti bakal mikirin design dll 😀

  39. Suryani berkata:

    Salfok sama common roomnya kak. Bisa PW disana lama banget tuh. Jadi inget pernah punya plan untuk bikin room kayak gitu juga buat kerjaan nanti. Haha, entah bisa terealisasi atau ga mengingat aku yang lumayan mager orangnya. 😀

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Akupun kalo ada kerjaan, mungkin bakal mager di sana mba :p. Nyamaaan memang utk kerja sambil nyantai :D.

      Bagus juga idenya, bikin area begini di rumah . Apalagi skr udh masanya WFH, biar nyaman tempat kerja

  40. Ekopriantoblog.id berkata:

    Wah kalau saya sih hotel seperti ini udah tergolong mewah mbak,,,hehe,,maklum kelas melati atau tenda 😅

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha, hotel melati yg terpenting bersih dan nyaman ya mas ;). Kalo sekedar utk tidur doang, Innside oke banget kok. Tapi aku memang LBH suka hotel yg berwarna warni atopun designnya LBH blink2 hahahaha

  41. Sapti nurul hidayati berkata:

    Wah, sempat mampir ke sate ratu juga ya…enaak kan? Makanya sampai pada antre2 gt…wkwk..malah oot ke makanannya..soalnya belum ada pengaman ke inside by melia. Cuma pernah datang ke suatu acara, itu saja pakai ruang pertemuannya…hihi…

  42. herva yulyanti berkata:

    aku pernah alami yang air dari kamar mandi ngegenang mba hahaha kesel banget tapi untungnya sama bisa ditangani pas di bangkok lebih parah air dari toilet mencuat wkwkwkw ih jijay pokoknya dahlah pengalaman ga enak..iya yah ini minimalis banget ya mba kalau liat recordnya mba Fan emang roomnya keliatan ga wah

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Aiisshhhh mbaaa, itu geliii banget bayanginnya, yg air toilet muncrat :p. Amit2 dah ituuu wkwkwkwk. Untung yaa seumur2 aku blm prnh ngerasain. Jgn sampe ya Allah -_- . Pas di kantor lama, sempet ada toilet gedung ngalamin. Untungnya bukan aku yg di dalam toilet itu. Dan untungnya bukan toilet kantor, tp gedung. Soalnya ada nasabah prioritasku yg kena 🙁

  43. Jalan-Jalan KeNai berkata:

    Mungkin style Melia begitu, ya. Gak mengikuti kekinian. Tetapi, lebih ke klasik minimalis hihihi. Harganya termasuk standar, sih. Harga pandemi atau memang segitu harganya?

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Yg pasti pas aku stay sedang long weekend mba :D. Dan hotel penuh. Jd bisa jd itu hrg mahal Krn peak season 😀

  44. Haryadi Yansyah | Omnduut berkata:

    Wah iya gunung merapinya keliatan jelas. Asyik banget berenang di sana. Pilihan ubin/keramik kolamnya jadi bikin airnya semakin mengundang untuk dijamahi ((JAMAHI)) haha.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahahahah bisa keasikan berenang kalo gunungnya pas lagi kliatan :D. Sayangnya sampe aku pulang, merapinya ketutupan awan muluuu 😀

  45. Desy zulfiani berkata:

    Cakep ih blognya, keliatan suka kucing,, meoww,, ungu lagi segerr mata, btw kakak org medan yaa,, kalo pulkam ketemuan yuks

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Kalo sudah aman, hayuuuuk ;). Akupun berharap bgt bisa balik ke Medan THN ini mba. Tapi aku baru mau naik pesawat LG kalo sudah disuntik vaksin.

  46. Mugniar berkata:

    Wuih positif dan negatifnya seimbang ya. 😁
    Speechless.

  47. icha afriza berkata:

    Aku kalau lihat dari kamarnya, sebenarnya 500rban itu kemahalan juga sih kak. Tapi aku pernah nginap di Melia rasanya agak mirip-mirip juga kok, beda di luasan kamar mungkin dan kamar mandinya disana itu Transparan jadi buat yang honeymoon.heheheheh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Tapi ada penutup jendela yg bisa diturunin kan ya mba? Biasanya yg transparan ada. Ato itu memang khusus kamar utk honeymoon :D?

  48. Gustyanita Pratiwi berkata:

    melia memang terkenal dengan design minimalis simple sih ya…

    tapi tangga ulir di lobi mayan bikin suasana tampak mewah dikjt lah ya hihi

    enak kalau dalat view merapi…sayang yang dapat bukan mba fanny ya

    aku klo ngehotel jarang banget nyoba fasilitas lain…kolam renang juga huahhahaha…playground juga jarang..ntah kenapa klo dah ketemunya kasur ya udah itu aja yang enak buat seharian golar goler wkwkkw

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Ada kok yg tipenya kayak kamu :D. Kalo staycation bawaan pgn di kamar aja. Males keluar2 .

      Adakalanya aku gitu juga, trutama kwlo tempat wisatanya ga terlalu nyaman , ga banyak, cuaca LG jelek, duuuh itu enaknya memang mager di kamar :D.

      Tapi kdg suamiku ga mau. Dia kalo kluar traveling, ya sebisa mungkin maksimalin waktu. 😀

  49. Matius Teguh Nugroho berkata:

    Ini hotel memang lagi happening banget ya, mbak. Di timeline Instagram pun sering kutengok. Sama kayak kamu, seingatku dan setauku desain interior kamarnya itu agak-agak boutique gitu deh, artsy minimalis modern yang dinamis. Ternyata kok biasa banget ya desain kamarnya.

    Aku kurang suka lokasinya karena di pinggir jalan raya besar banget. Kalau stay di sini, kayaknya aku akan mager.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iyaaa lokasinya walo gampang tp juga nyusahin , Krn lgs jalan besar. Tapi untungnya di samping hotel persis ada Lotte hahahahahah , jadi kalo mau magerpun, kamu ga bakal kekurangan apa2 mas :p. Bisa lgs dibeli di Lotte :D.

      Itulah aku sebelnya, Krn beda foto Ama asli -_-

  50. Mei Daema berkata:

    hua mba Fan lihat ini jadi kangen Yogya, dulu aku sempat nginap juga di hotel ini, nyaman banget dna sarapannya aku sih suka. dapat kamar menghadap ke merapi langsung jendelanya duh surga banget. terus juga suka sama kolam renangnya yang ada di rooftop berasa nyaman dan aman banget. dan enaknya kalau kalau pas berenang juga lihat viewnya bisa hampir 360 derajat ya seru banget deh

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah iya, view di poolnya bisa luas bgt, aku juga sukaaa. Ga kebayang kalo Merapi sdg kliatan, pasti cakep bangetttt :).

  51. Travel Galau berkata:

    aku paham banget dengan kalimat: hotel minimalis bukan gaya aku.
    wakakakaka secara aku pun kalau cari penginapan sedikit bawel menuntut yang instagramable. sampai suamiku mulai hafal bgt. untung secara keseluruhan (di luar kamar) hotelnya tsakep ya, Mbak. duh ku jadi pengen ke Jogja juga

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Hahahaha iyaaa, aku paling seneng Ama design ato hiasan yg rame dan meriah. Mungkin buat kebanyakan org malah norak, tp buatku yg begitu bikin kesan ceria :D. Drpd minimalis. Di rumah udh minimalis, pas staycation pgn yg beda dong 😉

  52. Ria berkata:

    aku rada2 gak percaya ya soal telp gak kesambung ke front desk.. masaaaa siiiih???

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Naah itu. Telpnya berdering pas kami telp. Tp ga diangkat2. Pas ditanya katanya ga ada yg masuk :p tau deh ah…

  53. renov berkata:

    Btw kolam renangnya di roof top kah itu?
    Buat rate segitu tapi lumayan enak lah ya, walau emang gak bisa dibandingkan dengan konsep boutique hotel si Sophia.
    Lokasi juga di Ring Road mah masih kejangkau kemana-mana juga ya.

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Sbnrnya kalo ga terlalu peduli Ama design yg artsy, hotel ini nyaman banget kok mba :D. Mana muraaaah pula, dan lokasi strategis. Jd amat sangat worth it diinapin.

      Iyaaa pool nya di Rooftop :D.

  54. nitalanaf berkata:

    Mungkin kalau pas nginep santai2, bukan peak season, ini bisa dapet kamar yg view-nya Merapi ya, Mba. Bakalan cantik banget ini, walau kamarnya minimalis ya, hehe… Area swimming pool-nya luas dan nyaman banget kayaknya. Peak season jadi lumayan juga ya harganya…

    • Fanny Fristhika Nila berkata:

      Bisa jadi mba ;). Walopun mungkin aku agak males kalo balik ke sini, Krn aku memang ga terlalu suka hotel minimalis hahahaha. Ini cocok bagi yg ga suka ribet sih 😀

  55. Tanza Erlambang berkata:

    ada common room…kayak lesehan…
    nice info…. bermanfaat.

Tinggalkan Balasan ke Ria Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.