D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Sep 2017

09

RM UDA TANJUNG KHAS SIBOLGA, RASA BESAR DI BALIK TEMPATNYA YANG KECIL

RM uda tanjung

Aku tuh orang Sibolga,  jadi udah pasti semua makanan khas Tapanuli,  doyan banget :p.  Karena terletak di pesisir,  Sibolga kaya akan makanan laut yang seger-seger.  Ditambah dengan bumbu rempah beragam,  dan sambal pedas,  kuliner Sibolga bisa dibilang surga untuk pecinta cabe-cabean :p..

Kalo males ato ga punya banyak waktu ke Sibolga,  yang memang jauh dengan jalanan dan kelokan super  menantang,  datang aja ke RM Uda Tanjung di daerah Amplas, Medan.  Tempat ini udah jadi  langganan keluargaku sejak  lama. Rasa masakannya otentik Sibolga banget.  Apalagi, pemiliknya udah kenal ama kita dan pasti menyambut ramah kalo tau pengunjungnya sesama orang pesisir 😀

 

Karena Lebaran kemarin kita ga bisa mudik, jadilah Agustus lalu, kita sekeluarga nyempetin liburan ke Medan. Ga pake acara mampir dulu ke rumah, dari bandara Kuala Namu, papa langsung mengarahkan mobil menuju rumah makan ini. Masih jam 11 kurang saat itu, jadi maklumin aja kalo banyak menu yang belum mateng , termasuk yang paling diincer Raka, gulai kepala ikannya yang mantep luar biasa ! Tapi mungkin karena kita langganan lama , kakak yang berjaga langsung menjanjikan makanan siap dalam waktu 30 menit, huahahahaha… servicenya puoool lah.. 😀

rm uda tanjung

rm uda tanjung

2 mama tersayang, mama dan mama mertua

 

Sambil menunggu menu kepala ikan mateng, kita menyantap masakan lainnya yang ga kalah enak.. Nasi yang masih mengepul, dengan ikan pari panggang, sop daging ala kampung, balado ikan asin dengan daun bawang batak dan pete, gulai daun paku, ikan goreng, gulai nangka, daun ubi rebus, balado udang, balado terong dan sambel nenas.. Ya Tuhaaaan, kadang aku bersyukur, berat badan termasuk yang susah naik, kalo melihat aneka makanan kampung super enak begini, siap disantap tanpa rasa bersalah huahahaha…

Tempatnya kecil, tapi rasa jempolan!

rm uda tanjung

Di Sibolga itu, ikan Pari banyak dijual di mana-mana. Aku tau beberapa komunitas pecinta lingkungan melarang untuk memakan ikan ini agar tidak merusak rantai ekosistem laut. Tapi gimana dunk, di Sibolga mah ini kayak ikan biasa yang udah jadi santapan sehari-hari. Daging ikannya  putih dan lembut, dengan tulang lunak. Ga usah bersusah payah menyingkirkan duri kalo menyantap ikan Pari, karena durinya toh bisa digigit ;p. Bumbu bakarannya, meresap gurih ke dalam daging, lalu dicocol ke sambel kecap dengan potongan rawit, uwwwoooooww…. 1 porsi bisa aku santap sendiri ;p

Ikan Pari Bakar khas Sibolga

rm uda tanjung, menu ikan pari

Sop dagingnya dimasak ala kampung. Dengan bumbu rempah sehingga kuahnya hangat di perut. Potongan daging juga besar, bikin pembeli puas menyantap. Anak-anak yang ga suka gulai ato pedas, pasti suka dengan rasa sopnya.

rm uda tanjung

Aneka balado di rumah makan ini termasuk yang patut dapet 2 jempol. Mama mertua baru pertamakali ngerasain balado dengan daun Batak, ato orang menyebutnya daun bawang Batak, langsung memfavoritkan menu ini.. Buatku pribadi, balado ikan asin dan pete memang mantap, tapi disuruh mengunyah daun Batak, ntar dulu ;p.. Lidahku termasuk yang kurang menyukai baunya.. Lumayan keras dan berbau bawang banget hihihihi ;p . Tapi balado lain seperti terong dan udang, bisa bikin tangan ga berhenti nyomot dan mulut trus mengunyah :D. Udangnya manis dan segar. Terongnya pun lembut tapi ga terlalu blenyek.. jadi masih pas dikunyah.

RM uda tanjung

Balado udang, terong dan sambal nenas yang menggoda 😉

rm uda tanjung

 

Sayuran lain yang menjadi menu khas Tapanuli, itu gulai daun Paku. Di Jakarta ato daerah lain, daun Paku lebih dikenal dengan sebutan daun Pakis. Di pasar Rawasari kawasan rumahku,  sayur ini susah ditemukan. Tapi di Sumatra, ini bagai tumbuhan yang bisa ada di mana-mana ;p. Kuah gulainya yang kehijauan, berasa pedas , gurih dan tidak terlalu encer. Lalu tambahkan udang kecil dan pete yang bikin final tastenya mantap merasuk jiwa :D. Kalo mamaku yang bikin, gulai ini biasanya jauuuuh lebih pedas lagi ;p.

Gulai daun paku, pedas, gurih dan segar karena belimbing wuluh

rm uda tanjung

Daun ubi rebus yang tersaji, disantap dengan sambal nenas.. Agak ga biasa awalnya, karena aku berharap sambel terasi lah sebagai teman si daun ubi. Tapi pas dicoba, Gosh….rebusan daun ubi , berpadu dengan potongan nenas segar manis yang dicampur dengan potongan rawit menggigit, cuka,  irisan bawang dan gula, serasa meledak di mulut menghasilkan paduan rasa klop sempurna. Agghhhhh, sumpah ini enak! Ga terasa sambel nenasnya aku cemilin begitu doang saat sayurnya habis ga bersisa.

rm uda tanjung

 

Dan, setelah puas menyantap hidangan pembuka tadi , ((HAAAHH, PEMBUKA??!)), keluarlah menu utama yang kita tunggu, gulai kepala ikan kakap yang besar dan cukup disantap untuk 5 orang ;p. Di foto ini kuah gulainya belum disiram ke atas kepala ikan… Kita menyantapnya tanpa nasi.. Aku sebenernya lebih suka kuahnya yang pedas berempah dan gurih. Kalo suami dan papa, lebih seneng menghisap-hisap bagian kepala sambil mencongkel mencari daging  yang lembut dan gelenyer ;p.. hihihihi…

rm uda tanjung

Aaahh…. siang itu, semua happy, puas dan kenyang selesai mengganyang aneka menu Sibolga. Tapi tau yang bikin aku luar biasa seneng? Saat membayar, udah siap dengan nominal yang menurutku pasti mahal, mengingat banyaknya dan jenis menu yang kita makan, tapi   si Uda yang bertugas menerima uang hanya berkata, “kasih saja Rp 160,000 untuk semua. Aku udah senang kalo kalian puas makan di sini”  #Pingsan #kemurahan #udatersayang wkwkwkwkw

 

OMG, inilah keramahan sesama orang Sibolga yang aku suka :).. Sering terharu jadinya.. Di Jakarta, gulai kepala ikan yang ukuran kecil aja udah Rp 90,000 sendiri, belum lagi lauk yang lain… Tapi aku ngerti, kadang bukan nominal uangnya yang dicari.. Tapi kepuasan pelanggan dan rasa keterikatan karena  satu suku yang membuat kita ikhlas memberi harga murah untuk pembeli 🙂

 

 

 

RM Uda Tanjung

Alamat: Jl Amplas, depan kuburan bajak 5

74 tanggapan untuk “RM UDA TANJUNG KHAS SIBOLGA, RASA BESAR DI BALIK TEMPATNYA YANG KECIL”

  1. Uwien Budi mengatakan:

    Demi apa aku mampir ke sini tengah malem gini terus lihat ini semua. lapaaaar,kakaaak. lol

  2. Hastira mengatakan:

    itu sayurnya sayur apa ya

  3. Farida mengatakan:

    Lha? Menu pembuka untuk menunggu menu utama siap kok banyak betul ya? Hihihi..
    terimakasih infonya 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Huahahahaha.. Itulah mba.. Nth kenapa saambil nunggu menu utama siap, kitanya kok ya bablas makan bnyk duluan :p

  4. Meriskapw mengatakan:

    Ya ampun, murah banget mbak.. baik banget orangnya. Padahal itu menu banyak yang protein hewani, ckckck

    Jadi kangen sayur pakis, di sini juga jarang yang jual.. dulu di Lombok tinggal ngesot ke pasar 🙁

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Oh di lombok banyak yaaa… Sama mer, di jkt susah cari pakis. Tapi kalopun nemu, pembantuku jg blm jago bikin begini 🙁

  5. Rach Alida Bahaweres mengatakan:

    Pengen mencoba gulai duan paku. Penasaran rasanya. Wduh ngiler liat gulai kepala ikan. YUmmy bangeet

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Enak banget daun paku itu Mb. Krenyes2 kalo dimakan. Tp yg bikin mantap kuahnya itu.. Puedeees lbh enak 😀

  6. Prima Hapsari mengatakan:

    Wah, menunya aneka ikan ya mbak, ada ikan pari segala, semoga bisa ke Medan n mampir di RM itu. Pasti rasanya beda Ama masakan orang Jawa ya.

  7. Wian mengatakan:

    Dont judge a book by its cover berlaku juga untuk restoran ini ya Mbak. Penampakan resto dari luar yang biasa banget, ternyata rasa makanannya gak kalah sama resto mahal. Daun Batak? aku baru tau loh Mba. Ahhhh semua menunya bikin aku nelen ludah.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Beneeer… Tempatnya boleh jelek dan panas, tp rasanya juara :D. Daun bawang batak itu sama kyk daun bawang biasa. Tp kalo yg sumatra punya lbh gendut2 mba 🙂

  8. Chandra mengatakan:

    Jadi lapar parah ngeliat foto-fotonya, langsung pengen nyendok nasi panas haha. Baru tahu ada daun bawang batak.

  9. Ria mengatakan:

    gulai ikannya mantep booooo… wah seandainya tau restoran ini pas lagi jalan2 ke Medan… lain kali seblm ke Medan kontak kamu dulu ah 🙂

  10. Mei Wulandari mengatakan:

    Mbak Fanny ya ampun aku jadi bayangin gimana itu rasa ikan pari, pasti enak banget ya allah. Apalagi pas km nulis2 tentang balado nya, lidahku langsung ngiler wkwkkw

    Sayang aku gak suka pete ih, bau hahaha

    Ya ampun itu murah bgt 160rb doang. Apa gara2 udah kenal ya? Ya elah di sini 160rb baru dapat 2 porsi kecil2 ya ampun

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Ikan pari itu uenaaaak bangetttt mei :p. Sumpah… Apalagi kalo di gulai ato dibakar. Dagingnya itu loh, lembuuuut dan ga amis. Kamu hrs cobalah

  11. Revi Okta mengatakan:

    Mantaaap bangeet, penasaran pengen nyobain, tapi jauh huhuhu. Semoga suatu saat bisa mampir nyobain. Thanks for sharing mba 😀

  12. Mirwan Choky mengatakan:

    Balado udang memang sungguh menyelerakan.

  13. herva yulyanti mengatakan:

    salah banget mampir jam segini wkwk detail penjelasannya mb Fan lgsg terbayang2 benarkah enak bgt ikan pari?yg mmg aku tau jg ga bole dimakan 😂
    itu daun bawang batak apa bedanya mb sama daun bawang biasa?
    dan dengan menu segambreng cuman 160rb saja?sungguh terlalu itu murahnya 🤣😂🤣😂 next klo ke Medan lg pgn ih cobain yg begituan

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Sebenernya ikan parinya sih bisa aja dimakan mba. Tp para pecinta binatang melarang demi kelestarian ekosistem laut :p. Cuma gimana yaaa, di sibolga mah ini ikan udh sehari2 di makanal :p.. Hrs coba bangetttt.. Dibakar, digulai, sama enak nya..

      Kalo mba ke medan, wajib mampir ke rm uda tanjung ini

  14. lianny hendrawati mengatakan:

    Wah semua menunya enak-enak nih dan harganya itu loh, murmer banget untuk makanan sebanyak itu.
    Wajib nyobain deh kalo ke Medan. Kalo buat anak-anak yang nggak suka pedes, sambalnya minta dipisah kali ya?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Haruuussss mba :).. Tempatnya memang jelek, tp rasa makananny bisa diadu 🙂 .. Bisa dipisah kok sambel2nya. Lagian buatku ga terlalu pedes ini 😀

  15. Nurul Sufitri mengatakan:

    Waaah, tempatnya kelihatan sederhana tapi begitu liat foto2 makanannya hhhmmm… ada kepala ikan gede tuh. Enak yach? Mau coba makanan khas Sibolga ah 🙂 Ow ada daun ubi rebus makannya pake sambal nanas. Sesuatu nih. Penasaran. Kalau di Jakarta kira2 rasanya gimana yah hehehe?

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Sayangnya ga buka cabang di jkt mba 🙂 .. Kalo yg masak bukan orang sibolga, aku yakin rasanya beda :p.. Hrs orang sibolga yg masak, supaya bumbu dan lainnya bisa pas 😀

  16. Indah Nuria mengatakan:

    Ya ampuuuun makanannyaaaa… enak-enak banget semuaaaa mbaaaa 🙂

  17. Andi Nugraha mengatakan:

    Wah ini asik ya, Teh. Dan terkadang gak semua tempat besar mempunyai rasa yang waw. Dan ini aku jadi penasaran pengen nyicip deh..hehe
    Suka sama makanan yang berkuah gitu, Teh..

    Btw, itu menu pembukanya buanyak banget, Teh, kalau aku keburu kenyang duluan lah..hha

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Hahahahaha, itulah mas, perutku sepertinya memang bersahabat.. Ga gampang kenyang, tapi ga gampang gemuk huahahahah

  18. sari widiarti mengatakan:

    belum pernah makan pari, gampang gak sih makannya, kok kayaknya banyak durinya 😀

  19. jefferson mengatakan:

    Sibolga.. baru tau ada daerah namanya sibolga, kalau Tapanulinya sih tau.. dulu pernah ada semacam gerakan sparatisnya kan yak kalau nggak salah di tapanuli 🙂
    Wah, kayaknya seumur2 saya belum pernah nyobaik ikan pari, ikan tenggiri sering. Kadang restoran pinggir jalan gitu justru tempat yang jadi favorit kita. Food blogger mah bebas ya mbak, makan banyak pun masih dianggap hidangan pembukaa

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      haiyaaaaa, jgn menghina kampungku ga tertera di peta deh hihihihi ;p… adaaaa Jev.. kamu harus kesana sesekali.. jalanan menuju sibolga itu menantang.. kelokannya ada 1200 kelokan ditempuh 2 jam nonstop.., :D. jalannya kecil, sebelahnya tebing, sisi sampingnya yg lain jurang ;p. . kalo perut ga kuat, mnding minum antimo 2 hahahah

      itu asyiknya food blogger dan bdn ga bisa gendut pastinya hahahaha ;p

  20. Akbar S. Yoga mengatakan:

    Nama daunnya aneh-aneh deh, Mbak. Daun Batak dan Paku. Aku pun nggak tahu nama lainnya, daun Pakis. Udah coba cari di internet, tetep belum pernah lihat secara langsung. Bahaha. XD

    Kepuasan pelanggan memang nomor satu, ya. Murah betul makan sebanyak itu masih di bawah harga 200 ribu. Di Jakarta kayaknya emang nggak dapet deh. 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      issshhh, ada harusnya kalo daun pakis… ini sbnrnya di jkt ada, tp ga banyak pasar yag menjual Yog.. biasanya sih pasar yg banyak penjual orang bataknya 😀

      dijamin memang ga bakal dpt harga segitu di jkt ;p

  21. Bahhh ampun murah gilaaaak ini mah
    Hmmm pertama piring yg ngebuat aku pingin ngicip itu ya yg ada daun bawang bataknya, mang ini beda khasnya dg bawang lain gimn mb fan?
    Klo daun ubi itu lembayung kan ya, mang cucok bgt disantap pke ikan ikanan
    Aku baru tw ada komunitas plindung ikan pari, cm klo dah jd menu biasa di satu daerah mo gmn yak hihi, itu segede gitu sanggup engkau tandaskan mbaaaa hahaa #bonus si body jenifer bachdim ini mah
    Klo aku, k laut aja abis mam ini dijamin bengkak hoho,

    Ga tw knp dimn2 kaum adam selalu hobi dg bagian kepala ikan ya, pak su soalnya juga gitu, suka ngreketin ampe mau abis bis tulang2nya, aku sendiri plg suka bagian ekor

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      kalo daun bawangnya, aku ga makan nit, ga suka ama segala yg berbau bawang dan daun2nya hahahah… kecuali kalo bawangnya di goreng ato di giling sampe halus ;p

      nah itu, yg paling doyan kepala ikan itu juga suamiku dan papa.. kalo mereka mah bisa ga berenti disuguhin kepala ikan apalagi gulai begini ;p.. gerogotin ampe cuma sisa tulang ;p

  22. indah nuria Savitri mengatakan:

    ya ampun mbaaa..aku bisa kalap kali nyobain segala macem di sana. Gulai kepala ikan kakapnya menggoda banget..enak dan ngga amis ya mba

  23. Ika Hardiyan Aksari mengatakan:

    Boleh nggak sih kalo aku bilang rumah makan ini kayak surga yang tersembunyi? Tempatnya kecil, sederhana, lah kok makanannya menggoda lidah. Ini aku baru lihat fotonya aja sudah tergiur lho, mbak. Apalagi kita sama-sama pecinta cabe-cabean. Wkwkwkwkwk…

    Pas baca bagian cabe-cabean aku ulangi beberapa kali dan aku ketawa. Keinget sama ABG yang ono noh. Hahaha.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahaha…. iya mba , sengaja pake kata2 itu supaya ambigu ;p.. buatku memang nikmat dunia banget makanannya ;p. drpd jauh2 harus ke sibolga, mending makan di sanalah 😀

  24. Nikmal Abdul mengatakan:

    Kemarin jadi singgah ke Al-Azhar, Mbak?

  25. Nathalia DP mengatakan:

    Tempatnya sederhana ya, tp semua menunya bikin ngiler…

  26. Nurul Sufitri mengatakan:

    Aku baru tau ada gulai daun paku khas makanan di Tapanuli hehehe…. Kupikir itu semacam terong yang foto di piring, ternyata bukan. Enak2 banget masakan di Medan ya, ada pedes2nya juga, kayak masakan Padang lah 🙂 Ikan asinnya enak tuh apalagi makan pake nasi panas dan sambel hhmm… 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      secara ini sih sering banget ditemuin di daerah tapanuli mba.. 😀 .. makanan medan juaraaak lah.. di sana sepertinya hanya ada rasa enak dan enak banget ;p

  27. ndrie.com mengatakan:

    eummm nimat abis ya mba wkkw

  28. Titik Asa mengatakan:

    Saya ngiler lihat foto balado udang dan terong…
    Sepertinya itu lezat banget ya.

    Salam,

  29. Sandra Nova mengatakan:

    dari awal dirimu posting semua makanan ini di IG aseli aku ngiler banget! Kalau kesini kayaknya BB ku bakal tambah banyak karena makan melulu, secara anaknya gampang makan & doyan pedes… nom nom deh semua makanan diatas.. plus pengen nyobain kayak apa rasanya ikan pari 😀

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      haruuuus san… ke medan dunk ;)… ikan pari itu enaaaak bangettttt… eh di jkt sih kemungkinan ada juga resto seafood yg jual.. tp pasti mahal 😀

  30. Ratna Dewi mengatakan:

    Aku jadi penasaran deh sama rasanya. Btw rasa gulainya sama nggak sih sama gulai khas Padang? Atau malah beda sama sekali. Soalnya tampilannya hampir sama.

  31. Shovya mengatakan:

    Onde mandeee… surga makanan ini namanya 😂 tambocie..! btw, dsni ga ada makanan seperti diatas.. cuma bisa membayangkan.. hehehe

  32. Ranny mengatakan:

    Gilak termasuk murce ya Fan harganya. Duh semoga ada rezeki kesampaian bisa ke Medan akhir tahun ini. AMiiiinnnn. Postingannya ratjunnnnn hehehhehe

  33. Amanda mengatakan:

    OWalah orang Sibolga toh. Tapi kok nggak ada muka2 bataknya sih mba :p
    dulu temenku orang Sibolga rajin bikin mie medan, enaaaak

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      udah banyak yg bilang kalo mukaku ga ada batak2nya mba ;p… aku anggab itu pujian sih wkwkwkwkw…

  34. Nita Lana Faera mengatakan:

    Wah Mama Mertua ikut main ke Medan juga ya. Saya baru tau yang daun batak itu. Di Padang gulai pakis itu juga disebutnya gulai paku, biasanya untuk sayur ketupat kan. Kata tante di sini memang jarang yg jual. Sambal nanas juga unik ya karena biasanya nanas ini untuk kuah asam pedas. Mba Fanny makannya banyak banget, haha… Badannya tetap langsing ya. Keren.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iyaaa mama mertua aku ajakin, supaya ga sedih krn papakan baru meninggal mba. Jd kita bareng ke medan 🙂 . Nah iyaaa kalo daun paku juga banyak tuh di padang. Jd sayur lontongnya kan. Aku jg suka tuh

  35. Hendi Setiyanto mengatakan:

    kalau dilihat dari beragamnya menu, boleh dibilang ini versi rumah makan padang ala batak (sibolga) hahaha, bikin ngiler dan mungkin bisa kalap sama nasinya duhhh

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Bener mas.. Ini menunya itu rumahan bgt, seperti makanan yg biasa disajikan ama orang2 sibolga 🙂 .. Ya kyk begini ini menunya kalo aku pulang kampung

  36. Rudi Chandra mengatakan:

    Mantap banget menunya.
    Bikin perut laper dan mulut ngiler.

  37. Yuki Anggia Putri mengatakan:

    haduuuh, aku juga suka banget masakan rumahan di Medan begini.
    kemarin pas mudik puas banget makan hehehe…

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iyaaa… Justru makanan rumahan begini yg rasanya paling juara kalo di medan ya Ki :D. Tiap mudik, aku jrg makan di mall di medan. Kalah jauh dr rasa kalo dibandingin ama rm yg pinggiran 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.