D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jan 2013

01

TAHUN BARUAN DI BUNDERAN HI

pic taken from arkasala .net
First of all, happy new year 2013 to all people in the world ^o^

Hufft… Gimana perayaan tahun baru kalian? Seneng, wow, ato malah kacau ;p? Aku sendiri mendeskripsikan  perayaan tahun baruku dengan 3 kata, kacau balau mumet ;p

Berawal dari pengen ngerasain tahun baru murah meriah tanpa mengeluarkan banyak uang, aku, Raka, dan 3 orang teman yang lain, sepakat untuk merayakannya di Bundaran HI 🙂 . Apalagi denger-denger bakal ada 16 panggung hiburan rakyat disediakan untuk semua warga Jakarta. Trus berharap, akan ada pertunjukan kembang api yang meriah , secara  daerah ini  dikelilingi hotel-hotel bintang 5, plus gedung-gedung pencakar langitnya. Selama ini aku lihat di TV, perayaan tahun baru di Bundaran HI selalu rame dan berkesan meriah. Ga salah dong kalo kita berlima jadi pengen ngerasainnya secara live ;p. Apalagi rasanya belum sah menjadi warga Jakarta kalo belum ngerasain tahun baru di Sudirman.

Kita keluar rumah udah dari jam 4 sore. Ngejemput temen dulu di daerah Pos Pengumben, trus langsung mengarah ke Plaza Indonesia. Udah niat dari awal bakal markirin mobil di basementnya PI aja daripada susah-susah di pinggir jalan yang belum tentu terjamin juga keamanannya. Tapi celakanya, jalanan udah mulai rame sekitar jam segitu, ditambah lagi, jalan-jalan utama ke Sudirman udah mulai ditutupin dari jam 4. Jadilah kita  sukses sampai di PI jam 19.30 malam. Naik ke mall, yang pertama kita lakuin adalah mencari toilet ;p . Tapi antrian toilet yang biasanya sepi-sepi aja di PI, kali ini udah kayak antrian toilet di bioskop 21 Gading kalo film baru selesai ;p. Trus lagi, ternyata toko-toko di mall nya, termasuk restoran udah pada tutup dan last order mereka kebanyakan jam 8 malam. Waduhhh, salah banget ni masuk Mall. Tapi untungnya…. setelah capek ngubek-ngubek resto yang masih mau trima orderan, Mi Tarik Leiker jadi tujuan akhir kita mengisi perut. Walopun rasanya so so banget buat ku yang emang ga doyan mie. Tapi daripada kelaperan ;p??

Kenyang makan, mulai de kita liat situasi di jalan melalui jendela mall yang mengarah keluar. Kerumunan orang-orang udah rameee bangettt..Trus pada pake payung.. Jiaahhhh ternyata hujan 🙁 Bakalan ga nyaman banget deh ini…

Turun ke lantai dasar, koridor PI yang biasanya bersih, cendrung sepi dan berkesan wah, berubah menjadi terminal Pulogadung sementara hahahaha ;p Saking banyaknya orang-orang duduk bersila dan jongkok sampai ke bagian luar dari PI.

Sesampainya di jalan, kita  harus berusaha menerobos kerumunan orang plus motor, sepeda  dan bajaj yang ntah kenapa ikutan jalan di sana..Bikin makin susah mencapai pusat panggungnya.  Nah panggung yang kita pilih, panggung yang berada deket ama bundaran HI, secara acaranya lagu-lagu pop yang mudah-mudahan ga bikin ngantuk. Beberapa panggung lain di sepanjang Sudirman ada yang menampilkan dangdut, keroncong, campursari, lagu tradisional dan lain-lain. Trus menurut Raka, Jokowi juga akan tampil di panggung Bundaran HI ini untuk ngucapin sedikit pidato menjelang pergantian tahun.

Jarak yang sebenernya deket banget, berubah seolah berjalan di hutan rimba yang penuh semak berduri, saking susahnya jalan mencapai air terjun bundaran HI. Orang-orang ga bisa keitung lagi saking banyaknya. Butuh waktu sekitar 1 jam untuk bisa sampe di HI, dan itupun ternyata masih belum cukup deket untuk melihat panggung hiburannya. Boro-boro kedengeran lagu-lagunya, suara hujan, payung-payung yang bikin pandangan makin kehalang, kerumunan orang yang tumplek blek, plus sound speaker yang ga begitu jelas, bikin kita betul-betul merasa jadi sarden dalam kaleng.

Trus lagi nih, cowok-cowok dalam rombongan kita masih pengen maju lagi supaya bisa melihat lebih jelas. Tapi baru jalan sekitar 50 meter, kita bener-bener ga bisa maju, dan orang-orang di belakang makin agresif mendorong-dorong. Ga ada jalan lain, kita harus balik ke tempat semula yang agak sedikit lebih lega. Tapi untuk balik ke sana, artinya harus melawan arus orang-orang yang menuju arah sebaliknya. Akibatnya, badanku bener-bener kejepit, dan nyaris terpisah dari Raka. Seolah belum cukup, orang-orang dari belakang makin kuat mendorong yang bikin aku ga bisa bernapas karena kejepit. Sumpah…baru kali itu aku ngerasain panik yang bikin takut, karena napas mulai megap-megap. Yang ada dalam pikiranku cuma satu, jangan sampai jatuh ! Sekali aja aku jatuh, alamat bakal keinjek-injek ama orang-orang yang makin buas ini.

So akhirnya, kita hanya bisa berdiri beberapa meter dari patung selamat datang HI. Jangan harap bisa mendengar musik di panggung, apalagi ngeliat grup band nya, huhh.. Kondisi makin parah karena jam saat itu masih pukul 21.30. My gosh….I still have to stand for 2.5 hours?!! Tanpa duduk sedikitpun. Ok, fine.. Demi melihat kembang api yang (belum tentu) spektakuler, aku rela berdiri begini.

Jam demi jam, petasan demi petasan, sampai akhirnya kita mendekati detik-detik pergantian tahun. Raka bilang pak Jokowi mulai berpidato di panggung depan. Tentu aja, aku yang kecil mungil begini plus mata minus, ga akan mungkin bisa melihat pak Jokowi di depan. Again, pidatonya aja ga kedengaran saking ancurnya itu sound speaker 🙁 Dan tepat pukul 00.00, dimulailah pertunjukan kembang api yang aku tunggu daritadi. Satu persatu dilepaskan ke udara, dengan berbagai macam warna dan bentuk di langit. But, that’s it. 20 menit pertunjukan, dan samaskali tidak spektakuler. Masih jauhhh lebih bagus kembang api yang aku lihat 1 tahun lalu di Summarecon Mall Serpong.

Hanya begini aja?? Cukup deh!! Aku pengen  balik ke mobil, pulang dan tidur nyenyak. Tapi guys, perjuangan belum berhenti sampai di sini. Menurut mu, bagaimana caranya berenang melalui lautan manusia yang super duper rame begitu? Ditambah jalanan banyak ditutupin sana sini. Akibatnya, kita sempet stuck 1 jam tanpa bisa bergerak samaskali. Padahal jarak HI ama Plaza Indonesia itu deket banget. Gila ya, jalan kaki aja bisa macet.

Dan akhirnya, kita baru bisa sampai di mobil jam 1.45 pagi.. Tuhan..kaki dan pinggangku udah kayak abis kerja rodi jaman Jepang.. Diitung-itung aku udah berdiri tanpa duduk samaskali dari jam 21.30 alias 4 jam lebih.. Sampe-sampe aku ga bisa nginget apa yang udah aku liat selama 4 jam itu, selain lautan manusia dan kembang api yang just so so..No spectacular fireworks, no Jokowi, and no songs that I could hear.

Tapi anyway… ga ada gunanya disesalin 🙂 Ambil positifnya aja lah.. Bisa dijadiin pengalaman, dan ini artinya udah sah dong aku menjadi warga Jakarta setelah ngerasain tahun baruannya yang merakyat begini ;p . Jadi, masih mau tahun baruan di bunderan HI?? Hahahaha, ya enggalah..Cukup 1x aja 😉

 

2 tanggapan untuk “TAHUN BARUAN DI BUNDERAN HI”

  1. Cumi MzToro mengatakan:

    tapi aku salut ama managemen GI yang membiarkan pengunjung sampai duduk2 didalam emperan mall hehehe. Trus cara menyuruh pengunjung pergi saat jam 11 malam sangat sopan dengan di datangin 1 per 1 dan meminta maaf kalo mall sudah tutup jadi dipersilahkna keluar.

  2. Fanny Fristhika Nila mengatakan:

    oh iya mas… mereka baik2.. keliatan customer-oriented nya 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.