D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Agu 2013

16

RASA VS PELAYANAN…DI IKAN BAKAR MASTO

ikan bakar masto
Hari kedua di Medan, aku udah bertekad untuk bisa bukber dengan temen-temen sekolah jaman di Aceh dulu. Dan jadilah kita mengarrange tempat untuk ketemuan plus makan-makan tentunya. Awal-awal, rada bingung nentuin mau makan di mana. Secara yang 1 pengen yang murah meriah aja. Yang 1 nya lagi, nentuin harus ada mushollanya, dan aku tentunya mau yang belum pernah aku coba, plus enak. Harga nomor sekian. Ideku untuk bukber di Nelayan ato Wajir langsung ditolak mentah-mentah, karena menurut mereka itu mahal. Akhirnya diputusin bukber di Warung Bebek Pawito, daerah Ringroad sana. Tapi gara-gara ambil keputusan terlalu lama, yang bikin kita berangkat jam 5 sore, alhasil kita langsung ga dapat meja di warung Pawito itu. Padahal awalnya udah seneng saat datang, karena terlihat masih sepi. Tapi begitu masuk, meja-meja yang sepi itu sudah status RESERVED guys ;p

Akhirnya, kita ke Warung Nenek yang ada di deket-deket situ. Hasilnya tetep sama, full booked! Oo..ooohh… udah mulai cemas ga bisa kumpul-kumpul deh. Tapi syukurnya, restoran ketiga yang kita masukin, IKAN BAKAR MASTO, masih bisa menerima kita yang ber-15 ini.

Sesuai namanya, menu yang dijualpun kebanyakan berbau ikan bakar. Mulai dari gurame, kakap, bawal, nila dll.

Kita memesan kakap bakar, gurame bakar, ayam penyet, untuk para kurcaci yang ga doyan ikan ;p. Untuk sayurnya, tumis kangkung tauco, dan capcay seafood sebagai pelengkap. Minuman, kita hanya memesan yang biasa, teh, aqua, melon, alpukat dan es kelapa selasih.

Lokasi restoran ini juga terletak di Ringroad. Ada 2 tingkat, dan lumayan luas. Atapnya dari rumbia memberi kesan saung-saung ala Sunda. Angin sepoi-sepoi bisa masuk melalui jendela yang ga berkaca. Sengaja kita milih tempat di atas yang lesehan, biar bisa lebih santai dan anak-anak juga bisa lebih akrab bermain.

Mendekati buka puasa, pelayannya meletakkan puding-puding coklat yang bisa kita makan kalo mau. Dengan harga hanya  Rp 3,000. Rasanya ga istimewa. Sama aja kayak puding instan yang tinggal direbus dan dituang ke cetakan ;p
Puding Biasa Banget

Menu kita datang agak sedikit lama. Awalnya nasi (Rp 4,000) dan ikan bakar. Dengan 2 pilihan sambel, terasi dan kecap. Begitu dicicip, sukaaa banget ama ikan bakarnya ;). Baik yang gurame (Rp 47,000)  ato kakap (Rp 40,000), 2-2 nya juara. Daging ikannya lembut, trasa manis, dan ga hambar. Bukti kalo bumbunya meresap sampai ke dalam. Tapi yang paling aku suka, sambel terasinya yang pedes dan mantebbh ^o^. Sambal kecapnya sih karena terasa manis, aku ga begitu doyan. Kecuali dicampur dengan potongan cabe rawit supaya pedesnya lebih nyamber ;p .
Ikan Bakarnya Ennaaakk ^o^

Tumis kangkung tauconya (Rp 12,000) juga ga kalah enak. Kangkung yang masih seger, dan kries saat disantep, ditaburi gorengan kacang tanah di atasnya, bikin makan jadi lebih lahap. Bumbu tumisannya pas, ga terlalu asin gara-gara tauco. Juga terasa pedas karena dari awal kita minta dibikinin yang pedas menyengat ;p Klop banget saat dimakan dengan nasi putih panas.
Tumis Kangkung Yang Kries Saat Digigit

Capcay seafoodnya ( Rp 21,000), enak, walo masih kalah dengan tumis kangkung tadi. Potongan brokoli, buncis, jagung muda, kol dan cumi, menyatu dengan kuahnya yang gurih, dan sedikit kental. Ludes sampai potongan terakhir.
Capcay Seafood

Ayam penyet (Rp 12,000) pesanan anak-anak juga lumayan sedep. Daging ayamnya garing di luar, dan lembut di dalam. Dimakan bersama sambel terasi yang menggigit, jadi lebihhh josss 😉
Ayam Goreng Penyet

Kalo ada yang mau aku komplain tentang restoran ini, itu adalah servis mereka yang sumpah lama banget!! Bayangin aja, aqua yang kita pesen, yang notabene cuma tinggal dianter doang tanpa repot-repot bikin ato ngerebus aer, malah datang pas semua makanan habis, dan itupun setelah temenku turun tangan ke bawah ambil sendiri. Dan selama itu kita harus megap-megap nahan pedes, ato nyicipin jus temen-temen lain yang udah datang.

Komplain kedua, ada beberapa pesanan kita, yang sampai semua makanan di meja habis, tetep ga nongol-nongol. Cumi goreng tepung dan 1 porsi ayam penyet untuk anak temenku. Yang akhirnya terpaksa ngalah untuk makan ikan bakar. Padahal tuh pelayan yang menghandle meja kita, udah dikasih tau berkali-kali kalo cumi goreng dan ayam masih ada yang belum datang. Hanya jawaban “iya..iya” aja yang kita dapet. Sampai akhirnya karena kesal, 2 pesanan itupun kita cancel.

Bad service ketiga, saat kita minta bill. Pelayannya sambil ketawa bilang, “siap, bill akan dianter segera”. Tunggu punya tunggu, 20 menit kok dia ga nongol-nongol ya… Terpaksa deh, aku juga yang harus turun ke bawah untuk bayar langsung ke kasirnya aja. Eh, pas di tengah jalan, ketemu ama pelayan yang bilang “siap” tadi. Sambil cengar cengir dia cuma bilang, “Maaf lupa”. What the hell..!!Yang makin ngeselin saat kita udah di kasir dan bersiap bayar, bisa-bisanya kwitansi pesanan kita hilang ntah kemana. Maksudnya apa cobaaa??!!

Si mba kasirpun memanggil  pelayan tadi dan nyuruh dia nyari bonnya ampe ketemu. Sementara itu kita lagi-lagi harus menunggu 20 menit-an, sampe bon tadi ketemu. Yang untungnya ditemukan juga, dalam laci…..si kasir. Gubrakk… Rasanya pengen ngegaruk tuh mba kasir deh.. Ggrrrr…

Setelah ngalamin itu semua, sepertinya aku tau kenapa ni restoran rada sepi  walopun makanannya enak. Dengan servis selama dan seberantakan itu, siapapun jadi males untuk datang lagi, kalo mereka bisa datang ke tempat lain yang menyajikan rasa makanan sama enaknya dengan servis yang jauh lebih cepet 😉

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.