D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Jan 2015

03

MELIHAT SEJARAH KELAM GOLDEN TRIANGLE – CHIANG RAI

golden triangle

Terbangun dari  tidur nyenyak di kamar kita yang bertema THAI BOXING, pagi ini, aku dan Winda siap untuk menjelajah Chiang Rai ;). Dari awal aku memutuskan ke kota ini, alasannya hanya 1, kota ini sejuk. Dan memang bener, lokasi geografis yang tinggi, membuat hari-hari kita di sana ga terlalu kepanasan, which was good, karena aku, benci panas 😀 Apalagi, setelah confirmed membeli tiket pesawat Airasia tujuan KL-Chiang Rai, transit via Bangkok, apa yang kita temukan di website tentang tempat-tempat wisatanya, membuat kita ga sabar untuk langsung mengexplore  kota cantik ini.

Jadi….kemana aja 2 cewe yang beda banget style travelingnya ini selama 3 hari 2 malam di Chiang Rai? 1 di antaranya adalah….

 

GOLDEN TRIANGLE

Destinasi wisata pertama yang kita datangi. Menuju ke sini cukup gampang. Dari hotel tempat kita stayed, Red Rose, tinggal naik song thew ato  tuktuk menuju Terminal Bus 1. Dari sana, cari aja poolnya minivan GREEN BUS, yang ada di platform paling ujung. Tinggal pastiin ke supir apa dia  menuju Golden Triangle, dan naik deh. Minivan ini biasanya bakal ngetem ampe semua seat keisi. Bagian dalamnya bersih, wangi dan dingin. Biaya ke Golden Triangle, one way sih cuma Bath 50 per orang. Kalo mau lebih murah bisa, ada bus yang mirip-mirip kopaja gitu, juga menuju Golden Triangle. Tapi tau sendiri, aku picky kalo naik kendaraan umum ;p. Sebisa mungkin harus cari yang bagus dan nyaman. Bus-bus jelek dan kotor gitu udah last choice banget deh, kalo emang ga ada lain pilihan lain yang lebih bagus 😀

Minivan Green bus yang kita naiki

minivan greenbus

Perjalanan ke Golden Triangle kurang lebih 2 jam-an. Beberapa kali kita ngeliat beberapa kendaraan distopin polisi untuk diperiksa kartu identitasnya. Malah arah balik lebih sering lagi. Tapi maklumin aja, karena polisi-polisi  ini berusaha mencegah imigrant gelap dari Myanmar yang masuk ke Thailand melalui Chiang Rai.

Dulunya, Golden Triangle merupakan pusat perdagangan opium antara Thailand, Myanmar dan Laos. Sekarang sih bener-bener udah menjadi sejarah. Dari tempat ini kita bisa melihat  Myanmar dan Laos yang hanya dipisahkan oleh sungai Mekong. Mau nyebrang kesana juga bisa, tapi aku ga tertarik. Lagian dari apa yang dibaca, kota perbatasan Tachilek (di Myanmar) dan di Laos ga begitu menarik. Kecuali kalo kalian hanya ingin menambah chop passport baru dari 2 negara itu, ato hanya ingin foto-foto di perbatasan, sebagai bukti udah nginjakin kaki di Laos dan Myanmar, ya silahkan ;p

Kios-kios yang menjual tiket kapal untuk nyebrang

DSCF0248 golden triangle

Kasino termegah di perbatasan dekat Myanmar

kasino

Sampai di Golden Triangle, kita berdua langsung semangat nyari objek foto, apalagi begitu nemu 2 patung gajah raksasa yang bisa dinaikin ampe atas, free. Tapi disediain kotak amal bagi sapa aja yang mau mendonasikan sedikit uangnya 🙂

Patung gajah keberuntungan katanya 🙂

DSCF0285 DSCF0281 golden triangle

Ga jauh dari   patung gajah, di sebelah kiri, terlihat  sebuah patung Budha yang megah dan besar. Langsung keliatan dari jarak jauh saking gedenya.

DSCF0202 DSCF0204 DSCF0197 golden triangle

Bagi yang mau nyari-nyari souvenir khas Laos, Myanmar ato Golden Triangle, langsung aja nyebrang dan bakal nemu deretan kios-kios  yang menjual aneka barang. Soal harga sih masih masuk akal kubilang. Tapi ga usah banyak-banyak belanja di situ, karena barang-barang di Night Bazaar, jauuuh lebih lucu dan murah-murah 😀

Dan ga terasa loh, cuma ngelilingin tempat begini, aku dan Winda ngabisin hampir 2 jam. Dari Golden Triangle, kitapun siap melangkah ke tujuan berikutnya, HALL OF OPIUM, yang bakal aku tulis di postingan berikut 😉

DSCF0220 golden triangle

29 tanggapan untuk “MELIHAT SEJARAH KELAM GOLDEN TRIANGLE – CHIANG RAI”

  1. Fikri Maulana mengatakan:

    Baru mampir udah suka sama ceritanya 🙂

  2. fandhy mengatakan:

    Wah belum pulang mbak? enak bener jalan-jalan mulu wkwk 😀

  3. Beby mengatakan:

    Di sana ada kayak aura mistisnya ngga sih, Kak? Atau biasa aja?

  4. ronal mengatakan:

    sempet nyobain opiumnya ngak Mba Fanny? wekeke..
    pengen euy poto dibawah patung budhanya…

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Wkkwkwkwk..ga berani mas ;p Ntr ya, aku tulis ttg HALL OF OPIUM. dan kluar dr sana, gila aja kalo masih kepikiran jd pemake ;p

  5. ronal mengatakan:

    duh tadi komentku masuk ngak yah

  6. ini pergi akhir tahun ini fan?..bagus jg ya.. kepikiran aja sih mau ke golden triangle itu.

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      baru aja 9dec – 21 dec kmrn var… tp di thailandnya cuma seminggu.trs lanjut brunei dan KL 🙂

      Chiang rai yg jd favoritku ;).. Cakep dan semuanya murah2 di sana ^o^

  7. BACKPACKTOR.COM mengatakan:

    papan petunjuk arah thailand myanmar dan laosnya kok gg di pajang kak? Kan itu yang paling bikin Kak Fanny penasaran :p dikirain gede ternyata seuprit

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      wkwkwwkwk…kecewa akuuu… makanya jd males majang yg itu..mnding yg aslinya, biar ketahuan kalo itu kecill ;p

  8. Fahmi mengatakan:

    Chiang rai! Kota yang paling pengen aku datengin kalau main ke Thailand nanti! 😀

  9. Adie Riyanto mengatakan:

    Tiap kali baca postingan ttg Golden Triangle ingetnya selalu opium hehehe. Habisnya kawasan perbatasan gini kan selalu rawan, meski banyak pejalan yang pantang melewatkan gara2 ngejar cap di paspor 🙂

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Kmrn kita juga niat ksana utk chop pasport doang mas 😀 Tapi akhirnya dibatalin, krn biar gmn aku ttp msh mw k laos dan myanmar yg beneran ;).. bkn cm perbatasan yg ga ada apa2

  10. Fahmi Anhar mengatakan:

    dulu pernah lihat liputan tentang golden triangle ini di tipi, delta sungai mekong ini emang menarik dari sisi historis. bagaimana opium membawa kejayaan sekaligus kerusakan bagi peradaban | #hazeg #beratbahasanya :p

    trip nya seru mbak!

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Iya mas, chiang rai seru deh 😉 kayaknya bakal balik lg kesana… msh bnyk yg ga sempet kita datangin

  11. Meidi mengatakan:

    ih akhirnya ada info buat independent ke golden triangle tanpa musti pake tur atau sewa motor, heheh

    thank you kakk 😉

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Banyak kok mei transportasi kesana :D… pastinya di sana aku ama winda g pake 1 pun tur2 mahal itu ;p

  12. angki mengatakan:

    wah jalan-jalnnya kecee badai membahana nih mbak mantap euuyy….

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hihihii…. biar stress mas.. hrs jalan tiap tahun :D..Pgnny tiap bulan, apa daya duit blm bisa ;p

  13. Jalan2Liburan mengatakan:

    ihiiyyy cerah ceria pake warna orange :))

    eh fan, kenapa ya postingan terbaru kamu ga pernah muncul notif nya di reading list aku ? 🙁

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      hahahaha….biar cerah memang pake oren ;p

      kalo masalah muncul di reading list ga tau deh ya mba… itu feature ap yg biasanya dipake? abisnya ini blog aja dibikinin ;p..jd aku cuma tinggal nulis postingan :D.. tp biasanya tiap abis posting aku blast lwt G+

  14. noerazhka mengatakan:

    Chiang Rai ! Wah, bakalan sering mampir kesini nih, kebetulan beberapa bulan ke depan, saya bakal kesana juga. Nyontek perjalanannya ya, Kak Fan. Xixixixi .. 😉

    • Fanny Fristhika Nila mengatakan:

      Silahkaaaan mbaa 🙂 Ada beberpa cerita yg belum diposting sbnrnya ;p..Maklumlah, lg kena penyakit males ;p

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.