D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Nov 2013

09

GA CUKUP SEMALAM BERLIBUR DI BUKITTINGGI-PADANG

10681959994_54b242c2b3_z
Tiap tahun HSBC memberikan  budget outing ke semua staffnya, untuk sejenak berlibur bareng ke tempat-tempat pilihan masing-masing branch, asal ga melebihi budget yang udah disediakan. Dan tahun ini, team Extra Small Branches + Relief Team, memilih Bukittinggi & Padang sebagai tujuan outing. Karena jumlah orang yang ikut lumayan banyak, OBAJA TOUR & TRAVEL pun dipilih sebagai tur guide kita selama melancong ke kampungnya Siti Nurbaya ini. Sesuatu yang aku ga pernah pake kalo sedang traveling sendiri. Ga pernah suka kalo traveling kita dibatasi oleh waktu ketat dan objek-objek wisata yang ditentukan. Belum lagi, tempat makan juga dipilihin, ga peduli kita suka ato ga. Tapiiii… ini outing kantor bro. Jadi semua aturannya, ngikutin yang udah ditetapin kantor ;p Apapun, traveling tetep traveling. Apalagi gratis gini ^o^

2 hari 1 malam, bukan waktu yang banyak untuk bisa mengeksplore tempat-tempat wisata Bukittinggi dan Padang. Walopun itinerary udah dibikin oleh pihak Obaja, tetep aja, ada beberapa tempat yang ga bisa kita datangi karena keterbatasan waktu. Tapi 1 hal yang aku sedikit suka, ato heran tepatnya, Lion Air tumben-tumbenan ga delay pas pulang  dan perginya. Padahal udah kebat-kebit ini maskapai dodol bakal berulah lagi ato ga. Tapi tetep sih, bukan Lion kalo ga ada masalah. Pas nyampe di rumah, buka koper, keliatan jelas kalo isinya diobarak-abrik, dan amplop coklat berisi 2 pulpen, raib dari tasku! Untung pulpen murah . Mungkin itu mafia bandara yang ngambil, mengira isinya uang ditaro dalam amplop kali yak. Kasian deh loe ;p Ketipu gitu. Karena yang ilang pulpen, aku males buang-buang tenaga complain tentang begini. Tapi cukup tau aja, ntah ini kerjaan oknumnya Lion Air, ato memang petugas-petugas lain di sana, yang pasti aku BELUM PERNAH SIAL ato kehilangan barang dari koper, kalo naik maskapai lain.

Back to story, sesampai di Bandara International Minangkabau, terletak di kabupaten Padang Pariaman, kita dijemput oleh rekanan travel Obaja, dengan bus pariwisata yang besar dan nyaman. Pak Acil, guide kita saat itu, bercerita dengan logat Padangnya, tentang sejarah Minangkabau, dan beberapa tempat yang kita lewati. Orangnya lucu, dan penjelasannya samasekali ga bikin suasana kayak sedang belajar ama dosen tentang sejarah negri Minang ;p

Puncak Kiambang, bus kita berhenti di sini dalam perjalanan ke Bukittinggi. Cuma untuk mengisi perut sambil melihat pemandangan sawah yang cantik dari atas. Cuacanya sejuk. Sejauh mata memandang, cuma hamparan hijau yang terlihat. Sumpah cantik banget dan bikin mata adem. Apalagi kalo ngeliatnya sambil menikmati sepiring lontong gulai pakisnya yang uueennnaaakkkkk dan pedes pulak ^o^, dan menyeruput es kelapa muda batok. Hmm…mulai jatuh cinta ama kota ini 😉
Sepiring Lontong Gulai paku

 

Keluar dari Puncak Kiambang, kita menuju Air Terjun Lembah Anai ;). I wrote  separately at another post about this beautiful waterfall. Foto-foto dan cerita lengkap, bisa klik di SINI.

Pandai Sikek, salah satu pusat kerajinan tenun yang terkenal di kabupaten Tanah Datar. Dengan latar  belakang Gunung Singgalang, aku lebih tertarik menikmati pemandangan alamnya daripada belanja kain-kain tenun, mukena, tas, alas kaki, dan aneka bentuk pahatan dan ukiran yang dijual sebagai souvenirs. Bukannya kenapa-kenapa, tapi itu barang-barang kan gede, terus aku cuma bawa koper kecil. Lah mau disimpen di mana nanti? Daripada  exceed bagasi, mending ga usah beli ;p. Tapi kalo diliat-liat sih, barang-barang yang dijual bagus kualitasnya, jahitannya rapi dan harga miring pastinya. Ga heranlah, ini pusat pembuatannya. Jelas aja harga masih dari tangan pertama. Jadi kalo memang datang ke Bukittinggi, dan mau puas-puasin belanja kain dan souvenirs, datang aja ke Pandai Sikek ini. Dijamin, kalap 😉
Dengan gunung Singalang di belakangnya

 

Lobang Jepang & Ngarai Sianok, cerita sejarah di mana orang-orang kita dipaksa bekerja dan disiksa hingga mati di Lobang Jepang, juga aku tulis terpisah di postingan yang lain 😉 Lengkap dengan foto-foto yang bisa diliat di SINI.

Next, icon Bukittinggi yang udah lama berdiri, Jam Gadang, terletak hanya 2 menit jalan kaki dari hotel tempat kita menginap. Masih terlihat kokoh, dan setia menunjukkan waktu bagi setiap orang yang lewat. Jam ini terletak di tengah alun-alun, yang banyak dipenuhi penjual setiap paginya. Macem-macem, mulai dari kaos, kacamata, souvenirs, balon, mainan anak-anak, makanan, dan banyak lagi. Sampai bingung mau melihat yang mana, karena saat kita lewat, seruan-seruan untuk mampir ke lapak mereka, seperti ga ada habisnya. Kita putusin untuk masuk ke Pasar Atas, melihat-lihat kain ato mukena yang dijual. Lagi-lagi aku males belanja, karena memang bukan barang-barang ini yang mau aku beli saat itu. Tapi seru juga ngeliat temen-temen keukeuh menawar harga, sampe akhirnya baju gamis bordiran seharga Rp 275,000, bisa dibeli dengan hanya Rp 150,000 ;p. Hahahaha…hebat…
Penjual di Alun-alun Jam Gadang
Pasar Atas

 

Barulah besoknya, kesampaian  juga singgah di Pusat Oleh-Oleh Shirley, di pusat kota Padang. Awalnya sih pengen beli keripik sanjay khas Padang dengan merk Christine Hakim, tapi menurut temen yang kebetulan asli sana, sekarang ini keripik sanjay merk Shirley lagi booming. Rasanya juga lebih enak dari Christine Hakim. Pas testernya dicoba, beneeerrr, lebih enak ^o^. Ada banyak pilihan rasa, dan jenis penganan. Even, ada rasa keripik pedes durian jugaa!! Penasaran dunk pengen nyicip, dan rasanya, JUARAAAA!!!. Keripik pedesnya tetep terasa, tapi dengan tambahan aroma durian di setiap gigitan. Harga cuma Rp 16,000 seperempat kilo. Keripik sanjaynya yang original juga enak. Price depends on weight. Mulai dari Rp 16,000 untuk yang seperempat kilo, sampai Rp 32,000 untuk yang setengah kilo. Jadi bisa dibilang, aku ngabisin uang jajan semua untuk membeli cemilan-cemilan ini ;p

 

Puas belanja, kali ini kita mau city tour. Di mulai dengan melihat Gunung Padang dari kejauhan. Katanya sih, di sinilah pertamakali Siti Nurbaya dan Samsul Bahri bertemu. Dan di sana juga makamnya Siti Nurbaya berada. Sayangnya hanya bisa ngelihat dari jauh, karena naik ke gunung untuk melihat makamnya, jelas mustahil. Mengingat sore itu kita udah harus ke bandara untuk balik ke Jakarta lagi. Oleh si guide, kita sempet ditunjukin jembatan Siti Nurbaya, yang berhadap-hadapan dengan Gunung Padang. Jembatannya sih biasa aja. Hanya karena letaknya berhadapan dengan gunung tempat mereka bertemu itu, makanya dinamakan  Jembatan Siti Nurbaya. Mendengar ulang kisah Siti Nurbaya ini, jadi pengen nonton ulang serialnya yang dulu sempet diputer TVRI ;p.
Gunung Padang di belakangnya
Jembatan Siti Nurbaya

 

Dalam perjalanan city tour, kita melewati beberapa tempat yang dulunya sempet  hancur karena gempa Padang tahun 2009. Salah satunya Hotel Ambacang, yang kini berubah nama menjadi Hotel Axana. 100 % baru dengan renovasi total. Tapi menurut branch cabang lain yang juga memilih Padang untuk destinasi outing, mereka malah menginap di hotel ini selama di kota Padang. Dan katanya nih, sedikit spooky suasana kamarnya ;p Hihihi… bisa jadi sih, masih kebayang korban-korban yang meninggal di reruntuhan bangunan lamanya.

Selain hotel Ambacang ato Hotel Axana, bank Mandiri dan beberapa bank lain, juga hotel-hotel yang sempet hancur karena gempa, juga kita lewati. Beberapa udah kembali tegak berdiri, tapi ada juga hotel yang sampai sekarangpun masih dalam tahap renovasi. Mungkin keterbatasan biaya yang membuat hotel itu ga bisa pulih secepat teman-temannya yang lain.

 

Terakhir, kita duduk-duduk menghabiskan waktu di tepi Pantai Padang. Istilahnya sendiri menurut si Bapak Acil (tur guide kita), Taplau, ato Tapi Lauik. Dan agak ke ujungnya, ntah bener-ato hanya lucu-lucuannya si bapak aja, ada sebutan lain, pantai Portugal, kepanjangan dari, ‘perkumpulan orang tua gatal’ ;p . Hahaha…’gatal’ di sini maksudnya mata keranjang ya ;p. Tapi memang sih, aku sempet ngelewatin tepian pantai yang penuh denga payung warna warni, tapi anehnya, itu payung kok rendah banget..;p Seolah mau menutupi perbuatan apapun yang sedang dilakukan di bawahnya. wkwkwkwkw…

Jagung bakarnya enaakkk..Sambelnya lumayan menggigit

 

Grup kita sendiri, hanya menghabiskan waktu duduk-duduk sambil memandangi ombak tinggi menghempas pantai, ditemani kopi panas dan cemilan-cemilan lain seperti jagung bakar, mie rebus ato tutut. Ombaknya lumayan tinggi, pantes aja ga ada orang yang berani berenang di pantai ini. Batu-batu pemecah ombaknya aja disusun rapi dengan jarak beberapa meter. Sayangnya karena saat itu gerimis, ga semua dari peserta tur mau turun dari dalam bus. Dan memang sih, hujan gerimis yang biar kecil tapi lumayan lama ini, cukup mengganggu, bikin acara tur kita ga maksimal. Akibatnya, Danau Maninjau dan laut di mana Malinkundang konon menjadi batu, batal kita visit. Sayang banget…

 

Sebenernya, masih banyak objek wisata  menarik lain  di Sumatera Barat ini. Belum lagi kulinernya. Agghhh… next time beneran harus balik dan bikin planning lagi kesini. Tapi tanpa tur guide yang mengatur-ngatur. Biar gimana, traveling itu lebih asik kalo dijalanin sendiri tanpa bantuan guide 😉

6 tanggapan untuk “GA CUKUP SEMALAM BERLIBUR DI BUKITTINGGI-PADANG”

  1. jalan2liburan mengatakan:

    Fann, foto nya gedein dongg….pake template blogspot yang bisa bikin foto lgs gede gitu Fan, soalnya foto2nya bagus2 gitu…

  2. alfi kamal fikri mengatakan:

    Viewnya bagus… eh aku pernah dikasih kripik baladonya ternyata asal padang ya ( maklum makan ngak lihat bungkusnya )… Jagung bakarnya benar-benar menggoda…

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.