D'Cat Queen

Because Travelling is not just a passion, it is a life need!

MENU

Mei 2014

03

CITA RASA PEMPEK DAN KULINER KHAS PALEMBANG DI JAKARTA

Searah jarum jam: pempek keriting, lenjer, pempek tahu, dan pempek pastel

Seorang temen yang  tinggal di luar negri, baru-baru ini menanyakan restoran pempek enak di Jakarta. Aku yang kebetulan seneng kulineran, langsung aja ngajakin si Barney untuk nyobain 2 restoran pempek yang katanya lumayan enak 😉 . Review yang aku baca dari semua orang yang  nyicipinpun,  ga ada yang jelek. Jadi penasaran untuk nyobain sendiri.

Aku termasuk penggemar makanan Palembang. Bukan cuma pempek, tapi menu khas lainnya seperti pindang udang, tekwan, model, ato celimpungan.  Banyak yang bilang, pempek  enak itu cuma yang di daerah asalnya sono.. Tapi masa iya harus ngeluarin duit lumayan banyak ke Palembang, hanya untuk nyicip pempek, trus balik ke Jakarta lagi ;p. Jadi, walopun mungkin rasa yang di Jakarta ini ga semirip aslinya, tapi at least mendekati udah cukup lah yaa ;p. Sukur-sukur rasanya sama 😀

Let’s start with the first one ^o^….. Pempek 161 .

Yang kita cobain sih, lokasinya yang  ada di Kelapa Gading… Tapi nih restoran ada banyak cabang kok.. Yang aku tau , ada di Bintaro, dan ada juga di Radio Dalam. Liat aja plang kuningnya, yang ada angka 161 dan gambar ikan gitu 😀

Alamat Pempek 161 di Kelapa Gading

Alamat Pempek 161 di Kelapa Gading

Tempatnya  ga gede-gede banget, dan kebetulan lagi rame pas kita datang. Pilihan menu selain pempek, ada  mi celor, martabak kari, celimpungan, tekwan, model, lenggang dan banyak banget yang lainnya. Semua khas Palembang.

DSC04762

Aku memesan seporsi Model,  dan aneka pempek untuk kita makan berdua. Ada pempek kulit, pempek isi tahu, kapal selam, pempek pastel, pempek panggang, pempek keriting dan pempek lenjer kecil.

Harganya memang sedikit lebih tinggi dibanding pempek lainnya. Starting dari Rp 8,000 sampai yang paling mahal Rp 65,000 ;p Aku ga tau segede apaan tuh pempek.

Model yang aku pesen, akhirnya datang. Itu aroma langsung semerbak menggoda untuk langsung dilahap. Bagi yang ga tau Model, ini makanan khas Palembang, seperti Tekwan, tapi ukurannya lebih besar, dan di dalamnya diisi Tahu. Kuahnya seger, gurih, dengan tambahan jamur kuping , bengkoang, seledri dan timun. Rasa Modelnya lembut, apalagi tahunya. Sumpah enak banget ^o^.. Kekurangannya cuma satu… Kuahnya agak sedikit hambar.. Tapi di meja disediakan kecap asin, manis, dan sambel yang bisa kita campur supaya kuahnya jadi lebih enak. Overall sih aku tetep suka rasanya. Jauh lebih enak daripada Model yang pernah aku icip di salah satu restoran di Jakarta pusat, yang rasanya cendrung kebanyakan tepung dari ikan ;p

Model, semacam tekwan yang diisi tau dalamnya

Model, semacam tekwan yang diisi tau dalamnya

Pempeknya sendiri, MANTEEPP!! Gede, tebel, dengan rasa ikan yang pas, ga amis, dan tekstur kenyal lembut. Ga rugilah dengan harga yang agak lebih mahal tadi 😉 . Paling suka dengan pempek tahunya.. Itu soft banget, dengan tahu yang gurih dan halus. Kuah cukanya, memang ga sepedas yang dijual di Palembang. Tapi toh di meja disediakan sambel  dan ebi yang bisa kita tambahkan sepuasnya.. Untuk keasaman cuka sih, buatku udah enak ya..

Searah jarum jam: pempek keriting, lenjer, pempek tahu, dan pempek pastel

Searah jarum jam: pempek keriting, lenjer, pempek tahu, dan pempek pastel

pempek panggang, di dalamnya dioles saus.

pempek panggang, di dalamnya dioles saus.

kuah cukanya lumayan ;)

kuah cukanya lumayan 😉

Dan besoknya, kita ngedatangin restoran kedua, Dapur Palembang di daerah Kebayoran Baru 😉 .

Tepatnya sih di Jl Cikajang no 13. Kalo lewat Jl Wolter Monginsidi, belok kiri, itu udah masuk Jl Cikajang. Tempatnya ada di sebelah kiri jalan. Restorannya lebih gede dan bagus. Bagian dalamnya didesign dengan  meletakkan lemari-lemari  berornamenkan  Palembang.

DSC04788 DSC04789

Di sini, kita memesan Pindang kepala patin, Pindang Udang, Pindang badan Patin, Tekwan untuk Fylly, dan aneka pempek untuk dicoba bersama.

Tekwannya, lumayan enak. Fylly sampe doyan dan  ngabisin setengahnya 😉 . Untuk tekwan, rasa ikan  kerasa banget, kenyal dan ga amis. Kuahnya gurih, dengan potongan jamur kuping, sedap malam, dan bengkoang. Kalo mau lebih pedes, tinggal tambahin sambel ke dalamnya.

tekwan

tekwan

Pindang patin, aku ga mau ngerasain, karena ga doyan ikan Patin ;p. Tapi menurut baby sitternya Fylly dan Raka yang ikutan memesan kepala Patin, mereka bilang enak dan segar. Ada taburan cabe rawit di dalam kuahnya. Jadi yang ga doyan pedes, hati-hati kegigit ;p

pindang kepala patin

pindang kepala patin

pindang badan patin

pindang badan patin

Pindang udangku, not bad lah. Udangnya 2 potong dengan ukuran yang lumayan gede. Cabe rawit yang banyak di dalam kuah, bikin rasa lebih semriwing. Paduan pas antara asem yang segar dan pedas yang menyengat.. Aku sih suka yaa 😉

pindang udangnya asem seger dan pedes ^o^

pindang udangnya asem seger dan pedes ^o^

Pempek yang kita makan sebagai penutup, terbuat dari ikan Belida. Dan rasanyaaaaaa, JAUH LEBIH ENAK DARI YANG KITA MAKAN KEMARIN !! ^O^ Sumpah, pempeknya kenyal lembut, rasa ikannya enak, dan untuk pempek pastel, isian dalam yang terdiri dari pepaya muda, juara gurihnya!!

pempek ikan belida, ennakkk!!

pempek ikan belida, ennakkk!!

Tapi memang ga ada yang sempurna di dunia ;p

Udah puas dengan rasa pempeknya  yang mampu menggoyang indera perasa,  aku langsung down begitu nyicipin kuah cukanya.. Opo toh kuah cuka bisa pahit beginiiiiiii 🙁 .. Sumpah rasanya pahit. Dan itu bener-bener ngancurin rasa si pempeknya sendiri. Untung belum semua aku cemplungin ke cuka. Jadi terpaksa kita ngabisin tuh pempek, tanpa kuah cuka. Hihhh, masa sih kalo mau beli pempek harus beli di sini, trus kuahnya di tempat lain ;p

sumpah ga ngerti kenapa cukanya bisa pahiittt :(

sumpah ga ngerti kenapa cukanya bisa pahiittt 🙁

Sayang banget ni restoran. Semua makanan yang dicoba enak, kecuali kuah cuka nya DOANG ??! Bakal mau balik lagi ga sih ;p?

4 tanggapan untuk “CITA RASA PEMPEK DAN KULINER KHAS PALEMBANG DI JAKARTA”

  1. fandhy mengatakan:

    aduuuhhh kayak warung aja ini, penuh makanan haha

  2. Alvi Kamal Fikri mengatakan:

    Saya pernah dibawain oleh-oleh pempek dari palembang.. Ternyata enak banget apalagi kalau udah nyatu dengan kuah cukanya yg asam pedas… dan satu hal yg saya tidak tau adalah ternyata model dari pempek banyam banget ._.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

«

About Me

Fanny Fristhika Nila

Email: fannyfristhika@gmail.com

My Twitter: @f4nf4n

Lihat profil lengkapku

Follow Me

Subscribe Tulisanku


Delivered by FeedBurner

Archive

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.